Tuesday, April 28, 2015

Merhaba Türkiye: Last Day in Turkey

Blue Mosque, Istanbul, Turkey

Introduction (part 2)
Day 0 - Departure and Layover in Kuala Lumpur
Day 1 - Rush in Doha and Turkey Journey Begins
Naik Hot Air Balloon di Cappadocia, Turkey!
Day 2 - Göreme
Day 3 - Pamukkale
Day 3&4 - Selçuk & Izmir
Day 4&5 - Istanbul
Day 6 - Last Day in Turkey

Kamis, 29 Mei 2014

Di hari terakhir di Turki ini, kami mutusin buat jalan-jalan lagi di area Sultanahmet karena biasanya pagi-pagi itu masih sepiii banget. Belom lagi udara yang seger dan langit yang ceraah. Dari hotel kami berangkat sekitar jam 7 pagi buat jalan kaki 10 menit menyusuri gang dengan jalan yang masih dari batu (tapi disusunnya rapi, bukan batu kerikil kayak di kampung halaman saya di Banyumas, Jawa Tengah).

Seperti sudah diduga, langit pagi itu biruuu dengan sedikit awan.
Pagi di Blue Mosque, Istanbul

Tujuan pertama pagi itu adalah Blue Mosque. Entah udah berapa kali ke sini selama di Istanbul tapi nggak bosen-bosen. Terlebih Ayah yang selalu seneng kalo dibawa ke masjid.
Blue Mosque, Istanbul, Turkey

Blue Mosque, Istanbul, Turkey


Setelah puas muter-muter di Blue Mosque, kami jalan menuju Hagia Sophia. Pas nyampe pelataran Blue Mosque, ada tempat duduk dari kayu panjang. Jadilah kami duduk-duduk ngaso lagi di situ sambil foto-foto.
Pelataran Blue Mosque

Foto dengan latar Blue Mosque. Bibir Ayah sariawan karena perubahan cuaca yang lumayan drastis, dari ~10 derajat di Goreme ke ~30 derajat di Istanbul.

Saat Ayah udah bilang, “Udah ah foto-foto mulu. Nggak capek apa? Mana gaya kamu gitu-gitu terus,” kami memutuskan buat bergerak maju ke Hagia Sophia. Setelah nyebrang jalan, kami berada di taman yang di tengahnya ada air mancur. Berhubung saat itu lagi musim semi, pohon dan tanaman di sana lagi rindang. Karena Ayah bilang pegel, jadi saya suruh duduk aja di salah satu kursi sementara saya jalan-jalan buat foto-foto. Mumpung lagi di sini ya jadi puas-puasin foto.
Air Mancur di Taman Blue Mosque

Melihat Ayah udah mulai ngantuk kalo ditinggal sendirian sambil duduk belom lagi angin semilir yang berhembus, saya buru-buru ngajak Ayah untuk jalan lagi dan mendekat ke Hagia Sophia. Seperti biasa, kami foto-foto lagi di sana.
Hagia Sophia, Istanbul, Turkey

Berhubung jam udah nunjukin hampir pukul 9, kami bergegas balik ke hotel supaya bisa makan sarapan gratis yang udah disediain. Di saat sarapan tersebut saya menjabarkan rencana hari ini ke Ayah. Inti dari jadwal hari ini adalah belanja. Titipan Mama belom dibeli dan harus beli dessert khas Turki yang namanya Turkish Delight dan Baklava. Setelah sarapan, kami beberes buat check-out dan titip koper.

Kami kembali jalan kaki ke area Sultanahmet buat ke stasiun tramnya. Dari situ kami naik tram dan turun di stasiun Cemberlitas yang sebenernya hanya 1 stasiun tapi pegel kalo jalan kaki. Tujuan pertama hari itu adalah Grand Bazaar.
Suasana Grand Bazaar, Istanbul

Setelah jalan sebentar, kami memutuskan untuk nggak lama-lama di sini dan beliin oleh-oleh buat Mama seadanya aja. Waktu itu kami sepakat buat beliin Mama tas yang kayaknya bisa dipake buat dia dateng ke pengajian. Karena Ayah ini orangnya terlalu baik, dia mau beliin buat tante-tante saya juga yang jumlahnya cukup banyak. Berhubung mereka semua suka dateng ke pengajian, Ayah bilang beliin tas yang mirip aja. Tapi karena harganya cukup mahal, saya usulin supaya tante-tante dibeliin dompet kecil aja. Eh Ayah nggak mau dan kekeh buat beliin mereka semua tas. Yaudahlah dia ini yang bayar. Tapi kan… kan… lumayan uangnya kalo buat saya *tetep*
Tas buat oleh-oleh

Dipilee, dipileee

Abis bayar, kami langsung keluar karena masih ada tujuan berikutnya. Pas jalan menuju stasiun tram, kami ditawarin sejadah sama pedagang yang lewat. Harga awalnya dia bilang 50 lira (~Rp 275.000). Karena mahal, kami berlalu aja. Tapi dia ngikutin dan mulai nurunin harganya. 30 lira. 20 lira. 10 lira. Tapi kami tetep diem aja sambil jalan. Terus dia kesel sendiri dan bilang, “Terserah deh mau beli harganya berapa! 1 lira juga boleh!”. Gue awalnya nggak merhatiin, tapi pas udah jauh dan dia udah ilang baru sadar kalo 1 lira itu murah banget buat dapet sejadah Turki!

Kami kembali ke stasiun tram Cemberlitas buat naik tram ke tujuan berikutnya. Tujuan berikutnya merupakan toko yang terkenal atas Baklava-nya. Saya tau toko ini dari Ilman yang beberapa bulan sebelumnya dateng ke Turki buat nikahan kakaknya dengan orang Turki. Dari keluarganya itu dia dikasih tau kalo Baklava paling enak di Istanbul itu ada di Karaköy Güllüoğlu. Saya cek di foursquare juga ratingnya tembus 9.5! Setelah malemnya cari tau dimana letak tokonya, kami harus turun di stasiun tram Eminonu kemudian jalan kaki menyebrangi Selat Bosphorus lewat Galata Bridge.
Perjalanan menuju Karaköy Güllüoğlu

Fiuh. Ternyata jalannya jauh juga!! Sambil buka screenshot Google Maps yang sengaja disimpen dari hotel buat tau lokasi tokonya, kami akhirnya nyampe di toko tersebut.
Karaköy Güllüoğlu

Berhubung masih pagi, tokonya masih belom rame. Jadilah kami antri buat pesen Baklava. Saya liat etalasenya dan nggak ngerti apa-apa.
Suasana di dalem Karaköy Güllüoğlu

Awalnya saya cuma mau beli 3-5 biji buat makan saat itu juga sama Ayah. Tapi kata Ayah beli agak banyak aja supaya bisa dibagi-bagi buat orang rumah dan sodara. Emang ya Ayah ini cukup royal (itusih sayanya aja yang emang keterlaluan pelitnya). Tapi karena pusing mau milih yang mana, saya bilang ke petugasnya mau beli 1 kg dan minta dicampur yang favorit-favorit.
Jenis-jenis Baklava di Karaköy Güllüoğlu

Harga Baklava 1 kg ini cukup mahal, yakni 54 lira (~Rp 300.000). Dari 1 kg ini kalo nggak salah dapet sekitar 24 buah baklava berbagai jenis.
Hasil belanjaan di Karaköy Güllüoğlu

Selesai urusan dengan Baklava, kami kembali jalan kaki untuk menuju toko selanjutnya yakni berburu Turkish Delight. Berhubung tokonya ada di deket stasiun Eminonu, jadi kami kembali jalan kaki melewati Galata Bridge untuk menyebrangi Selat Bosphorus.
Pemandangan saat menyebrangi Galata Bridge

Di tengah-tengah perjalanan, kami berhenti di salah satu toko parfum racikan. Karena ngerasa oleh-oleh buat Mama terlalu sederhana, Ayah mutusin buat beliin parfum juga. Berhubung ini toko parfum racikan, jadi ya parfumnya ala-ala gitu dan harganya murah. Untung Mama tetep seneng pas dikasih parfumnya dan dia bilang wanginya enak. Kami berdua nggak ada yang bilang kalo itu parfum racikan. Pokoknya Mama taunya itu parfum beli di Turki dan wanginya enak :p

Setelah keluar dari toko parfum, kami jalan lagi menuju toko terakhir. Toko terakhir ini namanya Hafiz Mustafa 1864. Saya dapet rekomendasi ini dari Rie yang kebetulan pernah AIESEC di Turki. Katanya ini toko dengan Turkish Delight yang paling terkenal. Yaudah saya nurut aja berhubung nggak paham apa-apa.
Hafiz Mustafa 1864

Setelah masuk, saya liat banyak makanan dalam bentuk kotak dadu kecil yang keliatannya seperti dodol yang dibedakin. Ternyata itulah yang namanya Turkish Delight.
Berbagai jenis Turkish Delight di Hafiz Mustafa 1864

Variasi Turkish Delight di Hafiz Mustafa 1864 ini jauh lebih banyak dibanding variasi Baklava di Karaköy Güllüoğlu. Jadilah kami langsung nyerah buat milih dan memutuskan semuanya ke petugas. Saya bilang mau 500 gram aja dan mau dicampur yang favorit. Harga untuk 500 gram ini sekitar 18 lira (~Rp 100.000).
Hasil belanjaan di Hafiz Mustafa 1864

Nggak kerasa hari itu udah nguras uang Ayah cukup banyak hahaha. Berhubung udah mau masuk waktu Zuhur, Ayah minta buat solat di Blue Mosque (lagi). Saya sebenernya penasaran sama Yeni Camii (New Mosque) yang nggak kalah megahnya dan lebih deket dari toko Hafiz Mustafa itu, tapi Ayah pengennya solat di Blue Mosque aja. Sebagai anak yang baik, saya nurut aja dan kemudian kami naik tram menuju stasiun Sultanahmet.
Suasana di dalam Istanbul Tram

Berhubung barang bawaan udah banyak banget, saya mutusin buat naro barang di hotel buat dimasukin ke koper. Saya suruh Ayah buat duduk manis di deket pintu masuk masjid supaya nanti nggak susah nyarinya. Sekembalinya dari hotel, kami masuk buat melaksanakan solat Zuhur di Blue Mosque.
Menunggu solat Zuhur di Blue Mosque

Seusai solat, kami berdua kelaperan dan memutuskan untuk makan di sekitar Sultanahmet. Ayah cukup picky dalam pilih makanan. Dia harus makan dengan nasi. Sementara saya picky masalah harga. Tapi menu yang ada nasi itu selalu mahal. Jadilah muter 2 kali nyari restoran yang cocok. Setelah pegel dan Ayah mulai menggerutu karena kebanyakan muter, saya memutuskan untuk makan di Semazen Restaurant karena rame. Asumsinya adalah: rame = enak.
Semazen Cafe & Restaurant, Istanbul, Turkey

Ayah pesen nasi dengan daging bakar, sementara saya untuk pertama kalinya makan ekmek (eh apa pide ya namanya—lupa!). Di sini kebab yang sering diliat di Indonesia itu namanya dorum. Ini makan siang saya waktu itu.
Makan siang di Semazen Restaurant

Makanan kami berdua enak. Well, semua makanan yang kami makan di Turki nggak ada yang nggak enak sih. Cuma porsi nasinya aja yang keterlaluan sedikitnya.

Saat selesai makan, waktu sudah menunjukkan pukul 14.30. Sebelumnya kami udah pesen shuttle service dari hotel menuju Ataturk Airport. Sebenernya shuttle service ini bukan saya banget. Kalo saya sendiri pasti saya lebih milih buat naik transportasi umum. Tapi karena Ayah ikutan, bawa 1 koper, 1 travel bag, dan ransel, saya mutusin buat pake shuttle service aja. Lagian harganya masih masuk akal, yakni 15 lira per orang. Kami pesen shuttle yang berangkat dari hotel jam 16.00 berhubung pesawat kami jam 19.35. Berarti masih ada sekitar 1 jam sebelom harus balik ke hotel.
Tiket airport shuttle service

Karena udah nggak tau mau ke mana lagi, kami mutusin buat duduk-duduk di taman di samping Blue Mosque yang deket Hippodrome of Constantinopel. Di situ kami duduk-duduk aja sambil ngobrol dan menikmati angin semilir. Ngeliatin anak-anak kecil lari-larian.  Terus Ayah minta saya untuk geseran karena dia mau melaksanakan rutinitasnya…
Hippodrome of Constantinopel

Masih musim semi di Istanbul

Jam 15.30 saya bangunin Ayah supaya bisa balik ke hotel. Sesampainya di hotel, kami duduk dulu di lobby sambil nunggu shuttlenya dateng. Sekitar jam 4, shuttle dateng dan kami bid farewell ke petugas hotel.
Terima kasih, Stanpoli Hotel!

Ternyata kami penumpang pertama yang diangkut. Shuttle ini perlu jemput penumpang lainnya dulu sebelom berangkat ke Ataturk Airport. Perjalanan memakan waktu sekitar 45 menit berhubung jalan di Istanbul lagi lancar.
Airport shuttle ke Istanbul-Ataturk Airport

Departure Area Istanbul-Ataturk Airport

Security check lancar aja, tapi berhubung kami belom online check-in jadi harus ikutan antri di regular check-in yang cukup panjang. Jadi kalo naik pesawat kalo bisa online check-in dulu aja, siapa tau pas di airport ada dedicated line supaya nggak kelamaan antrinya.
Check-in counter Qatar Airways di Istanbul-Ataturk Airport

Setelah itu imigrasi yang nggak kalah semrawutnya dengan imigrasi kedatangan 6 hari lalu.
Imigrasi keberangkatan di Istanbul-Ataturk Airport

Malem ini kami naik Qatar Airways ke Doha sebelum pulang ke Jakarta. Waktu itu pesawatnya delay sekitar 30 menit.
Visa dan tiket pulang ke Jakarta dengan Qatar Airways

Pengumuman pesawat Qatar Airways delay selama 30 menit

Sekitar 1 jam setelah pesawat tiba di gate, boarding dimulai dan kami masuk ke pesawat.
Siap meninggalkan Turki dan menuju Doha sebelum ke Jakarta!

Beginilah pengeluaran kami di hari terakhir di Istanbul. Lupa nyantumin airport shuttle seharga 15 lira per orang, berarti total 30 lira.
Pengeluaran hari ke-7

* * *

Terima kasih Turki atas pengalaman yang sangat mengesankan! Mulai dari imigrasi kedatangan di Ataturk Airport yang sampai saat ini masih menjadi imigrasi terlama yang pernah saya rasakan (45 menit!), jalan-jalan di cotton castle di Pamukkale, melihat reruntuhan Ephesus di Selcuk, trip kejepit ke Izmir, Istanbul yang banyak banget objek wisatanya dan sangat berasa campuran budaya timur dan barat, dan yang sampai saat ini masih menjadi jawaban dari pertanyaan "momen traveling apa yang paling kamu suka?": naik balon udara di Cappadocia.
Sampai jumpa, Turki! I will be back, someday!

Tambahan koleksi magnet kulkas setelah pulang dari Turki

5 comments:

  1. Mas, klo beli baklava n turkish delight di tempat2 itu boleh pake CC ga? trus hrg tasnya berapaan? lucu juga tuh dijadiin oleh2, itu belinya di grand bazar khan yaa bisa ditawar dong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Anggi,
      Sebenernya saya kurang tau karena kemaren bayarnya pake cash. Tapi 2 toko itu terbilang gede kok, jadi kemungkinan besar nerima CC.
      Iya tas itu belinya di Grand Bazaar. Harga awalnya 25 lira per satuannya kalo nggak salah. Saya dan Ayah nggak bisa nawar, jadi cuma bisa turun sampe 19 lira aja haha.

      Delete
  2. Haloo, kebetulan aku lg exchange di Turki dan 3 minggu lagi sebelum balik bakal ke Istanbul bareng adik…mau tanya hotelnya gmn recommended gaa dan untuk airport shuttle itu pesan drmana ya…thanks :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Denita,
      Menurut saya sih hotelnya recommended. Walaupun kamar saya nggak ada jendela (di lantai bawah), tapi kompensasinya adalah kamar yang lebih luas. Dan itu hotel terbaik dengan harga yang tergolong paling murah dibanding hotel lain. Desain kamarnya pun bagus dan cuma jalan 10-15 menit aja ke Blue Mosque. Tapi nggak ada salahnya kalo kamu cari hotel lain dulu, siapa tau ada yang lebih bagus lagi dan lebih murah juga, hehe.

      Untuk airport shuttle, saya pesen di http://www.efenditravel.com, itu dari hasil baca-baca review kayaknya yang paling bagus komentarnya.

      Semoga jawaban saya cukup membantu yaa :D

      Delete
  3. Saya jadi penasaran sama rasanya hehe..
    Bagi yang punya usaha rumah makan dan punya produk nasi bakar, kini ada lho kemasan makanan yang cocok sekali kamu gunakan untuk makanan anda. Coba deh klik di sini http://www.greenpack.co.id/

    ReplyDelete