Saturday, June 14, 2014

Naik Hot Air Balloon di Cappadocia, Turkey!

Introduction (part 1)
Introduction (part 2)
Day 0 - Departure and Layover in Kuala Lumpur
Day 1 - Rush in Doha and Turkey Journey Begins
Naik Hot Air Balloon di Cappadocia, Turkey!
Day 2 - Göreme
Day 3 - Pamukkale
Day 3&4 - Selçuk & Izmir
Day 4&5 - Istanbul

Seperti yang sudah dijanjikan sebelomnya, sekarang gue akan menceritakan pengalaman naik hot air balloon atau balon udara. Pertama-tama, kenapa sih mau naik balon udara sampe masuk bucket list? Simpel ajasih: setelah ngeliat foto pemandangan yang bisa diliat dari balon udara, terus ngarep buat ngeliat langsung juga. Abis pemandangannya seru bener kalo diliatin: kombinasi warna warni balon yang buanyaaaak, ditambah pemandangan sunrise (atau bisa juga pemandangan langit yang warnanya biru), sama landscape Cappadocia sendiri yang unik karena banyak chimney house atau cave house. Contohnya seperti ini.
Dari google. PASTI BANYAK EDITANNYA!!!!!

Oleh karena itu, pas dikasih kesempatan buat ke Turki dan perginya dibayarin sama Ayah, langsung minta sekalian buat naik balon udara. Gue sendiri sih entah kenapa nggak ada rasa dan pikiran takut sama sekali buat naik balon. Bahkan nggak pernah kepikiran buat takut. Sampe suatu saat pas sodara nanyain “Kamu berani naiknya? Aman nggak tuh balonnya?” dan jadi sedikit kepikiran. Ditambah beberapa minggu sebelom berangkat ada accident hot air balloon di US. Tapi dengan bismillah dan dengan milih operator yang udah punya reputasi baik, berdoa aja semua berjalan dengan lancar dan menyenangkan.
My own version :')

Mengingat kalo cuma punya waktu 1 hari di Göreme, maka gue berdoa biar di tanggal 24 pagi cuacanya cerah, nggak ujan dan anginnya nggak kenceng biar bisa terbang. Walaupun (kayaknya) jarang, tapi kalo cuacanya nggak memungkinkan, si balon nggak bakal terbang.

Sabtu, 24 Mei 2014

Gue bangun jam 4 lebih dikit, padahal ngeset alarm jam 4.30. Karena terlalu excited kali, ya? Semalem pas check-in dan setelah bayar 300 Euro buat naik balon, dikasih tau buat kumpul di ruang makan jam 5 pagi. Setelah bangun, gue solat dan gosok gigi. Terus bangunin Ayah buat solat. Subuh di Cappadocia — dan Turki in general — pas kemaren kesana adalah jam 4 kurang. Ayah sendiri mulai bergegas ke kamar mandi jam 4.30an dan lamaaaaa bener di dalem. Terus jam 5 kurang dikit dia baru mulai solat. Pas Ayah lagi solat, telepon kamar berdering dan kemudian gue angkat
“Do you want to fly?”
“Of course. I’ll head downstairs in a moment”
Kemudian gue ngomong ke Ayah yang lagi solat “Buruan, Yah udah disuruh turun nih” dan dia mempercepat solatnya. Hihi gak khusyuk nih solatnya :))

Setelah Ayah selesai solat, kita turun dan menemukan bahwa ruang makan udah rame benerrr terus baru masuk langsung disuruh absen ke papan tulis biar namanya di ceklis. Setelah itu diarahin disuruh duduk di meja mana buat sarapan dan dikasih tau kalo kita bakal jalan jam 05.15. Haiya cuma tinggal 10 menit makan apaan nih. Belom lagi abis gue absen disuruh ketemu sama seseorang. Sama dia, gue dan Ayah ditarik ke ruangan sebelah dining room. Lah lah mau diapain nih? Jujur gue deg-degan banget waktu itu takut kenapa-kenapa.

Kemudian cowok Turki yang ngajak gue ngobrol ini memperkanalkan dirinya. Namanya Mehmet. Kemudian dia ngomong dan gue dengerin dan diujung omongannya, i can’t help but smile from ear to ear (nggak segitunya). Di omongannya itu, kurang lebih percakapan kita gini
Mehmet : Nama saya Mehmet, kamu Mohamed kan?
Eky : Iya
M: Ini sama siapa?
E: Sama Ayah
(kemudian Ayah dan Mehmet salaman)
M: Darimana asalnya? Malaysia?
E: Bukan, dari Indonesia; Jakarta
M: Oh, Jakarta. Saya tau Jakarta.
M: Jadi gini, saya adalah yang punya Royal Stone dan Royal Balloon. — lupa omongan di tengahnya karena kegirangan denger bagian akhir, yang intinya — Kamu dan Ayah kamu bakal diupgrade flightnya, dari Queen flight menjadi King Flight. Jadi nanti kamu bakal 1.5 jam naik balon udaranya. Nanti berangkat naik mobil 1 ya, ikutin aja nanti ada yang ngarahin. Diem-diem aja ya, jangan bilang-bilang sama yang lain.
E: (pengen senyum lebar tapi malu) Whoa terima kasih banyak! Oke, oke. (salaman)
Ayah: (Ikut salaman padahal gangerti apa-apa)
M: Silahkan sarapan, 10 menit lagi kita jalan.
Kemudian kita sarapan yang bentuknya buffet spread European-style. Jadi isinya roti-roti dan sayur, sama pastries dan cereals gitulah. Mayan extensive sih, dan katanya breakfastnya Royal Balloon emang salah satu yang terlengkap. Selesai sarapan, kita disuruh ke mobil masing-masing. Sebelomnya gue kembali liat papan tulis dan mastiin kalo emang bener gue di mobil 1.
Niatnya mau diupload ke Instagram biar gaya (gaya apaan sarapan gini doang)

Papan absen buat flight hari itu

Terus mobilnya jalan dan bener aja, mobil lain jalan kemana, kita jalan ke arah yang berlainan. Hihiii exclusive nih kayaknya tempat take-off nya mentang-mentang King Flight. Naik mobilnya cuma sekitar 10 menit dan kita tiba di suatu padang yang cukup luas. Pas sampe, balonnya lagi dikembangin biar siap buat terbang. Abis turun mobil, viewnya sendiri udah breathtaking juga sih jadi orang-orang juga sibuk foto-foto. Di kejauhan udah banyak balon yang mengudara. Mereka kaya “numpuk” gitu di suatu tempat, sementara di sekitar kita cuma kita doang. Talk about exclusivity… *digampar*
*Bantuin Tiupin Balonnya Biar Cepet Ngembangnya*

Aiiih mesra anet

Nggak mau kalah

Masih belom jago foto pake SLR :( Bisa diakalin nggaksih biar objek keliatan tapi background tetep kaya gitu? Iya, ini mencoba memfoto Ayah tapi jadi gelap banget.

Duuh sumpek banget itu nempel-nempel *digebukin*

Nggak lama kemudian, balonnya sudah mengembang dengan sempurna dan kita dipersilahkan naik. Jadi di “basket”-nya, dibagi jadi 5 bagian. 2 kanan, 2 kiri, dan 1 tengah. Tengah buat pilotnya. Waktu itu kita ber-12, jadi masing-masing bagian diisi 3 orang. Dari 12 orang, 8 orang merupakan pasangan suami istri. 2 orang adalah sendirian — cewek dan cowok dari China. Ditambah gue dan Ayah. Karena itu, jadilah yang pasangan suami istri ditaro di satu bagian, dan yang single (termasuk gue-Ayah) dipisah-pisah. Setelah semua naik, pilotnya ngajarin yang namanya landing position. Seperti namanya, landing position adalah posisi tubuh yang harus dilakukan saat mau landing. Posisinya sendiri adalah saat pilot bilang “landing position” dan menghadap suatu arah, penumpang harus menghadap ke arah yang berlainan, menyender ke belakang, dan menarik tali di depannya. Abis penjelasan, balonnya mulai naik dan kita dadah-dadah sama petugasnya yang di bawah. Yeehaaw and the adventure begins!
Dadah-dadah sama ground crews

View beberapa menit setelah mengudara

Pilot di flight kali ini namanya David. Dia orang Australia yang udah jadi pilot di Cappadocia selama 8 tahun! Udah canggih banget deh pokoknya, rajin ngejelasin apa yang dilihat dari atas sambil nunjuk-nunjuk. Selera humornya juga oke banget. Pas baru pada masuk, dia nanyain asalnya dari mana aja. Terus dijawab ada yang dari UK, US, Venezuela, Brazil, China, dan Indonesia. Terus dia bilang “Okay, we have United Nations here”. Terus banyak deh pokoknya pas terbang celetukan dia yang bikin orang-orang pada ketawa. Dari skill, dia canggih banget. Jadi bukan cuma “ngambang” doang di atas, dia bahkan bisa terbang rendah banget diantara valley-valley. Bahkan sempet tipisss banget keranjangnya hampir nyentuh batu cuma dia langsung sigap buat naikin balon lagi. Dia juga bilang kalo arah gerak balon bener-bener ngikutin angin. Dia cuma bisa nurut aja sama angin mau dibawa kemana. Buat naik turun balonnya tinggal nyalain burnernya. Kalo mau naik, burnernya dinyalain. Jadi burnernya nggak nyala terus-terusan. Bisa kering kalo nyala terus, soalnya pas nyala langsung kerasa hawa panasnya.
Meet David. Awalnya gue foto dia pas doi lagi riweh ngurusin tali, terus sadar difoto dia langsung liat kamera, bilang "Wanna take a picture of me?", dan stand still. 

Up, up, and away!

Selama di atas, kita bener-bener disuguhin pemandangan yang bikin girang banget deh. Liat balon yang buanyaaaaak banget. Belom lagi langit yang ceraaahh warnanya biruuu. Pemandangan di bawah juga bagus, ngeliatin kota Göreme dari atas dan ngeliatin surroundingnya yang terdiri dari berbagai macam valley. Selain itu dikasih unjuk juga daerah Uskudar dan daerah lainnya di sekitar Göreme. Top banget deh pokoknya si David ini!
Kota Göreme dari langit

Melewati hotel tempat nginep

Di 45 menit awal, kita main di tengah dan turun-turun ke bawah ngeliatin valley lebih dekat, sementara itu pas balon-balon lain udah pada siap-siap turun kita malah ke atas dan bener-bener tinggiiii. Disana kita “ngambang” selama beberapa menit menikmati pemandangan. Orang-orang juga udah capek foto karena buanyaaakk banget fotonya. Pas udah memasuki 45 menit, baru bener-bener bengong sambil ngobrol dan senyum-senyum menikmati pemandangan. David juga jawab-jawabin semua pertanyaan yang ditanyain penumpangnya.
Tinggiiiiii banget

Balon-balon yang lain

Ngomong-ngomong, waktu di atas kebetulan keliatan balon punya Royal yang lain, terus salah seorang bule nanyain kenapa balon itu udah turun duluan. Terus David bilang kalo itu Queen Flight, cuma 1 jam. Terus si bule tadi nanyain bedanya Queen sama King apa. David jawab durasi sama banyaknya orang di 1 keranjang. Kalo King maksimal belasan awal, di Queen bisa sampe 20an orang. Terus si bule langsung “oh my god penuh banget dong kalo disana”. Dan gue cuma bisa senyam senyum aja sambil bersyukur udah dikasih upgrade gratisan.
Salah satu valley di Cappadocia *lupa nama valleynya*

Pemandangan di bawah

Ada yang tinggal disana :o

Menikmati pemandangan

Saat 15 menit sebelom jadwal mendarat, pilot udah mulai contact ground crew. Buat apa? Karena landingnya nanti butuh mobil buat tempat pendaratan. Jadi nanti kita bakal mendarat di belakang mobil pick-up gitu, bukan di tanah. Namun Allah masih sayang sama gue, jadi mereka contact-contact-an lamaaaa banget sampe udah lewat waktu landing masih aja jalan-jalan nyari tempat. David juga makin sibuk contact orang bawah. Dia ngasih suatu tempat biar mobilnya nunggu disana, tapi akhirnya berubah lagi. Berubah sampe 3 kali deh kalo nggak salah. Mobilnya juga sigap banget kalo disuruh ke suatu tempat, dia langsung kesana sampe ngepot dan berdenyit kenceng bannya. Kita yang di atas sih ketawa-tawa aja ngeliatin mobil yang sibuk mondar-mandir disuruh-suruh David.
Ground crews yang selalu ngikutin perintahnya David. Paling kasian sama supir trailernya sih.

Karena agak pusing, David sempet punya ide buat mendarat di… cemetery. Satu keranjang langsung ketawa-tawa dan ngomong “what a nice spot to land!” Tapi akhirnya kita melewati cemetery dan mendarat di lapangan di dekatnya. Sebelom mendarat, tentu saja David bilang “landing position” dan semuanya sudah siap mendarat.
Sebelum mendarat

Pas mau landing, David bakal ngelempar tali dan ground crew bakal nahan tali itu dan memosisikan keranjang biar nempel di pick-up. Landingnya smooth banget without any bumps.
Balonnya dikempesin 

Turun dari balon

Kemudian kita turun dari keranjang dan ada chef (lengkap dengan baju chef-nya!) yang set up a table. Abis flight emang biasanya ada perayaan gitulah. Yang standar sih dikasih minum (either champagne or juice) aja, tapi karena kita King Flight jadi ada cookies dan strawberry yang dicelupin chocolate. Selain itu kita juga dikasih medali. Kalo Queen Flight dapetnya silver medal, King Flight dapetnya gold medal. Belom sempet ke toko emas buat nanya harganya berapa sih, cukup berat juga medalnya. Lumayan kan kalo laku *dikeplak yang jual emas*
Gold medal!

Pas lagi minum, David bilang “Mana Manuel? Katanya kalian lagi honeymoon ya? Sini dong maju kita punya kue nih” (Ngomong-ngomong, semua kalimat bule yang dalam bahasa inggris kalo gue translate kenapa jadi sedikit malesin, ya?) Wah emang ya service Royal Balloon ini, sampe ngasih cake buat newlywed. Terus kekenyangan deh karena makan kue juga. Dari semua orang, kayaknya cuma gue sama Ayah yang ngambil semua yang ditawarin sama chefnya wekekek.
The newlywed! Itu yang di meja adalah makanan buat selebrasi

Disitu juga ternyata ada Mehmet. Gue langsung nyamperin dan bilang makasih banyak karena udah diupgrade. Terus dia bilang kalo dia kenal sama orang Jakarta, spesifiknya orang Panorama Tour. Mereka kerjasama sama Royal Stone House dan Royal Balloon. Jadi kalo ikut tournya Panorama, nginepnya di Royal Stone dan naiknya Royal Balloon.
I can't thank you enough, Mehmet!

Bersama David

Selesai makan-makan, orang pada minta foto sama David dan sedikit ngobrol-ngobrol. Abis itu masing-masing dibagi ke shuttle-shuttle yang bakal nganter ke hotel masing-masing. Karena gue nginep di Royal Stone, jadi mobil gue isinya bareng David dan Mehmet juga. Di jalan, gue ngobrol sama David tentang hot air balloon dan kerjaan dia. Ternyata dia udah kerja 8 tahun, dan tiap tahunnya kerja selama 8 bulan. 4 bulannya di pulang ke Australia. Seru bener yang kerja kaya gini. Terus dia juga bilang hot air balloon paling terkenal emang di Cappadocia ini. Pilotnya udah well-trained, dan safetynya juga udah terjamin. Dia juga bilang di Bagan (Myanmar) mulai naik daun kegiatan hot air balloon ini, tapi dia belom ada kesempatan buat nyobain. Dia nggak ngerekomendasiin buat naik hot air balloon di Luxor, Egypt karena safetynya yang nggak terjamin.

15 menit berkendara ke hotel, akhirnya sampai juga di hotel. Say goodbye to David and Mehmet, dan Mehmet ngasih kartu nama yang isinya tripadvisor link Royal Balloon dan disuruh ngasih review disana. Lagi-lagi salaman sama Mehmet dan bilang terima kasih sebanyak-banyaknya buat upgrade yang dia kasih.

Naik balon emang terbukti nikmat banget, bisa bikin senyum-senyum pas liat pemandangannya yang buagus banget. Cuma pengalamannya harus dibayar dengan harga yang mahal. Untuk Royal Balloon, masang harga 175 Euro (~Rp 2.800.000) buat yang Queen Flight (1 jam) dan 240 Euro (~Rp 3.800.000) buat King Flight (1.5 jam). Tapi buat once in a lifetime, gapapalah. Nanti kalo udah banyak uang dan bingung ngabisinnya gimana, naik balon udara udah pasti masuk ke dalam list kegiatan yang harus dilakuin lagi. Semoga kalian yang baca ini bisa naik hot air balloon juga yaaa, aamiin.

Beberapa foto tambahan panorama yang diambil pas naik balon



* * *

INI AGAK NGGAK PENTING. Karena ini blog gue, jadi boleh dong norak disini.

Ceritanya beberapa hari lalu gue ganti profile picture facebook. Awalnya bingung sih, ganti apa enggak. Kebetulan Januari kemaren baru ganti dengan foto berlatar belakang Shanghai skyline yang caem bener. Tapi berhubung tiap jalan kalo bisa pamer dengan ganti profile picture, akhirnya diputusin buat ganti aja. Setelah bingung nentuin mau ganti yang mana, akhirnya terpilihlah foto dengan latar belakang yang ada balonnya — mengalahkan foto yang latar belakangnya Blue Mosque dan foto di Bosphorus Strait yang nggak kalah caem. Sempet susah milih foto balon yang mana, akhirnya (UDAH BERAPA KALI NIH NULIS "AKHIRNYA") terpilihlah foto ini
Hore profile picture baru! Terpaksa selfie karena yang difotoin Ayah hasilnya 1) blur 2) ada punggung orang 3) backlight


Daaaannn sebagai orang yang tidak terbiasa dengan likes dan comments di profile sendiri, gue seneng dan cukup kaget karena banyak yang ngelike dan comment :O Fyi aja, disaat orang-orang selalu dapet like dan comment untuk segala macem aktivitasnya, gue jaraaang banget dapet itu. Sekalinya ganti profile picture pas foto sama bebek di Hong Kong, malah dikata-katain dan kagak ada yang ngelike :') like pertama muncul dari foto Shanghai. Akhirnya dapet 2 likes, itu juga lebih sedikit daripada yang ngelike comment minta oleh-oleh di foto itu :')
Tetep alhamdulillah dapet like pertama

Terus liat dong yang profile picture ini dapet berapa likes dan comments
35 likes dan 23 comments! I'm overwhelmed! (lebay)

Hihihi udahan ah malu (ending yang menjijikan). Tungguin terus yaa post berikutnyaaa!

20 comments:

  1. Geez! what an amazing journey you had..I envy.. :( Much bcoz i was in Turkey but couldn't be there (Istanbul only), padahal udah masuk dlm bucket list juga klo ke Turkey mesti ke sana. Sayang, duitnya gak cukup. *malu* :D

    Eh, btw ini komen pertama yah..wakakkaka...padahal postingan lu kece looohh... Yawes, next year klo gw mo kesana lagi gw mau dong kontak2 lu, buat nanya2 doang kok masalah itinerary. :))

    hhehehee...keep on posting, yo!
    Best regards,

    Mey

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mey,

      Iya nih bersyukur dikasih kesempatan buat naik balon udara pas lagi disana hehe. Waah tapi jadi punya banyak waktu buat explore Istanbul dong? Saya kemarin cuma 2.5 hari aja di Istanbul jadi buru-buru banget. Udah niat bakal ke Istanbul lagi, pengennya bulan April buat liat festival tulipnya. Tapi entah April tahun berapa haha.

      Terima kasih udah baca postnya dan ikut kasih komentaar :)) Semoga impiannya buat naik balon udara di Cappadocia cepat tercapai, aamiin! Siaap, bisa langsung comment disini aja atau email ke eky_261193@yahoo.co.id kalau mau tanya-tanya. Saya coba jawab sebisanya saya. Atau bisa juga baca rangkaian post tentang Turki yang bakal saya bikin hehe.

      Delete
  2. Kereeeeen sekaliiiiiii

    Saya penasaran sama hot balloon air cappadocia, iseng googling dan nemu blog mu hihi...
    Sukaa foto-fotonya, pemandangannya kerennnnn... Tapi saya mah masi belom pengen naik balon, serem takut jatoh huhu...
    Masi ada review ke turki nya? Saya penasaran sama makarel kebab, kumpir, ayasofya, amphiteater sama mesjid yg bagus itu.

    Nice posting!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Ima,
      Waaaah terima kasih!
      Iya, salah satu alasan saya naik balon di Cappadocia ini karena landscape Cappadocia yang baguuuus kalo liat dari gambar. Dan pas naik langsung, emang beneran baguss.
      Gausah takut karena operator balon disana udah punya license masing-masing dan semua pake insurance.
      Cerita saya tentang Turki mungkin bisa dibaca di sini http://www.jambukebalik.com/search/label/Turkey
      Saya sempet menuliskan tentang Ayasofya dan masjid yang bagus (mungkin maksudnya Blue Mosque?).
      Terima kasih sudah baca blog saya :D

      Delete
  3. Haloo, kebetulan aku kmrn ikut tur cappadocia cm gagal naik balon udara krn bad weather :"( jd sblm pergi dr turki mau coba lagi buat naik balon udara sm adik krn kebetulan bucket list :"" mau nanyaa di cappadocia naik balon udaranya pake provider/tur apa yaa dan ada link nya kah? Thank you! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Denita,
      Yaah sayang banget cuacanya buruk :( Saya kemaren pake Royal Balloon, webnya ini http://www.royalballoon.com
      Semoga nanti bisa terpenuhi ya bucket listnya!

      Delete
  4. Seru pasti naik balon udara :o
    jadi penasaran pengen naik juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru bangeet! Ayo cobain naik balon udara, tapi hati-hati nanti ketagihan :p

      Delete
  5. Wah kereeeenn..oya, klo untuk tinggal dsana asik gk ya? Mungkin boleh share info sekitar masyarakat, iklim dan sekitar pasar tradisional/modern nya? Karena kemungkinan kalo suami ditempatin disana akan ikut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,
      Waaaah mau tinggal di kota Goreme? Tiap pagi bangun selalu seger deh liat pemandangannya! Saya coba bantu jelasin berdasarkan pengalaman saya sehari di downtown Goreme ya. Downtown Goreme itu kecil banget menurut saya, kayaknya 2 jam udah bisa selesai muterin downtown-nya. Masyarakatnya nggak begitu rame, banyakan turis kayaknya. Nah cuma nggak tau ini karena emang mereka sedikit atau karena mereka tinggal nggak di downtown-nya.

      Iklim pasti bakal lebih dingin karena altitude-nya tinggi, ibarat Jakarta (Istanbul) dan Bandung (Goreme) aja deh. Cuma Goreme lebih dingin dari Bandung. Waktu itu saya ngerasain sekitr 10 derajat padahal akhir bulan Mei. Untuk pasar saya nggak merhatiin ada apa nggak. Semoga bisa sedikit ngasih gambaran ya :)

      Delete
    2. hi refky.. waahh seru nya liat photo2 nya, tambah bikin ga sabar untuk segera ke turki. heheheh
      oiy mau tanya kalau dari istanbul ke tempat ini harus ditempuh pake apa ya ? pesawa/bus

      bagus nya brp hari sih nginap disini? boleh sekalian kasih referensi penginapan yang oke kalau bisa yg kids friendly, soalnya liburan sama anak kecil :D

      boleh minta email atau cp mu ga buat konsultasi, thanks before :)

      Delete
    3. Haloo, foto saya masih nggak bisa capture betapa bagusnya pemandangan di sana. Makanya harus liat langsung! :p

      Dari Istanbul bisa naik bis dan pesawat kok. Naik pesawat sekitar 1 jam, kalo naik bis malem sekitar 10 jam. Kalo kamu suka dengan alam, di Goreme 3 hari 2 malam aja, tapi kalo ngerasa kelamaan 2 hari 1 malam aja cukup kok. Hmm saya cuma nginep di 1 hotel sih waktu itu: Royal Stone House Goreme.

      Email silakan ke mrefkyk@gmail.com :)

      Delete
  6. Sukses dibikin mupeng sama mas Rifky. Bagus banget postingannya, suka sama tulisan yang detail kayak gini. Jadi bikin tambah semangat buat nabung kesana. Keep posting mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Terry, terima kasih juga udah baca tulisan saya dan meninggalkan komen di sini.
      Ayoo pasti bisa naik balon udara juga di Cappadocia! When there's a will, there's a way deh pastii :D

      Delete
  7. Bro mau tanya, itu biaya naik balon per orang apa gimana? Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Rayan,
      300 Euro itu harga untuk 2 orang. Jadi per orangnya 150 Euro untuk Queen Flight yang 1 jam terbang.

      Delete
  8. hi refky,
    gimana cara kamu booking balon udaranya?
    saya bingung mau booking langsung di hostel atau lewat online. mana kira2 lebih murah gitu...
    mau ke sana bentar lagi soalnya.. :-D
    OIA, kamu ga ikut green tour / red tour?
    makasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. HI Fanny,
      Waktu itu saya book online. Berhubung saya stay di hotel yang 1 group dengan operator balon (hotel Royal Stone Goreme namanya dan operator balonnya Royal Balloon), saya reservasi lewat email, dapet diskon, dan dapet airport transfer juga :))
      Kalo baca cerita orang sih lebih murah booking on the spot, tapi kalo waktu kamu sempit dan takut nggak bisa booking on the spot, saya saranin booking online aja.
      Ahh too bad saya nggak ikut red/green tour :(

      Delete
  9. waaaahhh naik balon udara di cappadocia masuk salah satu bucket list akuu, mau banget ke Turki, niatnya sih sekalian umroh trus lanjut kesana, tapi mehong banget dan ke turkinya cuma sebentar *belum rejeki*
    tapi beneran mahal ya naik balon udaranya, tapi gapapalah sekali seumur hidup, itung itung berasa kayak beli JR Pass, hahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Presyl!
      Iyaa, ballooning over Cappadocia emang bucket list banyak orang ya. Nggak salah sih emang, karena breathtaking banget! Pas di atas sampe lupa kalo abis keluarin uang 2 juta. Begitu mendarat baru inget lagi terus pusing gimana bayarnya hahaha.

      Delete