Sunday, September 14, 2014

Merhaba Türkiye : Day 4&5 - Istanbul

Introduction (part 2)
Day 0 - Departure and Layover in Kuala Lumpur
Day 1 - Rush in Doha and Turkey Journey Begins
Naik Hot Air Balloon di Cappadocia, Turkey!
Day 2 - Göreme
Day 3 - Pamukkale
Day 3&4 - Selçuk & Izmir
Day 4&5 - Istanbul

Day 4
Senin, 26 Mei 2014

Setelah 1 jam mengudara, akhirnya sampai juga di Istanbul-Atatürk Airport. Baggage claim disini merupakan baggage claim terlama gue sejauh ini karena nunggunya sampe 45 menit. Setelah dapet bagasi, kami ke arrival hall buat nyari orang yang bakal nganter ke hotel. Kenapa nih tumben-tumbenan pake private transfer gini? Berhubung kami landing jam 10 malem, kayaknya kasian sama Ayah kalo harus jalan kaki jauh sambil geret-geret koper karena hotel kami nggak sedeket itu sama stasiun tram. Jadilah gue booking private transfer seharga 60 lira buat berdua. Jatohnya mahal banget sih, mana mobilnya bisa buat berempat sebenernya.

Sekeluarnya kami dari baggage claim area, langsung melihat kertas yang ada nama guenya. Berasa artis lagi deh (kampungan). Kemudian dia langsung mengarahkan kami ke mobil. Ternyata dikasih mobilnya Mercedes-Benz yang jenis van gitu hahaha lumayan lah cobain sekali-kali (lagi-lagi norak). Perjalanan dari airport ke hotel kurang lebih 45 menit aja karena emang nggak begitu jauh. Tapiiii hotel yang gue pesen ternyata emang susah dicari. Pertama karena hotelnya baru dan kedua karena jalanan di daerah Sultanahmet itu ribet banget kaya labirin. Alhasil supirnya pun nyasar dan harus tanya-tanya orang sekitar dulu. Di tengah nyasar itu gue melihat sebuah mesjid yang di atasnya diterbangin hewan—mungkin kunang-kunang—dan buat efek kaya langit dipenuhi bintang. Keren!
Kunang-kunang, is that you?

Sesampainya di Stanpoli Hotel, kami langsung check-in. Udah capek banget nggak kuat ngapa-ngapain, begitu nyentuh kasur langsung males mandi dan tertidur.

Day 5
Selasa, 27 Mei 2014
Setelah bangun kami mutusin buat jalan-jalan pagi di daerah Sultanahmet. Berhubung dari hotel juga nggak jauh buat ke Blue Mosque (Aya Sofia) dan sekitarnya, jadi kami jalan kaki aja. Begitu keluar dari hotel, kami disambut oleh udara sejuk Istanbul yang cukup semriwing. Waktu itu belum jam 7, jadi masih cukup sepi dan belum ada toko yang buka. 10 menit jalan, akhirnya sampai juga di Blue Mosque!
Blue Mosque!

Langitnya cerah banget pagi itu, ditambah udara yang sejuk. Uh, makin cinta deh sama Istanbul! Kami foto-foto sebentar terus duduk-duduk di halamannya. Nggak lama kemudian kami masuk ke pelataran masjid buat liat-liat. Setelah puas, kami balik ke hotel buat sarapan.

Istanbul sendiri terbagi menjadi 2 bagian, yakni bagian Asia dan Eropa. Yang wilayah touristy di bagian Eropa terbagi lagi menjadi 2, yakni daerah Sultanahmet dan Taksim. Sultanahmet ini lebih tenang daerahnya, sementara Taksim lebih hip dan urban—walaupun ada juga historic places disana. Buat milih lokasi hotel, bisa ditentuin dari sini juga. Sultanahmet pas malam hari tenang banget, sementara Taksim punya nightlife yang rame sama turis. Your choice.

Berhubung kami cuma punya waktu kurang dari 3 hari buat mengeksplor Istanbul, hari pertama difokuskan untuk jalan-jalan di daerah Taksim. Hari kedua dan ketiga baru di daerah Sultanahmet. Jadi selesai sarapan kami bergegas ke tram stop Sultanahmet. Lokasinya nggak jauh dari Blue Mosque, dan pasti keliatan karena tram jalannya di atas tanah dan berisik karena punya bunyi lonceng gitu.
Istanbul tram

Oya, buat keliling Istanbul sangat disarankan untuk membeli Istanbulkart. Istanbulkart ini semacem EZ-linknya Singapore atau Oyster-nya Hong Kong. Selain lebih mudah karena tinggal tap, pake ini juga sedikit lebih murah. Kalo nggak punya Istanbulkart, harus beli token yang namanya jeton. Sekali pake jeton ini harganya 3 lira (~Rp 18.000) buat sekali jalan, jauh ataupun dekat. Mahal kan?? Sementara kalau pake Istanbulkart cuma kena 1.95 lira, itu juga bisa berkurang buat trip berikutnya kalo masih dalam waktu 60 menit. Sorry kalau ada angka yang salah, intinya sangat disarankan buat beli Istanbulkart.
Istanbulkart

Sesampainya kami di tram stop, kami menyusuri stasiunnya buat cari tempat beli Istanbulkart. Kan biasanya beli begituan bisa di stasiun yaa, jadi nggak perlu repot-repot. Tapi kami sama sekali nggak liat petugas selain yang jagain pintu keluar. Karena waktunya sempit, akhirnya kami beli jeton dulu aja. Masukin 20 lira, dapet kembali 14 lira dalam bentuk koin. Alhasil pas dikantongin Ayah bunyi grinjing-grinjing gitu kaya abis ngamen :')

Tujuan pertama kami adalah Dolmabahçe Sarayì alias Dolmabahçe Palace. Buat kesini, kami cukup naik tram sekali dari Sultanhamet dan turun di Kabatas. Kemudian jalan kaki ke Dolmabahçe Palace. Tenang aja, petunjuknya jelas kok. Atau kalo bingung, ikutin aja bule-bule. InsyaAllah mereka kesana juga. Kalo nggak yaudah selamat nyasar J

Sesampainya di Dolmabahçe Palace, kami foto-foto sebentar di depannya. Niat masuk diurungkan karena hasil baca review sepertinya tidak begitu disarankan masuk ke dalam karena mahal (tiketnya 40 lira per orang ~Rp 240.000) dan waktu itu rame banget antriannya. Alhasil kami kembali jalan ke stasiun Kabatas buat ke tujuan selanjutnya.
Dolmabahçe Sarayì entrance

Kali ini kami nggak mau lagi beli jeton karena harganya yang mahal. Lagian juga gue kan koleksi kartu transportasi dari kota yang gue datengin, jadi harus dibeli. Karena mau ke Zorlu Center, kami harus naik funicular dulu ke Taksi, baru naik metro ke Gayrettepe kemudian jalan kaki ke Zorlu Center. Berbeda dengan stasiun tram yang adanya di atas tanah, stasiun metro dan funicular ada di bawah tanah.

Begitu nyampe di stasiun funicular, kami cari tempat buat beli Istanbulkart. Nggak nemu. Nanya petugas, nggak ngerti dia ngomong apa. Jadinya kami naik lagi, siapa tau loketnya ada di atas. Nihil. Kemudian Ayah nyuruh buat tanya orang, tapi gue yang males ini cuma bilang "Entar, cari-cari dulu". Karena cuaca semakin panas, Ayah menyarankan buat nanya ke warung kelontong gitu. Awalnya gue skeptis, males kalo penjualnya nggak bisa bahasa Inggris malah makin ribet. Tapi sebagai anak yang baik, gue nurut dan mendatangi warung tersebut.
"Sorry, but do you know where to buy Istanbulkart?"
"Oh, how much do you want?"
TARAAAA TERNYATA DIA JUALAN ISTANBULKART! Gue langsung senyum-senyum ke Ayah. Jadiii, beli Istanbulkart di warung kelontong gitu yaa. Bukan di stasiun karena emang nggak ada yang jualan. Harga kartunya 7 lira, kalo pas pulang mau refund sepertinya bisa—tapi gue nggak tau dimana. Kami beli kartunya, ditambah isinya 23 lira.

Funicular ini bentuknya seperti tram yang di The Peak, Hong Kong yang jalannya miring. Bedanya kalo di Hong Kong ada di atas tanah, di Istanbul ada di bawah tanah. Sesampainya di stasiun Taksim, kami nyambung naik metro buat ke Zorlu Center. Ngapain sih ke Zorlu Center? Apple Store! Jadi di Istanbul ini baru dibuka Apple Store di Zorlu Center. Gue selalu bertekad untuk mengunjungi semua Apple Store di kota yang gue datengin padahal nggak beli apa-apa. Turun di Gayrettepe station, buat jalan ke Zorlu Center itu ajegile jauhnyee. Udah jalan lama, tiba-tiba nemu plang 650 meters. Kayaknya ada 1 km deh jalan kakinya. Ada travelator sih, tapi orang sana di travelator aja jalannya cepet banget, jadi kebawa cepet juga deh.

Zorlu Center ini katanya sih mall ter-elit di Istanbul. Bener aja, merk disana kebanyakan high-end. Mallnya sendiri nggak begitu rame padahal cukup besar ukurannya. Selesai ngintip-ngintip Apple Store, kami melanjutkan jalan-jalan ke tujuan berikutnya yakni Taksim Square.
Apple Store Istanbul – Zorlu Center

Untuk mencapai Taksim Square, kami naik metro dan turun di stasiun Taksim. Taksim Square ini identik dengan tempat demonya warga Istanbul. Beberapa kali juga sering terjadi chaos disini pas demo. Untungnya pas kami kesana suasana tentram dan damai. Cuaca panasnya aja yang kadang ngajak ribut. Tapi ternyata, sehari setelah kami meninggalkan Istanbul di Taksim Square ini ada huru-hara lagi loh. Alhamdulillah nggak ketemu yang begituan.
Taksim Square

Nggak jauh dari Taksim Square, ada Istiklal Caddesi alias Istiklal Avenue yang dipenuhi orang-orang. Istiklal Street ini adalah jalan yang di kanan-kirinya dipenuhi toko-toko, mulai dari toko makanan sampai toko fashion yang branded. Kalau malam Minggu katanya bakal penuh banget karena banyak orang yang jalan-jalan dan belanja disini. Di tengah Istiklal Avenue ini ada tram special yang namanya historic tramway. Kami emang pengennya jalan kaki aja sepanjang Istiklal Avenue, jadi cuma ngeliatin tramnya lalu lalang. Istiklal Avenue ini panjangnya sekitar 1 kilometer, jadi kalau mau jalan kaki disiapin dulu kakinya biar nggak buntung (lebay—tapi beneran pegel!).
Istiklal Caddesi

Historic Tram

Di ujung jalan Istiklal Avenue kalian bakal menemukan Galata Tower.
Galata Tower

Galata Tower ini adalah tujuan kami berikutnya. Dengan tiket seharga 18.75 lira per orang, kami naik ke observatory floornya buat memandangi Istanbul dari atas.
Istanbul

Sewaktu nunggu lift buat turun, Ayah ngajakin buat foto dengan baju Turki. Sayang waktu itu gue menolaknya, dan nyeselnya masih kepikiran sampe sekarang. Hahaha maybe next time, Yah!

Karena udah masuk waktu Zuhur, kami mencari masjid dan kemudian menemukannya nggak jauh dari Galata Tower. Lucunya, buat wudhu di masjid ini setiap orang harus bayar 1 lira. Masjid masa kalo wudhu harus bayar sih… Nggak kerasa perut belum diisi sejak sarapan tadi. Karena semua tujuan di Taksim sudah didatangi, jadi kami ke Sultanahmet. Disana kami mondar-mandir cari restoran yang pas. Ayah mau yang ada nasinya, gue mau yang harganya masuk akal—tetep pelit padahal dibayarin Ayah.

Ayah udah menggerutu karena gue kelamaan milih restoran. Alhasil gue masuk aja ke yang tempatnya lumayan rame. Namanya CAN Restaurant. Bentuknya sih kalo disini kaya warteg. Banyak lauk, tinggal milih aja. Kami berdua pesen 2 nasi, 2 gulai daging, 1 sayur bayam, dan 1 air mineral. Begitu di kasir gue sedikit tertegun saat layar menunjukkan angka 52.5 lira. Makan begitu doang Rp 300.000 lebih! Ayah menenangkan gue yang sibuk menggerutu di meja makan, masih nggak percaya kenapa makanannya mahal. Begitu keluar, ternyata di samping kaca depannya dipasang menu dan harganya. Emang beneran mahal ternyata, 1 porsi daging yang nggak banyak aja harganya 18 lira (~Rp 108.000)! Sayang gue lupa foto makanannya L

Selesai makan, kami menuju Grand Bazaar buat ngecek barang titipan Mama. Buat ke Grand Bazaar bisa naik tram dan turun di Beyazit. Grand Bazaar ini guedeeeeeeee banget (nggak santai e-nya). Tapi beneran deh, kayaknya kalo ditelurusin terus bakal nggak ada ujungnya. Barang yang dijual juga beragam, mulai dari oleh-oleh makanan, pakaian, elektronik, money changer, perabot, sampai toko emas. Tapi tetep aja barang titipan Mama nggak ada. Mama cukup picky dan banyak kriteria, jadi susah cari barangnya.
Grand Bazaar Istanbul

Karena udah mau Ashar, jadi kami ke Blue Mosque. Ayah semangat banget buat ke Blue Mosque. Jalannya yang awalnya gontai karena pegel kebanyakan jalan langsung semangat lagi. Sebelum masuk ke Blue Mosque, alas kaki dimasukin ke plastik yang disediakan. Ohya, sebelumnya wudhu dulu di pelataran masjid. Lagi-lagi model wudhunya yang duduk dan setelah wudhu orang-orang pada langsung pake kaos kaki dalam keadaan basah.
Blue Mosque

Blue Mosque sendiri dalamnya nggak terlalu besar. Selain itu ada pembatas juga antara turis yang foto-foto sama tempat yang buat solat. Saat jam-jam solat turis nggak ada boleh yang masuk ke masjid demi menjaga kekhusyu’an. Karena to-do-list hari itu sudah tercapai semua dan Ayah sudah terlihat lelah, kami memutuskan untuk pulang. Di jalan pulang, kami menemukan tukang semangka. Semangka yang di jual guedeee banget (e-nya lebih sedikit dari e-nya Grand Bazaar). Ayah yang laper pengen beli semangka seharga 5 lira tersebut. Gue awalnya bilang nggak mau, tapi ujungnya yang ngabisin 70% semangka itu gue juga.
Semangka

Jam 7 Ayah ngajak ke Blue Mosque buat solat Maghrib. Karena di Indonesia kebiasaan pake jaket kalo keluar di atas jam 6 sore, makanya kami pake sweater dari kamar. Begitu keluar hotel, langit masih cerah kaya jam 4 di Jakarta dan udara masih panas. Kami jalan beberapa ratus meter sebelum akhirnya sadar bahwa cuma kami berdua yang pake sweater di tengah hawa yang cukup panas. Akhirnya mutusin buat balik badan dan meninggalkan sweater di kamar.

Selesai solat Maghrib, Ayah ngecek jadwal solat Isya yang ternyata jam 22.30-an. Awalnya Ayah ngajak gue, tapi gue bilang capek banget jadi mau solat di hotel aja. Alhasil dia minta diajarin buat jalan ke hotel, takut nanti nyasar. Pada akhirnya, Ayah beneran solat sendirian ke Blue Mosque sementara gue solat di kamar.

I know it’s weird, tapi gue rasanya seneng karena Ayah berani jalan sendirian di negara orang. Weird, right? He’s the father and I’m the son but I’m the one who’s proud of him hahaha.


Expense day 5

6 comments:

  1. Sssssst kak jangan norak gitu ah bahkan di Itali (Paris juga kalo gasalah, apa gaada kartu samsek yak??) beli kartu transportnya juga di toko kelontong/toko koran gitu :___) makanya wa lebih seneng transport2 asia hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih kak maapin ya :")
      Maklum kaget biasa main di Asia, sekalinya main ke Eropa separo (eropa separo..) langsung keblinger.
      Siap deh kak dicatet siapa tau bisa ke Eropa. Doain aja ya kak :"))

      Delete
  2. Halo Eky,
    Mau tanya untuk private transfer dari airport ke hotel, pesan nya dimana yah? Selain private transfer bisa pakai transportasi apalagi?
    Thank you.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Fanny, waktu itu saya pesen dari Efendi Travel. Baca reviewnya di TripAdvisor, lebih banyak positifnya dibanding yang lain. Pilihan lain: taksi, metro, bis. Airport ke Sultanahmet ada jalur metro kok, cuma harus nyambung di suatu stasiun.

      Delete
  3. halo bro,
    mau nanya, kira2 dari pagi sampe magrib cukup ga buat explore old city ny?
    tujuanny topkapi palace, blue mosque, aya sofia, hypodrome square am grand bazaar.
    malam ny mau lgsg cabut soalny.
    thx.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cukup kok. Lokasi itu berkedatan semua dan bisa dengan jalan kaki. Grand Bazaar aja yang rada jauhan jadi mesti naik tram.

      Delete