Friday, July 25, 2014

Merhaba Türkiye : Day 3 - Pamukkale

Introduction (part 2)
Day 0 - Departure and Layover in Kuala Lumpur
Day 1 - Rush in Doha and Turkey Journey Begins
Naik Hot Air Balloon di Cappadocia, Turkey!
Day 2 - Göreme
Day 3 - Pamukkale
Day 3&4 - Selçuk & Izmir
Day 4&5 - Istanbul

Minggu, 25 Mei 2014
Kurang lebih jam setengah 4 pagi saat kenek bis ngebangunin para penumpang yang bakal turun di Denizli. Sebelom berangkat dia emang udah nanyain tujuan akhir kita dan dicatet, biar bisa dibangunin pas udah sampe. Ngomong-ngomong, tampang kenek disana kalo dibawa ke Indonesia kayaknya bisa jadi bintang iklan deh.

Setelah bangun, gue nunggu sebentar sampe ada notification Subuh dari hp. Setelah ada, gue solat dan curi-curi merem lagi. Pas udah rada melek dan nggak tidur lagi, gue liatin Ayah baru mulai solat. Ternyata, bisnya udah sampe di Denizli. Ayah yang solatnya cukup lama bikin gue deg-degan karena keneknya mengoordinir penumpang yang harus turun disini. Dengan sedikit deg-degan, gue bilang ke Ayah yang lagi solat supaya solatnya dipercepat. Kan nggak lucu kalo udah melek tapi belom turun. Alhamdulillah Ayah kembali tidak khusyuk mendengar omongan gue dan dia mempercepat solatnya.
Di dalam bis
Kemudian kita buru-buru turun dan di luar ada beberapa shuttle dari Metro Turizm buat ke Pamukkale. Sempet chaos karena jumlah shuttlenya nggak bisa ngangkut semua penumpang yang butuh shuttle. Akhirnya yang belom masuk shuttle terpaksa berdiri, alhamdulillah gue dan ayah dapet duduk :) Nggak lama kok perjalanan dari Denizli ke Pamukkale, sekitar 30 menit aja. Setibanya di Pamukkale, kita di drop di sebuah travel agent yang partneran sama Metro Turizm. Yang udah punya reservasi hotel bakal langsung dianter ke hotel. Karena gue nggak punya, jadilah gue di drop di travel agent itu, bersama dengan 6 orang lainnya.

Singkat cerita, kita yang stranded disana menunggu pagi mulai diracunin sama orang travel. Sebagai traveler kere yang pelit, gue nggak mau banget ikutan tour karena mahal dan emang nggak suka juga sama tour-tour gitu. Rasanya nggak bebas aja karena selalu dibatesin waktu buat ngunjungin suatu tempat. Tapi enaknya tour ya udah tenang gausah mikirin apa-apa lagi, makan dan transport udah ditanggung. Paling tinggal mikirin kalo pengen jajan doang. Dari jam 5 pagi sampe jam 6 lewat gue terus ditawarin paket tour buat ke Traventine. 4 orang yang serombongan dari Korea udah langsung minta list hotel buat mereka istirahat. Sisa 2 orang lagi, yaitu gue-Ayah dan 2 orang lain.

Berdasarkan budgeting dan itinerary awal, dari sisi jadwal gue harus naik dolmus ke Denizli buat naik kereta ke Selçuk yang jam 4-an. Tapi gue masih mikir kalo gue nggak bakal lama-lama di Traventine, dan berharap bisa ngejar kereta yang jam 1-an—berarti harus udah selesai main di Traventine jam 12. Kemudian gue menjelaskan itu ke agentnya sebagai alesan gue buat nggak ikutan tour. Tapi agentnya malah sedikit ngetawain dan bilang “Gak mungkin kamu jam 12 selesai. Traventine baru buka jam 9, buat naik ke atas butuh 1 jam. Bolak-balik 2 jam. Belom kalo mau main ke Hierapolis. Nggak kekejar.”

Dari segi biaya juga kalo ikut tour diitung-itung agak overbudget. Gue nganggarin pengeluaran di Pamukkale sebesar 170 lira buat berdua udah termasuk makan, wisata, transport, dan tiket kereta ke Selçuk. Sementara travelnya nawarin paket seharga 140 lira buat berdua termasuk wisata, makan siang, bahkan sarapan di hotel punya sodaranya serta dibilang disana bisa pake kamar mandi buat bebersih. Ditambah tiket bis 50 lira berdua yang berangkat dari Pamukkale langsung ke Selçuk, jadi nggak perlu ke Denizli lagi—dan waktunya yang di-pas-in sama waktu selesai tour. Tempting banget sih emang karena selisih cuma 20 lira.

Ayah sepenuhnya ngasih keputusan ke gue. Gue nanya ke 2 orang lain itu yang ternyata orang Taiwan, dan mereka ambil paketnya. Karena gue perhatiin kayaknya Ayah udah sedikit capek setelah semaleman tidur di bis, jadi gue putusin buat ambil aja travelnya. Itung-itung biar Ayah sedikit istirahat juga. Selesai bayar, kita berempat dianterin ke hotel sodaranya buat bebersih dan sarapan.


Di jalan, gue ngobrol dengan kedua orang Taiwan tersebut yang bernama Carol dan Sofi. Carol lebih jago bahasa Inggrisnya dibanding Sofi, jadi gue lebih banyak ngobrol sama Carol. Saat di mobil dan dengerin gue ngobrol, Ayah nyeletuk “Kayaknya dia (Carol) guru deh, Kak”. Dan ternyata bener aja, Carol abis S2 di bidang yang related sama medical (bukan kedokteran) dan sekarang lagi ngajar-ngajar di bidang itu juga.
Sofi
Carol
Pas sarapan kita makin banyak ngobrol dan cerita-cerita. Gue cerita kalo gue pernah ke Taiwan but unfortunately malah ketemu sama typhoon. Berbeda dengan pengalaman gue di kampung halamannya, Carol udah ke Indonesia 4x dan selalu dapet cuaca yang buagus banget katanya. Dia bilang bakal balik lagi ke Indonesia buat ke pulau Sumatera. Gue juga bilang ke dia bakal balik ke Taiwan buat ke Hualien dan Kaohsiung.

Menu sarapan hotel ini sangatlah standar, terlebih hotelnya sedikit bau pesing. Menunya ada sosis goreng dengan bumbu, telor bulet rebus, roti-roti dengan beragam selai, dan sayuran. Minumnya ada kopi, jus, dan tentu saja ada çay atau turkish tea. Wah harus nyobain turkish tea nih!

Jadilah gue ambil gelas kecil, dan mengisinya dengan teh sampai penuh. “Item banget ya”, gumam gue dalem hati. Kemudian gue bawa ke meja dan gue seruput dikit. GILAK PAIT BENER! Langsung masukin 3 bongkah gula batu tapi tetep pait. Masukin lagi 3 bongkah dan tetap tidak bergeming rasa pahitnya. Sampe akhirnya gue nyerah daripada gue diabetes karena kebanyakan gula. Kata Ayah, teh-nya isi dikit aja karena pait banget. Terus tambahin air anget, nah jadideh teh biasa. Tambahin gula biar sedikit manis. Tapi apa bedanya teh ini sama teh sariwangi kalo gini caranya -__- Çay itu emang seharusnya pait sih katanya. Maap tidak ada foto makanan karena lupa.

Selesai sarapan, kita disuruh masuk ke shuttle buat ke Hierapolis.
Menuju Hierapolis
Rute tour hari ini adalah dari atas ke bawah. Jadi kita ke Hierapolis dulu yang terletak di atas, baru jalan ke bawah buat ke Traventine. Selesai tour, bakal ada buffet lunch di restoran terdekat. 15 Menit dari hotel ke atas, kita sampe di tujuan pertama. Kata tour guidenya, ini adalah Traventine mini karena ukurannya yang cuma secuil. Tapi bedanya dengan Traventine beneran adalah kalo yang beneran warnanya putih, yang ini warnanya merah. Kenapa merah? Karena air disini kandungan besinya lebih tinggi, sehingga pas sedimentasi menghasilkan warna merah. Sorry kalo salah jelasin… Air disini juga lebih panas dari Traventine, kalo Traventine anget-anget dikit kaya suhu tubuh, disini 40-50an derajat celcius suhunya. Disini cuma cibang cibung doang 10-15 menit, sekalian foto-foto terus udahan deh selanjutnya kita pergi ke wisata yang sebenarnya.
Red Traventine
Airnya anget
Tujuan pertama adalah Hierapolis. Masuknya dari gerbang atas karena pake tour. Kalo nggak pake tour dan mau ke atas kayaknya harus sewa taksi karena jalannya nggak begitu rame juga. Kalo emang niat seharian di Pamukkale, sepertinya bisa masuk dari bawah, jalan ke atas, terus turun lagi. Tapi siap-siap aja kaki pengkor karena mayan jauh jalannya. Tiket masuk wisatanya 25 lira per orang dan kemudian tournya dimulai.
Entrance bagian atas
Mari kita mulai!
Hierapolis terdiri dari kata hiera yang artinya holy dan polis yang artinya kota. Di Hierapolis ini ada banyak reruntuhan, mulai dari… Udah gatau lagi gimana ngejelasinnya lebih lanjut. Kalo ngepostnya abis kelar tour gue jamin bisa cerita banyak. Sayangnya gue sekarang sudah tidak begitu banyak ingat. Arti Hierapolis tadi aja sebenernya ngecek google juga takut salah hahaha. Jadi nikmatin aja ya foto Hierapolis. Di Hierapolis ini juga banyak graveyard. Jadi banyak dijelasin ini kuburannya orang-orang yang macem gini, ini kuburannya si ini, di kuburannya banyak simbol-simbol yang menggambarkan suatu hal, dan lain sebagainya.
Hierapolis
Hierapolis
Hierapolis
Hierapolis
Panorama Hierapolis
Panorama Hierapolis
Setelah berjalan di Hierapolis, tibalah kita di tempat yang cukup indah karena banyak bunga bermekaran. Di sekeliling tanah berpasir ternyata kembang-kembang bisa tumbuh lumayan subur disini. Lumayan lah buat istirahat dan sekalian ngadem dulu. Tour guidenya juga jelasin kalo dulu daerah ini merupakan tempat mandi/bersuci sebelom masuk ke gerbang berikutnya menuju Traventine.
Kembang
Hierapolis 
Gerbang menuju Traventine
Setelah melalui gerbang itu, bisa dilihat amphitheater yang gede di kejauhan. Sayang rombongan kita nggak kesana karena waktu yang singkat.
Amphitheater dari kejauhan
Sama tour guidenya kita malah diarahin ke kolam renang air hangat. Heran deh masih ada aja yang renang di air hangat pula padahal siang itu lagi teriiik banget.
Kolam air hangat di hari yang puanas
Panorama Traventine
Keluar dari kolam renang, kita berjalan ke arah Traventine. Dan ternyata Traventine itu emang baguuuuus!
Traventine
Traventine
Setelah dikasih liat Traventine, tour guidenya ngasih tau kalo dikasih waktu bebas selama 75 menit. 75 menit itu termasuk turun melalui Traventine sampe ke bawah, ke meeting point. Dia ngasih prediksi biasanya turis butuh 45 menit buat melewati Traventine karena bakal sering berenti buat foto-foto. Otomatis waktu bebas benerannya cuma sisa 30 menit. Kemudian rombongan berpencar, ada yang ke kolam renang, ada yang mau cibang-cibung (ini bahasa apa) di Traventine. Gue, Ayah, bersama Carol dan Sofi memutuskan untuk ke Amphitheater.

Perjalanan ke amphitheater mengingatkan gue dengan kenangan buruk nanjak di Elephant Hill Taipei yang cuapeknya kebangetan. Sesampainya di atas, alhamdulillah ada yang jual minuman dingin jadi langsung beli dulu sambil ngatur nafas—daripada keburu pingsan.
Oasis di tengah terik matahari
Jajan
Setelah minum, barulah masuk ke dalem buat foto-foto. Lumayan gede amphitheaternya, katanya bisa nampung sampe 12.000—eh apa 24.000 ya (jauh bener)—orang.
Amphitheater
Amphitheater
Foto-foto juga nggak sedap banget karena matahari lagi terik banget, melek aja susah.
Melekpun susah
Setelah cukup puas, akhirnya kita turun buat mulai menjelajah Traventine. Sesampainya di Traventine, persiapan awal adalah copot sepatu, kaos kaki, dan gulung celana. Saat di Traventine nggak boleh pake alas kaki apapun ya. Saat udah siap, barulah kita mulai turun. Wihiw airnya cukup anget!

Cerita dikit deh yang gue inget tentang Traventine. Jadi Traventine itu bahasa Turki yang artinya cotton castle, karena warnanya yang putih. Kenapa putih? Karena disini ada air yang mengalir terus menerus. Kalo air mengalir terus menerus kan akan meninggalkan endapan. Nah endapan itu warnanya putih. Oke, mulai nggak jelas ya penjelasannya. Airnya darimana? Katanya sih daerah sini ada retakan gitu dari dalem bumi yang bikin airnya ngalir terus. Untung ya yang ngalir air, bukan magma. Kalo magma yang ngalir disini udah nggak jadi objek wisata lagi kali yee. Yah, nggak jelas ya penjelasannya? Yaudah googling aja sendiri ya kalo mau tau, atau langsung kesana aja terus tanya tour guidenya *dijorokin dari Traventine*
Bareng tour guide
Singkat cerita disana kita mayan banyak foto-foto. Sofi sendiri minta tolong difotoin terus. Sebagai orang yang sabar dan suka membantu, tentunya gue fotoin dia. Tentu saja setelahnya gue bilang “my turn” dan gantian dia yang fotoin.
Traventine
Pada berendam
30 menit lebih kita telah menuruni Traventine dan tidak terasa sudah sampai di ujungnya. Ohya, kalo turun disini cari dasar yang warnanya putih ya karena keset (baca "e"-nya sama kaya dengan baca elang, bukan ember). Kalo warnanya coklat berarti licin. Ayah pun heran kenapa bisa ada yang putih ada yang coklat, apakah tiap pagi Traventine ini digosokin dulu sama cleaning service? Capek bener deh pasti gosokin lumut segitu banyak.
Panorama Traventine
Traventine
Setelah semuanya sampe di bawah, kita menuju ke tempat makan. Kita makan siang buffet style di restoran yang bernama Manzara Restaurant. Bos pelayan restorannya galak bener kalo ada yang bawa minum dibilangin “kalo masih mau bawa minum dari luar, nggak usah makan disini aja”. Jadi ceritanya lunch kali ini cuma dikasih makan, minumnya disuruh beli sendiri. Sebagai orang yang lagi kebanyakan uang, gue dan Ayah tentunya pesen.. air mineral. Harga airnya juga udah 2x lipat harga di warung-warung. Pret ah.

Makannya sendiri ceritanya ada di ruangan yang cukup besar. Gue ambil makanan di sebelah kanan dulu karena pada ngantri di sana. Ternyata makanan disana 90% sayuran. Sebagai orang yang fobia sayur (nggak segitunya), gue akhirnya ngambil makaroni gitu dengan jumlah yang cukup banyak. Tapi pas gue makan… makaroninya dingin. Ugh kesel, terus gue makan apa iniii?! Jalanlah gue ke bagian lain. Ternyata ada makanan yang dijagain pelayan dan ditutup tudung saji besi kaya di kondangan. Dan ternyata itu isinya nasi dan ayam serta lauk lain yang edible menurut gue. Kampret juga nih restoran makanan enak gini malah diumpetin. Nasinya pun diambilin pelayan—nggak bisa ambil sendiri, begitu juga dengan ayamnya. Selain itu gue juga nyomot buah-buah, roti-roti, serta kue jajanan pasar Turki yang manis bener.

Disini juga ada cerita Ayah yang mulai bersuara setelah beberapa hari cuma ngomong sama gue doang karena terkendala bahasa. Di rombongan tour gue, ada sekelompok mahasiswi yang mukanya mirip orang Indonesia. Pas baru sampe Hierapolis, Ayah udah mulai ajak ngobrol dengan bahasa Indonesia dan akhirnya mengetahui kalo mereka dari Malaysia. Sekarang mereka lagi kuliah kedokteran di Mesir dan lagi liburan di Turki selama beberapa hari. Pas lagi makan, Ayah mulai ngobrol sama mereka. Gue sebagai anaknya, tentunya tau kebiasaan Ayah kalo udah ngobrol sama orang. Makin kesini, obrolannya makin nanyain hal-hal yang “YAH NGAPAIN SIH DITANYAIN”.

Pertanyaan-pertanyaan Ayah yang gue inget:
Kuliah apa disana?
Dapet beasiswa?
Namanya siapa?
Umurnya berapa?
Beneran umurnya segitu? Kok masih muda mukanya?
Berapa lama di Turki?
Kenapa liburan ke Turki?
Dalam rangka apa liburan kesini?
Orang tua tau kalo lagi disini?
Rute disini kemana aja?
Punya berapa sodara?
IP nya berapa?
Beasiswanya dikasih siapa?
Setahun dapet berapa beasiswanya?
Tapi tidak apalah, seenggaknya Ayah sudah mengeluarkan suara setelah beberapa hari terdiam.

Selesai makan sekitar jam 3 lewat, kita kembali naik ke mobil buat balik ke travel agent karena bis ke Selçuk bakal berangkat jam 4. Nggak lama setelah nunggu, akhirnya bis—yang ternyata merupakan shuttle—datang dan berangkatlah kita ke Selçuk. Say bye ke mahasiswi Malaysia karena bis mereka ke Istanbul baru dateng jam 7. Gue, Ayah, Carol, dan Sofi kebetulan 1 shuttle karena sama-sama mau ke Selçuk. Perjalanan darat dari Pamukkale ke Selçuk kurang lebih selama 3 jam, baik dengan kereta atau dengan bis.
Tiket ke Selçuk—kakak kerudung merah ini cantik tapi kayaknya tau kalo gue foto ini sebagai kamuflase mau foto dia, makanya noleh terus. pret ah
Ini pertama kalinya gue ikutan tour pas jalan-jalan. Ternyata enak juga ikut tour, karena tour guide kita baik banget dan ngejelasin dengan jelas mengenai apa yang kita lihat. Sayangnya emang gue aja yang lupa jadi tidak bisa menceritakan yang dia jelasin disini. Dia juga punya selera humor yang bagus dan sering ngelawak, sehingga rombongan bawaannya seneng aja padahal matahari lagi panas terik dan jalan jauh bikin capek. Kekurangannya ya emang sedikit ada perbedaan dengan budget yang gue anggarin. Tapi dengan apa yang didapet, gue menyarankan kalo kalian ke Pamukkale dan udah ngerencanain day-trip dengan waktu yang sempit, silakan merogoh kocek lebih dalam buat ikut tour karena worth every penny. Ngomong-ngomong travel agent gue kemaren namanya T4T.
Rombongan tour hari itu
Expense Day 3

12 comments:

  1. Hahhha lagi lagi mba ngakak sendiri gara2 baca blogmu dek...nice writing kok. Terus bikin blog ya...

    ReplyDelete
  2. Hahhha lagi lagi mba ngakak sendiri gara2 baca blogmu dek...nice writing kok. Terus bikin blog ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak atas pujiannya :D Iyaa diusahakan untuk rutin ngeblog minimal sebulan sekali, haha.

      Delete
  3. hai Eky,
    Untuk bus dari pamukkale ke selcuk perlu pesan dulu atau bisa langsung on the spot?
    kalau pesan dulu, pesannya dimana? Thank you

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Fanny,
      Waktu itu saya on the stop. Di deket gerbang bawah Pamukkale National Park banyak travel agent yang jual tiket ke berbagai kota di Turki kok.

      Delete
    2. Thank you infonya. Rencananya aku bakal main ke sana tgl 20 Nov ini :)
      Deg2 an soal hot air ballon bisa terbang atau ngga. soalnya di goreme cmn 1 hari doang.

      Delete
    3. Asiik sebentar lagi berangkat! Banyak berdoa aja sambil cek prediksi cuaca di Goreme. Saya juga waktu itu cuma 1 hari di Goreme, tapi rejeki nggak kemana kok :D

      Delete
    4. Iya Eky. Org ballon nya jg bilang banyak2 berdoa aja.. Hahahaha... Krn masuk awal winter, cuaca sering berubah

      Delete
  4. eky aku mau nanya lagi. kamu dari pamukkale-selcuk itu berangkat sekitar jam brp ya? ikut tour di pamukkalenya brp jam?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Kartika,

      Waktu itu saya berangkat jam 4 sore. Tour di Pamukkale sekitar 6 jam (dari jam 9 setelah sarapan hingga jam 3 sore selesai lunch).

      Delete
  5. Mas Eky, sy seorang ibu dan anak perempuan remaja, mau kesana bulan July 2016, amankah wanita naik bis malam dari goreme ke denizli? karena pengen nginep juga di Selcuk. Lalu ngedapetin travel agent yg 140 TL berdua dimana? apa mereka nyamperin bisnya wkt sampe di teriminal denizli? Apa nama travelnya, ditunggu jawabannya, trims ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Gina,
      Aman kok. Bis-nya cuma berhenti di rest area aja untuk buang air. Waktu itu saya dapet karena bis-nya nurunin saya di travel agent, jadi langsung ditawarin. Nama travelnya adalah T4T.

      Delete