Friday, August 8, 2014

Merhaba Türkiye : Day 3&4 - Selçuk & Izmir

Introduction (part 2)
Day 0 - Departure and Layover in Kuala Lumpur
Day 1 - Rush in Doha and Turkey Journey Begins
Naik Hot Air Balloon di Cappadocia, Turkey!
Day 2 - Göreme
Day 3 - Pamukkale
Day 3&4 - Selçuk & Izmir
Day 4&5 - Istanbul

Minggu, 25 Mei 2014
Setibanya di Selçuk, gue dibangunin sama supir dan disuruh ngikutin 2 turis Jepang karena dia juga nginep di Urkmez Hotel. Saat mau turun dari mobil, Sofi ngasih bingkisan ke gue dan gue cukup terharu :”) Sayangnya gue nggak nyiapin apa-apa bahkan nggak kepikiran juga, jadi gue bilang maaf karena nggak bisa ngasih sesuatu ke dia. Kemudian turun dan mobil melanjutkan perjalanan buat cari hotel.
Di dalam bis menuju Selçuk

Urkmez Hotel nggak begitu jauh dari drop-off point. Selesai check-in, kita masuk kamar. Disini kamarnya jauh lebih sederhana dari hotel sebelumnya, tapi ini salah satu hotel yang masuk budget dengan rating di atas 8 di booking.com, jadi pilih ini sajalah. Disini istirahat sebentar, kemudian ke stasiun buat pesen tiket kereta.

Buat ke stasiun (bahasa Turki-nya: Gar) kereta dari hotel ini sangatlah mudah. Keluar hotel, belok kanan dan kemudian lurus saja. Nanti ketemu jalan raya, nyebrang, dan taraaaa sampe deh di stasiun. Stasiun Selçuk ini ternyata kecil juga ya, dan cuma ada 1 loket. Disitu gue bilang mau beli tiket buat besok dan si mbak-nya nunjuk ke kaca tanpa ngomong dan tanpa senyum. Judes banget :( Ternyata tiket kereta baru bisa dibeli di hari yang sama dengan keberangkatan.
Stasiun Selçuk

Kemudian kita duduk bentar di stasiun sambil nunggu maghrib, karena di seberang rel ada masjid. Solat disana ternyata nggak begitu rame pas magrib, kayaknya cuma 7 orang lah yang ikutan jama’ah. Kelar solat kita cari tempat makan, tapi karena nggak nemu yang pas akhirnya kita balik aja ke hotel buat tidur.

Senin, 26 Mei 2014
Bangun tidur jam setengah 6 ternyata kelaperan, dan sarapan masih jam 8. Akhirnya ubek-ubek tas karena Twix kemaren masih belom dimakan. Kemudian bebersih dan memutuskan buat jalan kaki keliling Selçuk. Udara pagi itu adeeeem banget dan langitnya biruuuu banget. Gini kali ya rasanya liburan di musim semi? Cuaca cerah dan menyenangkan, nggak kegerahan karena angin semilir, belom pohon sama bunga yang suka nongol di sekitar Selçuk.
Taman di Selçuk


Sebelom jalan-jalan, kita ke stasiun lagi buat beli tiket kereta. Dan ternyata ketemu lagi sama si embak judes. Pas gue udah ngeluarin uang dan bilang mau kereta jam 3, dia bilang dengan tegasnya “5 minutes before train!” Dimarahin lagi :( Yasudah kita jalan ngalor ngidul saja. Jalan-jalan pagi itu sebenernya bertujuan buat ke St. John’s Castle. Tapi ternyata setelah ditelusuri, cukup jauh buat kesana dan yang terpenting kita nggak tau naik apa kesana. Alhasil harus puas dengan foto dari jauh saja.
St. John's Castle dari jauh

Suasana kota Selçuk

Sekitar jam setengah 8, kita memutuskan buat duduk-duduk di bangku taman sambil istirahat. Adem banget deh serius duduk-duduk gini. Jarang juga gue bisa leha-leha menikmati kota karena jadwal yang lengang. Biasanya kan jadwal padet tuh dari sini harus kesini, terus kesini, dan seterusnya. Tapi karena ini sama Ayah, jadi sedikit dilengangin deh. Kita duduk-duduk sambil ngeliatin orang beraktivitas, di seberang juga ada sekolah jadi liatin anak-anak masuk sekolah juga. Sampe suatu saat Ayah bilang “Kak kita kok banyak kosong gini ya jadwalnya?” WAAAAH NANTANGIN NIH? “Laaah malah nggak mau? Eky mikirnya kasian sama Ayah jadi banyak kosong. Tapi 3 hari ini emang kosong sih, nanti di Istanbul baru agak padet.” Kaget jugasih Ayah pengen jadwalnya dipadetin aja. Okedeh, we’ll see nanti di Istanbul reaksi dia bakal gimana.

Karena sudah hampir jam 8, kita memutuskan untuk balik ke hotel buat sarapan. Sarapan di hotel terletak di lantai paling atas. Begitu sampe dan milih kursi langsung disuguhi pemandangan kota Selçuk yang cantik, belom lagi langit yang biru banget pagi itu.
Pemandangan dari tempat sarapan hotel

Sarapannya gitu-gitu aja tapi sih, banyak bener sayurnya jadi gue makan roti aja. Tapi nggakpapa karena bisa ngeliatin pemandangan yang bagusss. Disini gue udah pinteran dikit, jadi bisa bikin çay dengan benar dan nggak begitu pait.
Çay with a view

Selesai sarapan, kita siap-siap karena bakal mengunjungi Ephesus. Ephesus ini adalah… gatau gimana bahasa bagusnya. Ini tempat peninggalan sejarah gitulah, yang isinya banyak reruntuhkan bekas jaman dulu. Ephesus sendiri terletak tidak jauh dari Selçuk, sehingga kalo orang mau ke Ephesus biasanya nginep di Selçuk. Selain Selçuk, bisa juga nginep di Kusadasi. Atau pilihan lainnya adalah day-trip dari Izmir dengan kereta atau shuttle. Sebelom berangkat kita check-out dulu sekalian titip tas di resepsionis. Gratis!

Buat menuju Ephesus dari Selçuk, cukup datang langsung ke otogar (terminal) dan cari dolmus (angkot) yang ada tulisan “EFES" (Ephesus)-nya. Buat mastiin, tanya lagi aja ya sama yang jual tiket. Harga tiketnya 1 orang 2.5 lira sekali jalan.
Suasana Selçuk otogar
Suasana Selçuk otogar

Perjalanan dari otogar ke gerbang bawah Ephesus cuma 5 menit doang.
Di dalam dolmus menuju Ephesus

Kemudian kita jalan ke loket dan membayar tiket seharga 30 lira per orang. Terus mulai masuklah kita ke kawasan Ephesus.
Tiket masuk Ephesus

Jadi, Ephesus ini cukup luas, tapi nggak seluas Traventine dan Hierapolis kemaren. Di Ephesus ada gerbang atas dan gerbang bawah, tapi kendaraan umum cuma ada di gerbang bawah. Biar efektif emang masuk melalui 1 gerbang, dan keluar melalui gerbang lain. Tapi karena gue males pake taksi, jadilah kita bolak-balik. Kalo kalian ikutan tour, mereka bakal masuk dari gerbang atas dan keluar dari bawah.
Suasana dekat pintu masuk Ephesus bagian bawah

Ephesus ini sebenernya nggak jauh beda suasananya dengan Hierapolis, yakni penuh dengan reruntuhan. Bahkan sama-sama punya amphitheater juga. Karena sekarang gue nggak ikutan tour, jadi harus baca-baca keterangannya sendiri. Karena gue males baca semua, jadi baca dikit doang dan alhasil nggak ngerti dan lupa. Cih banyak alesan ya gue padahal kemaren juga pake tour tapi tetep aja udah lupa penjelasannya. Sekarang foto-foto aja yaa.
Amphitheater

Reruntuhan di Ephesus

Reruntuhan di Ephesus

Foto yang cukup tersohor dari Ephesus ini adalah bagian bibliothèque-nya. Berikut adalah pemandangannya.
The Bibliothèque

Up close

Gerbang di samping bibliothèque
Ayah sok-sok baca penjelasan, padahal pake bahasa Jerman. English aja kagak paham, apalagi Deutsch!

Kemaren pas kesana ada beberapa spot yang lagi di renovasi.
Renovasi

Semakin siang, Ephesus juga semakin rame dan jadi makin penuh dengan pengunjung.
Makin siang makin sumpek

Buat kalian yang mau ke Ephesus pas lagi panas, tolong bawa sunblock atau topi atau kacamata hitam karena disana terik banget. Tempat teduh banyak pohon cuma deket gerbang masuk doang, sisanya udah blas langsung ketemu sama matahari. Gue masih meyakini salah satu penyebab gue gosong ya karena jalan-jalan disini. Kalo kalian mau ke Ephesus dan nggak pake tour guide, bisa disimpen juga gambar ini karena cukup ngebantu buat mengetahui letak-letak dan nama-nama bangunan yang berada di Ephesus.
Peta Ephesus (sumber)

Ohya! Kita ketemu lagi sama Carol dan Sofi disini! Pas lagi duduk mencari tempat berteduh, tiba-tiba Ayah bilang “Kak itu bukannya yang kemaren?” Terus Sofi ngeliatin kita dan ngobrol sebentar dan akhirnya kita muterin Ephesus bareng. Tapi nggak lama akhirnya kita misah lagi.

Karena udah capek dan bosen, akhirnya kita mutusin buat pulang. Setelah keluar gerbang bakal ada banyak toko souvenir. Gue ngeliatin harga magnet kulkasnya tapi muahal bener. Biasa beli 1 lira, disini harganya 1 euro! Muka gileee. Kita balik lagi ke sekitar hotel buat makan siang. Setelah muter-muter, kita duduk di sebuah restoran yang masuk ke kriteria Ayah: di menunya ada nasi.

Gue pesen grilled chicken, dan Ayah pesen grilled meatball lagi. Disini juga dikasih nasi, tapi cuma seimprit doang. Ayamnya sih banyak, mana tusukannya gede banget tuh.
Menu makan siang itu, grilled chicken.
Seperti biasa, makan di restoran dikasih "cemilan" berupa roti keras. Lumayan lah buat ganjel.
Cemilan gratis

Pelayannya bilang, kalo nasinya kurang bisa nambah. Harga nasinya 4 lira buat 1 piring. Gile mahal bener ye padahal nasi putih doang. Hmm mungkin banyak kali porsinya. Ini ayam aja porsinya banyak, masa nasi porsinya dikit. Karena Ayah masih laper, jadilah kita order nasi 1 piring yang harganya 4 lira itu. Beginilah keadaannya.
Nasi putih tambah
Ini di Dapur Sunda yang tergolong mahal aja bisa dapet nasi putih sebakuuuul!

Setelah kenyang kita jalan keliling buat cari magnet kulkas. Kemudian beli magnet dan karena pegel jadilah kita numpang istirahat di hotel aja sambil nungguin kereta.

30 menit sebelom jadwal kereta berangkat kita minta tas dan say goodbye sama resepsionis. Pas jalan, Ayah memilih buat membawa koper. Karena jalan disini yang grudukan jadi kopernya bunyi gradak-gruduk gitu kan, terus iseng gue goain Ayah “Yah yah yah rusak nih kopernya sebentar lagi kalo digeret disini” sambil ketawa-tawa. Terus tiba-tiba Ayah nutup geretannya dan nenteng kopernya… Segitu sayang sama koper barunya.

Tiket dari Selçuk ke Izmir Airport harganya 4,75 lira per orang. Kita beli yang ke airport karena emang nggak ada niatan buat main ke Izmir, berhubung pesawat take-off jam 9 malem sementara kereta diperkirakan sampe di airport jam 5. Terlalu mepet buat main ke kota.
Tiket kereta Selçuk-Izmir Airport

Kemudian kereta datang lalu kita masuk dan duduk. Disini keretanya nggak pake sistem nomer tempat duduk. Siapa cepet, dia dapat. Cuma di gerbong gue nggak ada yang berdiri. Dan keretanya cukup nyaman dan kursinya lebar buat kereta yang terhitung murah.
Kereta Selçuk-Izmir

Interior kereta Selçuk-Izmir

Setibanya di airport, kita ke terminal domestik dan langsung ke general check-in Turkish Airlines buat drop bagasi dan minta boarding pass. Prosesnya cepet banget dan sama sekali nggak antri, sehingga kita udah pegang boarding pass jam 17.30.
Boarding pass Turkish Airlines Izmir-Istanbul

Masih ada 2,5 jam sebelom boarding. Di bandara nggak ada apa-apa, jadi gue nekat ngajak Ayah buat ke kota. Seenggaknya dateng ke Konak Square deh yang merupakan landmarknya Izmir. Ayah sih iya-iya aja. Jadi kita balik lagi ke stasiun kereta buat beli tiket. Bilang mau ke Konak Square, terus dikasih tiketnya dan harganya 6,5 lira per orang. Terus gue tanya berapa lama kira-kira kesana, dan katanya 1 jam!! Sempet deg-degan sih, gimana kalo kenapa-kenapa dan akhirnya ketinggalan pesawat? Tapi gue mutusin buat tetep jalan. Dan kalo akhirnya nggak keburu, nanti turun di stasiun mana gitu buat balik lagi ke airport.
Tiket local train Izmir. Agak unik nih sistem ticketingnya, namanya 3-5 Billet.

Perjalanan dari airport ke Konak memakan waktu sekitar 45 menit, dan ada ganti moda transportasi yakni dari Izban ke Metro. Tiketnya cukup yang tadi dibeli aja karena udah disetting buat 2x ngetap sama yang jual.
Kereta Izban di Izmir

Di Konak Square cuma foto-foto aja sambil ngeliatin pemandangan. Tentu saja foto jam di Konak Square yang merupakan icon dari kota Izmir.
Jam di Konak Square

Terus Ayah tiba-tiba girang pas liat laut, jadi dia pengen ngeliatin lebih deket dan foto-foto disana.
Ayah girang liat laut
Gue cukup kaget dengan Izmir ini saat merhatiin kotanya dari Metro. Padet banget rumah disini. Terutama pas gue liat banyaknya rumah di perbukitan gitu. Liat deh fotonya.
Suasana kota Izmir.
Di zoom gambarnya buat liat perumahannya.

Kemudian kita balik lagi ke stasiun Konak dan beli tiket buat ke airport. Sekitar jam 7 kita udah sampe lagi di airport dan langsung masuk ke airside (setelah melalui security check).

Ngomong-ngomong terminal domestik Izmir ini masih baruuu! Banyak bagiannya yang masih diplastikin. Designnya baguss, minimalis dan modern, terkesan futuristik juga. Pas gue liat di wiki ternyata baru dibuka bulan Maret 2014.
Terminal Domestik Bandara Izmir yang masih baruu

Sambil nunggu pesawat, Ayah menjalankan kebiasaannya
Ayah dan kebiasaannya

Kemudian pesawat datang dan terbanglah kita ke Istanbul!
Pesawat ke Istanbul! Sengaja milih flight ini karena dapetnya wide body. Hari itu kebagiannya A330-300

Boarding

Expense Day 4


16 comments:

  1. Wah keren bgt cerita trip ke Turkinya mas Refky, salam kenal nama saya Yao, saya ada rencana ke Turki juga akhir tahun ini, dan sementara lagi mencari info sebanyak-banyaknya, dan dari cerita mas Refky, saya sudah ada sedikit gambaran meski masih samar-samar (^,^) terutama untuk transportasi antar kotanya ya, yang mungkin harus saya pelajari lagi (jangan sampai tersesat juga), dan apa perlu memakai jasa tour lokal atau tidak, yang saya baca waktu di ephesus malah mas Refky dan Papanya sama sekali gak pake tour guide ya, alias jalan sendiri, apa gak kesasar ya? sorry banyak nanya-nanya nih hehehe, by the way perincian pengeluarannya detail bgt nih ^^ jd saya bisa perkirakan budget juga, kalo ngorbrol via email sama mas Refky ke alamat ini ya mrefkyk@gmail.com ? sekali lagi thanks bangat untuk tulisan perjalanan ke Turki ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Yao, salam kenal juga :D
      Asiknyaa akhir tahun mau liburan ke Turki. Rencana ke mana aja nih?
      Menurut saya sih nggak perlu ikutan tour lokal. Waktu di Pamukkale saya ikut karena dari pagi hari udah nunggu di kantor tournya, jadilah di sana dihasut selama 1-2 jam dan akhirnya ikut juga berhubung malemnya belom tidur dengan baik. Tapi ternyata nggak rugi juga karena dapet ilmunya dari cerita tour guidenya. Waktu di Ephesus saya sendirian aja sama Ayah tanpa ikutan tour. Semua lancar, tapi nggak dapet cerita tentang Ephesus berhubung kami berdua males baca-baca ceritanya hehe.
      Iya, silakan kalo mau kontak saya bisa melalui email yang itu.
      Terima kasih juga udah baca blog saya. Rangkaian tulisan saya tentang Turki sepertinya 1 post lagi mengenai hari terakhir di Turki. Sisanya sepertinya sudah saya tulis semua.

      Delete
  2. Wah balasannya cepat juga nih ^^ jadi rencananya sekitar akhir Oktober-awal November saya akan ke Turki untuk berlibur, kalo gak salah di bulan itu musim gugur ya menjelang musim dingin (dari info yang saya baca, semoga gak sering hujan aja sih), jadi rencananya rutenya persis sama dengan punya mas Refky nih, istambul- Cappadocia (via Nevşehir) -Pamukkale-Selçuk (Ephesus)-Izmir-Istambul, atau di balik rutenya dari Istambul ke Çanakkale baru ke Izmir (^.^) Wah pokoknya semua masi dalam perencanaan, makanya saya butuh masukan-masukan nih dari mas Refky yang sudah pernah kesana, kemarin saya memang merasa kayaknya tulisannya masih kurang 1 post lagi, jd pasti saya tunggu ^^ pengen baca kelanjutan kisah tripnya. (NB. nanti saya kontak via email ya mas Refky)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya itu kurang lebih sama dengan rute saya kemarin. Tapi beda di Canakkale aja. Kalo late October gitu berarti udah mau masuk musim dingin tuh. Kalo nggak kuat dingin jadi harus siap-siap jaket yang cukup tebel supaya tetep hangat.

      Delete
  3. Halo salam kenal. Saya tika. April ini mau ke turki juga. Kamu katanya kan dpt bus langsung dr pamukkale ke selcuk. Itu berapa lama ya? Via bus dengan 25TL?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Tika, salam kenal juga yaa.

      Yep kemarin saya naik bus (well it was actually minibus kayak elf gitu) dari Pamukkale ke Selcuk. Durasinya kalo nggak salah sekitar 2-3 jam. Untuk harga saya nggak tau karena waktu itu ambil paket yang include tiket masuk Pamukkale dan tiket bis itu, tapi sempet research bis Pamukkale-Selcuk itu harganya 25TL.

      Delete
    2. wah cepet banget balesnya ky :D
      Eh itu serius ya ada bus dari pamukkale ke selcuk jadi kamu ga menuju denizli dulu buat ke selcuk? itu memang ada jurusan kesana atau karena kamu ikut travel itu jadi ada jurusan yang kesana? hihi kayanya saya mau banyak nanya nih ky maapin yaa >,<
      jadi saya agak bingung karena harus ngejar pesawat dari saw jam 14.00 sedangkan saya cuma ada waktu 2 hari buat muter antara ke pamukkale/selcuk. yang artinya hari ke-2 itu jam 14.00 sudah terbang dr saw. kira2 saya sempet ga ya bisa outer 2 tempat itu? atau kalo memang memilih salah satu lebih bagus pamukkale/selcuk?

      Delete
    3. Di deket pintu masuk Pamukkale National Park bakal banyak travel agent kok, kamu datengin aja sebelum masuk Pamukkale supaya tau jadwal berangkat mereka jam berapa aja.
      Hmm mepet sih kalo 2 hari harus Pamukkale-Selcuk-Istanbul. Menurut saya mending Pamukkale karena lebih unik dan (kayaknya) nggak ada di tempat lain.

      Delete
    4. waaah makasih banyak yaa, tulisan di blog kamu bantu banget :D

      Delete
    5. Yay, happy to help :)
      Have fun ya liburannya di Turki!

      Delete
  4. Mas jambu kebalik, kayaknya gue bakal nginep di hotel yang sama di selcuk. Cuma ane bingung ni dari airport ke urkmez hotel naik apa. Di web di bilang nggak ada tu train. Jauh ga ya mas? Ane berangkat akhir april ini. Tu hotel susah gak sih di cari?

    Terima kasih mas jambu kebalik yang terhormat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Adhi,
      Dari airport ini maksudnya airport di Izmir ya? Karena setau saya di Selcuk nggak ada airport sih. Kalo iya di Izmir, berarti emang harus naik kereta. Waktunya sekitar 1.5 jam lah. Ada kereta langsung dari airportnya kok ke stasiun Selcuk, jadi nggak perlu ke kota Izmir dulu. Kalo udah di stasiun, keluar lewat pintu samping nanti tinggal jalan lurus 100-200 meter langsung nyampe.

      Delete
  5. Hai salam kenal 😊 kak info dong berapa aja biaya keseluruhan buat liburan di turki. Thx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Dewin,
      Liburan ini kalau nggak salah saya habis sekitar 29 juta untuk 2 orang sudah termasuk tiket, balon udara, dan belanja.

      Delete
  6. refky kalau google namamu muncul mulu hahhaha

    ReplyDelete