Sunday, September 6, 2020

Hari 1: Terbang ke Kuala Lumpur dengan Malaysia Airlines

Karena masih belum jelas kapan saya bisa liburan lagi dan daripada blog ini kebanyakan debu, saya memutuskan untuk menceritakan perjalanan-perjalanan saya yang sebelumnya. Ceritanya akan dalam format runut seperti cerita liburan saya duluu banget (liburan ke Singapore, Hong Kong, Macau di tahun 2013 dan liburan ke Turki bareng Ayah di tahun 2014). Selain cerita per hari, saya juga akan melakukan review pesawat yang saya naiki.

Liburan pertama yang akan saya ceritakan secara detail adalah The Long Way to South America, yakni liburan di tahun 2016 di mana saya mengunjungi Brazil dan Peru serta beberapa negara di Eropa ketika transit. Saya sudah membuat beberapa tulisan sebelumnya tentang bagaimana akhirnya saya memilih Brazil dan Peru, detail tiket pesawat yang saya beli untuk liburan ini, serta cerita transportasi menuju Machu Picchu. Sisa cerita dari 12 hari perjalanan yang masih banyak itu akan saya tuliskan di blog ini untuk kenang-kenangan saya ke depannya. Kemungkinan besar akan ada detail yang saya sudah lupa, tapi semoga foto-foto dan screenshot yang saya ambil dan catatan yang saya punya bisa membantu mengingatkan ke momen liburan tersebut.

Buat yang baca tulisan ini, semoga bisa bermanfaat ya. Syukur kalo bisa meracuni untuk ikut liburan juga haha. Enjoy!

* * *

Hari yang dinanti-nanti akhirnya tiba. Setelah puasa liburan selama 9 bulan (terakhir pergi pas liburan bareng Mama ke Hong Kong setelah wisuda), saya akan liburan lagi!! Hasil nabung dari gaji bakal saya bakar untuk liburan yang jauh ini haha.

Pesawat Malaysia Airlines yang akan membawa saya terbang ke Kuala Lumpur

Besar di keluarga yang entah kenapa pada seneng banget nganterin orang ke bandara, untuk liburan ini bukan cuma Mama dan adik saya yang ikut, melainkan tante, sepupu, dan nenek saya ikut! Orang pertama di keluarga yang bakal menjejakkan kaki di Amerika Selatan nih kayaknya :p

Dianterin keluarga!

Saya inget banget sebelum masuk untuk check-in saya sempet diomelin Mama karena masih sempet-sempetnya udah mau liburan masih buka laptop di tempat makan buat kelarin kerjaan. Kala itu laptop kantor masih gede banget jadi ribet kalo dibawa-bawa. Udah gitu kondisi kantor belum kayak sekarang yang udah lebih tertata, jadi saya masih harus memastikan kerjaan saya dan stakeholder saya sudah ter-manage dengan baik sebelum ditinggal. Yah, namanya juga kerja di start-up.

Perjalanan jauh saya menuju Brazil dimulai dengan terbang dengan Malaysia Airlines dari Jakarta ke Kuala Lumpur. Berhubung pesawat saya dari Kuala Lumpur ke Eropa akan berangkat jam 2 pagi keesokan harinya ditambah trauma ketinggalan pesawat seperti 2 tahun sebelumnya, saya pilih untuk terbang jam 15.45. Padahal Malaysia Airlines punya banyak jadwal, tapi ya daripada bubar jalan rencana liburannya, mending saya nunggu aja di Kuala Lumpur. Untuk penerbangan dari Jakarta ke Kuala Lumpur saya mendapatkan bagasi 30kg secara gratis dari Malaysia Airlines.


Malaysia Airlines MH720
Jakarta (CGK) to Kuala Lumpur (KUL)
STD: 15.45
STA: 18.50
Boeing 737-800

Penumpang diperbolehkan masuk ke pesawat sesuai jadwal sekitar jam 15.15. Ketika melakukan online check-in saya berhasil memilih kursi di bulkhead, lagi-lagi karena masih trauma pesawatnya delay. Kalaupun akhirnya kejadian, saya bisa langsung lari mengejar pesawat berikutnya. Pesawat kali ini adalah jenis Boeing 737-800.

Bulkhead window seat

Di sebelah ada XiamenAir

Kemudian datang ANA All Nippon Airways

Pesawat Boeing 737-800 Malaysia Airlines memiliki layout 3-3 di kelas ekonomi. Untuk inflight entertainment (IFE) alhamdulillah saya dapet pesawat yang memiliki IFE model baru, jadi touchscreen sehingga mudah dinavigasi.

Kelas ekonomi dengan layout 3-3

In-flight entertainment screen

Selama penerbangan penumpang diberikan makanan berupa roti dan jus, serta pilihan minuman di mana saya memilih air mineral. Saya lupa ada kudapan khas Malaysia Airlines atau nggak, yakni kacang masin, karena dari foto sepertinya nggak ada.

Snack: chicken sandwich

Setelah kurang lebih 1 jam 40 menit pesawat mulai turun dan akhirnya tiba tepat waktu di Kuala Lumpur. Saya tiba di pengambilan bagasi jam 19.30 waktu setempat dan duduk sebentar untuk connect ke wifi dan mengabari keluarga.


Berhubung pesawat berikutnya akan terbang jam 02.30 dan counter check-in baru buka jam 23.00, saya masih punya 6,5 jam untuk menghabiskan waktu. Karena kepengen minum teh tarik, jadi saya pergi menuju KLIA 2 dari KLIA dengan kereta KLIA Transit. Bayar 4 ringgit untuk tiket PP (sekali jalan biayanya 2 ringgit), padahal harga teh tariknya cuma 3 ringgit haha.

Teh tarik kesukaan!

Sekitar jam 10 saya kembali ke KLIA untuk menunggu counter check-in buka. Sambil nunggu, saya makan KFC seharga 14.2 MYR karena udah laper. Yah beginilah nasib kalo beli tiket ketengan, banyakan bengongnya...

No comments:

Post a Comment