Saturday, December 31, 2016

2016: Earn and Burn

Ahh sudah ada di akhir tahun 2016! Tahun ini kembali tahun baruan di rumah aja. Kemungkinan besar akan tidur sebelum jam 12 malem sih karena tadi kebangun jam 3 pagi, jadi mau ngucapin selamat tahun baru 2017 duluan :)) Btw hampir aja saya khilaf tahun baruan di Hong Kong karena kemarin iseng cek Cathay Pacific Jakarta - Hong Kong PP 4.3 juta buat 31 Desember - 2 Januari. Murah banget sih buat ukuran Cathay Pacific dan peak period, dan biasanya harga segitu nemunya di low season. Tapi alhamdulillah masih waras dan inget ada yang lebih penting, jadi batal deeh.

Anyway, apa aja yang terjadi di kehidupan saya selama 2016? Hmm.. honestly speaking, putting travel aside… apa ya? Saya orang yang sukanya main aman dan nggak suka berada dalam ketidakpastian, jadi nggak banyak mencoba hal baru di tahun ini.
Mesmerizing Machu Picchu
Memandangi Machu Picchu

Career-wise, so far so good. Bersyukur banget sih bisa di sini, lingkungan yang pace-nya cepet banget dan berisi orang yang suka bikin mangap kalo kepoin LinkedIn-nya. Whooops! :)) Kadang masih suka wondering kok bisa-bisanya kerja di bidang yang berbeda banget sama kuliah. Beberapa hari lalu pas dateng ke kantor di semua meja ada kartu ucapan gitu dari CEO-nya tentang 2016 dan gue senyum-senyum sendiri sambil mikir, "eh sepanjang 2016 gue kerja di sini ya? Betah benerrr!" Setahun lebih udah di sini, kerjaan jadi makin kompleks, makin banyak tanggungjawabnya. Dinikmati saja lah.

Ganti topik. Belakangan intensitas pertanyaan "Kak, kapan Kak?" dari Ayah dan Mama makin meningkat. Ada 2 yang ditanyain terus-terusan: kapan lanjut S2 dan kapan nikah. Untuk yang pertama, renacana awal adalah Fall 2017 harus udah mulai kuliah lagi. Tapi setelah baca-baca dan ngobrol dengan beberapa temen yang experienced, untuk bidang yang saya mau lebih baik cari pengalaman dulu sebelum enroll. Sementara untuk kapan yang kedua, ya ini masih di awang-awang.

Udahan ah intronya, mari masuk ke yang paling exciting: TRAVEL!
Blogger Tricks

Monday, December 26, 2016

Liburan ke Jordan: Jerash dan Amman

Liburan saya di Jordan hanya berlangsung 4 hari, dari tanggal 10-13 September. Pengennya sih extend lagi 1 hari supaya bisa ke Wadi Rum, tapi apa daya flight ke/dari Longyearbyen nggak setiap hari ada jadi mau nggak mau harus puas dengan 4 hari tersebut.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Jerash Ruins
Jerash

Hari 1: Sabtu, 10 September 2016

Setelah menempuh perjalanan sekitar 2 jam terbang dari Jakarta ke Kuala Lumpur, ditambah drama lari-lari karena connecting time yang singkat banget berhubung flight ke KL-nya delay 1 jam dan problem pas check-in di Royal Jordanian karena katanya kartu kredit saya bermasalah, lanjut terbang 9 jam ke Amman, akhirnya saya tiba di Jordan/Yordania!

Suasana bandara pagi itu lengang banget kareng masih sekitar jam 5 pagi. Oleh karena itu saya jalan santai aja ke imigrasi. Bagi pemegang paspor Indonesia, untuk masuk Jordan kalian harus punya visa yang untungnya bisa didapat on arrival jadi nggak perlu ribet. Setibanya di bagian imigrasi, tinggal cari counter yang bertuliskan visa on arrival dan bayar visa senilai 40 JOD (~Rp760.000) untuk single entry yang valid selama 2 bulan. Jika butuh double entry yang valid selama 3 bulan, harganya 60 JOD dan kalau butuh yang multiple entry 6 bulan, harganya 120 JOD. Bayarnya harus cash, jadi baiknya disiapkan uangnya. Kalau nggak ada, di area imigrasi ada 2 ATM dan money changer.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Quaeen Alia International Airport Baggage Hall
Queen Alia International Airport, Amman - Baggage Claim

Saya sendiri berhubung sudah punya Jordan Pass jadi nggak perlu beli visa lagi. Cukup kasih paspor dan print out Jordan Pass ke petugas, saya udah dapet cap imigrasi dan selanjutnya berjalan ke pengambilan bagasi. Jordan Pass ini worth banget loh. Dengan harga mulai dari 70 JOD, kamu sudah bisa dapet single entry visa (senilai 40 JOD), tiket masuk Petra 1 hari (senilai 50 JOD), dan banyak tiket masuk objek wisata di Jordan (misalnya Jerash yang senilai 10 JOD). No brainer banget kan kalo nggak beli ini. Buat beli, tinggal ke websitenya dan pilih yang sesuai sama itinerary kamu. Ada 3 pilihan, yakni Jordan Wanderer, Jordan Explorer, dan Jordan Expert. Beda ketiganya cuma jumlah hari di Petra, yang masing-masing 1, 2, dan 3 hari. Saya sendiri pilih Jordan Explorer karena Petra ini gede banget dan pengen explore lebih di 2 hari. Oh ya, untuk eligible terhadap free visa on arrival, kamu harus tinggal di Jordan minimal 4 hari 3 malam. Kalau kurang, pas keluar imigrasi akan ditagih 40 JOD.

Saturday, November 26, 2016

23

26 November means a birthday post!

Sudah bertambah lagi usianya, semoga bertambah juga kedewasaannya tapi semoga nggak terlihat di wajah alias tetap awet muda :p

Ada apa dengan hari ini? Well, bangun tidur ku terus buka laptop kantor, actually. Saya udah punya semacem kebiasaan untuk selalu cek hp setelah bangun tidur dan buka Slack (messenger yang dipake di kantor) karena pernah mengalami kejadian traumatik di hari ke-4 kerja. Tadi pagi begitu buka ternyata ada sebuah pertanyaan yang perlu dijawab dan untuk ngejawabnya perlu crunch some data, soo yep, bangun tidur ku terus buka laptop kantor.

Kebiasaan kalo udah melek susah tidur lagi, jadinya dari setengah 5 main laptop aja sambil nonton series. Sekarang lagi ngikutin 15+ TV series yang hampir nggak pernah sempet ditonton pas weekday, jadi semua numpuk di weekend. Siangan dikit, ada notifikasi lagi dari Slack. Jadilah ngurusin kerjaan lagi, sekarang dari orang yang beda sih *banting HP* *pungut lagi*.

Sunday, November 6, 2016

Vaksinasi Meningitis dan Yellow Fever di Jakarta

Saat mengurus visa Brazil, saya melihat himbauan di loket kedutaan untuk melakukan vaksinasi yellow fever sebelum tiba di Amerika Selatan. Walaupun demikian, bukti vaksinasi bukanlah syarat untuk pengajuan visa. Jika kalian berlibur ke beberapa negara di Amerika Selatan, Afrika (kecuali Afrika Utara kali ya?), serta Asia (misal: Saudi Arabia untuk Umroh atau Haji), vaksinasi merupakan hal yang sangat dianjurkan karena Anda dikhawatirkan terjangkit virus penyebab penyakit berbahaya. Waktu saya ke Brazil dan Peru, lagi marak banget penyebaran virus Zika. Kalau baca TripAdvisor, nggak sedikit orang yang membatalkan perjalanannya karena ini. Tapi saya ngerasa sayang banget kalau sampai membatalkan, jadi yaudah bismillah aja berangkat dengan vaksinasi.

Berbeda dengan vaksinasi meningitis yang bisa dilakukan di beberapa rumah sakit di Jakarta (waktu itu orang tua saya vaksinasi meningitis di Rumah Sakit Fatmawati), vaksinasi yellow fever hanya bisa dilakukan di Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP). Well, ini yang saya dapet dari internet aja sih, nggak tau kalo ternyata ada tempat lain yang menyediakan juga. Dari web KKP, saya tau kalo mereka punya banyak lokasi di Indonesia. Untuk di Jakarta sendiri lokasinya ada 2, yakni di kawasan bandara Soekarno-Hatta dan Halim Perdanakusumah. Daftar lokasi KKP di kota kalian bisa dilihat di sini. Saya milih yang di Soekarno-Hatta aja karena lebih mudah dijangkau dibanding Halim.
Kantor Kesehatan Pelabuhan KKP Soekarno Hatta Jakarta
Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Soekarno-Hatta

Sunday, October 16, 2016

From the Desert to the Arctic

Saya merupakan salah satu orang yang percaya dengan kalimat when there's a will, there's a way.

Journey to Desert and Arctic - Jordan and Svalbard Comparison
Svalbard — Jordan

Sebenernya saya nggak nyangka bisa ngelakuin liburan jauh lagi setelah pulang dari liburan ke Brazil dan Peru yang bikin rekening jadi sama kurusnya dengan badan saya. Walaupun tabungan kurus, saya malah semangat lagi untuk mengunjungi lokasi keenam dari New 7 Wonders of the World. Pilihannya ada Petra di Jordan dan Chichen Itza di Mexico.

Sebelumnya saya udah sempet iseng cek harga tiket ke Jordan sih, dan emang susah banget murahnya. Harga termurah dan tanpa ribet yang pernah saya temuin adalah 8.4 juta rupiah dengan Oman Air, rute Jakarta-Muscat-Amman PP. Too bad waktunya nggak pas karena harus berangkat pas Idul Fitri. Awalnya Ayah dan Mama ngebolehin sih, tapi saya yang akhirnya mutusin untuk nggak berangkat. Takut sedih pas liburan karena nggak Lebaran bareng keluarga haha. Tapi akhirnya masa libur Lebaran saya pake buat lanjut ngecek-ngecek harga tiket ke Jordan dan ternyata ada yang harganya masuk ke kondisi rekening. Wohoo!

Kapan liburannya?

Saya issued tiket di awal Juli untuk liburan awal September. Whew, a bit mepet buat standard saya karena biasanya untuk trip jauh gini prepare-nya at least 5 bulan sebelumnya. Kenapa awal September? Karena cuti saya yang sebulan kerja dapet sehari kerja itu udah kekumpul lagi hahaha. Terus sengaja ambil yang kena libur Idul Adha supaya cuti-nya 4 hari aja untuk dapet libur 9 hari. Tapi ternyata flight ke Jakarta dengan maskapai yang saya murah nggak daily dan nggak ada hari Minggu. Jadinya pulang mundur 1 hari dan cuti 5 hari untuk total 10 hari liburan, berangkat 9 September dan pulang 19 September.