Sunday, April 9, 2017

Pemenang Tebak Tebak Buah Jambu Edisi 2

Saatnya mengumumkan siapa pemenang Tebak Tebak Buah Jambu Edisi 2!

Saya mendarat di Jakarta tanggal 29 Maret lalu, dan langsung ke kantor. Dedikasi banget ya… psst yaiyalah mesti masuk orang cutinya cuma sampe tanggal 28 :)) Niatnya mau ngumumin pemenangnya minggu lalu, tapi malah keasyikan nonton series yang hampir 3 minggu nggak ditonton, jadinya kelupaan buat ngeblog :(

Tulum Ruins in Mexico

Minggu ini udah niat banget-banget, tapi tetep aja ada racun namanya TV Series. Kemarin baca review-nya 13 Reasons Why punya Netflix dan seru banget kayaknya. Akhirnya saya coba tonton dan beneran seru lah. Sekarang bem kelar sh nontonnya, tapi daripada ketunda lagi jadi saya sempetin buat cek komentar yang masuk dan menentukan siapa pemenangnya.

Setelah baca 24 komen partisipasi yang masuk, saya sudah menentukan pemenang dengan poin paling banyak. Sesuai syarat dan ketentuannya, 1 orang boleh jawab 1 kali, 1 negara benar dapat 1 poin dan keterlambatan akan mengurangi 1 poin setiap harinya.

Saya mau sedikit comment tentang jawaban partisipan di Tebak Tebak Buah Jambu Edisi 2 ini. Berbeda dengan edisi 1 yang nggak ada yang sebut negara di Amerika Selatan padahal saya ke Brazil dan Peru, edisi 2 ini lebih berwarna jawabannya. Mungkin udah tau saya suka rada gila juga kalo nentuin rute liburan :))

Blogger Tricks

Friday, March 17, 2017

Giveaway: Tebak Tebak Buah Jambu Edisi 2

Stop! It's Tebak Tebak Buah Jambu Time!

 Sebelumnya maafkan saya yang di post terakhir menuliskan tekad untuk lebih sering ngeblog, malah setelah 2.5 bulan baru muncul lagi :(

Anyway, sekarang saya udah kembali lagi di sini dan akan langsung bagi-bagi hadiah! Well actually gak bagi-bagi sih karena cuma 1 aja kayaknya. Tiba-tiba ada prioritas lain jadi tabisa kasih banyak-banyak.

Sama dengan Tebak-Tebak Buah Jambu sebelumnya, untuk berpartisipasi kalian cukup menjawab satu pertanyaan dari saya, yakni: sebutkan 8 negara yang menjadi tujuan liburan saya kali ini.

Sebagai orang yang baik, tentu saya akan memberikan 2 hint:
1. 8 negara ini ada yang destinasi, ada yang transit
2. Saya liburan dari tanggal 18 Maret hingga 28 Maret

Cukup ah hint-nya.

Saturday, December 31, 2016

2016: Earn and Burn

Ahh sudah ada di akhir tahun 2016! Tahun ini kembali tahun baruan di rumah aja. Kemungkinan besar akan tidur sebelum jam 12 malem sih karena tadi kebangun jam 3 pagi, jadi mau ngucapin selamat tahun baru 2017 duluan :)) Btw hampir aja saya khilaf tahun baruan di Hong Kong karena kemarin iseng cek Cathay Pacific Jakarta - Hong Kong PP 4.3 juta buat 31 Desember - 2 Januari. Murah banget sih buat ukuran Cathay Pacific dan peak period, dan biasanya harga segitu nemunya di low season. Tapi alhamdulillah masih waras dan inget ada yang lebih penting, jadi batal deeh.

Anyway, apa aja yang terjadi di kehidupan saya selama 2016? Hmm.. honestly speaking, putting travel aside… apa ya? Saya orang yang sukanya main aman dan nggak suka berada dalam ketidakpastian, jadi nggak banyak mencoba hal baru di tahun ini.
Mesmerizing Machu Picchu
Memandangi Machu Picchu

Career-wise, so far so good. Bersyukur banget sih bisa di sini, lingkungan yang pace-nya cepet banget dan berisi orang yang suka bikin mangap kalo kepoin LinkedIn-nya. Whooops! :)) Kadang masih suka wondering kok bisa-bisanya kerja di bidang yang berbeda banget sama kuliah. Beberapa hari lalu pas dateng ke kantor di semua meja ada kartu ucapan gitu dari CEO-nya tentang 2016 dan gue senyum-senyum sendiri sambil mikir, "eh sepanjang 2016 gue kerja di sini ya? Betah benerrr!" Setahun lebih udah di sini, kerjaan jadi makin kompleks, makin banyak tanggungjawabnya. Dinikmati saja lah.

Ganti topik. Belakangan intensitas pertanyaan "Kak, kapan Kak?" dari Ayah dan Mama makin meningkat. Ada 2 yang ditanyain terus-terusan: kapan lanjut S2 dan kapan nikah. Untuk yang pertama, renacana awal adalah Fall 2017 harus udah mulai kuliah lagi. Tapi setelah baca-baca dan ngobrol dengan beberapa temen yang experienced, untuk bidang yang saya mau lebih baik cari pengalaman dulu sebelum enroll. Sementara untuk kapan yang kedua, ya ini masih di awang-awang.

Udahan ah intronya, mari masuk ke yang paling exciting: TRAVEL!

Monday, December 26, 2016

Liburan ke Jordan: Jerash dan Amman

Liburan saya di Jordan hanya berlangsung 4 hari, dari tanggal 10-13 September. Pengennya sih extend lagi 1 hari supaya bisa ke Wadi Rum, tapi apa daya flight ke/dari Longyearbyen nggak setiap hari ada jadi mau nggak mau harus puas dengan 4 hari tersebut.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Jerash Ruins
Jerash

Hari 1: Sabtu, 10 September 2016

Setelah menempuh perjalanan sekitar 2 jam terbang dari Jakarta ke Kuala Lumpur, ditambah drama lari-lari karena connecting time yang singkat banget berhubung flight ke KL-nya delay 1 jam dan problem pas check-in di Royal Jordanian karena katanya kartu kredit saya bermasalah, lanjut terbang 9 jam ke Amman, akhirnya saya tiba di Jordan/Yordania!

Suasana bandara pagi itu lengang banget kareng masih sekitar jam 5 pagi. Oleh karena itu saya jalan santai aja ke imigrasi. Bagi pemegang paspor Indonesia, untuk masuk Jordan kalian harus punya visa yang untungnya bisa didapat on arrival jadi nggak perlu ribet. Setibanya di bagian imigrasi, tinggal cari counter yang bertuliskan visa on arrival dan bayar visa senilai 40 JOD (~Rp760.000) untuk single entry yang valid selama 2 bulan. Jika butuh double entry yang valid selama 3 bulan, harganya 60 JOD dan kalau butuh yang multiple entry 6 bulan, harganya 120 JOD. Bayarnya harus cash, jadi baiknya disiapkan uangnya. Kalau nggak ada, di area imigrasi ada 2 ATM dan money changer.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Quaeen Alia International Airport Baggage Hall
Queen Alia International Airport, Amman - Baggage Claim

Saya sendiri berhubung sudah punya Jordan Pass jadi nggak perlu beli visa lagi. Cukup kasih paspor dan print out Jordan Pass ke petugas, saya udah dapet cap imigrasi dan selanjutnya berjalan ke pengambilan bagasi. Jordan Pass ini worth banget loh. Dengan harga mulai dari 70 JOD, kamu sudah bisa dapet single entry visa (senilai 40 JOD), tiket masuk Petra 1 hari (senilai 50 JOD), dan banyak tiket masuk objek wisata di Jordan (misalnya Jerash yang senilai 10 JOD). No brainer banget kan kalo nggak beli ini. Buat beli, tinggal ke websitenya dan pilih yang sesuai sama itinerary kamu. Ada 3 pilihan, yakni Jordan Wanderer, Jordan Explorer, dan Jordan Expert. Beda ketiganya cuma jumlah hari di Petra, yang masing-masing 1, 2, dan 3 hari. Saya sendiri pilih Jordan Explorer karena Petra ini gede banget dan pengen explore lebih di 2 hari. Oh ya, untuk eligible terhadap free visa on arrival, kamu harus tinggal di Jordan minimal 4 hari 3 malam. Kalau kurang, pas keluar imigrasi akan ditagih 40 JOD.

Saturday, November 26, 2016

23

26 November means a birthday post!

Sudah bertambah lagi usianya, semoga bertambah juga kedewasaannya tapi semoga nggak terlihat di wajah alias tetap awet muda :p

Ada apa dengan hari ini? Well, bangun tidur ku terus buka laptop kantor, actually. Saya udah punya semacem kebiasaan untuk selalu cek hp setelah bangun tidur dan buka Slack (messenger yang dipake di kantor) karena pernah mengalami kejadian traumatik di hari ke-4 kerja. Tadi pagi begitu buka ternyata ada sebuah pertanyaan yang perlu dijawab dan untuk ngejawabnya perlu crunch some data, soo yep, bangun tidur ku terus buka laptop kantor.

Kebiasaan kalo udah melek susah tidur lagi, jadinya dari setengah 5 main laptop aja sambil nonton series. Sekarang lagi ngikutin 15+ TV series yang hampir nggak pernah sempet ditonton pas weekday, jadi semua numpuk di weekend. Siangan dikit, ada notifikasi lagi dari Slack. Jadilah ngurusin kerjaan lagi, sekarang dari orang yang beda sih *banting HP* *pungut lagi*.