Monday, May 23, 2022

Pengalaman Mengurus Visa Argentina (AVE) Secara Online

Visa Argentina merupakan salah satu visa yang menyeramkan kalau baca pengalaman travel blogger Indonesia. Trinity Traveler gagal mendapatkan visa Argentina dalam rangka perjalanan keliling dunianya, begitu juga dengan PergiDulu meskipun peraturannya sudah berubah dan seharusnya lebih mudah.

Perito Moreno Glacier, El Calafate, Argentina

Sejak beberapa tahun lalu, visa Argentina memiliki cara pengajuan yang lebih mudah namun dengan syarat tertentu. Jika kalian memiliki visa Amerika Serikat tipe B2/ J / B1 / O / P (P1-P2-P3) / E / H-1B yang masih berlaku dan sudah dipakai dalam 2 tahun terakhir, visa Argentina bisa diajukan secara online. Nama visanya adalah Autorización de Viaje Electrónica (AVE) atau Electronic Travel Authorization. Karena saya punya visa US tipe B1/B2 yang masih valid dan pernah dipakai dalam dua tahun terakhir, jadi saya bisa apply melalui jalur online. Kalau baca beberapa source katanya multiple entry visa Schengen juga eligible, namun nggak ada di PDF berikut.

Info awal yang saya dapatkan biaya untuk mengurus AVE adalah USD50, jauh lebih murah dibanding mengurus via kedutaan di Jakarta seharga USD150. Namun betapa kagetnya saya ketika memasukkan data awal seperti jenis visa yang mau diajukan dan kewarganegaraan, biaya yang muncul adalah USD200. Saya cari info di website atau forum namun sayangnya tidak ditemukan. Akhirnya saya kirim email ke bagian yang biasa urus AVE dan dikatakan harga yang muncul sudah sesuai. Email-nya adalah ave@migraciones.gob.ar.

Karena USD50 ini lumayan buat jajan, akhirnya saya buka website kedutaan Argentina di Jakarta dan mencari informasi tentang apa saja yang dibutuhkan. Karena ada keterangan perlu buat janji, saya kirim email untuk menanyakan lebih lanjut. Ternyata sangat ribet, baik prosesnya maupun dokumen yang dibutuhkan. Akhirnya saya memutuskan untuk mengajukan secara online dan membayar USD200. Visa termahal saya sejauh ini!!! Untung saya bakal sebulan di Argentina jadi nggak rugi-rugi banget. 

Berikut adalah langkah-langkah untuk apply visa Argentina secara online.
 
1. Daftar akun
Buka halaman https://dnm.provincianet.com.ar/Login/IndexRegister dan buat akun

2. Bayar biaya AVE
Setelah berhasil membuat akun, pilih “AVE Turista”. Isi formulirnya, lalu klik “Pay”. Pembayaran akan dalam mata uang Argentinian Peso (ARS) dan hanya bisa menggunakan kartu kredit.

Homepage menu

Biaya USD200 namun pembayaran dalam Peso

3. Isi formulir pengajuan AVE
Setelah membayar, kalian akan mendapatkan email yang berisi kuitansi pembayaran dan di dalamnya terdapat “Sticker” berupa angka. Angka ini merupakan “Transaction ID” yang diperlukan untuk login di halaman https://www.dnm.gov.ar/avevisa/login.

Payment receipt

Halaman login

Kemudian formulir yang ada harus diisi dan terdiri dari beberapa bagian, yakni personal data, scan paspor, itinerary, dan other data. Menurut saya formulirnya cukup mudah dan jelas karena ada opsi Bahasa Inggris. Namun beberapa pilihan di drop-down option tidak ada terjemahannya, jadi perlu buka google translate. Begitu juga dengan beberapa pertanyaan yang agak ambigu seperti “Have you other countries visa?”
 
Untuk bagian scan paspor, keterangannya adalah “complete scanned passport showing the USA/ Schengen visa”. Berdasarkan hasil baca blog dan forum, ada yang bilang semua halaman paspor yang dimiliki harus di-scan, bahkan yang kosong (!!). Ada juga yang bilang cuma perlu halaman identitas dan visa USA/ Schengen. Daripada pilih simpel tapi ujungnya bermasalah, akhirnya saya scan lah semua halaman dari ketiga paspor yang saya punya. FYI saya beli scanner buat ini karena terakhir nge-scan di Snapy biayanya Rp2.000 per scan apa. Sekalian investasi deh. Setelah capek nge-scan, masalah hidup belom selesai karena ternyata ada syarat tidak tertulis lain yakni besarnya file. Awalnya file saya gede banget, jadi scan ulang dengan kualitas lebih rendah namun masih bisa dibaca terutama visa US-nya. Masih kegedean juga, akhirnya saya pake online PDF compressor. Besar file terakhir saya adalah 4 MB dan berhasil di-upload.

Bagian upload passport

Untuk bagian itinerary, akan ditanya pesawat kedatangan dan keberangkatan dari Argentina. Namun sepertinya nggak perlu issued karena tidak diminta tiketnya. Karena saya akan mengunjungi beberapa kota, di bagian hotel saya menuliskan hotel di semua kota yang akan saya datangi.
 
Saya sempet menemukan masalah di bagian itinerary dan other data karena walaupun saya pilih “No” untuk beberapa pertanyaan, begitu saya save untuk lanjut ke tahap berikutnya jawabannya akan ada yang hilang. Begitu juga dengan jawaban yang saya ketik. Saya kirim email lagi ke petugasnya dan kurang lebih dijawab dengan ambigu. Tapi saya nangkepnya isi aja terus kalo berubah yaudah tetep lanjut. Berdoa aja deh saya sambil siapin screenshot kalo ternyata nantinya bermasalah.

Awalnya pilih no

Begitu di-save jadi begini

Penjelasan dari petugas

Setelah formular diisi, lalu di-submit.

Halaman tracking

4. Durasi proses
Setelah dalam 2 tahun tidak apply visa (terakhir visa US di bulan Juli 2019), akhirnya saya kembali merasakan gundah gulana menunggu visa. Apalagi kondisinya cruise udah dibayar lunas dan beberapa tiket pesawat udah dibeli karena khawatir kursinya habis.
 
Saya submit aplikasi tanggal 30 November 2021. Kalo baca blog dan forum katanya sekitar 20 hari kerja (4 minggu), tapi ada yang bilang bisa sebulan lebih. Itu pun ada yang di-reject padahal punya visa US dan sudah dipakai! Bener-bener deg-degan deh.

Approved!
 
Pada tanggal 16 Desember 2021 saya mendapatkan email bahwa visa saya sudah terbit. Alhamdulillah! Berarti proses pembuatan visa memakan waktu sekitar 11 hari kerja. Kemudian saya cek semua informasi di visa supaya nggak ada yang salah. Visa saya berlaku 3 bulan sejak diterbitkan (16 Desember 2021 – 16 Maret 2022) dan diberikan multiple entry.

Bentuk AVE yang dikirimkan ke email

Oh iya berhubung saya kurang tau kalo masuk Argentina tanggal 15 Maret 2022 apakah berlaku hingga 3 bulan ke depan atau hanya sampai 16 Maret 2022, saya memutuskan untuk apply 3 bulan sebelum hari terakhir saya di Argentina. Karena saya rencananya meninggalkan Argentina tanggal 27 Februari 2022, jadi saya apply di akhir November supaya aman.
 
Saya memutuskan untuk print AVE-nya jaga-jaga jika diminta kertas fisik baik ketika check-in pesawat maupun ketika di imigrasi Argentina nantinya. Saya lupa tapi pas di imigrasi akhirnya diminta apa nggak...

Mengurus visa melalui Kedutaan Argentina di Jakarta
Sedikit info tambahan untuk yang mau apply via kedutaan di Jakarta, dokumen yang diperlukan bisa diliat di halaman berikut: https://eisia.cancilleria.gob.ar/en/node/412
 
Untuk keperluan turis dokumennya adalah:
  • Paspor dengan masa berlaku setidaknya enam (6) bulan pada saat memasuki Argentina, dengan setidaknya dua (2) halaman kosong
  • Satu (1) foto terbaru 4 x 4 cm, menghadap kamera, berwarna, latar belakang putih
  • Formulir aplikasi visa diisi lengkap (sebaiknya dalam format elektronik) dan ditandatangani oleh pemohon
  • Bukti penghasilan untuk menunjukkan solvabilitas ekonomi (misalnya, slip gaji terakhir, pernyataan kartu kredit terakhir atau laporan bank 3 bulan terakhir)
  • Surat referensi kerja dari perusahaan tempat pemohon bekerja yang menyatakan rincian hubungan profesional, informasi kontak lengkap dari pemberi kerja dan gaji rata-rata yang diperkirakan dalam USD
  • Reservasi tiket pulang pergi (Rekomendasi: jangan membeli tiket sebelum mendapatkan visa)
  • Reservasi hotel atas nama pemohon (bukan grup) dan agenda perjalanan
  • Jika tidak ada reservasi hotel yang dibuat dan seseorang telah mengundang pemohon, surat undangan
Prosesnya sendiri berdasarkan jawaban petugas kedutaan adalah: lengkapi dokumen, lalu hubungi kedutaan (mungkin via email di consulares_eisia@mrecic.gov.ar) untuk mengatur jadwal submit dokumen dan interview. Pembayaran visa senilai USD150 bisa menggunakan Mandiri debit card. Kedutaannya sendiri terletak di Menara Thamrin (Jalan M. H. Thamrin No.3, RT.10/RW.10, Kebon Sirih, Menteng, Jakarta Pusat, Jakarta 10340)

Email dari embassy di Jakarta

Begitulah pengalaman saya dalam membuat visa Argentina. Menurut saya cukup mudah dan lancar, kecuali bagian scan paspor aja yang rada rumit. Berhubung biayanya yang cukup mahal, sepertinya saya belum akan memiliki rencana untuk kembali. Untungnya beberapa destinasi penting sudah saya kunjungi. Masih ada beberapa tempat yang saya penasaran sih seperti Barriloche, Mendoza, dan Salta, namun ya sejujurnya nggak sebegitu pengennya sampai harus mengeluarkan USD200 lagi. Semoga dalam waktu dekat bisa bebas visa atau seenggaknya harganya turun lagi ke USD50, aamiin!

1 comment: