Tuesday, September 1, 2015

Menuju Berlin dengan Kereta ICE dan City Night Line

Setelah menghabiskan waktu sambil selonjoran di waiting room Amsterdam Centraal, ternyata waktu sudah mendekati pukul 18.15. Saya langsung masuk ke kereta ICE 227 yang akan mengantarkan saya ke Oberhausen untuk transit sebelum melanjutkan perjalanan dengan kereta City Night Line (CNL) menuju tujuan akhir saya: Berlin. Amsterdam Centraal yang buanyak banget jalurnya bikin penumpang harus mastiin kereta yang mau dinaikin ada di jalur mana supaya nggak salah naik. Setelah saya yakin udah ada di track yang bener, saya naik kereta tersebut.
ICE 227 dengan rute Amsterdam Centraal – Frankfurt Hauptbahnhof
ICE 227 dengan rute Amsterdam Centraal – Frankfurt Hauptbahnhof

Sebagai penggemar kereta cepat (selain pesawat), saya seneng banget bisa nyobain ICE ini. ICE atau Intercity Express adalah salah satu jenis kereta cepat yang ada di Eropa. Selain ICE, masih ada banyak jenis kereta cepat di Eropa kayak Eurostar, Thalys, Renfe, dan sebagainya. Lumayan banget lah bisa nambahin log book kereta cepat saya setelah sebelumnya nyobain KTX di Korea, THSR di Taiwan, Maglev di China, dan Shinkansen di Jepang. ICE sendiri ada beberapa tipe, kayak ICE1, ICE2, dan ICE3. Bedanya itu ICE1 dan ICE2 kecepatan maksimalnya 175 miles/jam, sementara ICE3 itu 186 mile/jam. Saya kemaren dapetnya yang ICE3.

Seperti yang udah saya bilang sebelumnya, untuk perjalanan dengan ICE kali ini saya nggak pesen kursi karena mikirnya pasti dapet tempat duduk. Tapi ternyata saya salah dan kalo keretanya penuh, saya harus berdiri. Cuma kalo baca cerita orang di internet, cara buat duduk dengan tenang tanpa takut digusur adalah dengan liat layar kecil yang ada di atas masing-masing kursi. Layar kecil itu bakal nunjukin kursi itu ada yang pesen atau nggak. Selain itu dikasih tau juga orang di kursi itu bakal naik dan turun di stasiun mana. Kalo nggak ada tulisannya, berarti kursi itu nggak ada yang mesen. Canggih banget gak sih?! *kampungan* Jadi begitu saya masuk salah satu gerbong, saya langsung sigap nyari layar yang kosong dan duduk di kursi tersebut. Untungnya waktu itu rada banyak kursi kosong, jadi saya bisa duduk selama 2 jam dari Amsterdam ke Oberhausen. Hore!
Layar kecil di atas kursi ICE (credit to owner [Steven])

Begitu masuk, koper saya taro di atas kursi yang untungnya masih muat. Di dalam ICE ini ada beberapa kelas, kayak 2nd class dan 1st class. Kalo 2nd class itu tempat duduknya 2-2, yang 1st class itu 2-1. Menurut saya sih yang 2nd class udah nyaman banget karena kan nggak lama-lama di kereta. Di ICE ini nggak ada colokan dan Wi-Fi.
Naik Kereta ICE dan City Night Line dari Amsterdam ke Berlin-1 seat 2nd class ice3
Kursi 2nd class ICE3

Kereta berangkat dari Amsterdam tepat waktu, jam 18.22. Nggak lama setelah kereta berangkat, bakal ada petugas yang meriksain tiket. Saya lupa waktu itu diminta kartu kredit yang dipake buat bayar apa nggak, yang jelas dia minta tiket (buat discan QR code-nya) dan paspor. Selain itu bakal ada orang yang jualan snack juga. Cuma ya seperti biasa saya kan penganut hemat pangkal kaya alias pelit, jadi udah bawa makanan sendiri.
Naik Kereta ICE dan City Night Line dari Amsterdam ke Berlin-3
Menu malam ini: lemonia (bawa dari rumah), Luxury biscuits (dapet dari KLM), air mineral (dapet dari KLM juga)

Sama kayak di Maglev, di dalem ICE ini ada layar kecil buat nunjukin kecepatan kereta. Yang saya liat sih paling cepet speednya 180 km/jam. Lumayan lah ya, walaupun nggak ada apa-apanya dibanding Maglev yang tembus 431 km/jam, haha. Selama perjalanan ini saya ngantuk banget karena emang seharian belom tidur dengan bener, paling cuma tidur ayam doang di pesawat. Jadi di kereta ini saya ngantuknya keterlaluan. Cuma saya takuuut banget kalo ketiduran bablas sampe ke tujuan akhir kereta ke Frankfurt. Jadi saya nyalain alarm dulu jam 20.00 (karena kereta dijadwalkan nyampe di Oberhausen jam 20.24), baru bisa merem-merem dikit. Tapi paling cuma bisa merem 10 menit sebelum akhirnya melek lagi, terus merem lagi, melek lagi, gitu aja sampe mau jam 8. Begitu lewat jam 8 saya udah paksain melek supaya nggak bablas.
Naik Kereta ICE dan City Night Line dari Amsterdam ke Berlin-3
Beneran ada di dalam ICE

Mendekati jam 20.24, papan pengumuman nunjukin bahwa pemberhentian selanjutnya adalah Oberhausen. Ada pengumuman juga dalam bahasa Inggris (kalo nggak salah?), bilang yang mau turun diminta siap-siap.
Naik Kereta ICE dan City Night Line dari Amsterdam ke Berlin-4
Layar pengumuman di dalem kereta

Begitu sampe di Oberhausen, saya dan beberapa penumpang lain turun. Sementara mereka langsung jalan cepet berhubung suhunya dingin banget, saya malah berbinar karena untuk pertama kalinya dalam hidup… SAYA NGELIAT SALJU LANGSUNG DENGAN MATA SENDIRI!!!
Naik Kereta ICE dan City Night Line dari Amsterdam ke Berlin-6 salju di oberhausen
Salju di Oberhausen!

Setelah celingak-celinguk buat mastiin nggak ada yang ngeliatin, saya pegang salju itu tapi ternyata udah keras kayak es batu :(
Naik Kereta ICE dan City Night Line dari Amsterdam ke Berlin-21 salju yang mengeras
Salju yang udah mengeras

Kemudian saya harus cari kereta berikutnya ada di jalur mana. Jadi saya turun tangga dan menemukan lorong panjang buat ke gedung stasiunnya. Di stasiun saya liatin semacem mading yang isinya angka kecil-kecil. Ternyata disitulah ada jadwal kereta yang tiba dan berangkat dari stasiun Oberhausen ini. Diliatin aja pelan-pelan, cari tujuannya mau kemana, nanti tau keretanya di jalur mana. Soalnya waktu itu saya nggak merhatiin banget ada TV yang isinya jadwal apa nggak.
Contoh jadwal kereta lengkap itu yang kertas kuning (credit to owner [James])

Udah nemu jalur, saya mencoba keluar stasiun buat ngeliat kota Oberhausen. Boong deng, sebenernya buat nyari salju yang masih lembut belom keras kayak es batu. Tapi begitu keluar kayaknya nggak ada yang alus, jadi saya masuk lagi dan mutusin buat nunggu di jalurnya aja.

Begitu sampe di jalurnya, ternyata udah ada kereta nangkring di situ. Ada tulisannya sih City Night Line 457, tapi saya takut aja kalo nyelonong masuk. Jadi jalan-jalan aja deh terus masuk ke box ruang tunggu biar nggak terlalu kedinginan.
Naik Kereta ICE dan City Night Line dari Amsterdam ke Berlin-19 box waiting room oberhausen
Kereta dan box ruang tunggu (di kanan)

Sekitar jam 21.00, layar di deket kereta nyala dan nunjukkin kalo kereta itu emang CNL 457 yang bakal menganter saya ke Berlin dengan tujuan akhir Warsawa.
CNL 457 Oberhausen to Waszawa Central
CNL 457 Oberhausen to Waszawa Central

Jam 21.15 saya akhirnya masuk aja ke gerbong saya buat nyari "kamar" saya. Pengen banget selonjoran, sumpah! Begitu udah nemu, saya langsung naro koper dan travel bag di kolong kasur paling bawah, lepas kaos kaki dan sepatu, terus naik ke ranjang saya yang ada di paling atas. Cuma kalo langsung tidur nanti bakal dibangunin pas pemeriksaan tiket, dan kalo gitu saya takut gakbisa tidur lagi. Jadi saya melek dulu buat jalan-jalan sekalian liat-liat keretanya.
Naik Kereta ICE dan City Night Line dari Amsterdam ke Berlin-16 hallway train
Lorong di kereta CNL

Ternyata di masing-masing gerbong ada beberapa kamar mandi. Baik juga ya, supaya nggak ngantri kali ya.
Kamar mandi di dalem kereta City Night Line
Pintu kamar mandi kereta City Night Line

Kamar mandi di dalem kereta City Night Line-2
Kamar mandi di dalem kereta City Night Line

Kamar mandi di dalem kereta City Night Line-3
Kamar mandi di dalem kereta City Night Line

Kamar mandi di dalem kereta City Night Line-4
Kamar mandi di dalem kereta City Night Line

Akhirnya saya balik lagi ke kamar saya. Waktu itu kamar saya adalah jenis couchette 6-berth, yang artinya adalah di dalem kamar ada 2 ranjang yang masing-masing bertingkat 3.
Kasur tingkat 3 di gerbong couchette 6 berth city night line to berlin
Kasur tingkat 3 di gerbong couchette 6 berth

Di kasur udah ada bantal, selimut, dan seprai. Sebenernya kalo saya belom ke Jepang nggak bakal ngeh sih kalo yang putih itu seprai. Paling mikirnya kasurnya udah enak dan yang putih saya jadiin selimut juga, haha. Couchette 6 birth begini aja udah nyaman, apalagi yang deluxe ya. Deluxe itu kasurnya tanpa tingkat, cuma harganya juga jauh lebih mahal. Eh ya, di kamar saya ini nggak ada colokan dan Wi-Fi, jadi emang ya disuruh istirahat aja deh.
Kasur tingkat 3 di gerbong couchette 6 berth city night line to berlin-2
Kasur tingkat 3 di gerbong couchette 6 berth

Pas lag bengong nungguin keretanya jalan, ada satu cowok masuk. Kemudian dia ngajak ngobrol. Namanya… lupa. Orang Korea Selatan deh pokoknya, setahun lebih tua dari saya. Dia lagi Eurotrip gitu udah sebulanan. Awalnya dari Korea ke Inggris terus main di Eropa Barat dan sekarang dia mau ke Praha. Rencananya mau 1-2 bulan lagi di Eropa sebelum balik ke Korea. Enak banget ya?! Karena kita sama-sama capek dan pengen tidur, jadi cuma ngobrol sedikit.

Jam 21.38 akhirnya kereta jalan. Untungnya petugas pemeriksa tiket nggak kelamaan datengnya. Saya langsung kasih print out tiket dan paspor, kemudian mulai tidur. Berhubung kereta dijadwalkan nyampe di Berlin jam 04.22, saya nyalain alarm jam 03.45 dan 04.00 supaya nggak kebablasan. Sebelum merem, saya minta izin ke orang Korea itu kalo saya udah nge-set alarm jam 03.45. Terus dia santai, dan saya bisa tiduuur!
Naik Kereta ICE dan City Night Line dari Amsterdam ke Berlin-16
Akhirnya ngerasain kasur beneran di dalem kereta! *ngantuk banget*

Begitu kebangun, alarm saya masih belom bunyi. 5 menit sebelom alarm pertama bunyi. Jadi saya matiin dulu sebelom akhirnya bunyi karena nggak enak kalo ganggu temen sekamar berhubung suara alarm saya kayak alarm di barak tentara. Setelah bangun dan bertekad gak boleh tidur lagi, saya buka gorden dikit buat ngintip sekarang udah di mana. Ternyata keretanya lagi diem di suatu stasiun. Entahlah dimana, soalnya masih 40 menit juga sebelom jadwal nyampe di Berlin. Saya jadi tiduran aja di kasur sambil nunggu keretanya jalan lagi. Saya liatin kamar saya ternyata sekarang 6 kasurnya terisi penuh. Gile tadi saya tidur pules banget berarti sampe gak tau sama sekali mereka naik di mana.

Sampe jam 4 ternyata kereta belom jalan juga. Karena udah bosen, jadilah saya keluar kamar buat keluar kereta biar tau sekarang lagi di stasiun mana dan kenapa berentinya lama banget. Begitu keluar kereta, ternyata saya udah di Berlin Hauptbahnhof! Loh udah sampe daritadi?! Saya langsung balik ke kamar buat beberes dan nggak lama ada petugas yang buka pintu kamar sambil panggil nama saya. "Mr. Kamajaya, we are in Berlin now. This is your final destination." Weeew ternyata dia ngebangunin semua penumpang di tujuan akhirnya masing-masing! Saya bilang terima kasih sambil beberes.
Couchette car city night line train
Couchette car city night line train

Selesai beberes, saya keluar kamar dan ngeliatin petugas yang tadi masih bangunin orang lain. Keren ya? Tapi kalo ICE nggak dibangunin sih. Jadi kalo mau tidur dengan tenang dan nyaman, pilih naik CNL aja yaa!
Couchette car city night line train
Couchette car city night line train

Kemudian saya menginjakkan kaki di Berlin Hauptbahnhof yang merupakan stasiun utama dan paling besar di Berlin. Jalurnya buanyaaak banget. Waktu itu masih dini hari jadi masih sepi banget. Saya duduk di salah satu kursi buat mengembalikan kesadaran saya dulu. Selain itu berhubung U-Bahn dan S-Bahn baru bakal mulai beroperasi jam 5, jadi saya istirahat dulu deh. Sekitar pukul 04.25, kereta saya tadi mulai jalan lagi dan saya bergegas ke lantai atas buat liat-liat Berlin Hauptbahnhof yang luas dan megah banget. *mulai deh kampungan lagi*
Naik Kereta ICE dan City Night Line dari Amsterdam ke Berlin-22 berlin hauptbahnhof train station
Suasana Berlin Hauptbahnhof

Sebagai penggemar kereta api, saya seneng bisa nambahin ICE ke logbook high speed train saya dan CNL ke jenis kereta yang belum pernah saya coba sebelumnya. ICE ini reliable banget karena tepat waktu, nyaman, dan networknya yang luas. Selain itu, saya emang sengaja pilih kereta City Night Line ini supaya bisa nyobain tidur di kasur di dalem kereta. Ternyata keretanya nyaman banget dan cocok buat perjalanan overnight. Berangkat malem, nyampe di tujuan pagi, dan badan udah fully recharged siap untuk dibawa jalan-jalan keliling kota.

11 comments:

  1. Hahaha, mungkin ICE nggak dibangunin karena memang bukan layanan malam ya. Apalagi kan duduknya bebas tuh. Jadi si petugasnya nggak tahu juga kan si penumpang ini mau kemana :P .

    Naik ICE memang nyaman! Tapi aku belum pernaik naik CNL, hehe. Kalo dipikir2 lagi, seumur2 belum pernah nih naik kereta sleeper gitu! Entah kenapa kalau jarak jauh gitu aku lebih prefer naik pesawat :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya gitu ya, soalnya ICE juga paling lama mungkin cuma 4 jam aja jadi nggak ada layanan bangunin dari tidur haha.

      Saya juga kemaren baru pertama kalii soalnya penasaran pengen nyobain tidur di sleeper train. Ada sih pesawat AMS-TXL/SXF, tapi jamnya waktu itu kurang malem jadi kalo dibeli nanti waktu explore Amsterdam-nya makin sedikit.

      Delete
  2. Sleeper train memang keren banget dan di Indonesia sebenarnya wajib ada, sebab rute-rute kereta di sini lumayan jauh dan kalau mesti duduk (ke Malang saja yang 14 jam itu duduk semua) memang sangat manyakitkan banget :huhu. Sudan begitu, keamanan dalam kereta di sini memang lebih ditingkatkan lagi. Tapi di luar negeri sana memang keren banget ya, sistem transportasi kereta mereka sudah matang sekali untuk menyesuaikan dengan permintaan. Apalagi pelayanannya juga bagus, gilak dibangunin, kalau di sini naik kereta malam ke Yogya, mungkin bisa bablas sampai Surabaya atau Malang :haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naah bener banget nih! Sebenernya negara besar macem Indonesia harus punya sleeper train karena perjalanannya jauh. India dan China aja udah punya dan sangat bikin nyaman di perjalanan jauh.
      Hahaha pernah baca cerita orang bablas turun karena ketiduran itu lucu tapi kasian pasti panik banget yaa.
      Tapi kereta malem Indonesia ada kelebihannya kok dibanding kereta malem di Eropa ini: punya colokan! Hahaha sangat bermanfaat buat orang Indonesia yang sering menjadi fakir colokan :p

      Delete
    2. Baca komen ini aku jadi teringat sesuatu. Kalau nggak salah dulu (banget) pernah ada sleeper train kan di Indonesia. Kalau tidak salah ini ada di layanan kereta Bima. Tapi nggak ingat kenapa kok layanan ini ditiadakan. Tapi yang jelas sih pasti ada alasannya, hehehe :) .

      Delete
    3. Saya juga jadi inget dulu Ayah pernah bilang ada kereta api yang ada kasurnya. Oh Bima ya? Waktu itu Ayah bilangnya Argo Bromo Anggrek. Cuma pas saya tanya adek bulan lalu dia naik itu, katanya kursi biasa. Mungkin harganya yang nggak beda jauh atau lebih mahal dari pesawat kali ya, jadi nggak banyak peminatnya.

      Delete
  3. "cuma" 180 km/jam? ga salah? atau mungkin maksudnya 180 mil per jam? coba deh liat artikel Wikipedia ini : https://en.m.wikipedia.org/wiki/Intercity-Express

    disitu tertulis kalau ICE 1 dan 2 punya top speed 280 km/jam atau 174 mil/jam dan ICE 3 punya top speed 320 km/jam atau 198 mil/jam. so once again.... ga salah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo,
      Wah iya ternyata saya salah masukin data! Terima kasih udah diingetin supaya bisa saya edit :))

      Delete
    2. Your welcome ! :) btw artikelnya belum diedit juga tuh, hihi... Waiting for your revision

      Delete
    3. Just revised the post. Thank you once again. If you ever find mistakes here please do let me know again, hehe :D

      Delete
  4. mas refky, naik ICE atau CNL lebih murah ga dari pesawat? rencana maw ke praha dari berlin nih. ada saran?

    ReplyDelete