Friday, April 25, 2014

Jalan-Jalan di Shanghai dalam 7 Jam

Shanghai Skyline

Ke Beijing tapi nggak sekalian ke Shanghai rasanya kurang, ya. Karena visa China yang mahalnya keterlaluan — Rp 540.000, single entry dan pengurusan standar, makanya dua kota besar di China ini harus didatengin dalam waktu yang sempit. Sebenernya masih ada kota lain yang nggak kalah kerennya, kaya Xi'an, Guilin, dan lainnya. Tapi kalo 3 hari didatengin semua, bisa nangis nanti tabungan gue.

Di Shanghai ada apa aja? Shanghai ini tergolong kota modernnya China. Tempat wisatanya nggak sebanyak dan nggak se-touristy Beijing. Lho, terus ngapain ke Shanghai? Tentu saja buat ngeliat dan foto di skyline-nya Shanghai yang terkenal itu. Nggak beda jauh sama Hong Kong yang punya IFC Tower sebagai bangunan yang outstanding di skylinenya, di Shanghai ada Oriental Pearl TV Tower yang bikin khas dan pas ngeliat bangunan itu langsung "Oh, Shanghai!" Jadi, ngeliat dan foto disana jadi to-do-list nomer 1 gue. Selain itu pengen juga ngeliat daerah The Bund yang bangunannya nuansa Eropa klasik (saelah sok Eropa bener padahal belom pernah kesana). Nanjing Road juga harus didatengin kalo ke Shanghai karena ini pedestrian street yang kanan kirinya toko belanjaan semua. Terakhir – walaupun mungkin nggak penting bagi kalian tapi mayan penting buat gue – adalah ngedatengin Apple Store yang ada di Shanghai. Sebenernya masih ada tempat yang rame oleh turis seperti YuYuan Garden dan sebuah landmark buat Shanghai Expo 2010, tapi gue nggak terlalu minat kesana. Oh ya!! Gue juga ngebet banget buat ngerasain Maglev yang menghubungkan PuDong Airport dan Longyang Rd. Metro Station.

Demi menyelesaikan semua to-do-list itu dalam waktu hanya 7 jam, gue harus bikin itinerary serapi mungkin so nothing can go wrong. Nggak ada waktu buat nyari-nyari tempat apalagi buat nyasar. Mulai dari nyatetin cara naik Metro dan harus keluar dari exit berapa, sampe ngeprint peta Apple Store yang di Shanghai karena takut nggak bisa dicari di CityMaps2Go. Saat orang-orang bilang kalo transit 7 jam mendingan di airport aja, gue memberanikan diri buat explore Shanghai semaksimal mungkin. Enough with the intro. So, here we go!

Perjalanan di Shanghai dimulai saat pesawat MU 563 yang membawa gue dari Beijing mendarat di Shanghai-Pudong International Airport jam 9 lebih dikit. Seperti biasa apesnya gue, pesawat dapet gate di paling ujung. "Ujung"-nya PuDong ini beneran jauh ya, jangan dikira kaya Soekarno-Hatta.
Landed at Shanghai-Pudong International Airport!

The Long but not Winding Road to baggage claim

 Kemudian turun dan menuju ke baggage claim. Ini baggage claim terlama yang pernah gue alami (walaupun gue nggak begitu sering ngerasain baggage claim karena biasanya jalan-jalan nggak pake bagasi, maklum AirAsia). Lamanya baggage claim bikin tambah deg-degan karena gue pengen ngerasain Maglev dengan kecepatan maksimum 431 km/h. Sehari cuma ada 2 periode dengan kecepatan maksimum, yakni jam 09.00-10.45 dan 13.00-16.45. Sisanya Maglev bakal jalan dengan kecepatan cuma 300 km/h.
Baggage claim yang lamban

Akhirnya bagasi dateng jam 10 kurang sedikit. Abis dapet bagasi, langsung liat signage buat nyari left luggage. Jelas koper harus dititipin. Nggak lucu aja kan udah diuber-uber waktu masih tetep geret-geret koper di tengah kota. Belom roda kopernya yang makin hari makin pincang. Kalo dipaksain dibawa pasti jatohnya nyusahin. Kemaren left luggagenya ada di arrival hall terminal 1 (berhubung China Eastern mendarat disana). Koper gue sekitar 20-21" dan buat 7-8 jam kena biaya penitipan 20 Yuan. Bayar deposit 15 Yuan, diminta paspor dan disuruh tanda tangan dokumen, sisa pembayaran dikasih pas ngambil koper. Biaya detail penitipan koper bisa dicek disini.

Kelar nitip koper sekitar jam 10. Langsung ngibrit nyari stasiun Maglev karena nggak lama lagi bakal jam 10.45. Signage ke Maglev Stationnya jelas banget kok, jadi tinggal diikutin aja. Stasiunnya sendiri ada di terminal 2. Dari T1 ke T2 ada connecting bridgenya, tapi JAUH BANGET. Awalnya gue nggak nyadar kalo jalannya panjang, baru nyadar pas nyobain naik shuttle bus antarterminal dan baru ngeh kalo jembatannya pajang. Di ujung jembatan, nanti bakal ketemu loketnya dan beli tiket Maglevnya. Harga tiket Maglev sekali jalan 50 Yuan, bolak-balik 80 Yuan. Berita baiknya buat yang sehari aja di Shanghai, ada Metro One-Day Pass yang dibundle sama tiket Maglev. Metro Pass ditambah Maglev one-way harganya 55 Yuan. Metro Pass ditambah round-trip Maglev harganya 85 Yuan. No brainer, kan? Tentunya gue beli yang 85 Yuan. Gue sangat rekomendasiin ini buat yang daytrip ke Shanghai karena harga Metro Shanghai ini sekali jalan harganya 3-8 Yuan.
Metro One-Day Pass dan Maglev Round Trip card

Abis beli tiket, masuk ke waiting room. Nggak langsung ke peron karena eskalator buat turun ke peron baru dibuka beberapa menit sebelom departure time. Jadi sabar aja nunggu, nanti kalo udah ada yang ngantri di deket eskalator barudeh ikutan ngantri.
Maglev Station entrance

Waiting room

 Setelah eskalator dibuka, maka ke peron dan masuk ke Maglev. ini kursinya Maglev buat 7 menit ke depan. Iya, waktu yang dibutuhkan buat menempuh jarak 28 km dari Pudong ke Longyang Rd. cuma 7 menit dengan speed maksimum 431 km/h. Sementara kalo speed maksimumnya 300 km/h, butuh sekitar 15 menit.
Kursi Maglev. seat 2-2, hadep-hadepan

Gue sengaja milih kursi yang deket speedometer buat mantau speed Maglevnya. Keadaan diam Maglev memiliki kecepatan 0 km/h (yaiyalah).
Mulai dari nol, yaaa

Tepat saat departure timenya, Maglev langsung mulai bergerak. Speedometer yang awalnya 0 km/h mulai bergerak perlahan. My eyes were glued seeing the speedometer. I was amazed by how the speed gradually increased. Pas udah mencapai 300 km/h, mulai sedikit nyengir karena cepetnya mulai berasa. Sampe akhirnya tembus 431 km/h!
431 km/h! WHOA!

Setelah mencapai 431 km/h dan bertahan selama beberapa detik, kecepatan Maglev mulai berkurang dan akhirnya 0 km/h lagi pas berhenti di Longyang Rd. Station. Seru banget naik Maglev! Pas track-nya belok berasa banget miringnya karena kecepatannya yang berlebih. 7 menit rasanya kurang banget, pengen lebih lama lagi di Maglev.

Keluar di Longyang Rd. Maglev Station, lalu turun dan keluar gedung buat ke gedung seberangnya, Longyang Rd. Metro Station. Tujuan pertama tentu aja Oriental Pearl TV Tower. Buat rute Shanghai Metro, bisa diliat di bawah ini. Kalo males bawa peta, buat yang pake iOS device bisa download aplikasi Shanghai Metro.
Shanghai Metro Map

Shanghai Metro sendiri bentuknya nggak beda jauh kaya di Seoul, Hong Kong, atau Taipei. Tapi karena abis dari Beijing yang Subwaynya punya tarif jauh-dekat 2 Yuan, jadi berasa mahalnya naik Shanghai Metro yang tarifnya paling murah 3 Yuan. Tapi terimakasih untuk Metro One-Day Pass, jadi bisa mondar-mandir naik Metro seenaknya selama seharian tanpa biaya tambahan. Worth-it banget deh pokoknya!


Buat ngeliat Oriental Pearl TV Tower, bisa turun di stasiun Lujiazui. Pas keluar stasiun, tadaaa udah ada si Tower yang terkenal ini.
Oriental Pearl TV Tower

Di sekitar sini ada jembatan penyebrangan yang menghubungkan jalan satu dengan lainnya. Buat turis, tempat ini buat liat pemandangan sekitar yang rapi dan teratur banget. Dari situ keliatan juga Shanghai World Finance Center yang bentuknya kaya pembuka botol.
Nearby towers; ada si bukaan tutup botol

mencoba panorama —> towernya meletot

Di jembatan ini gue minta tolong fotoin orang dengan background si tower. Tapi karena towernya tinggi, jadinya kepotong semua foto towernya. Si mbak juga nggak mau jongkok dikit sih *kesel*. Pas dia minta tolong fotoin gue sampe jongkok bersimpuh biar towernya dapet semua. Tapi tak apalah yang penting udah difotoin.
view dari jembatan. taman di bunderannya bagus ya

Dari jembatan itu juga keliatan iniiii (girang)
Apple Store Pudong ifc mall

Lalu turun jembatan buat ngeliat Apple Store dengan design tercakep dari beberapa Apple Store yang udah gue pernah datengin di Hong Kong dan Beijing.
Two landmarks

Awalnya pengen masuk dan naik ke observatory floor-nya Oriental Pearl TV Tower, tapi setelah dipikir abis liat foto orang akhirnya mengurungkan niat. Lumayan mahal juga, 180 Yuan kalo nggak salah harganya. Jadilah harus berpuas dengan foto di depannya aja.

Tujuan berikutnya Nanjing Road. Buat ke Nanjing Road, turun di stasiun East Nanjing Road. Di mulut gang (gang…) Nanjing Road, ada Apple Store nangkring!
Apple Store Nanjing Road

Gue mencoba menyusuri Nanjing Road dari arah east ke west. Siang itu lumayan rame, tokonya ya mainly fashion store sama beberapa elektronik. Ada yang jual jajanan juga. 

Nanjing Road

Bosen di Nanjing Road, gue balik badan lagi ke arah east dan jalan buat menuju ke The Bund. Dari Nanjing Road ke The Bund ini lumayan juga jalannya. Makin berasa jauh kalo jalannya sendirian dan kelaperan. Baru sadar belom makan lagi semenjak makan bubur nista di pesawat. Sambil jalan berharap ada KFC biar bisa makan dengan puas dan kenyang.

Shanghai ini kota — yang gue pernah datengin — terngasal dalam hal kedisiplinannya. Baru sekali ngeliat orang jalan pas lampu pejalan nyala ijo, tapi hampir ketabrak motor. Dan itu nggak cuma sekali kejadiannya. Hati-hati aja deh pokoknya kalo jalan di Shanghai.

Setelah jalan cukup lama (~20 menit), akhirnya sampe juga di The Bund. Arsitektur bangunan di The Bund ini KATANYA mirip kaya di Eropa karena nuansanya klasik. Tungguin gue ke Eropa ya, biar kata "katanya" bisa diapus :')
The Bund

The Bund panorama

Abis ngeliatin gedung-gedung di The Bund, gue beranjak ke platform yang udah rame juga sama orang-orang karena pada asik nikmatin pemandangan di depan matanya. View dari The Bund ke seberang adalah tujuan utama gue ke Shanghai. Cityline Shanghai ini kece banget. Entah kenapa — mungkin karena suka sama cityline Hong Kong — gue suka sama cityline Shanghai ini. Komposisi skyscraper di seberang sana enak banget buat dipandang. Sayang gue cuma punya kesempatan ngeliat pas day time. Pas night time pasti lebih baguss!
View from The Bund

Setelah puas ngeliatin dan foto-foto pemandangan, tentunya gue pengen foto dengan background pemandangan itu. Kemudian muncullah masalah utama seorang solo traveler (or at least masalah gue pribadi): minta tolong fotoin sama siapa nih?! Mulailah hunting ngeliatin orang yang lagi foto-foto juga. Setelah dapet mangsa, akhirnya deketin dia dan belaga foto pemandangan dulu. Sambil foto-foto, sambil liatin dia juga. Kalo dia udah kelar foto-foto, baru deh mintain tolong. Target pertama bapak-bapak berduaan yang saling gantian foto.
"Excuse me, Sir, can you take a picture of me with this background (sambil nunjuk cityline)?"
"Sure"
*kasih hp*
Pas dia nerima hp-nya, muncul masalah iPhone (dan mungkin device lainnya) saat suhu dingin ekstrim: tiba-tiba mati. Selanjutnya bisa dibaca disini. Tapi alhamdulillah ada yang ketangkep foto gue dengan latar belakang Shanghai cityline.

*jadiin profile picture Facebook* *beneran*

Karena udah kelaperan, gue memutuskan untuk beranjak dari The Bund dan nyari KFC. Kemudian gue balik lagi ke Nanjing Road dan nyari-nyari KFC disana. Udah sempet desperate karena nggak nemu-nemu, tapi akhirnya ketemu juga. Lokasinya emang lebih jauh dibanding McDonald. Harga KFC di Shanghai juga lebih mahal dari Beijing. Pas di Beijing, KFC punya lunch promo: 2 ayam, 1 kentang, 1 coke cuma 18 Yuan (~Rp 36.000). Tapi di Shanghai nggak ada promo, jadinya paket itu kena 28 Yuan (~Rp 56.000).

Selesai makan, gue melanjutkan misi buat ngunjungin semua Apple Store di Shanghai. 2 more to go! Dengan Metro day pass, jadilah gue naik metro buat ke Shanghai iapm.
Inside Shanghai Metro

Mall Shanghai iapm ini deket banget sama exit Metro South Shanxi Rd.
Apple Store Shanghai iapm

Selesai darisana, berlanjut ke Apple Store terakhir: Apple Store Hong Kong Plaza. Keluar dari exit Metro South Huangpi Rd, langsung keliatan Apple Storenya. Dari 4 Apple Store di Shanghai ini, gue perhatiin kalo letaknya di dalem top-end mall semua ya.
Apple Store Hong Kong Plaza

Setelah menyelesaikan misi di Shanghai, masih ada 2-3 jam sebelom harus ke airport. Abis mikir-mikir, gue mutusin buat ke People's Park. Naik Metro lagi dan turun di stasiun People's Park. Ternyata di deket People's Park ada taman bermainnya gitu. Eh, atau taman bermainnya itu ya yang People's Park? Tapi akhirnya gue cuma duduk duduk aja di tamannya sambil ngeliatin orang lewat.
People's Park?

Atau ini People's Park-nya?

Karena bosen, gue jalan ke SPAO di seberang. Siapa tau ada ransel 100ribu kaya yang adek gue beli pas di Seoul. Ugh jadi nyesel waktu itu kenapa nggak ikutan beli ranselnya :( Padahal lumayan modelnya mirip Herschel tapi cuma 100.000 harganya. Ternyata SPAO ini recently opened in Shanghai. Tapi ternyata mahal-mahal harganya, jadi nggak beli apa-apa.

Udah nggak tau harus kemana lagi, jadi gue memutuskan buat balik ke airport aja. Dari stasiun People's Park gue menuju stasiun Longyang Rd buat naik Maglev. Keluar stasiun Longyang Rd, gue merhatiin ada toko yang rame pengunjung. Ternyata dia jualan boba! Gue ikut ngantri dan ngeliatin orang beli apa. Dengan harga hanya 7 Yuan (~Rp 14.000), udah dapet large size. Gue beli yang hot earl grey. Seperti apa yang gue paparin disini, minuman manis hangat yang diminum saat keluyuran pas winter itu nikmat banget. Boba ini angetnya pas banget, nggak piping hot sampe bikin lidah kebakar, tapi nggak anyep juga kaya complimentary teh tawar kalo makan di Indonesia. Wah, pas banget deh pokoknya. Bubble milk tea ini jadi bubble tea yang paling memorable sejauh ini. Duh kan jadi pengen lagi.
Hot Earl Grey Bubble Milk Tea

Kemudian gue naik Maglev ke Pudong Airport. Alhamdulillah masih dapet Maglev yang maximum speednya 430 km/h.
Wuzzzzzz

Sesampainya di Pudong Airport, ternyata banyak bule yang foto di depan Maglev. Jadilah gue ikutan.
Shanghai Maglev

Karena masih ada 3-4 jam sebelom bisa check-in, akhirnya gue muter-muter airportnya. Ternyata kece juga airportnya. Sama kaya airport biasanya lah, rame tapi tetep teratur. Signage juga udah jelas banget nunjukin arahnya. Terus kalo capek harus jalan dari T1 ke T2 vice versa, bisa naik free shuttlenya bandara. Terus gue juga ngambil koper yang dititipin di luggage storage.
Shangai Pudong Airport Exterior

Free Shuttle Bus

And then I realized something. Sama sekali belom dapet Wi-Fi selama di Shanghai! Gimana caranya pamer "Arrived in" di Path kalo gini keadaannya?? (salah). Di Airport nggak ada wifi sama sekali. Lupa deng ada atau nggak, kalaupun ada berarti nggak bisa dipake. Terus gue mutusin buat ke Starbucks aja karena biasanya ada wifi. Disana, gue beli chocolate cake seharga 24 Yuan (~Rp 48.000). Udah dapet kue, duduk, ngecharge hp, cari wifi. And I found nothing. Starbucksnya nggak ada wifi… Sedih sih, sedih banget malahan. Mana belom WhatsApp mama. Tapi yaudahlah mau diapain lagi. Anyway, cakenya enak! Kapan lagi beli cakenya Starbucks. Nggak rela aja kalo ngeluarin uang di Indonesia buat jajan di Starbucks haha pelit bener.
Udah kepocel dikit baru inget belom difoto (penting)

Selesai makan, balik lagi ke departure hall buat check-in. Abis dapet boarding pass, ngelewatin imigrasi, dan udah di airside. Langsung ke gate dan ngendon disana sambil ngecharge powerbank.
Boarding Pass

Shanghai Pudong Airport Interior

So, 7 hours in Shanghai is doable. Will I visit Shanghai again? Yes, for the night view of Shanghai cityline. Kepada pemerintah China: bebasin dong visa China-nya buat Indonesian passport holder!

Shanghai 7 hours itinerary

09.00-10.00 Landing + Baggage Claim
10.00-10.30 Baggage Storage + To Shanghai Maglev Station
10.30-10.45 Maglev to Longyang Rd
10.45-11.00 To Oriental Pearl TV Tower
11.00-11.30 Oriental Pearl TV Tower + Apple Store Pudong
11.30-11.40 To Nanjing Road
11.40-11.50 Nanjing Road stroll + Apple Store Nanjing Road
11.50-12.00 To The Bund
12.00-12.30 The Bund + Shanghai Cityline
12.30-13.30 Back to Nanjing Road + Lunch at KFC
13.30-14.00 to and from Shanghai iapm
14.00-14.25 to and from Apple Store Hong Kong Plaza
14.25-15.00 People's Park
15.00-15.20 To Longyang Rd
15.20-19.00 Shanghai Pudong International Airport


Shanghai expense:



Chinese Yuan Rupiah
Luggage storage 20  Rp40,240
Maglev return + Metro day pass 85  Rp171,020
KFC 28  Rp56,336
Mineral water 2  Rp4,024
Boba 7  Rp14,084
Starbucks cake 24  Rp48,288
TOTAL 166  Rp333,992

7 comments:

  1. mas, saya ada rencana ke jeju dari KL, tp transit di shanghai 9 jam.. tpi ga punya visa, bisa ga yah keluar bandara?

    ReplyDelete
  2. Paspornya Indonesia ya? Kalo iya, nggak bisa keluar bandara. China sebenernya udah ngeluarin program 72-Hour Free Transit Visa di kota-kota besarnya, kaya Beijing, Shanghai, Guangzhou, dan lainnya. Tapi paspor Indonesia belom kebagian. Jadi kalo mau keluar, harus bikin visa dulu. Semoga membantu. Terima kasih sudah mampir :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo nanya dong, gue mau flight dari osaka balik ke jkt, tapi mesen tiket nya ga yang connecting flight gt. Dari osaka transit dulu ke xiamen (XIY) nah dr situ gue harus ambil bagasi krn pindah airlines ke tiger air (sebelumnya pake tianjin airlines). Transitnya cuma bentar sih 4 jam doang. Pas gue nyampe xiamen sblm ngambil bagasi gt, bisa dapet visa transit ga ya buat check in lagi terbang ke jkt nya? Makasih banget sebelumnya :)

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. hi Refky. aku Jane dr Bogor.
    mau nanya dong wktu km dr Beijing transit di Shanghai itu mau balik ke Indo ya? pas di shanghai baggage claim ya? baggage nya engga diambil di final destination? buat reff aku nih yg kbtulan mau brngkt ke Ams via Pudong juga.

    trs, kbtulan aku bakal landing di terminal 2 dan take off nya di terminal 1, takut bingung tapi liat ceritanya Refky disana bakal ada free shuttle bus ke antar terminal ya?

    thanks :)

    ReplyDelete
  5. Mas mas.. katanya boarding pas jangan asal dipajang loh apalagi komplit jelas sama barcode'nya~ katanya disitu identitas kita plit komplit bisa disalahgunakan sama orang tak bertanggung jawab kalau lagi sial... *ehsalahfokus* :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Maessy,
      Thanks for your concern yah! Saya baru tau kalo dari barcode bisa ketahuan identitas, kirain PNR aja dan bisa dicancel tiketnya kalo ada yang iseng. Anyway, waktu share foto ini saya mikirnya nggak masalah karena udah terbang sih. Tapi belakangan saya mulai sensor data-data penting kok, hehe. Thanks lagi ya untuk masukanny :D

      Delete