Thursday, July 16, 2015

Jalan Kaki Keliling Amsterdam

Setelah kembali dari Zaanse Schans, kami buru-buru jalan ke hostel tempat sepupu saya nginep (International Budget Hostel) karena udah lewat jam check-out. Dia agak takut kalo uang depositnya nggak dibalikin karena telat check-out. Dia bilang hostelnya nggak begitu jauh, jadi kami mutusin buat jalan kaki. Ternyata jauh banget! Saya yang biasanya bisa jalan cepet juga akhirnya gempor dan sering banget ketinggalan sepupu saya.
Amsterdam

Pas jalan kaki saya sempet sadar kalo saya ini pendek banget. Ceritanya waktu itu lagi mau nyebrang nungguin lampu merah. Saya sebelahan sama sepupu saya, dan tinggi kita nggak jauh beda. Tapi kita dikerubungin locals yang ampun ampunan tingginya. Waktu itu saya berasa kayak tikus di kebon ilalang. Yang ada di depan kepala saya cuma pundak doang dan nggak bisa ngeliat kondisi di seberang jalan karena ketutupan pundak. Iya, sependek itu.

Setelah jalan lumayan jauh dan akhirnya kepayahan, sepupu saya bilang kalo sebentar lagi nyampe. Kami jalan lewat pasar yang jual bibit bunga tulip warna-warni. Selain itu kami jalan lewat restoran Indonesia yang harganya nggak Indonesiawi. Kenapa ya harga makanan Indonesia di luar negeri nggak pernah masuk akal? Jadi inget di sekitar masjid di Itaewon nemu restoran Indonesia yang jual mendoan dan tahu isi dengan harga Rp 35.000! Penasaran itu dapet berapa biji.
Amsterdam Canals
Amsterdam Canals

Terus kami nyampe di hostel. Sepupu saya langsung minta maaf ke resepsionisnya, tapi ternyata nggak masalah kok. Dan order sarapannya udah disiapin, yakni 2 buah cheese sandwich seharga 4 euro. Mahal yeee haha. Tapi saya dikasih 1, lumayan buat ganjel perut.
Cheese sandwich

Di common room hostel saya juga numpang ngecharge hp dan powerbank (maruk) terus sekalian pake wifi gratisan. Oh ya, deket common room itu ada sebuah ruangan buat ngeganja (dibakar kayak rokok). Berhubung di Belanda ganja itu nggak dilarang oleh hukum, jadi pada ngeganja dimana aja.
Amsterdam bicycle
Banyak sepeda di Amsterdam

Setelah kedua batere penuh, kami mutusin buat jalan. Tujuan pertama adalah Vondelpark. Berhubung Amsterdam ini kota kanal, jadi bakal sering banget lewat kanal-kanal. Dan bangunan di Amsterdam ini unik-unik banget, serius!
Amsterdam buildings houses
Rumah-rumah di Amsterdam

Sesampainya di Vondelpark, saya liat banyak yang sepedaan. Nggak pada kedinginan apa ya? Karena lagi winter yang daun pada rontok dan cuacanya mendung, kami nggak lama-lama di Vondelpark. Jadi kami jalan singkat aja, masuk lewat gerbang depan, keluar lewat gerbang di sisi lain.
Amsterdam vondelpark
Pintu masuk Vondelpark

bicycling at vondelpark Amsterdam
Sepedaan di Vondelpark, Amsterdam

Tujuan berikutnya adalah Museumplein. Saya sendiri belom download offline map Amsterdam dan hp kita nggak punya paket data. Jadilah sepupu saya ngeluarin peta kertas yang dia beli di tourism center. Wah seru banget ternyata, beneran kayak turis! Buka peta yang agak lebar itu, liat sekeliling buat cari nama jalan, terus nyari nama jalan itu di peta. Karena kami jago, jadinya nggak pake nyasar dan nyampe di kawasan Museumplein, hohoho.

Awalnya ngeliat bangunan yang atasnya kayak bathtub.
Amsterdam bathtub
Bangunan bathtub di Amsterdam

Terus jalan ke Van Gogh Museum.
van gogh museum Amsterdam
Van Gogh Museum, Amsterdam

Terus baru deh ke Rijksmuseum buat liat tulisan iamsterdam yang terkenal itu. Tapi sayangnya waku itu lagi ada street performance gitu di depan iamsterdam, jadi ruameee banget dan susah banget buat foto dengan latar iamsterdam. Jadilah kami jalan ke sebuah jembatan di atas ice rink buatan.
iAmsterdam
Ramenya iamsterdam

Akhirnya foto dari belakangnya biar nggak rame orang...

Ice rink buatan ini lucu juga sih. Pemerintah Amsterdam bikin ini di depan Rijkmuseum dan banyak anak yang main ice skate disitu.
Ice rink at Museumplein

Lucu ngeliatin anak yang pake kursi buat support mereka supaya bisa berdiri dan jalan.
Ice skating dengan kursi

Berikutnya kami jalan ke Dam Square. Dam Square ini semacem city centernya Amsterdam. Di sini ada banyak tempat belanja dalam bentuk mall maupun toko-toko di sepanjang jalan di gang. Nggak sepanjang Istiklal Street di Istanbul, tapi lumayan lah. Toko-tokonya juga banyak dan banyak yang branded. Kami sekalian cari oleh-oleh buat keluarga.
Pohon natal di Dam Square

Dam Square

Dam Square

Selain itu di Dam Square juga ada Madame Tussauds Amsterdam, Royal Palace, dan National Monument. Di Dam Square ini kami duduk-duduk aja sambil ngelurusin kaki berhubung mulai capek abis jalan jauh.
Madame Tussauds Amsterdam

Burung berterbangan di Dam Square

Karena udah jam 3 sore dan mulai laper, kami jalan tak tentu arah cari makan. Awalnya pengen KFC (Iyeee gue emang KFC mulu makannya kalo jalan), tapi pas masuk ampun dah antrinya. Jadi kami ke toko yang nggak jauh dari KFC. Semacem restoran Turki gitulah. Saya pesen kebab ayam, sementara sepupu saya pesen nasi dan ikan. Porsinya gede bener! Kayaknya pesen 1 bisa buat makan berdua deh. Kami juga pesen 2 air mineral. Abisnya sekitar 16 euro, dan ternyata sepupu saya bayariiiin! Alhamdulillah makan gratisan :p Begitu keluar saya liat toko sebelah jual magnet kulkas. Beli dulu deh buat setoran ke Mama nanti. 1 magnet kulkas harganya 2 euro.
Menu ayam

Menu ikan

Kami kelar makan sekitar jam 4. Berhubung kereta saya masih jam setengah 7, kami mutusin buat ngunjungin 1 tempat lagi. Rasanya nggak lengkap kalo ke Amsterdam tapi nggak mampir ke sini. Apa coba??? Yak benar! Masjid Raya Amsterdam! Boong deng. Yang bener adalah Red Light District (nama lainnya: De Wallen). Awalnya sempet ngurungin niat sih karena belom gelap mana ada yang udah buka. Tapi saya kekeh pengen liat. Mana jalan kesana susah bener nyarinya. Berkali-kali buka peta tapi tetep nggak nemu. Akhirnya ketemu juga sih, tapi kami nggak yakin ini Red Light District apa bukan. Jadi kami coba jalan menyusuri, dan kayaknya sih bener soalnya liat beberapa cewek yang udah berdiri di balik kaca-kaca rumah. Tapi nggak banyak, paling cuma liat 2-3 orang. Eh ya, di sini katanya jangan foto-foto nanti kalo ketauan sama pimp atau sekuritinya bisa-bisa kameranya dibuang ke kanal.

Sekitar jam 5 kami mutusin buat ke Amsterdam Centraal aja. Karena ini winter, jadi jam 5 juga udah mulai gelap.
Matahari mulai tenggelam

Amsterdam Centraal

Kami ke penitipan koper dulu buat ngambil barang-barang saya. Terus kami pisah. Sepupu saya jalan ke bagian kereta domestik karena dia mau ke Groningen, sementara saya masuk ke bagian internasional karena mau ke Berlin. Kemudian saya nunggu di ruang tunggu sambil selonjoran karena kereta saya belom muncul di jadwal. Sekitar jam 6 kereta saya udah muncul di layar jadwal jadi bisa tau ada di jalur mana. Saya naik ke peron dan masuk ke kereta buat menuju kota selanjutnya: Berlin!

Walaupun cuma beberapa jam aja di Amsterdam, harus saya akui kalo saya paling suka sama kota ini dibandingkan dengan kota-kota lain yang saya kunjungin di Eropa. Semoga 1-2 tahun lagi bisa makin sering ke Amsterdam karena kuliah di Belanda ya...... Aamiin :")

10 comments:

  1. ih sama ky plg suka amsterdam!! kayaknya karena masih deket budayanya sama kita karena kelamaan dijajah atau gimana ya kayak merasa diterima aja(???).

    lucu banget itu belajar sketing pake kursi :(. ntar bawa kursi ah ke mta.


    salam lebaran,


    khodijah dari serpong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo Khodijah!
      Hahaha masa karena dijajah sih :( Saya sih karena kotanya nyaman, touristy tapi nggak separah Paris atau Rome.

      Ayok bareng saya! Gabisa ice skating nih tapi malu kalo ke MTA bawa kursi sendirian :'(

      Yay selamat lebaran juga, Khodijah! Mohon maaf lahir dan batin yaaa :))

      Delete
    2. Ke MTA bawa kursi? Hayuu ngikut lah 😎

      Delete
    3. Hahahaha nanti ditahan satpam yang ada :(

      Delete
  2. Suk abanget liat bangunan2 tua di tepi sungai nya yg bersih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa Amsterdam itu enak banget kotanya, nyaman dan tenang.
      Belom arsitektur bangunannya yang unik-unik.
      Betah deh bengong di pinggir kali sambil ngeliatin pemandangan :))

      Delete
  3. huhuuu kangen amsterdam :( iya sih rada lebay, secara cuma main ke sini 2 hari tapi entah kenapa rasanya nyaman banget dan sempet galau waktu mau pulang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha lebih lebay lagi saya kalo bilang kangen, orang cuma setengah hari di Amsterdam :(( Pengen balik lagi dan di sana dalam waktu yang lebih lamaa. Waktu itu saya lagi winter jadi adem-adem sejuk gitu, gatau deh kalo summer bakal kerasa nyaman apa nggak haha :p

      Delete
  4. total budget plus pp pesawat jkt schipol brp mas?mksh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Yaya,
      Sorry nggak bisa jawab pertanyaannya karena liburan ke Eropa ini saya gabung dengan liburan ke Cairo, Dubai, India, dan Bangkok.

      Delete