Monday, June 9, 2014

Merhaba Türkiye: Introduction (part 2)

Introduction (part 1)
Introduction (part 2)
Day 0 - Departure and Layover in Kuala Lumpur
Day 1 - Rush in Doha and Turkey Journey Begins
Naik Hot Air Balloon di Cappadocia, Turkey!
Day 2 - Göreme
Day 3 - Pamukkale
Day 3&4 - Selçuk & Izmir
Day 4&5 - Istanbul

Mari melanjutkan tentang persiapan liburan di Turki! Bagian sebelumnya bisa dibaca disini.

5. Visa Turki
Visa Turki — sejauh ini — adalah visa termudah yang pernah gue buat. Kenapa? Karena sekarang Turki sudah menggunakan sistem electronic visa atau eVisa, sehingga bikinnya cukup online saja dari rumah. Well, nggak harus dari rumah sih. Darimana aja deh intinya. Gimana bikinnya? Pertama siapin dulu berkas-berkas yang dibutuhin macem paspor atau KTP, siapa tau lupa identitas dirinya. Kedua, masuk ke websitenya, yakni https://www.evisa.gov.tr. Kemudian dari sana tinggal mengikuti saja alurnya yang sangat mudah itu. Isi kewarganegaraan, lalu isi tanggal masuk Turki. Masa berlaku visanya 6 bulan dengan izin tinggal maksimal 30 hari, single entry. Bikin visanya paling cepet 3 bulan sebelom kedatangan. Biayanya sekarang USD 45. Alhamdulillah gue udah bikin visa pas harganya naik, karena sebelum naik harganya cuma USD 25. Hihihi emang rejeki ya nggak kemana, lumayan 200.000 tuh selisihnya kalo gue kena harga yang baru.
Bentuk e-Visa nya

Bayar visanya pake credit card, tapi nanti pas di imigrasi nggak ditanyain kok credit card yang dipake buat bayar visa. Jadi kalo nggak punya credit card bisa minjem punya orang lain. Ngisi datanya yang bener aja, jangan sampe ada yang salah karena kalo salah jadi nggak valid visanya. Abis ngisi data dan submit, nanti bakal dapet email verifikasi. Klik approve aja nanti bakal muncul web page buat bayar visanya. Abis bayar dan kalo approved, bakal dapet email lagi yang isinya link buat download visanya. Jadi deh eVisa Turki-nya!

Di Airport, siapin paspor sama print-an visanya. Gue kurang tau bisa apa nggak kalo nggak di print. Buat jaga-jaga jadi diprint aja visanya. Nanti di imigrasi bakal dicap paspor dan visanya. Sedikit sedih sih karena dulu kalo sistemnya visa on arrival dapet stiker juga yang ditempel di visa. Sekarang jadinya cuma dapet cap biasa yang seharga USD 25 itu. Huff yasudahlah tidak apa-apa.

6. Hot Air Balloon Ride
Udah ke Turki, terlebih udah ke Cappadocia, rasanya nggak resmi kalo belom naik Hot Air Balloon. Ngeliatin foto-foto orang yang udah pernah naik balon dan mandangin sunrise dengan taburan balon udara rasanya bikin senyum terus. Sesuatu yang indah kaya naik balon di Cappadocia tentunya harus ditebus dengan harga yang tidak murah. Berdasarkan hasil googling singkat, harga balon dari beberapa operator yang punya website berkisar antara 120 Euro hingga 175 Euro untuk paket 1 jam. Kata orang-orang bisa dapet 100 Euro kalo pesen langsung pas udah di Cappadocia dan ngedatengin operator atau travel agent yang punya hot air balloon tour. Tapi nggak suka aja kalo belom disiapin dari Indonesia. Belom lagi gue baru sampe di Cappadocia jam 7 malem dan bakal pergi darisana jam 7 malem keesokan harinya. Jadi daripada takut keabisan tempat atau ada masalah lainnya, jadi harus booking dari Indonesia.

Hunting pun dimulai. Sejauh hasil browsing, operator-operator top semacem Butterfly (http://www.butterflyballoons.com)  dan Royal (http://www.royalballoon.com) masang harga 175 Euro untuk paket 1 jam. Harga paket termurah gue temuin di http://www.hotairballooncappadocia.com yakni dengan harga 120 Euro per orang kalo bayar langsung via web.

Setelah baca-baca review, gue harus naik balon dengan operator yang top. Jadilah pilihan mengerucut ke Royal atau Butterfly. Kemudian gue ngeh kalo tempat nginep gue di Göreme, Royal Stone House, merupakan sodara dari Royal Balloon. Jadilah mereka punya offer gitu, kalo nginep di mereka dan naik balon, 1 orangnya jadi 150 Euro aja. AJA. masih tetep mahal :’’’ Tapi kayaknya itu udah offer paling menggiurkan. Ditambah gue sempet minta nego buat nurunin harga lagi, dan mereka bales dengan ngasih free shuttle dari Airport ke hotel. Karena emang gue gak jago nego dan udah males cari-cari lagi, akhirnya bilang ke Ayah kalo pengen naik balon tapi mahal banget. Tapi alhamdulillahnya Ayah setuju-setuju aja untuk ngeluarin 300 Euro (~Rp 5.100.000) buat 2 orang. Terima kasih Ayah!

Cerita tentang naik balon bakal ada postnya sendiri kok karena ada kejadian yang sangat disyukuri :”) Tungguin aja yaaaa.
Balonnya lagi digendutin

7. Itinerary alias Proposal untuk Ayah
Setelah disetujuinya permintaan buat naik balon oleh Ayah, Beliau minta budgeting kasar buat liburan nanti. Alhasil gue bikin serapih mungkin dan sedetail mungkin, seperti biasa. Dan seperti biasa pula, gue bikin itinerary dengan padetnya sampe bener-bener no room for error. Di Göreme dan Selçuk emang agak kosong sih siang dan sorenya, tapi di Istanbul penuuuuh selama 3 hari. Ditambah karena ini pergi sama Ayah dan perginya ke Istanbul yang banyak masjid, gue masukin juga jadwal buat solat. Biasanya kalo jalan sendiri kan solat bisa di hostel atau senemunya dan di jamak, sekarang udah dialokasiin waktu buat solat juga. Berikut pdfnya (diupload via DocStoc). Isinya juga udah sama budgeting per kegiatan yang butuh dana. Semua budgeting disini udah buat 2 orang, kaya makan, transportasi, dan tempat wisata. Semoga bermanfaat yaa.

Kalo mau download, bisa didownload disini (http://bit.ly/7DaysTurkeyItinerary)http://bit.ly/7DaysTrkeyItinerary). 

Oh ya, karena sesuatu tidak selalu berjalan seperti yang diinginkan, itinerary yang dibikin ini nggak sepenuhnya berjalan sesuai aturan. Tapi alhamdulillah tempat-tempat serta kegiatan yang ada di itinerary bisa terlaksana semua. Rincian biayanya juga ada sedikit yang berubah, ada yang nambah, ada yang berkurang. Nanti bakal dibeberin expense selama liburan kemaren, sekalian sama jadwal pas disana.

8. Beli Koper Baru!
Berhubung Qatar Airways dengan sangat baiknya ngasih bagasi 30 kg per orang, maka kesempatan ini nggak boleh disia-siakan. Kalo naik AirAsia kan bawanya tas tenteng aja tuh karena emang nggak pernah beli bagasi tambahan dan dapetnya cuma 1 bagasi kabin yang maksimal beratnya 7 kg. Sebenernya udah ada sih 1 koper yang suka dibawa kalo jalan-jalan sama adek, tapi dengan sangat naasnya koper itu rusak pas ke China kemaren. Sebenernya dia udah rusak sejak dibawa ke Seoul, tapi ya masih sengkle dikit doang deh rodanya. Pas dibawa ke China, kan banyak banget tuh naik pesawat dan semuanya pake bagasi. Jadilah si koper berangsur-angsur cedera dan akhirnya tewas oleh Bandara Soekarno-Hatta. Keluar di Beijing kondisinya masih sengkle, keluar di Shanghai tudung rodanya udah patah. Keluar di Hong Kong dan Singapore keadaannya masih sama, dan keluar di Jakarta rodanya udah copot dari tempatnya dan dudukannya rusak parah.

Setelah nanya ke tukang reparasi bagasi dan sepatu langganan Ayah (Fix It Pondok Indah), buat benerin kopernya butuh 250.000. Padahal harga kopernya nggak lebih dari 400.000. Akhirnya ayah mutusin buat beli koper baru aja. Biar kece, Ayah yang mulai banyak gaya juga maunya beli yang roda 4. Padahal udah ditawarin promo koper Polo roda 2 seharga 650.000 dapet 3 koper berbagai ukuran, tapi dia nggak mau. Akhirnya beli koper yang sejutaan dan cabin size serta beroda empat. Katanya sih cabin size, tapi kalo diisi penuh beratnya lebih dari 10 kg. Nggak bisa dipake kalo jalan-jalan sendiri deh :(
Bawaan buat liburan. Si koper baru yang di belakang. Tas tenteng Joger di depan selalu nemenin kalo jalan agak jauh.

Ayah sayang bener sama kopernya. Saking sayangnya selalu maksain buat dibawa ke kabin aja. Tapi emang dasarnya nggak muat dan keberatan, jadi terpaksa dimasukin ke bagasi. Tiap di baggage claim dia langsung semangat nungguin kopernya. Kalo kopernya kotor langsung dielap-elap. Terus saking sayangnya juga, kalo jalan nggak mulus, kopernya nggak mau digeret tapi ditenteng sama dia. Yasudahlah terserah Ayah saja. Alhamdulillah koper selamat nggak kenapa-kenapa sampai sekarang ini.

9. Cuaca
Satu yang sering kelupaan: cek cuaca di destinasi. Seenggaknya biar tau apa baju serta tambahan apa yang harus dibawa. Setelah ngecek accuweather (http://www.accuweather.com), diketahui bahwa nanti di Istanbul suhunya berkisar 15-21ºC. Suhu 15ºC juga paling jam 2 pagi, jadi paling dingin mungkin cuma 18ºC. Yaaa sama lah kaya Bandung. Oke, kayaknya masih cukup kalo bawa 1 jumper aja. Tapi gue baru sadar kalo gue nggak ke Istanbul doang. Pas landing di Kayseri dan jalan ke terminal, langsung ngerasain udara yang semriwing banget. Mirip sama kaya pas di Hong Kong bulan Januari kemaren. Wah, ini suhunya belasan awal nih! Dan gue cuma bawa 1 jumper. Belom besoknya mau naik balon yang udah pasti suhunya lebih dingin di atas dibanding di darat. Bener aja, besok paginya ngecek hp baru di darat suhunya udah 9 derajat aja :’)

Lain kota, lain lagi kisahnya. Selama di Istanbul, suhunya berada di kisaran 16-23ºC. Tapi ternyata oh ternyataaa sinar matahari disanya teriknya keterlaluan! Emang sih suhunya cuma 20an derajat, tapi rasanya lebih panas dari pas di Seoul yang hampir 40 derajat! Jadi sangat disarankan buat bawa topi/kacamata/sunblock deh. Bule-bule pada pake itu soalnya, gue malah kagak bawa sama sekali — even topi atau kacamata. Alhasil pas pulang kulit yang kena matahari gosong semua. Pas sampe rumah bahkan dibilang “Kak, muka lo abis ditempelin penghapus papan tulis ya?” Terlebih pas gue ngaca makin jelas belangnya, terutama di jidat. Kan ceritanya rambut gue berponi, terus pas poninya di angkat… masyaAllah belangnya. Jadi jidat gue sekarang 2 warna.
Jidat 2 Warna

Sekarang masih berharap kulit yang kebakar dan menghitam dapat kembali seperti semula, aamiin.

Yaaa jadi begitulah garis besar persiapan yang gue lakukan sebelom liburan ke Turki selama 7 hari. Persiapannya dilakukan 7 bulan sebelom akhirnya berangkat. Hmmm cukup lama ya, tapi 2 trip mendatang persiapannya 1 tahun sebelom tripnya dilakukan. Beginilah nasib manusia haus promo. Beli tiketnya harus jauh-jauh hari biar dapet murah. Jadii, sering-sering ya mampir kesini siapa tau ada cerita baru tentang jalan-jalan ke Turki hihihiii

6 comments:

  1. halo Eky! mau tanya,, jadi kamu beli tiket pesawat dulu baru apply visa? kalo iya, ga takut gak di-approve? thanks yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,
      Iya saya beli tiket dulu baru apply visa. Visa Turki ini visa tergampang yang pernah saya apply karena ngurusnya online dan sekitar 5 menit setelah bayar, visanya udah masuk di inbox email :D
      Jadi nggak perlu takut mikirin visa kalo mau ke Turki.

      Delete
  2. Halo ka eky mau tanya, kalo buat rencana tinggal sampe 6 mingguan kira-kira visanya gimana ya? e-visa yg kyk ka eky kan cuma buat 30 hari ya.

    dan diatas saya baca kalo bikin visa paling cepet 3 bulan sebelom kedatangan. Nah saya kan ada rencana ke Turki di pertengahan Juni ini menetap selama +-6 mingguan, kira-kira bikin visanya gimana ya? mengingat Juni kan bentar lagi

    makasih ka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Andra,
      Untuk pemegang paspor Indonesia setau saya hanya dapet jatah 30 hari untuk e-visa Turki. Kalo mau lebih dari itu sepertinya ada 2 pilihannya:
      1. Ke kedutaan Turki untuk minta yang lebih dari itu
      2. Ke negara lain di hari ke-30 lalu kembali lagi ke Turki (atau istilahnya visa run).

      Kalo berangkat pertengahan Juni, dari sekarang udah bisa apply kok. Bikin visa lewat online aja.

      Delete
  3. Hallo sya mw tanya, apakah buat e visa harus bbrp bulan sebelum hari H? ato brp hari batas minimal pengurusan e visa sblm berangkat?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Winda,

      Visa hanya bisa dibuat paling cepat 90 hari sebelum kamu mendarat di Turki. Kalo paling cepetnya kurang tau sih, tapi kayaknya H-1 tetep bisa.

      Delete