Tuesday, July 14, 2015

Naik Go-Jek di Jakarta

Beberapa hari lalu saya diajakin buka puasa sama temen SMA. Berhubung sekarang udah males banget kalo disuruh nyetir, jadi biasanya nyuruh adek buat nganterin kesana kemari. Tapi hari itu adek juga lagi males karena tempatnya di Pacific Place yang sekitarnya macet. Awalnya sih saya pengen pake Uber aja, tapi karena pasti macet banget gara-gara pembangunan jalan layang buat TransJakarta dari depan gang rumah sampe Kebayoran Lama jadi saya mengurungkan niat. Free credit Uber-nya saya simpen buat keperluan lain aja.

Kemudian muncul lah ide dari Mama: Go-Jek! (warna fontnya harus ijo biar sama kayak Go-Jek)

Kata Mama belakangan ini banyak Go-Jek yang lewat di deket rumah, jadi mungkin nggak bakal nunggu lama. Selain itu kata adek Go-Jek masih punya promo flat rate Rp 10.000 untuk jarak kurang dari 25 km (kecuali pada jam 07.00-09.00 dan 16.00-19.00) . Promo ini berlaku sampe tanggal 17 Juli 2015. Berhubung pengen nyobain juga, jadilah saya mutusin buat naik Go-Jek.


Pertama saya download dulu aplikasinya di HP. Kemudian bikin account. Berbeda dengan Uber, kalo mau bikin account di Go-Jek nggak mesti punya kartu kredit. Setelah punya account dan maunya yang gratisan, saya pake promo code-nya adek. Begitu dimasukin, tadaa dapet deh free credit Rp 50.000. Lumayan banget jadi nggak perlu keluar uang!

Kalo kalian mau nyobain Go-Jek tanpa keluar uang dulu, silakan sign-up dan masukin promo code 543142902 buat dapetin free credit Rp 50.000.

Saat udah siap, saya mulai order Go-Jek. Pilih yang TRANSPORT.

Pertama masukin mau dijemput di mana dan mau dianterin ke mana. Nah kalo udah masukin, bakal muncul jaraknya dan berapa tarifnya. Berhubung dari rumah saya ke Pacific Place nggak sampe 25 km, jadi saya cuma perlu bayar Rp 10.000. Murah banget!

Setelah itu ada pilihan pembayarannya, yakni dari credit atau cash. Saya sih pilih credit biar nggak keluar uang :p

Pilihan pembayaran Go-Jek

Nah kalo udah tinggal tap ORDER dan nunggu driver Go-Jek nya dateng.

Berbeda dengan Uber yang cepet banget buat dapet driver (nggak nyampe 1 menit), kemaren saya nunggu lumayan lama sampe dapet driver Go-Jek—sekitar 7 menit. Kalo udah dapet driver bakal dapet infonya dan estimasi waktu sampenya. Driver saya juga nelpon buat mastiin kalo saya order dan ancang-ancang ke rumah.


Walaupun di layar saya estimasi waktunya 8 menit, saya nunggu sekitar 15 menit buat drivernya nyampe ke rumah. Belom lagi drivernya yang nggak tau rumah saya di mana, padahal saya udah pinpoint dengan bener pas order. Tapi emang sih kan dia naik motor jadi nggak bisa ngeliatin kayar terus. Oh ya, kekurangan dari Go-Jek ini dibanding Uber adalah saat memantau driver menuju lokasi penjemputan, Uber itu precise banget lokasinya. Sementara itu kalo Go-Jek random banget lokasinya, jadi nggak bisa diandelin buat tau lokasi driver.

Setelah 15 menit nunggu, akhirnya Go-Jek dateng juga. Dia minta maaf karena bikin saya kelamaan nunggu. Dia bilang ada orang yang berentiin dia, orang itu pikir Go-Jek nya buat dia ternyata bukan.

Untuk amenity, saya dikasih helm Go-Jek. Seharusnya dikasih shower cap dan masker juga, cuma drivernya bilang dia lagi abis. Yaudahlah nggak papa. Kemudian saya berangkat deh ke Pacific Place.

Di jalan driver saya sempet ngajak ngobrol. Berhubung kalo ngobrol di motor itu banyakan nggak nyambungnya karena nggak kedengeran, saya cuma iya iya aja. Tapi saya nangkep beberapa omongannya, misalnya dia awalnya ojek pangkalan di Bintaro. Sebelomnya dia pensiunan tentara. Terus lebih suka jadi drivernya Go-Jek dibanding pangkalan karena kerjanya lebih fleksibel dan nggak perlu bengong aja di pangkalan. Dan dia juga nggak masalah dengan sistem Go-Jek yang motong 20% dari ongkos ngojek. Eh ya, dia juga bilang suka dapet order langsung di jalan (alias diberentiin langsung, jadi nggak pesen lewat HP) karena dia pake jaket dan helm Go-Jek. Nah, kalo gitu kata dia uangnya langsung masuk ke kantongnya nggak perlu bagi hasil ke Go-Jek.

Setelah 40 menit akhirnya saya sampe juga di Pacific Place. Kalo pake Uber kayaknya baru sampe pas taraweh dan ongkosnya Rp 200.000 deh *lebay*. Begitu sampe saya langsung turun, kasih helm, dan bilang terima kasih. Nggak keluar uang karena Rp 10.000-nya bakal dikurangin dari credit di account saya.


Jadi, enakan Uber atau Go-Jek?

Kalo tau jalannya bakal nggak macet sih saya lebih milih Uber karena lebih nyaman. Tapi kalo tau bakal macet ya mending naik Go-Jek aja supaya cepet dan ongkosnya lebih masuk akal. Oh, enaknya Uber juga kalo naik lebih dari 1 orang nanti biayanya bisa dibagi-bagi supaya lebih murah. Go-Jek sendiri udah ada di Jakarta, Bandung, Surabaya, dan Bali. Sama lah kayak Uber.

Tapi saya kurang tau sih gimana sistem perhitungan tarif Go-Jek ini setelah masa promo berakhir. Kalo Uber di Bandung kan awalnya Rp 3.000, Rp 2.500 per kilometer dan Rp 400 per menit. Kalo Go-Jek gimana ya? Bakal lebih murah dari ojek biasa, kah?

6 comments:

  1. Untuk Jakarta yg macetnya sudah tak manusiawi, Gojek adalah solusi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya bener bisa nyelip-nyelip jadi cepet sampe tujuan :))

      Delete
  2. tega dah abangnya ngga dikasi tip sama sekali. rumah lo ke pp mayan jauh :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ampuuuuun sama banget kayak kata emak guee. Diomelin karena udah jauh-jauh tapi bayar 10 ribu doang, itu juga technically nggak keluar uang...

      Delete
  3. Semakin kreatif ya sekarang semuanya!! Aku sering membaca cerita tentang Gojek ini, hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneeerr salut sama CEO-nya, bisa aja kepikiran bikin Go-Jek ini :D

      Delete