Sunday, June 22, 2014

Merhaba Türkiye : Day 1 - Rush in Doha and Turkey Journey Begins

Introduction (part 2)
Day 0 - Departure and Layover in Kuala Lumpur
Day 1 - Rush in Doha and Turkey Journey Begins
Naik Hot Air Balloon di Cappadocia, Turkey!
Day 2 - Göreme
Day 3 - Pamukkale
Day 3&4 - Selçuk & Izmir
Day 4&5 - Istanbul

Jumat, 23 Mei 2014
Setelah 1.5 jam menunggu dan berkali-kali celingak-celinguk ngeliatin udah ada antrian di counter check-in atau belum, akhirnya gue bangunin Ayah—yang alhamdulillah udah nggak ngorok karena tidurnya miring—buat check-in. Sesuai yang tertulis di webnya, kalo beli tiket langsung di qatarairways.com dan bayar pake credit card, harus dikasih liat credit cardnya. Mbak-mbak check-in telepon supervisor dan supervisornya ikutan bantuin ngecek juga, alhamdulillah semuanya lancar.

Dari jatah bagasi 60 kg total, kita cuma pake 15 kg. Sebenernya bisa cuma 10 kg sih kalo tas tenteng masuk kabin, kan lumayan tuh 50 kg bisa masukin adek gue ke bagasi biar ikut ke Turki. Bagasi kita juga dikasih tag Rapid Transfer karena jeda flightnya kurang dari 2 jam. Setelah itu dikasih tiket yang ditaro di semacem amplop. Kalo naik Qatar, amplop dan tag cabin bag bakal warna-warni. Kuning buat economy class yang transit, kuning dengan pinggiran orange buat economy class yang transitnya sebentar, biru buat yang tujuan akhirnya Doha, dan burgundy yang di business/first class. Boarding pass yang dikasih udah KL-Doha dan Doha-Istanbul, bagasi juga checked-in all the way through to Istanbul.
Ayah yang terus berharap tasnya nggak kenapa-kenapa
lesgooo
Sebelom menuju imigrasi, Ayah mau ke kamar mandi dulu. Selesai dari kamar mandi, dia bawa-bawa sikat gigi. Ternyata dia abis sikat gigi dan ternyata sikat giginya gapake odol, asal kesikat aja giginya. Kelar imigrasi, kita nungguin kereta karena gatenya dari satellite terminal. Terus Ayah tidur lagi sambil nungguin boarding.
Flight-flight dinihari itu
Tolong cepat dbuka gatenya... 
Sekitar jam 3 kurang, akhirnya boarding juga.
Doha bound!

Pesawatnya sendiri merupakan lanjutan dari Phuket, jadi rute flight QR 847 ini adalah Phuket — Kuala Lumpur — Doha. Setelah duduk di kursi, ditawarin permen dan dikasih amenity kits yang isinya eyeshade, ear plug, socks, dan toothbrush&paste. Wuih baru sekali nih dapet ginian (noraknya muncul). Cerita pesawatnya nanti aja deh, sekalian bikin post review Qatar Airways.
Pesawat yang akan mengantar ke Doha
Setelah penerbangan selama 7.5 jam, akhirnya mendarat juga di Doha. Waktu itu pukul 06.00 dan kita mendarat di bandara yang lama, yakni Doha International Airport.
Matahari yang terlihat sangat terik
Qatar, Qatar, Qatar everywhere
Karena ini bandara lama, jadinya buat ke terminalnya harus naik bis dulu. Yaa gapapalah itung-itung menginjak tanah Qatar walaupun nggak dapet stempel entry imigrasinya. Abis turun pesawat, naik bis dan dianterin ke transfer hall. Begitu masuk transfer hall gue mangap karena pemandangannya gini
Pemandangan saat baru melangkahkan kaki di transit hall
RAME BANGET!!! Gue mendadak panik karena udah tinggal 90 menit lagi sebelom take off, alias 30 menit lagi sebelom boarding mulai. Gak lucu kalo ketinggalan pesawat! Gue ada tiket lanjutan dari Istanbul ke Kayseri yang berangkat 3.5 jam setelah landing di Istanbul, yang kalo ketinggalan, berantakanlah semua plan gue. Gue juga megangin Ayah terus biar selalu nempel sama yang di depan. Dan disaat lagi hectic gini, tetep aja ada yang nyelak padahal bukan disabled!!! Terus di ruang antrian itu kan ada 2 bagian ya, yang Transfer sama Short Transfer. Gue sih nangkepnya yang dapet amplop kuning ngantrinya di Transfer, dan kuning-orange kaya gue di Short Transfer. Tapi teteeep aja ada yang kuning doang tapi ngantri di Short Transfer. Belom lagi berdasarkan hasil ngintip gue, ada yang transitnya 6 jam tapi dikasih amplop kuning-orange! 6 jam woooy, gue cuma 110 menit niiihhh. Tapi gue masih mending sih, ada yang udah masuk waktu boarding tapi masih ngantri. Kasian ngeliatinnya, mana dia nggak minta tolong buat nyelak pula.
Boarding pass leg 2
Tapi alhamdulillah ternyata nggak sampe setengah jam gue udah lewat dari security check itu dan langsung ke gate nungguin flight berikutnya. Pas nyampe gate, ternyata boarding baru mulai.
Suasana waiting area Old Doha Airport. Ruame pol!
Sambil ngantri, sambil cari-cari Wi-Fi. Sekalinya nemu, susah banget connectnya. Baru connect pas boarding pass-nya lagi di scan, jadi cuma connect semenit doang buat ngabarin orang rumah dan nungguin muncul "arrived in" di Path. Kemudian naik bis lagi ke pesawat dan berangkatlah kita ke Istanbuuuul. So long, Doha International Airport! You will not be missed. Untung aja pas transit pulang udah cobain bandara baru uwuwuwuww.
Mari kita boarding!
Bound for Istanbul!
Setelah 4 jam terbang, akhirnya mendarat juga di Istanbuuuul, tepatnya Atatürk Airport. Tapi dengan apesnya nggak kebagian aerobrigde jadi harus turun tangga dan naik bis ke terminal.
Istanbul dari atas
Begitu masuk terminal, gue langsung menggenggam tangan Ayah biar jalannya cepetan, karena imigrasi Atatürk ini infamously dengan queue-nya yang luamaaa bener. Gue udah cek sebelomnya di flightstats.com, dan berdasarkan arrival schedule 20-30 menit sebelom dan sesudah flight gue mendarat nggak banyak international arrival dengan wide body, narrow body sih lumayan banyak. Tapi ya mungkin nggak bakal sengantri itu kali, ya. Tapi ternyata gue salah besar. Pertama kalinya gue liat antri imigrasi sepanjang ini. Ridiculous.

Salah satu alesannya mungkin terminal internasional di IST cuma ada 1, beda sama di SIN atau PEK yang ada beberapa terminal. Di HKG, BKK, atau KUL juga cuma ada 1 terminal sih, tapi mereka menyiasati dengan bikin buanyaaaak counter. Sehingga sepenuh-penuhnya arrival juga nggak keliatan sumpek dan bejubel karena disebar ke banyak counter. Sementara itu, di Istanbul ini gue liat ada 20-30 counter imigrasi buat foreigners, tapi yang buka cuma belasan. Karena itu pula yang ngantri udah banjir banget, kayaknya ada kali 15 lapisan yang mengular. Belom lagi pengumuman international arrival yang tiap 3-5 menit berkumandang. London lah, Baghdad lah, Paris, Munich, Brussels, Budapest, ah banyak deh pokoknya. Jadi nggak kelar-kelar antriannya. Counter yang buat Turkish gimana? Kosong melompong! Paling cuma 3-10 orang yang antri. Malah kadang-kadang kosong sama sekali. Gue pengen foto kondisinya saat itu tapi takut dimarahin dan nggak ada yang foto-foto juga. Mana di antrian gue petugas imigrasinya lelet bener, kerjaannya ngobrol sama sebelahnya atau nelpon. Gue yang ngantri bareng sama Ayah di barisan yang berbeda, jadi ketinggalan 10 menit.

Total waktu yang dihabiskan dari mulai ngantri sampe akhirnya berhasil melalui imigrasi kurang lebih 45 menit. Kalo baca di tripadvisor, bahkan katanya pernah ngantri sampe 2 jam pas peak hournya IST kaya pagi-pagi dan malem. Jadi kalo punya connecting flight di IST, dikasih spare waktu yang agak lama ya.
Hasil penantian 45 menit. Udah lebay pas nempelin capnya, masih aja ada yang ketinggalan.
Kelar imigrasi dan ambil bagasi, saatnya nyari money changer karena kita nggak bawa lira sepeserpun. Liat-liat money changer di dalem, ternyata mereka pada masang komisi 3.9-4%. Karena itu, kita mutusin buat nuker di luar (setelah custom) aja. Pas di luar, ternyata sama aja pada pake komisi semua malah ratenya lebih jelek. Kampret! Tapi karena udah aus dan laper, jadi terpaksa nuker. Jadi nukernya dari Rupiah —> Euro —> Lira. Dan rate 1 lira nya jadi kena Rp 5.848. Jauh lebih murah karena di Jakarta Ayah hampir nuker 1 lira dengan Rp 6.500! Gila apa nggak punya otak ya itu money changer?! Untung aja Ayah nanya gue dulu, jadi gue suruh beli Euro aja.

Oh iya, waktu itu sebenernya hari Jumat. Niatnya mau solat jumat di airport (ada masjid di dalem airport), tapi karena imigrasi yang kelamaan, jadi nggak solat Jumat dulu. Selesai nuker uang udah jam setengah 2, berarti 2 jam lagi sebelom pesawat ke Kayseri take-off. Akhirnya kita ke terminal domestik. Dari terminal internasional, tinggal ikutin signage dan jalan kaki ke terminal domestik. Kalo mager, tenang aja 70% jalannya ada travelator kok. Perjalanan dari terminal internasional ke domestik paling cuma 10-15 menit dan gue langsung ke general check-in counternya Turkish Airlines. Kasih paspor, taro bagasi, dapet boarding pass deh. Terus solat dan beli cemilan berupa air minum dan biskuit.
General check-in counter Turkish Airlines at Istanbul-Atatürk
Boarding pass flight keempat
Suasana terminal domestik Atatürk
Selesai jajan, kita masuk dan menuju gate. Betapa apesnya saat gue menemukan bahwa gate flight gue adalah gate yang tidak nemplok ke aerobridge!!!!! Yaudahlah kesel sih tapi gimana lagi masa gue protes ke petugasnya “MBAK TOLONG SAYA DIKASIH AEROBRIDGE YA PEGEL SAYA NAIK BIS TERUS DARI DOHA MASA NAIK BIS TERUS KE PESAWATNYA” Pada dasarnya kalo pegang tiket promo emang jangan banyak protes.
Bound for Kayseri. My last flight for the day
Kemudian kita boarding dan masuk ke bis untuk ke pesawat. Pesawatnya parkir jauuuuh bener sampe naik bis nya lama bener berasa udah mau keluar bandara. Setelah sampai, masuk dan cari kursi. Saat udah duduk di kursi, gue celingak-celinguk aja—ini udah mau jalan belom belom pesawatnya? Karena kebelet, akhirnya gue ke lavatory. Ehm sebentar. Kenapa ya gue kalo ngeblog punya tendency buat ngepost hal-hal mendetil contohnya kaya gini. Kan bisa aja gue nulisnya “setelah duduk lalu pesawatnya terbang lalu sampai lalu jalan-jalan lalu pulang lalu sampai rumah”, tapi masalahnya gue nulis detil benerrr sampe rasanya gue mau ceritain kaki mana dulu yang melangkah masuk pesawat, gimana pramugarinya nanyain boarding pass, dst yang gapenting. Yaudahlah ya despite all my flaws, tetep mau baca blog ini kan *sebarin confetti*. Lanjut.
Kalo naik bis bisa foto pesawatnya gini
Setelah dari lavatory, gue duduk manis lagi dan ternyata pesawatnya ada sedikit mechanical problem. Untuk pertama kalinya gue ngerasa empet banget naik pesawattttt. Capeeekk butuh tidur di kasur empuk dan sekarang masih harus delaaayyy. Akhirnya gue paksain tidur walaupun merem melek. Beberapa kali melek juga tetep aja masih belom gerak pesawatnya. Belakangan pas gue udah dapet wifi, dengan bantuan aplikasi FlightTrack Pro diketahui bahwa pesawat gue delay 45 menit.

Setelah 1 jam mengudara, akhirnya sampai juga di Kayseri. Yes udah bisa ketemu kasur!!!! TAPI TERNYATA SALAH. Dari Kayseri Airport masih harus naik shuttle transfer lagi ke hotel dan butuh waktu sekitar 1 jam. I WANT MY BED RIGHT NOOOOOOWWWWW!!!!
Akhirnyaaaaa sampe juga
Setelah ambil bagasi, gue keluar dan alhamdulillah langsung menemukan seseorang memegang papan yang ada nama guenya. Baru sekali nih kayaknya diginiin hihi kampungan. Langsung ke parkiran dan masukin barang ke mobil. Nunggu beberapa orang, dan kita langsung jalan ke Göreme. Eh yaaa, pas lagi nungguin gue melihat pemandangan sekitar dan gue menyadari kalo gunung di depan…
SALJU, IS IT YOU I'M LOOKING FOR?!
SALJU!!!! Atasnya salju! Terus langsung seneng dan terus ngeliatin gunungnya. Pertama kalinya ngeliat salju secara langsung! Secara kemaren pas ke Beijing di-php-in sama winter yang kering kerontang cuma dapet dinginnya doang. Walaupun belom megang secara langsung, liat salju dari jauh secara langsung udah bikin girang kok. Di mobil gue dengan caemnya tidur pulas dan bangun pas udah sampe di hotel.

Sesampainya di hotel, kita langsung check-in sekaligus bayar kamar serta bayar hotel. Waktu itu sampe di hotel sekitar jam setengah 8 malem, jadi udah masuk waktu makan malem. Tapi ngeliat sekeliling hotel yang sepiiiii bener akhirnya nanya ke resepsionis tentang tempat makan malem. Ternyata jalan kaki dulu 15 menit buat ke semacam downtown-nya Göreme, disana ada banyak restaurant. Sesampainya di kamar, langsung gegulingan dulu di kasur sementara Ayah ke kamar mandi. Terus gantian dan setelah kelar mandi, kita berdua udah mager banget buat makan jadi akhirnya dipaksain tidur aja karena emang belom tidur dengan layak. Lagipula besok harus bangun pagi karena bakal naik balon.

Alhamdulillah, setelah penerbangan selama 2+7.5+4+1 = 14.5 jam dan transit selama 11+2+4.5 = 17.5 jam, AKHIRNYA dimulai juga liburan di Turki! Nantikan terus ya post berikutnyaaa (tetep iklan)

Expense Day 1. (2) berarti belinya 2 atau buat 2 orang.
Irit bener

7 comments:

  1. Rifky,

    Untuk shuttle transfernya itu merupakan fasilitas dari hotel atau book ke hotelnya yah?
    Blog kmu sangat bermanfaat ini as guidance ke sana bulan July 2015

    Vincent

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Vincent,
      Waktu itu saya pesen dari hotelnya. Tapi kalo googling bakal nemu beberapa shuttle service yang bisa pesen langsung kok. Wah terima kasih juga udah baca blog saya, semoga bisa ngasih sedikit tambahan info buat liburannya nanti :D

      Delete
  2. Mas Refky,

    Saya ADIT,

    Untuk isian arrival card di KL ada beberapa pertanyaan dari saya :
    1. Untuk jumlah hari diisi tidak? atau kalau diisi berapa hari, misal datang di bandara KUL jam 14:00- terus terbang lagi di ke Doha jam 03:00.
    2. Alamat singgah di kualalumpur apakah dikosongkan saja atau diisi?
    3. Dokumen yang diperlihatkan diloket imigrasi malaysia apa saja selain pasport dan arrival card apakah perlu juga disertakan print out tiket KUL-DOH_IST?
    4. Apakah transit dengan boarding pass dan tiket lanjutan itu ada perbedaan informasi yang diisikan pada arrval card sepert pertanyaan saya diatas.
    5. Jika bareng keluarga apakah dokumen yang diserahkan ke loket migrasi sendiri2 atau bisa disatukan melalui satu orang?
    6. Apakah ada pertanyaan yang diajukan oleh petugas pada saat diloket imigrasi?
    7. Untuk isian next city /port disembarkation after oleh mas Refy disi apa? Doha atau Istanbul?

    Mohon maaf agak banyak pertanyaanya, karena saya baru mau ke turki seperti cara Mas Refy tetapi saya via SIN bukan via KUL. Terima kasih sebelumnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Adit, saya coba jawab ya.

      Sebelumnya kalo di imigrasi KL itu nggak ada arrival card, jadi bawa paspor aja. Beda sama imigrasi SIN, BKK, BWN, HKG, dan sebagainya. Kalo untuk transit di SIN, kebetulan saya pernah pengalaman rute CGK-SIN-KUL-KIX.

      1. Waktu itu saya isi 0 Days
      2. Saya isi TRANSIT
      3. Ngasihnya sih paspor sama arrival card aja. Cuma siapin juga tiket SIN-DOH-IST. Waktu itu saya nggak diminta tapi sih.
      4. Ini maksudnya perbedaan dengan apa ya? Kalo tujuan akhirnya SIN harus isi berapa lama, alamat, dkk. Kalo kamu udah punya boarding pass lanjutan SIN-DOH-IST (tapi kayaknya unlikely sih) dan bagasi kamu udah ditag sampe ke Istanbul, malah nggak perlu lewat imigrasi lagi tinggal ke gate berikutnya aja. Tapi kalo bosen dan mau jalan keliling kota, harus isi arrival card dan ngisi data yang sama (0 days, TRANSIT, dkk).
      5. Itu tergantung petugasnya sih, ada yang nerima kalo kita ngantri gerombolan sekeluarga dengan tiket bareng, tapi ada juga yang minta sendiri-sendiri.
      6. Ini tergantung petugasnya. Coba tenang dan senyum aja, jangan keliatan linglung biar ceritanya udah sering ngelakuin ini biar nggak ditanya-tanya. Kata orang imigrasi SIN ini cukup rese suka nanyain bawa uang berapa. Saya beberapa kali lewat SIN tapi nggak pernah ditanya kok.
      7. Ini nggak terlalu masalah kok kayaknya. Tapi saya bakal isi Doha.

      Semoga jawaban saya cukup jelas, ya. Kalo ada yang kurang paham silakan tanya lagi aja. Ngomong-ngomong enak banget naik QR rute SIN-DOH. Saya pengen coba pesawat B787 atau A350-nya merekaa. Semoga lancar ya liburannya :D

      Delete
  3. Saya paling suka dg blog yg ceritanya detail, seru. ;)

    ReplyDelete
  4. hi mas refky..
    utk ke cappa dari ist turunnya di nevsehir atau kayseri ya?fyi.saya dari bandara sabiha..thanks

    ReplyDelete