Saturday, November 1, 2014

Objek Wisata di Sultanahamet

Blue Mosque, Istanbul, Turkey
Introduction (part 2)
Day 0 - Departure and Layover in Kuala Lumpur
Day 1 - Rush in Doha and Turkey Journey Begins
Naik Hot Air Balloon di Cappadocia, Turkey!
Day 2 - Göreme
Day 3 - Pamukkale
Day 3&4 - Selçuk & Izmir
Day 4&5 - Istanbul

Seperti yang sudah pernah gue bilang sebelumnya, daerah wisata utama di Istanbul bagian Eropa terbagi menjadi dua, yakni Sultanahmet dan Taksim. Berdasarkan hasil baca-baca dan pengalaman gue disana, kedua daerah ini memiliki perbedaan. Objek wisata yang "Istanbul banget" terletak di Sultanahmet. Tapi, Sultanahmet ini cenderung sepi di malam hari karena night life Istanbul terpusat di Taksim. Perbedaan intinya cuma ini aja sih. Tapi dari sinilah bisa menentukan mau memilih hotel di daerah mana. Kalau mau deket dengan objek wisata utama di Istanbul bisa pilih penginapan di Sultanahmet. Sementara kalau mau merasakan night life Istanbul, bisa pilih penginapan di Taksim.

Di post ini gue mau menceritakan  beberapa objek wisata yang gue bilang "Istanbul banget" dan terletak di daerah Sultanahmet. Here goes.


Blue Mosque (Sultanahmet Camii)
Blue Mosque

Without a doubt, sepertinya Blue Mosque ini merupakan salah satu objek wisata yang ramai dengan turis yang dateng ke Istanbul. Seperti umumnya masjid lain di Istanbul, masjid ini memiliki atap yang berundak—undak dan di sekitarnya ada banyak menara (kayaknya kalau masjid gede menaranya ada banyak, sementara masjid kecil menaranya ada 1 atau 2 aja).

To be completely honest, I'm a sucker for nicely designed mosques. Rasanya selalu kagum kalau masuk dan bisa sholat di masjid yang megah (dan dalemnya adem—haha!). Jadi gue excited banget buat merasakan sholat di Blue Mosque ini. I was pretty impressed before dengan dua masjid di Brunei Darussalam yang tersohor di dunia, yakni Sultan Omar Ali Saifuddin Mosque dan Jame Asr Hassanil Bolkiah Mosque. Size-wise, Istiklal in Jakarta is waaay larger than Blue Mosque. Tapi mungkin karena arsitektur dan budaya Turki kegambar banget disini jadi menarik minat turis.
Koridor di Blue Mosque


Blue Mosque ini punya pelataran yang cukup luas, serta taman bunga di luarnya. Selain itu di sekelilingnya ada tempat wudhu yang khas Turki, dimana abis wudhu orang-orang pada pake kaos kaki dan sepatu lagi karena nggak mungkin nyeker berhubung jarak dari tempat wudhu ke dalam masjid yang jauh. Kalo kaya gini langsung kangen sama musholla di Indonesia yang selalu nyambung antara tempat wudhu dan bagian dalam masjidnya.
Menuju Blue Mosque

Blue Mosque ini buka terus untuk turis dan jamaah yang mau solat. Namun, saat jam-jam solat yang boleh masuk cuma yang mau solat aja. Gue juga kurang tau gimana penjaganya milih-milih yang boleh masuk sama yang nggak boleh pas jam solat. Tapi gue sama Ayah nggak pernah ribet buat masuk, padahal tampang kami kan agak bule. Eh kok bule, pak le maksudnya (maaf).
Interior Blue Mosque

Interior Blue Mosque

Interiornya standar masjid cuma terkesan megah. Sepenglihatan gue juga kayaknya cuma 1 lantai buat solatnya. Untuk pengunjung, ada kayu pembatas yang nggak boleh dilewatin. Jadi lucu aja kalo solat dhuha terus mereka sibuk foto-foto dari batas kayu itu, berasa di dalam kandang kebon bintang. Astaghfirullah :''
Batas turis

Tapi, pertanyaan utama yang suka ditanyain orang ke gue adalah: kenapa namanya Blue Mosque sih? Iya juga ya, gue perhatiin juga warnanya abu-abu gitu. Hmmm ada yang tau?

Hagia Sophia (Ayasofya)
Hagia Sophia

Terletak selemparan kolor dari Blue Mosque, Hagia Sophia merupakan museum yang selalu rame setiap harinya selain hari Senin karena Hagia Sophia tutup on Mondays. Gue sangat menyarankan untuk antri disini sepagi mungkin. Opening hoursnya mulai jam 9 pagi, dan makin siang antriannya bakal makin mengular. Believe me, nggak enak ngantri pas panas terik. Gerah bangeeeetttt! Tiket masuk Hagia Sophia adalah 30 lira (~Rp 170.000) per orangnya. Sebelom masuk, barang bawaan juga bakal di scan x-ray kaya di airport gitu.

Sejarah Hagia Sophia ini adalah awalnya digunakan sebagai gereja. Kemudian diubah fungsinya menjadi masjid, dan sekarang dijadikan museum. Jadi jangan heran ketika masuk kalian bakal liat banyak tulisan arab, serta tulisan Allah dan Muhammad di depan sementara di tengahnya ada lukisan Nabi Isa (Yesus).
Inside Hagia Sophia

Inside Hagia Sophia

Sewaktu gue datang kesana, sayangnya sedang ada renovasi di bagian dalamnya sehingga cukup menggangu mobilitas turis. Di lantai dasar, kalian bisa menemukan banyak kaligrafi di sisi-sisi Hagia Sophia.
Hagia Sophia

Hagia Sophia

Kami juga iseng ngikutin rombongan tour yang ternyata mau naik ke lantai 2. Naiknya lewat pintu yang agak di samping gitu, lalu menanjak di jalan melingkar yang cukup jauh. Dari lantai dua ini kalian bisa melihat Hagia Sophia dari atas (menurut ngana?!)
2nd floor Hagia Sophia

Hagia Sophia dari atas

Hagia Sophia dari atas

Basilica Cistern (Yerebatan Sarnici)
Basilica Cistern

Kalau tadi Hagia Sophia terletak selemparan kolor dari Blue Mosque, Basilica Cistern ini terletak selemparan upil dari Hagia Sophia. Cukup nyebrang dari gerbang antri buat beli tiket Hagia Sophia, kalian bakal nyampe di Basilica Cistern. Kalau jalan dari gerbang Hagia Sophia, Basilica Cistern ini ada di sebelah kiri jalan. Harga tiket masuknya 10 lira (~Rp 60.000) per orang. Basilica Cistern buka setiap hari, mulai dari jam 9 pagi. Buat masuk tentunya bakal antri, tapi nggak sepanjang Hagia Sophia atau Topkapi Palace.
Bagian luar Basilica Cistern

Basilica Cistern

Cerita Basilica Cistern

Jadi, apa Basilica Cistern ini? Berdasarkan yang gue inget dan hasil googling barusan, tempat ini merupakan tempat reservoir dan pengaturan air buat gedung-gedung di sekitarnya. Reservoir air ini letaknya underground, jadi tempatnya gelap dan jalan di dalemnya bakal becek karena banyak air yang menetes dari langit-langit.
Inside Basilica Cistern

Inside Basilica Cistern

Selain melihat pilar-pilar di dalam Basilica Cistern, turis yang dateng kesini biasanya menyempatkan untuk menengok Medusa. Ikutin aja petunjuknya di dalem, nanti bakal nemu dua kepala Medusa yang posisinya agak abnormal dan kaya dijadiin ganjelan tiang (??)
Medusa!!!

Awas jangan lama-lama ngeliatin Medusanya, bisa-bisa jadi batu loh nanti!

Topkapi Palace (Topkapi Sarayi)
Topkapi Palace

Berbeda dengan ketiga tempat tadi yang saling berdekatan, Topkapi Palace ini agak misah sendiri letaknya. Tapi tenang, masih walkable kok dari Basilica Cistern. Jakarta–Bandung juga walkable kali Ky, tapi kaki siap-siap buntung kalo jalan kaki. Nggak-nggak, serius kok ini beneran walking distance. Yaaa 5-10 menit lah jalan kaki dari Basilica Cistern. Arahnya adalah, kalo dari gerbang Hagia Sophia harus nyebrang buat ke Basilica Cistern, ke Topkapi Palace nggak perlu nyebrang tapi langsung belok kanan aja dan turun menyusuri jalan besar. Nanti gerbang masuk kompleks Topkapi Palace ada di pengkolan.
Menuju Topkapi Palace

Menuju Topkapi Palace

Yang perlu diingat adalah Topkapi Palace tutup setiap hari Selasa. Gue sebenernya udah mencatat dan mengingatnya, tapi waktu itu berhubung bingung mau ngapain akhirnya lupa dan memutuskan untuk ke Topkapi Palace. Udah gempor turun, terus naik lagi buat beli tiketnya, EH TUTUP! Idiot. Tiket masuk utamanya 30 lira (~Rp 170.000) per orang. Kalau mau masuk tempat-tempat khusus di dalemnya harus beli tiket lagi. Waktu itu gue kagak tertarik jadi beli yang utama aja.

Oh ya, disini juga ngantrinya keterlaluan dan nggak ada kanopi atau penghalang terik matahari. SAMA SEKALI. Late spring di Istanbul yang seharusnya sejuk jadi berasa terik banget. Gue sangat yakin kulit gue gosong dan akhirnya belang karena hampir 1 jam ngantri disini jam 12 siang! Sekeliling gue pada ngolesin sunblock padahal kulitnya pada putih. Gue udah item gini jadi makin gosong.

Ada apa di Topkapi Palace? Sebenernya gue juga kurang paham sih, karena tempatnya luaasss banget. Ada display perhiasan/perabot/senjata gitu di sebuah ruangan, terus jalan kesana kemari ikutin orang-orang nemu display isi rumah gitu.
Di dalam Topkapi Palace

Display di Topkapi Palace

Display di Topkapi Palace

Terus ucuk-ucuk jalan lagi nemu pemandangan selat Bosphorus dimana bisa terlihat Galata Tower.
Bosphorus Strait

Galata Tower from afar

Gue nggak lama-lama disini karena terik banget dan Ayah udah menggerutu minta solat zuhur di Blue Mosque. Akhirnya gue menyudahkan perjalanan di Topkapi Palace.
Pulaang

Dadah, Topkapi Palace!

Buat yang mau berlibur ke Turki terutama Istanbul, gue sangat menyarankan buat menggabungkan keempat objek wisata ini dalam jadwal seharian. Kalau kaya gue yang nggak betah lama-lama, half-day tour ke empat tempat ini gue rasa udah cukup. Gue sarakan sebelum jam 9 udah antri di either Topkapi atau Hagia, dilanjutkan ke Basilica Cistern, lalu ke Topkapi/Hagia sisanya, baru terakhir ke Blue Mosque. Kalo capek bisa ngaso di taman samping Blue Mosque yang deket Hippodrome. Selamat menjelajah Sultanahmet!

7 comments:

  1. ouwwww.... Yesus itu kalian sebut nabi isa yah
    keren sejarahnya hagia sophia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Oka, maaf sebelumnya kalau itu merupakan hal yang salah. Apakah perlu saya edit tulisannya?
      Ngomong-ngomong sejarah Hagia Sophia emang keren banget, terlebih arsitekturnya yang megah :D

      Delete
  2. Di Masjid Sultanahmet, mau sholat aja musti ngantre buat masuk masjidnya karena kecampur sama turis. Udah dipisahin sih sebenernya pintu masuknya. Tapi tetep aja ada turis yang nyelip2. Fotonya bagus2 euy! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas. Kalo jam solat penjaganya pasti sibuk teriak-teriak ngasih tau kalo yang boleh masuk cuma yang mau solat doang, dan yang terlihat bule pasti defaultnya diusir dulu haha.
      Wah terima kasih banyak, Mas :D

      Delete
  3. hai salam kenal..
    saya sama teman rencana mau keturki tgl 15 maret 2017 . balik tgl 26 nya.
    lagi nyusun itinerary nih, cuman msh sdikit bingung, tujuan saya istanbul, bursa,capadocia, pamukalle, dan selcuk.. kira2 setelah dari istanbul, urutan kota yang terdekat dulu buat didatangin apa ya ? balik nya kami flight dari istanbul lagi ke KL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Nurul, salam kenal juga :D

      Hmm ini mirip sih rutenya, cuma kamu ada tambahan Bursa aja. Btw tapi saya kurang tau Bursa dimana, jadi kayaknya kamu harus adjust lagi saran dari saya dan cek peta.

      Waktu itu saya rutenya Istanbul-Cappadocia-Pamukkale-Selcuk-Istanbul. Mau dibalik juga sama aja sih, jadi Istanbul-Selcuk-Pamukkale-Cappadocia-Istanbul.

      Delete