Sunday, March 11, 2018

Terbang dengan Qatar Airways A380 First Class

Baru inget udah buat post ini setelah landing di Paris bulan lalu tapi nggak sempet di publish karena batrenya habis dan nggak nemu colokan waktu itu. So, please enjoy my story about my first time in first class (ditambah bumbu-bumbu norak berhubung baru banget landing)!

* * *

Hello from Paris!

Barusan saya tiba di Paris dalam rangka liburan ke Eropa selama seminggu ke depan. Sesuai judulnya, kali ini saya gegayaan karena naik First Class-nya Qatar Airways dari Doha ke Paris. Dulu mana pernah ngebayangin bisa naik first class, naik ekonomi aja nunguin promo :)) Makanya tadi di pesawat kerjaannya cengar-cengir aja sambil berguman sendirian, bahkan di dalem kamar mandinya yang luas.

Qatar Airways A380 First Class - Seat 2A

Qatar Airways A380 First Class - Lavatory

Setelah miles terkumpul dari hasil terbang sejak Mei 2016 sampai September 2017 (yang semuanya tiket ekonomi), saya bisa redeem miles tersebut untuk terbang sekali jalan dari Jakarta ke Eropa dengan naik first class-nya Qatar Airways. “True” first class-nya Qatar Airways cuma ada di pesawat jenis A380 yang terbang ke rute London, Paris, Bangkok, Sydney, Melbourne, dan Guangzhou. Kenapa saya bilang “true”? Karena penerbangan ke kawasan Gulf (Oman, Jordan, dll) dari Doha juga dikategorikan ke first class, padahal sebenernya business class.

Pilihan saya cuma Paris berhubung nggak mau bikin visa lagi dan kalau pilih dari/ ke Sydney/ Melbourne, nomboknya kebanyakan (berhubung tiketnya sekali jalan aja). Detail-nya saya share terpisah ya sekalian gabung dengan perks menjadi elite member suatu maskapai. Btw penerbangan Jakarta ke Doha berhubung nggak ada first class jadi saya duduk di business class.

Terbang dengan kelas tertinggi-nya Qatar Airways dari Doha itu berasa spesial banget. Di bandara, ada pintu masuk ke area check-in khusus untuk penumpang first dan business class. Untuk area check-in business class walaupun khusus tapi tetep berdiri (#FirstWorldProblem), sementara first class check-in nya duduk. Untuk bagasi, penumpang first class mendapatkan jatah 50kg (tambah 15kg untuk saya karena Gold member programnya Qatar).

Al Safwa First Class Check-in Area

Selesai check-in, ada jalur khusus untuk masuk ke security. Setelah itu ketemu eskalator yang langsung mengantarkan penumpang ke pintu masuk first class lounge, Al Safwa.


Al Safwa sendiri… wah ngaco sih bagusnya menurut saya. Lounge-nya cantik banget dan berasa kayak di museum. Sepi banget pula jadi nyaman pas di sana. Ini first class lounge pertama yang saya datengin. Jadi belom bisa buat perbandingan dengan first class lounge lain yang terkenal kayak The Pier di Hong Kong dan Qantas Lounge di Sydney.

Qatar Airways Al-Safwa First Class Lounge Doha

Qatar Airways Al-Safwa First Class Lounge Doha

Puas menikmati lounge, kini waktunya terbang. Bandara Doha punya gate khusus untuk pesawat jenis A380 (pesawat yang tingkat 2 dari depan sampe belakang). Kenapa khusus? Karena dibedain waiting area-nya antara ekonomi dan business/ first class! Hahaha. Berhubung business dan first kursinya di lantai 2 pesawat, jadi waiting room-nya pun di bagian atas.

Qatar Airways First & Business Class A380 Boarding Room

Berhubung ini pertama kali saya naik first class, tentu langsung norak-norak bergembira dengan banyak foto-foto. Pramugarinya pun sampe nanyain saya vlogger atau professional photographer atau bukan karena liat lensa saya yang lebih gede dari biasanya.

Di kabin first class Qatar Airways ada 8 kursi dengan layout 1-2-1 per barisnya. Kabinnya cantik dengan sentuhan warna cream dan burgundy, ditambah aksen kayu.

Qatar Airways A380 First Class Cabin

Dalam penerbangan tadi ada 5 orang di first class. Saya duduk di kursi 2A dan untungnya kursi sebelah saya (2E) kosong. Jadi saya duduk dan makan di kursi 2A, sementara pramugari buatin kasur di kursi 2E.

Qatar Airways First Class A380 Seat 2A

Qatar Airways A380 First Class Seat 2E turned into bed

Dengan konsep dine-on-demand, penumpang bisa kapan aja minta disiapin makanannya. Saya minta langsung dikasih makan setelah take-off. Ada yang di tengah perjalanan, bahkan ada yang 1 jam sebelum landing baru dikasih makan. Pramugarinya kayak panik gitu tapi berhubung udah descent tapi penumpangnya masih makan :))

Qatar Airways A380 First Class Meal - Thai Beef and Glass Noodle

Untuk hiburan, tersedia TV yang gede banget. Terus dikasih complimentary wifi.

Qatar Airways A380 First Class TV

Kalo bosen di kursi, bisa main ke on board bar yang terletak di belakang business class.

Qatar Airways A380 On Board Bar

Landing di Paris tepat waktu dan begitu keluar pesawat dikasih fast track access imigrasi yang bikin cepet banget proses imigrasinya karena kosong melompong.

Paris-CDG Immigration Fast Track

Kalau berpendapat jujur, setelah beberapa kali naik business class Qatar Airways, naik first class tadi rasanya nggak jauh beda. Mungkin karena flight saya yang tergolong sebentar dan berangkat di pagi hari. Qatar Airways yang lagi cost cutting jadi berdampak ke flight saya (QR39 Doha ke Paris). Semua issue yang bakal saya sebut #FirstWorldProblems semua, tapi ya namanya juga pendapat.. Jadi cost cutting yang saya rasain (dan sering di protes orang kebanyakan juga) adalah: nggak ada pyjama dan slipper, “kasur” nggak ada bedding dan cuma selimut aja, nggak ada caviar karena breakfast menu, dan nggak ada chauffeur service dari/ ke airport bahkan di kandangnya (Doha).

Udah deh gitu cerita singkat saya naik first class-nya Qatar Airways. Kalo disuruh bayar, rasanya sayang naik first class kalo business class-nya aja udah bagus banget (menang award world’s best business class loh!). Tapi saya juga masih sayang uang sih makanya kalo urusan tiket ogah beli bisnis jadi selalu ekonomi :))

Qatar Airways A380 First Class Cabin

Sekarang lagi nunggu di bandara untuk penerbangan selanjutnya yang naik ekonomi :(( Hahaha gaya banget pake ngeluh! Doakan liburan saya lancar dan menyenangkan :D

* * *

p.s.: liburan saya ke Norway, tepatnya Tromso dan Lofoten Island, sangat menyenangkan! I'll share the details here ya. Stay tuned!

Northern lights above Eliassen Rorbuer, Hamnoy, Lofoten, Norway

28 comments:

  1. gak sabar nunggu cerita di norway :)

    ReplyDelete
  2. akhirnya update juga ky
    kemana aja sih ky, 2 bulan pantengin blog kamu tiap hari tapi gaada post baru. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih baru sempet sekarang ngeblog lagi. Semoga di waktu mendatang bisa lebih sering nulisnya :))

      Delete
  3. bro kalo boleh tau ngumpulin miles nya lewat Qmiles atau di one world alliance lewat redeem point cc?

    ReplyDelete
  4. kok gw tiap naik mh eko/bisnis make aliansi qatar gak pernah masuk pointnya ya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas booking atau di boarding pass udah ada no membership-nya Qatar kah? Kalo belum ada bisa manual claim kayaknya as long as eligible fare class-nya. Business class MH semua eligible fare class (including Z yang paling murah). Tapi ekonomi subclass paling murah-nya (O, Q, N) nggak bisa dapet miles ke program Qatar.

      Delete
  5. bro aku liat kamu jarang naik QR. dapet qmiles nya dari sering terbang pake QR atau terbang pake aliansi? atau dari poin kartu kredit yg di convert ke aliansi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. 100% dari terbang milesnya untuk redemption ini.

      Aku paling sering terbang pakai Qatar sih. Tahun 2016 4 dari 38 flights, 2017 13 dari 35 flights. Tapi naik member lain oneworld cukup sering juga berhubung 2016 dan 2017 terbang ke Amerika Selatan yang netwrok-nya oneworld luas.

      Delete
  6. Wow ulasan yang menarik dan langka nih, hahaha! Thanks for sharing :)

    Btw saya malah salah fokus sama foto makanannya... itu glass noodle maksudnya bihun atau sohun? #firstworldproblems

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh aku malah gatau bentuk sohun gimana. Kayak bihun sih menurut aku :))

      Thanks for reading! Semoga bisa berguna (dan juga meracuni :P) ya.

      Delete
  7. Huaaa, gila mantap banget Ky naik F!! Aku jadi penasaran juga!! Iya baca-baca 3ME sekarang lagi cost-cutting makanya service-nya rada menurun ya. Aku juga penasaran dengan incremental value dari J ke F, apakah memang worth the price (atau miles)-nya :P .

    Lho Ky jadi itu kamu di Doha harus check-in lagi untuk segment DOH-CDGnya? Nggak bisa check-in dari CGK? Dan itu artinya kamu tukar dua tiket, satu di J dan satu di F kan? Kalau priority access di imigrasi Paris sih aku juga dapat dari status Air France/KLMku, hahaha :P (Dengan status ini pun di imigrasi Soekarno-Hatta pun dapat priority access loh kalau terbang dengan Garuda (at least flight GA89 dari Amsterdam, nggak tahu kalau yang lain, hahaha)). Tapi QR kayaknya pakai Terminal 1nya CDG kalau nggak salah ya? Maskapai SkyTeam di Terminal 2.

    Aku penasaran nih kayaknya aliansi lain lebih cepet ya rate pengumpulan miles-nya daripada SkyTeam? Mana per 1 April ini programnya dirombak habis-habisan yang mana earning rate-nya tambah jatuh abis. Tapi sebenarnya memang untuk SkyTeam aku sudah ga begitu peduli sama award miles-nya sih, lebih mentingin status aja!

    Tambah gempor deh ngumpulin poinnya kalau mau naik F-nya Air France. Dan sebenarnya godaannya lebih tinggi untuk ditukar tiket business class aja soalnya sepertinya value-nya lebih tinggi di situ. Kalau ditukar economy rasanya agak rugi juga soalnya kalau nggak pas high season, economy mending dibayar pakai euro aja deh :P .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aku juga masih suka senyum sendiri kalo inget udah naik F *masih norak* :)) Untuk cash sih personally masih no ya, aku juga belum mau beli J kecuali promo banget :P Tapi untuk miles, kalau review F-nya oke nggak masalah sih. QR belum se-okeyang lain kayak EY, EK, SQ, CX, tapi berhubung cuma punya miles di QR jadi yaudah dipake aja deh.

      Sebenernya udah checked through ke Paris kok dari Jakarta. Tapi berhubung aku transit 1 malam di Doha (thanks to their free night at 5-star hotel for premium class passengers), jadi bawa carry-on dan aku check-in lagi buat masuk ke bagasi. Yup, QR pakai Terminal 1 yang untuk ke area baggage claim berasa masuk mainan hamster :))

      QR termasuk lama sih kalo bukan elite. Aku lebih cepet karena jadi elite member sih rasanya. Oneworld aku nggak ngerasa cepet, yang kayaknya cepet tuh Star Alliance lewat Aegean dan Turkish. Huuu iya turut berduka dengan pindahnya Flying Blue ke revenue based. Wah bahasan menarik nih antara status dengan miles, karena ini bisa impacting strategy yang diambil.

      Yesss redeem miles ke economy sangat tidak disarankan. Aku dulu udah frustasi gak kekumpul milesnya padahal udah lama dan rasanya pengen tuker ekonomi aja. Tapi untung sabar, jadinya menerima kepuasannya :D F AF oke banget lohhh sering masuk ranking teratas best F in the world :o

      Whoa panjang banget comment kita udah kayak post sendiri :P

      Delete
  8. kak ini keren bgt sihh! jadi pengen bgt bgt juga naik first class, kalau nabung brp lama ya kesampeannya? haha *pecahin celengan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buat aku kalo nabung uang sih lama karena mahalll, makanya nabung miles :D

      Delete
  9. Aaak bikin mupeng banget ini bisa ngerasain first class.. :D Aku gak kebayang kalo bisa ngalamin juga noraknya bakal kayak apa.. hihi.. Tapi kayaknya memang lebih asik kalo perjalanannya yg panjang ya jadi lebih berasa enaknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yess jauh lebih baik penerbangan panjang karena makin lama juga bisa menikmatinya. Tapi ya harganya juga lebih mahal... :(

      Delete
  10. Mas, tax nya berapa ya kalo boleh tahu? karena kalo dari Asiamiles tax QR lumayan mahal
    dan QR untuk flight siang memang tidak di berikan piyama, piyama hanya di berikan untuk flight malam (F dan J class)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemarin untuk itinerary ini aku bayar tax sekitar Rp300 ribu.

      Bisa minta loh tapi as long as flight berikutnya/ sebelumnya flight malem. Aku naik CGK-DOH 08.45 - 14.00 minta pyjama dikasih berhubung sebelumnya pesawatnya abis DOH-CGK 18.45 - 07.45 (+1).

      Delete
  11. Mau nanya, jika sy mau redeem SUB-BKK economy class yg paling worthy ditukar ke mana ya ? KFF 25k return. Tapi dengarnya pakai AirFrance lbh murah. Gimana caranya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sorry kalo nanya-nya gini aku belom bisa jawab. Ilmunya masih cetek banget.. Kalo kumpulin KLM-Air France miles, mesti sign up Flying Blue (frequent flyer program mereka) terus sering terbang dengan airlines tersebut atau airlines SkyTeam.

      Delete
  12. Ditunggu review First Class A388nya SQ, Ky...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha pasti di-review kok itu. Bahkan masih excited sampe sekarang kalo inget-inget punya "kamar" di pesawat *ketauan norkanya* :D

      Delete