Wednesday, October 14, 2015

10 Frequently Asked Questions

Without further ado, berikut adalah 10 (ditambah satu "bonus") pertanyaan yang sering saya dapatkan ketika saya bilang suka jalan-jalan, saya abis jalan-jalan, kalo orang liat foto jalan-jalan, atau kalo orang baca cerita jalan-jalan saya. Daripada capek ngulang jawaban, nanti yang nanya-nanya gitu saya suruh baca post ini aja :p

1. Kenapa jalan-jalan mulu?
Karena punya waktu dan punya uang yang cukup! As simple as that, haha.
"Hmm… where is the next destination?"

Kayaknya karena saya suka dengan beragam moda transportasi; bis, kereta, pesawat. Ini awalnya dari waktu kecil dulu Ayah sering ngajak jalan sebelom dia ke kantor naik angkot atau bis terus pulang lagi. Kalo weekend suka naik kereta ke Bogor terus pulang lagi, atau naik bis ke Merak terus nyambung ferry ke Lampung terus pulang di hari yang sama. Terus belakangan saya jadi doyan banget naik pesawat. Tapi sekarang ini suka (dan cukup sering) jalan-jalan karena itu: punya waktu dan uang yang cukup. General banget, ya? Alesan spesifiknya adalah karena suka dan pengen liat landmark tersohor dunia dengan mata kepala sendiri, suka nyobain rapid transit, pengen melihat dunia, dan ngerasain budaya di negara lain. Rada absurd tapi sih ya sebenernya. Yasudahlah.
Girang ketika akhirnya bisa naik big momma A380!

2. Kalo jalan-jalan uangnya dari mana?
Uangnya dari menyisihkan uang bulanan dari orang tua. Biasanya saya bisa nyisihin 25-40% uang jajan setiap bulannya. Tapi pasti nggak cukup. Karena itu saya apply beasiswa prestasi kayak PPA dan beasiswa ini. Lumayan buat nambahin uang jajan. Selain itu sempet jadi asisten dosen dan asisten praktikum juga. Bahkan pernah jadi liaison officer jobfair supaya dapet tambahan. Dari orang tua juga setiap tahunnya dikasih uang lebaran, yang nggak pernah saya pake buat beli baju baru sejak 3 tahun lalu. Oh dan pernah sekali kerja praktik (kewajiban kampus sih), dan dikasih gaji!

Setiap pergi sendirian, saya selalu berusaha buat nggak nyusahin orang tua. Jadi lebih banyak diem dan ngerahasiain rencana liburan, karena kalo tau biasanya dikasih tambahan. Seneng sih kalo dikasih, tapi dengan dikasihnya tambahan pasti diiringi dengan titipan ini itu. Karena sering nggak beli bagasi dan waktu liburan yang terbatas, jadi males kalo mesti belanja :( Sementara itu kalo perginya berdua adek, Ayah, atau Mama, biasanya dibayarin minimal 70% dari seluruh pengeluaran.
Jalan-jalan ke Turki berdua Ayah tanpa keluar uang sepeserpun :p Tapi nanti gantian Eky yang bayarin ya, Yah!

Pokoknya kalo emang udah niat mau jalan-jalan, nabungnya pasti lebih semangat dan nggak jajan sana-sini supaya uangnya bisa cepet kekumpul.

3. Kenapa sering jalan sendirian sih?
Karena saya nggak suka mengumbar rencana liburan saya ke orang lain. Ada rasa takut kalo diumbar malah bakal batal. Bahkan orang tua saya aja pernah baru tau saya mau ke luar negeri pas saya udah di airport. Dua kali! Waktu ke Filipina dan Brunei. Untung mereka tetep kasih support dan doa. Ya lagian gak mungkin juga sih mempan nyuruh saya pulang… hehe :p
Percakapan di telepon ke Mama beberapa jam sebelum meninggalkan Indonesia: "Assalamualaikum, halo Ma, Eky mau berangkat ke Filipina malem ini. Hehehe"

4. Emang enak jalan-jalan sendirian?
Pasti ada enak dan nggaknya. Enaknya itu bisa nyusun jadwal sesuka hati saya. Sebagai orang yang nggak suka stay di satu tempat lama-lama, itinerary saya hampir dipastikan selalu padat dan saya nggak mau itu berantakan karena nungguin orang bangun, jalan yang lelet, atau alasan lainnya. Cuma ya nggak enaknya kadang pas lagi capek jalan jauh suka mikir, "Kayaknya kalo ada temen ngobrol yang enak bisa nggak berasa deh jalan jauhnya". Tapi nggak lama kemudian mikir, "Eh tapi kalo dia jalannya lelet nyusahin juga sih. Gajadi deh, enakan jalan sendiri!". Hahaha gak deng, beneran kok kadang suka butuh temen ngobrol aja. Dan saya ini bukan conversation starter, jadi canggung kalo ngajak ngobrol duluan. Tapi bakal seneng banget kalo diajak ngobrol duluan.
Nggak mau selfie dan males minta tolong orang: naro kamera di tanah di depan gerbang masuk Taj Mahal, Agra, India

5. Kenapa seringnya ke luar negeri terus?
Karena dulu saya koleksi buku pengetahuan umum kayak RPUL, Buku Pintar, Buku Cerdas, dan atlas. Terus di situ kan banyak ilmu tentang dunia tuh. Nah, suka aja deh bacanya. Terutama kayak tentang landmark dan rekor-rekor (tertinggi, tercepat, terdalam, dan sebagainya). Makanya sekarang pengen ngedatengin buat liat langsung dan ngerasain negara dan tempat-tempat yang dulu cuma bisa dibaca namanya doang. Alasan lain adalah karena saya orang kampung yang pengen ngerasain negara dan kota modern yang teratur serta punya rapid transit! Alesan lainnya ya sama kayak di nomer 1: mau ngerasain budaya negara lain juga dan ketemu orang dari berbagai negara buat saling bertukar cerita (kalo ada yang ngajak ngobrol tapi sih).
Salah satu hal yang bisa bikin anak kampung ini cengengesan. Nunggu beginian di Indonesia ampe kapan coba? Baru rencana aja udah kebanyakan ributnya

Oh dan saya seneng aja ngeliatin cap di paspor. Kalo lewat imigrasi dan liat cap (apalagi negara baru), senengnya udah kayak liat landmark tersohor di dunia *ketauan kampungannya*

6. Di Indonesia emang udah kemana aja?
Yang sama keluarga pernah overland Purwokerto-Jogja-Magelang-Semarang, pernah ke Bali sama keluarga dan temen (terpisah), ke Padang sama Mama, ke Makassar sendirian, dan Surabaya-Madura waktu nganterin adek daftar ulang. Sedikit banget ya emang kota yang pernah didatengin di Indonesia, jauh lebih sedikit dari jumlah kota yang pernah saya datengin di luar Indonesia. Pernah malu juga waktu ngobrol sama orang Amerika yang ketemu di hostel di Kairo terus dia udah ke pelosok Indonesia, BAHKAN BISA NGOMONG BAHASA INDONESIA!
Berdua Mama di salah satu landmark tersohor di Indonesia: Jam Gadang, Bukittinggi!

Alasan saya jarang liburan di Indonesia adalah tiket pesawat yang lebih mahal. Kemarin om saya minta cariin tiket ke Jogja, harganya Rp 1.100.000 pulang pergi. Di tanggal yang sama, ke Kuala Lumpur cuma Rp 800.000. Makin ke timur Indonesia, harganya makin melambung. Saya liburan domestik juga dulu karena nemu tiket murah bener (Padang Rp 60.000, Bali Rp 90.000, dan Makassar Rp 110.000—semuanya harga pulang pergi!).

Selain itu, saya yang sering pergi sendiri ini rasanya bisa kere mendadak karena liburan di Indonesia itu kebanyakan harus share cost supaya lebih murah. Dan terakhir seperti yang sudah dikatakan di nomer 5, saya ini anak kampung yang mau melihat kota. Jadi sejauh ini saya lebih bahagia ngeliatin skyscrapper atau landmark dibanding gunung dan pantai (ballooning over Cappadocia masuk ke landmark gaksih karena chimney house-nya? *ngawur*)

7. Emang kalo ke luar negeri gitu bisa bahasa lokalnya?
Nggak mesti kok . Kalo bisa ya tentu lebih bagus lagi. Cuma tolong, jangan pernah takut dan nggak jadi liburan ke luar negeri karena nggak bisa bahasa lokalnya. Pake basic English aja udah cukup kok. Tapi ya emang harus nanya ke orang yang sekiranya paham English sih, contohnya adalah pegawai tourism center. Kalo nggak nemu tourism center, cari anak muda. Karena dari pengalaman saya, anak muda punya kemungkinan yang lebih besar ngerti bahasa Inggris dibanding yang lebih tua.

Saya sempet parno sih waktu mau ke China, soalnya ceritanya mereka sedikit banget yang paham bahasa Inggris. Saya sampe nyiapin nama-nama objek wisata dalam bahasa China yang diprint di kertas supaya gampang nanti tinggal nunjukin saat terpaksa harus nanya seseorang. Tapi ternyata nggak sebegitunya kok. Sejauh ini saya belom pernah ketemu language barrier, padahal bahasa Inggris saya juga kagak bagus-bagus amat.
taipei taiwan beef noodle restaurant menu
Hayo mau pesen apa?! 

Gambar di atas merupakan menu makanan di sebuah restoran beef noodle di Taipei, Taiwan. Saya keliyengan begitu disodorin kertas menu karena nggak ada sebutir huruf latin. Untungnya ada gambar di dinding tokonya, jadi saya main tunjuk aja yang saya mau pesen. Tebak saya order yang mana? Yup, tentu aja saya yang apes ini order yang paling mahal :')

8. Kalo jalan-jalan pernah nyasar nggak?
Ya pernah lah. Cuma ini waktu jaman jahiliyah dulu, yakni sebelom berkenalan dengan aplikasi offline map paling kece: CityMaps2Go Pro. Saya sempet buat reviewnya di sini. Sebelum download aplikasi itu, saya pernah nyasar di Grand Palace Bangkok karena salah keluar pintu, di Hong Kong pas mau nyari Apple Store Causeway Bay, di Seoul pas mau nonton fountain di Han River karena bingung setelah exit subway mesti maju apa puter balik, dan sebagainya.
Setelah nyasar akhirnya bisa liat fountain show di Han River, Seoul, South Korea!

Berarti setelah punya aplikasinya nggak pernah nyasar dong? Oh tentu tidak. Ini emang saya yang bloon sih. Jadi buat pake CityMaps2Go itu kalian mesti download peta masing-masing kota dulu. Nah waktu itu saya lupa banget download peta Paris. Jadi di stasiun Metro yang ada di petunjuk menuju hostel yang dikasih hostel itu ada 2 pintu exit (cuma 2 loh padahal, beda banget sama Seoul/Tokyo/Hong Kong yang bisa sampe belasan!). Waktu itu saya asal pilih exit (karena emang nggak ada juga petunjuk dari hostelnya!). Singkat cerita saya apes (padahal cuma milih 1 dari 2 pilihan) dan nyasar hampir 30 menit. Begitu saya perhatiin sekitar, ternyata saya jalan kaki ampe 1 stasiun setelah stasiun awal. Jauh bener nyasarnya cuma karena salah exit!

Ngomong-ngomong, saya rada nggak suka dengan istilah "the art of getting lost". Kalo emang udah diniatin buat nyasar sih emang pasti enak. Cuma kalo nyasar tanpa disangka ditengah jadwal yang padat? No!

9. Gimana caranya dapet tiket murah?
Ini termasuk salah satu pertanyaan favorit sih. Banyak cara buat dapetin tiket murah. Mulai dari naik low cost carrier (semacem AirAsia, Tigerair, dkk), rajin nungguin promo, langganan newsletter masing-masing maskapai supaya tau kalo ada promo, beli tiket jauh-jauh hari, dan tips-tips lainnya. Salah satu tips udah pernah saya tulis di sini dan itu lumayan ampuh. Nanti rencananya saya mau buat post tersendiri yang isinya tips-tips cari tiket murah. Jadi ditunggu aja yaa.
Kata siapa naik full-service airlines nggak bisa dapet murah?

Ngomong-ngomong tiket murah, saya sering ditanya, "Ky gue nemu tiket ke [nama kota] harganya [sebut nominal]. Itu murah nggak sih?". Dan selalu bingung jawabnya. Murah/mahal itu relatif. Liat tujuannya, liat pesawatnya, liat waktunya. Jadi saya selalu mengawali jawaban dengan: murah atau mahal itu tergantung budget lo. Kalo udah masuk budget ya beli, kalo belom masuk ya jangan dibeli. Gimana emang standar budget masing-masing destinasi? Nah, itu nanti dibarengin sama post yang tips aja yak!

10. Buang-buang uang aja sih jalan-jalan terus?!
Lah ini nanya kenapa sewot bener?! Tapi bener loh sempet ada yang bilang gini. Becanda kali sih ya mungkin. Tapi yang harus diinget adalah: setiap orang punya kesukaannya masing-masing. Ada yang sukanya belanja baju baru, ada yang suka ganti gadget, ada yang sukanya jalan-jalan kayak saya. Jadi ya dingertiin aja dan jangan main asal judge. Lagian ini kan saya nggak pake uang situ, jadi ya suka suka doong bweeekk :p
Bweeeek

Dan, pertanyaan tambahan satu ini yang #IndonesiaBanget:

Mana oleh-olehnya?
Deuh capek kalo jawab pertanyaan gini. Dulu waktu pertama kali jalan-jalan sih suka beliin oleh-oleh. Tapi berhubung uang saya nggak banyak, jadi ya beliinnya keychain aja yang langsung dapet banyak gitu. Cuma kayaknya orang udah bosen dikasih keychain. Akhirnya saya nggak perlu beli oleh-oleh lagi deh. Abis seringnya malah sakit hati kalo keluar kalimat semacem, "gantungan kunci doang?". WHAT DO YOU EXPECT, THEN? KAOS?! Yekalee mending ditabung buat liburan berikutnya. Waktu itu pernah temen saya abis liburan bawa oleh-oleh cokelat, terus adaaaa aja yang nyeletuk, "cokelat doang nih?". Sambil ketawa sih dan padahal bukan ke saya juga ngomongnya, tapi tetep aja bikin darah mendidih.

Tapi beberapa orang yang selalu berterima kasih dan nggak banyak komentar, cukup rutin kok saya kasih oleh-oleh. Seneng aja dikasih oleh-oleh terus dipake sama mereka. Sekarang masih ada cukup banyak oleh-oleh yang udah dibeli pas pergi cuma males saya bagiin. Jadi ya numpuk aja gitu di rumah. Makanya liburan berikutnya saya ogah beli oleh-oleh lagi, paling tempelan kulkas aja biar makin banyak koleksinya. Daripada minta oleh-oleh, mbok ya kenapa nggak doain semoga liburannya lancar, seru, menyenangkan, terkenang selama-lamanya aja gitu wahai teman-teman tersayang :)
Sekarang mari penuhin pintu bawahnya!

Any other questions? Hit me in the comment section!

61 comments:

  1. kak, uang bulanannya sebulan berapa sih kalo boleh tau? kan kalo aku mau nabung buat jalan2 kayak kakak ya kurang lebih harus sama dong jumlahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,
      Uang bulanan saya awalnya 1.5juta, terus ditambahin jadi 2 juta tapi udah nggak pernah dikasih lagi buat pulsa, uang cuci bulanan di kos, dkk.

      Delete
    2. kak maaf saya mau tanya, uang jajan saya juga sejumlah kakak tapi bingung kak mau nabungnya berapa karena kayak selalu kurang gitu. tips nya dong kak atau kalo kakak sndiri gaya nabungnya gmn

      Delete
    3. Saya biasa aja kok cara nabungnya. Pokoknya minimal harus nabung 500 ribu per bulan. Sisanya baru dipake buat hidup selama sebulan (makan, transportasi, pulsa, etc). Tips saya kamu download aplikasi semacem expense tracker deh. Karena kalo ngeliat sehari banyak pengeluaran sementara pengen nabung, pasti bakal stres terus berikutnya jadi berkurang pengeluarannya.

      Dan tips yang paling penting: kamu harus kuat niatnya mau nabung buat jalan-jalan. Kalo udah kuat gitu pasti bisa fokus nabungnya dan kesampean deh buat jalan-jalan. Good luck!

      Delete
  2. Hebat eky.... berani jalan2 sendiri... sukses terus ya ky untuk jalan2 nya...(bu Nisa - semoga masih inget)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Bu Nisaa, masih inget kok sayaa hehe
      Terima kasih, Bu. Aamiin juga buat doanya semoga saya makin sering jalan-jalannya :)

      Delete
  3. waaaaah sama banget kita ky *sok akrab gituh gw*
    1. dari jaman SD gw kan belajar geography, dari situ gw pgn bgt jalan2 ke LN *baru niat doang jaman itu* ketika udah kerja dan punya gaji mulai lah digiatkan keinginan jaman kecil.
    2. Gw jg gak pernah bilang2 ke siapa2 kecuali keluarga aja, gw gak mau diribetin urusan oleh2
    3. gw jg lebih suka jalan2 sendiri, pusing pala barbie kalo kaya rombongan gitu
    4. malah temen gw ada yang nanyak "kok bisa sih jalan2 ke LN?" sbg cwek gw jg suka shopping tp gw suka shopping yg msk akal, contoh tiket pesawat ahhahahahah, jam tangan, or sepatu
    5. Gw selalu bilang "dwt itu gak dibawa mati, bwt apa disimpan"
    6. ketika tua, gw mau ada cerita ke cucu kalo gw jaman mudah udah kesana kesini



    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa sok akraaab? Kan kita emang udah akrab! Hahaha padahal belom pernah ketemu..
      Saya belom pernah nih jalan rombongan. Tapi pernah sama temen, dan itu juga mesti banyak toleransinya.
      Yoiii setuju banget nomer 5 dan 6. Dulu saya pelit banget sama uang, disimpen nggak tau buat apa. Sekarang malah buang uang mulu kalo punya uang buat beli tiket :(

      Delete
  4. Hahaha, suka sama jawaban pertanyaan yang nomor 10 :P .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah digituin juga ya, Ko? Urusan masing masing ya kalo mau ngabisin uangnya dimana, yang penting kan pake uang sendirii :))

      Delete
  5. wkwkwk yang nomor 10 itu gak cuma kepo, ya. Tapi juga usil sama urusan orang. Suka sama jawaban-jawabannya :D

    ReplyDelete
  6. no 5 sama kayak gue, dulu pas masih SD suka banget baca RPUL,atlas dan buku sejarah SMA milik kakak gw yang ada peradaban mesopotamia,babylonia,sungai eufrat tigris dan sebagainya, sampai saat ini gw baru backpackeran ke singapore, malaysia dan rencana februari tahun depan ke vietnam, semoga bisa ketularan keliling dunia kayak ente ya bro, Amin.. keep posting....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Rendy,
      Wah aamiin semoga liburan ke Vietnam-nya lancar ya tahun depan dan semoga bisa makin banyak tempat baru yang dikunjungin.
      Thanks! Semoga betah ya bacanya :)

      Delete
  7. Hahaha ini sama banget kayak gw. Baiklah, nambah referensi jawaban kalau nanti ditanya2 lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Adie,
      SIlakan silakan kalo jawabannya mau dipake buat jawab pertanyaan sejenis :D

      Delete
  8. Hai Eky, salam kenal ya. Berhubung sesama travel blogger juga, blognya inspiring banget.
    Yup, travel dan posting cerita/foto bukan sekedar pamer, tapi sensasi dan valuenya dibalik itu. Beruntung dan bersyukur bgt kita yang masih muda ini bisa dikasih kesempatan melihat dunia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Marcella, salam kenal juga :D
      Ahh thank you for your kind words! Bener banget, karena semakin bertambah usia makin banyak kegiatan dan tanggungjawab. Jadi sepertinya harus puas-puasin selama masih ada kesempatan (dan tentunya uang :p).

      Delete
  9. Ah telat tau aplikasi citymaps2go pro-nya, aku nyasar mulu tiap traveling, udah gak bawa peta, gak punya koneksi internet, gak bikin itinerary lagi haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo download sekarangg, siapa tau masih gratis!

      Delete
  10. Kak mau nanya, kalo ada temen yang ngga nolak oleh-oleh apapun itu dan selalu kode keras kalo dia mau oleh-oleh, diapain ya enaknya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Didoain semoga tahun 2016 bisa S2 di TU Delft! Aamiin!

      Delete
    2. hahahah xD doanya ajib bener mas :D heheh sip bagus itu tapi buat di tiru hehe

      Delete
  11. Eh, nemu blognya traveler kece lagi :D edan, udah kemana-mana nih jalan-jalannya :D keren mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Febri, terima kasih udah baca blog saya. Semoga suka yaa:))

      Delete
  12. :D waw, udah banyak banget ke luar negrinya, keren... gw masih asia tenggara :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehee mumpung ada waktu dan kesempatan jadi datengin yang bisa didatengin deeh :))

      Delete
  13. mantap bro! nice post nih, banyak kemiripan nih FAQ nya! hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks broo. Waah kalo mirip semoga saya bisa ketularan kamu bisa jalan-jalan ke New Zealand juga (ngarep) :p

      Delete
  14. Haha alasan jalan2nya mirip nih yang di nomor satu. Aku juga suka banget naik berbagai macam alat transportasi. Pengaruh keluarga juga kayaknya, yang demen nge-road trip dari dulu. Trus aku juga sama lebih suka kota dibanding pemandangan alam2 gitu :P

    Sayang karna aku cewek jadi gak bisa seenak jidat mau jalan tanpa bilang2 :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh seru banget keluarganya suka road trip! Berarti sekarang juga sering traveling bareng doong!
      Ihiy samaan kita, kamu paling suka kota apa sejauh ini? Saya suka banget Hong Kong! Kalo kamu suka kota, main ke sana deh dijamin nggak bosen walaupun rame dan kesannya penuhh *promosi*

      Delete
  15. wah ininiihh keretannya keren banget lo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup yup, emang keren dan cepet banget Shinkansen itu!

      Delete
  16. Replies
    1. Yep, keretanya nyaman dan yang paling penting: on-time! Sayang belum ada colokannya kayak kereta di Indonesia haha

      Delete
  17. Sama banget bagian suka beli oleh-oleh tapi ga pernah di bagiin hahaha :p

    Baru nemu blog lo pas googling, keep posting yaa. Suka sama cerita-cerita blog nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Lala, salam kenal!

      Hahaha tos dulu. Gue sampe suka diomelin Mama karena kerjanya beli perintilan tapi nggak ada yang dibagiin ke orang, malah ditumpuk di rumah.

      Yay, glad you like it :) Gantian gue yang blogwalking aah

      Delete
    2. Hai salam kenal juga :)
      Mungkin kita harusnya bikin usaha jual oleh-oleh online hahaha.

      Wah monggo, tapi blog gw jarang di update :p Btw mampir ke blog ini karena postingan blog yang kamera Fuji X-M1. Worth to buy yaa?

      Delete
    3. Sayangnya gue nggak bakat jualan, nanti yang ada pas mau dibeli malah ujungnya dikasih gratisan :((

      Worth banget, kalo emang mau punya kamera mirrorless Fuji dengan budget terbatas. Cobain aja main ke Fujifilm showroom terus jepret-jepret kamera yang ada supaya makin yakin kalo kamera ini worth to buy.

      Delete
  18. Hi kk eky. Salam kenal kk. Mau comment blognya keren dan bermanfaat banget. Niatnya cuman mau nyariin mama info aja ttg travel k europe, malah keterusan baca blognya. Tulisannya menarik dan eye opening bangett plus authornya friendly. Oh ia kk setuju nih ttg oleh2 gantungan kunci, kayaknya banyak org yg udh bosen. Tapi kalau saya suka sekali dikasih gantungan kunci loo.(setiap mama papa pergi dan nanya mau di oleh2in apa ? "Gantungan kunci aja cukup kok"). Sukses ya kak. Semoga selalu ad waktu dan uang buat jalan2😊 keep posting d blog juga . Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Fitriana, salam kenal juga ya :D
      Waah enak banget deh kalo minta oleh-olehnya berupa keychain aja. Biasanya itu yang paling affordable dan paling gampang nemunya.
      Aamiin, thanks banget ya doanya :') Terima kasih juga udah baca tulisan saya, semoga bisa membantu ya!

      Delete
  19. Hi Mas Eky, enak ya bisa jalan2 terus.. saya juga lagi niatin untuk bisa jalan2 min 2x setahun supaya bisa kaya Mas Eky hehe
    Btw bagi dong tipsnya supaya bisa dapet tiket murah. Thanks ya Mas Eky 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Dinda,
      Waah semoga bisa tercapai ya keinginannya! Pasti bisa kok, walaupun harus tahan-tahan buat nggak belanja barang yang sebenernya nggak perlu-perlu amat tapi suka tiba-tiba pengen punya *susah banget* :))
      Aku lagi ngedraft tips tersebut nih, tapi masih bimbang dipublish apa nggak abis tiba-tiba stuck dan kalo dibaca lagi tipsnya generic banget haha

      Delete
  20. Bang, saya temen adek abang, eja si komting yg barusan lengser wkwk, saya sering nih bacain post di jambukebalik, pembaca setia lah bisa dibilang wkwk mau tanya nih, post utk dpt tiket murah blm dibikin ya bang? Penasaran sih hehe, thx!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Rifki,
      Wah ada temennya Eja! Hahahah salam kenal ya. Terima kasih udah suka baca tulisan saya :)
      Tulisan tentang tiket murah masih di draft nih, lagi mikirin tips apa aja yang butuh ditulis. Hopefully bisa dipublish bulan ini ya.

      Delete
  21. waah seru banget kak bisa jalan2 ke sana :D
    semohga aku bisa nyusul xD hihihii

    ReplyDelete
  22. Couldn't agree more yang no 10, bener banget! Pas summer kmrn gue ke Korea buat summer school. Which is lama banget sampe 26 hari disana. Dan ada temen yang nyeletuk "kalo gue sih nanti ke luar negeri ga mau yang nyusahin orang tua". Bikin kesel ga? padahal gue nabung dari jaman SMA sampe semester 4 kuliah. Wajar aja kan kalo gue bisa membiayai buat kesana? ya walaupun 60% disponsorin bokap. Alhamdulilah juga bokap gue ga masalah, dia malah ga tega katanya gue udah nabung lama, eh trus dipake. Ya tapi itu kan guna uang ditabung :) *maaf ya jadi curcol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Intan,
      Ahh iya orang yang kayak gitu dicuekin aja lah. Sirik tanda tak mampu kan :p Btw sama tuh, kadang Mama juga suka kasian hasil nabung anaknya abis dipake jalan-jalan, makanya suka kasih tambahan dikit-dikit sebelum pergi liburan.

      Delete