Tuesday, June 30, 2015

Pengalaman Mengurus Visa India di Jakarta


Sebagai pemegang paspor Indonesia, buat masuk ke India perlu visa. Namun mereka memberikan kemudahan dengan adanya visa on arrival buat yang punya paspor Indonesia. Tapi karena dua hal, saya mutusin buat ngurus lewat kedutaan aja. Dua hal itu adalah:
1. Saya landing jam 3 dini hari dan punya waktu transit sekitar 3 jam. Takutnya kalo ada masalah nanti ngurus VoA-nya lama dan ketinggalan pesawat. (dan udah nggak VoA juga tetep aja ketinggalan pesawat sih… cerita menyusul!)
2. Kalo VoA nanti bentuk visanya itu stempel doang. Stempelnya gede sih menuhin sehalaman, nggak kayak Turki yang cap entry biasa. Tapi saya pengennya visa yang dalam bentuk stiker.

Oleh karena itu saya cari tau gimana caranya mengurus visa India lewat kedutaannya yang di Jakarta.

DOKUMEN YANG DIBUTUHKAN
Dari website kedutaannya, diketahui bahwa dokumen yang diperlukan adalah:
1. Formulir pengajuan visa
2. Paspor yang masih berlaku minimal 6 bulan
3. Pasfoto
4. Supporting documents sesuai jenis visa yang diinginkan.

Berhubung saya mau ke India dalam rangka liburan, maka jenis visa yang saya butuhkan adalah TOURIST VISA. Supporting document untuk tourist visa dari website ini adalah:
1. Confirmed return ticket or print out of the confirmed to and from journey.
2. Statement of the bank account of the applicant in original
3. Confirmation of Hotel booking at the place of intended visit in India.
4. Or letter of invitation/sponsorship from India with  a copy of  sponsor’s passport or Identity card. In case of a foreigner inviting to stay in India, a copy of  his valid Indian visa should also be attached.


Setelah saya kasih tau kulit-kulitnya, sekarang saya mau jelasin yang lebih detil untuk masing-masing dokumen.
1. Formulir pengajuan visa
Formulir ini merupakan salah satu yang penting dan sering kelewat. Kenapa sering kelewat? Karena ada yang mikir formulirnya ngisi manual. Salah ya. Waktu itu belakang saya ada yang nggak tau kalo formulirnya itu harus ngisi online, jadinya dia kelimpungan nyari warnet di deket kedutaan India. Jadi untuk ngisi formulirnya itu bisa ke website ini (http://indianvisaonline.gov.in). Hati-hati juga ya, soalnya banyak web yang sok-sok mirip tapi sebenernya palsu. Suka ada orang yang ketipu juga pas daftar online disuruh bayar. Padahal kalo website benernya nggak perlu bayar kok.

Tahapannya adalah masuk ke web itu, terus pilih ONLINE VISA APPLICATION.
Tahap mengisi online form pengajuan visa India

Berikutnya isi beberapa data yang diminta.
Tahap mengisi online form pengajuan visa India

Setelah itu baru ketemu form yang lengkapnya. Di bagian atas itu juga ada kode yang perlu dicatet kalo pengisian formulirnya mau diterusin di kemudian hari. Kalo ada yang bingung sama pertanyaannya, di sebelah kanan ada penjelasannya kok.
Tahap mengisi online form pengajuan visa India

Kalo udah diisi lengkap, nanti bakal ada PDF nya. Nah PDF ini lah yang diprint dan dibawa ke kedutaan. Ini formulir saya waktu itu, kira-kira begini tampilannya.
Formulir pengajuan visa India

Formulir pengajuan visa India

2. Paspor yang berlaku minimal 6 bulan
Nggak perlu penjelasan lah ya.

3. Pasfoto
Untuk pasfoto, yang dibutuhin adalah pas foto berwarna. Cetaknya harus di kertas matte/doff, bukan glossy. Background fotonya putih. Ukurannya nggak ada sih di webnya, waktu itu saya ikutin yang di formulir yakni 2x2 inch alias 5x5 cm. Siapin 2 pasfoto, yang 1 ditempel di formulir (udah ada kotaknya di kanan atas) dan yang 1 disiapin aja.

4. Tiket pulang pergi atau tiket masuk dan keluar India yang CONFIRMED.
Beda dengan visa Schengen lewat kedutaan Belanda yang tiketnya nggak perlu confirmed alias bisa bikin dummy booking dulu, untuk India ini mereka mintanya yang sudah confirmed. Terus berhubung saya perjalanannya bukan Indonesia-India-Indonesia, jadi saya lampirin semua tiket yang udah saya beli aja. Tapi kayaknya kalo saya lampirin tiket Dubai-India-Bangkok bakal tetep diterima, sih.

5. Rekening koran tabungan 3 bulan terakhir.
Ini tinggal minta ke costumer service masing-masing bank aja kok. Untuk Bank Mandiri biayanya Rp 2.500 per lembar. Oh ya yang dilampirin yang asli ya, jangan fotokopian.

6. Konfirmasi atau reservasi hotel
Berbeda dengan tiket, untuk hotel boleh ngelampirin yang masih reservasi aja alias belom dibayar. Waktu itu hotel saya juga belom dibayar soalnya.

7. Surat undangan dari India
Ini kalo ada aja. Saya waktu itu nggak ngelampirin kok.

Selain dokumen di atas, saya juga melampirkan surat keterangan mahasiswa dari kampus dan fotokopi kartu mahasiswa sebagai bukti kalo saya bakal balik ke Indonesia dan nggak jadi imigran gelap di India.

PENGUMPULAN DOKUMEN
Sebelum ngumpulin, saya sempet baca dengan seksama website kedutaan India dan menemukan ini
Visa should not be applied more than two weeks in advance unless there are other travel plans.The itinerary should be shown indicating the date of departure from Jakarta and valid reason to apply for visa in advance.
Terus saya panik!!! Gimana ceritanya saya nyampe di India 9 Januari, berarti baru boleh apply visa 2 minggu sebelomnya yakni tanggal 26 Desember. Sementara saya udah nggak di Indonesia tanggal 28 Desember. Masa harus VoA?! Tapi saya nanya beberapa orang yang udah pernah apply visa India lewat kedutaan di Jakarta, ternyata boleh kok apply sebulan sebelomnya. Jadi saya coba dateng dan ternyata emang nggak ada masalah.

Setelah selesai dengan pengajuan visa UAE di VFS Kuningan City, saya ke kedutaan India. Karena diliat di peta deket-deket aja dan nggak tau juga naik kendaraan umum apa, saya mutusin buat jalan kaki. TERNYATA CUKUP JAUH. Yaa 20-30 menit lah jalan kaki. Kedutaan India ini letaknya di seberang kedutaan Belanda. Kedutaannya sendiri menerima pengajuan visa dari hari Senin sampai Jumat mulai pukul 9 pagi hingga 12 siang.
Kedutaan India di Jakarta

Begitu sampe, nanti diminta tunggu dulu di gerbang. Nggak lama kok. Begitu udah dipersilakan, baru deh boleh masuk. Semua barang termasuk HP harus dititipin, jadi yang dibawa ke dalem cuma berkas-berkas sama uang buat bayar visa aja. Kalo udah kelar nitipin, dikasih penanda buat ngambil barang-barangnya dan baru deh boleh jalan ke ruang tunggunya.

Begitu saya masuk, ruang tunggunya lagi rame banget. Untung masih ada kursi kosong jadi saya bisa duduk dan lurusin kaki setelah jalan cukup jauh. Sebelum duduk, ambil nomor antrian dulu ya. Ada kok nanti penunjuknya. Karena rame, saya baru dipanggil setelah 45 menit nunggu. Jadi ada beberapa loket, yang bagian kiri itu buat ngasih dokumen sementara yang bagian kanan itu buat bayar.

Setelah dipanggil, saya ke salah satu loket di sebelah kiri dan ngasih semua berkas yang saya siapin. Terus dicek-cek sama petugasnya, dan kalo udah lengkap disuruh duduk lagi. Nanti bakal dipanggil buat bayar. Setelah beberapa menit, saya dipanggil lagi dan kali ini saya ke loket sebelah kanan buat bayar visa. Untuk tourist visa, biayanya adalah Rp 492.000 baru dicek lagi di sini ternyata harganya udah jadi Rp 530.000. Nggak perlu uang pas kok. Kalo udah bayar nanti bakal dikasih kuitansi, dan kuitansi inilah yang harus dibawa buat ngambil paspor nanti. Kalo saya baca cerita orang sih biasanya besoknya udah jadi visanya, tapi waktu itu saya disuruh dateng lagi 2 hari setelahnya.
Kuitansi pembayaran visa India

PENGAMBILAN PASPOR DAN VISA
Dua hari setelah ngumpulin berkas, saya dateng lagi ke kedutaan India. Berbeda dengan jam pengajuan visa yang dari jam 9 pagi hingga 12 siang, untuk pengambilan paspor ini baru dilayani dari jam 4 sore hingga jam 4.30 sore. Kali ini saya naik TransJakarta dan turun di halte Kuningan Timur.

Setelah menitipkan barang, saya masuk lagi ke ruang tunggu dan nunggu giliran dipanggil. Untungnya kali ini masih sepi, jadi saya nunggu nggak sampe 10 menit udah dipanggil. Begitu disuruh maju, saya kasih kuitansi pembayaran visa dan kemudian dikasih paspor. Kalo udah dapet paspornya, dicek semua data diri dan masa berlaku visanya. Kalo ada yang salah langsung bilang biar dibenerin.

Tadaaa ternyata visa India saya granted!
Visa India!

Ini merupakan visa terakhir yang dibutuhin buat My Amazing Journey. Dengan kelarnya visa India ini maka kelarlah segala urusan dan saya siap berangkat. Visa India ini juga merupakan pengalaman mengurus visa saya yang terakhir untuk sekarang ini, berhubung saya nggak ada rencana liburan ke tempat yang butuh visa. Semoga secepatnya saya bisa berbagi pengalaman lagi dalam mengurus visa, entah itu Australia, UK, Rusia, Amerika Serikat, atau manapun lah yang butuh visa.

Walaupun tiap mau ngajuin visa itu deg-degannya kebangetan, begitu liat stiker visa menempel dengan manis di paspor itu rasanya nggak bisa berhenti senyum sambil mandangin hahaha *norak*

Indian Embassy in Jakarta
Jalan HR Rasuna Said, Kav S-1, Kuningan, Jakarta Selatan, 12950, Indonesia
Tel  62-21-29023359
Fax  62-21-52922074
Pengajuan visa =  09.00 – 12.00
Pengambilan paspor = 16.00 – 16.30
http://www.indianembassyjakarta.com

37 comments:

  1. Hahaha, sama dengan pertimbanganku tahun lalu untuk apply visa biasa ke India dan bukan yang VoA, hehehe :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang lebih enak mandangin visa yang bentuknya stiker full sehalaman daripada cap-cap biasa ya hahaha :))

      Delete
  2. Wah ditunggu cerita dari Indianya :) Saya masih takut untuk traveling ke India yang katanya kuran aman buat cewek :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Diarysivika (berarti Vika ya panggilannya?),
      Hehe terima kasih mau menunggu, semoga bisa cepet saya tulis yaa. Wah itu saya juga kayaknya kalo balik lagi ke India maunya bawa temen ajaa :))

      Delete
    2. Hi Momo, saya belum ada rencana dalam waktu dekat nih :(

      Delete
  3. Untuk kuitansi bayar visa hanya dapat lembar seperti itu ya? apakah ada kuitansi lain? karena itu kan bukti bayar ke bank.
    Saya dapat kuitansi dua buah, satu untuk biaya visa, dan satunya lagi Rp 20.000, untuk apa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Lilis,
      Iya dapat 2 lembar yang 1 lagi yang Rp20.000 itu. Pas ngambil pasport nanti bawa aja dua-duanya, soalnya saya lupa yang diminta yang mana.

      Delete
  4. Hi Mas Refqy,
    Suka dengan blog mas, dan kebetulan saya baru dapat tiket ke Delhi. Thanks pengalamannya ya...


    Owya mas, mau donk jadi friend blog nya mas?
    Kalau di blog saya ada channel kaya gitu namanya TEMAN EGI, saya sudah add blog mas disana ya.

    Makasih mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Egi,
      Wah have fun ya liburan ke Delhi-nya! Rencana kemana aja nih selama di India?

      Eh gimana cara jadi friend di blog saya ya? Hahaha saya kurang paham… How about you let me know how and I'll add you as my friend?

      Delete
    2. Rencana saya cuma tiga kota saja: Delhi, Agra, dan Jaipur. Pengenya sih ke India timur juga tapi.... #yasudahlah hhhe

      Itu di blog kamu bagian kanan tengah ada kolom "Friends" dan "Blogs I read" ya mau juga donk nebeng disana hhee.
      Kalau diblog saya sudah saya taro di: http://www.blogegi.com/teman-egi/

      Delete
  5. Hi Refqi

    Wah, thank you banget nih informasinya sangat membantu. Tapi, kalaupun dengan VoA gapapa kan? atau suka ada masalah? semoga nggak ya, saya udah keburu pake VoA dan udah bayar...

    Sebetulnya setuju, ngeliat paspor yang Visa-nya pake stiker tu lebih "ahheeyy..." gitu... tapi apa daya, sudah mepet.

    Jadi gimana ceritanya di India? saya berencana ada pelatihan di Bangalore pekan depan, mungkin di sela2 agenda tersebut bisa traveling di sekitar. kalo ada linknya pas di reply ya (pede amat bakal di reply...hehe).

    Anyway, thank you infonya...keren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Dimas, really glad my post helps!

      Seharusnya nggak masalah kok, kan ini fasilitas yang ditawarkan pemerintah India.
      Hahaha bener kaaan lebih puas ngeliatin stiker yang sehalaman penuh dibanding cap :))
      Sorry nih, belum ada cerita di India :(

      Wah seru banget training-nya di Bangalore! Have a wonderful time in India ya!

      Delete
    2. Bisa nanyakah Mas Dimas dan Refky : Pelatihan ke Bangalore, berangkat pakai visa apa? Saya kebetulan keburu apply pakai visa yang e-TV terus ternyata kata temen saya seharusnya pakai visa conference. Kalau tetap pakai e-TV kira-kira bermasalah nggak ya? Soalnya kalau pakai visa conference, waktu pembuatannya gak cukup. Embassy buka Selasa sedangkan hari Jum'at sudah harus pergi.

      Delete
  6. Akhirnya bikin visa india juga. Ternyata gampang banget bikin visa indianya ya kak.
    Salam kenal dari Darjeeling India.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gampaang! Mau lewat kedutaan, online, atau VoA, semua gampang!
      Salam kenal juga dari.. Tangerang :( Hahaha

      Delete
  7. Hi Refky,

    Aku berencana ke India bulan september nanti, udh booking tiketnya dlu ini, tp masih bingung sama visanya. terutama buat rekening koran itu. itu masalah banget ga sh buat india? apa ada minimal saldo endap ditabungan kita?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Shilvana,

      Sepertinya nggak begitu masalah jumlahnya berapa. Yang penting sekiranya cukup untuk hidup kamu di selama liburan di sana, soalnya nggak ada ketetntuan minimal saldo di web kedutaannya.

      Good luck ya urus visanya!

      Delete
  8. Hi, saya ririn, butuh info saja, kira2 rental mobil yang aman disana, apa ya mas refky?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Ririn,
      Waduh maaf saya nggak bisa jawab pertanyaannya karena nggak rental mobil waktu liburan di sana..

      Delete
  9. Hi Refky,

    Thank you for sharing this. Valuable information and tips! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mutiara,

      Glad it helps. Happy holiday in India!

      Delete
  10. Ky, nuker Rupee yang terpercaya dimana ya? Atau mending bawa USD dan tuker disana aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kurang tau sih, tapi bisa coba tanya ke VIP Menteng kalo di Jakarta. Selama ini nuker uang selalu di sana karena ratenya paling bagus. Tapi kemarin pas ke India gue tarik ATM di sana. Not bad kok rate-nya.

      Delete
  11. Halo Refky!
    aku Epti, seneng loh liat blognya, tulisannya membantu bgt! thanks anyway.
    ada rencana ke india (tapi masih ragu karena belum dapat teman barengan). kalau persyaratan visa yang rekening koran 3 bulan itu kita harus punya saldo tabungan minimal berapa ya? atau ga wajib?
    btw, yang udah pengalaman ke India nih menurut Refky baiknya flight yang ke bandara mana ya kalo liat situasi daerah2 favorit buat destinasi traveling? (FYI gaya travelingku backpacker)
    mau yang budget friendly dan bener2 ngerasain budaya masyarakat indianya.
    would you mind sending me your itinerary? i would really appreciate that :)
    kalo boleh mintak tolong dikirim ke email aku ya epti.sejati@gmail.com
    maaafff bgt sudah banyak tanya, minta itin lagi hehehe
    have a nice day and travel more! xo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Epti, salam kenal ya. Senang kalau tulisan saya bisa membantu kamu :D

      Rekening koran wajib kalo apply lewat kedutaan, tapi nggak ada ketentuan minimalnya. FYR saya sendiri waktu itu saldo sekitar 30 juta. Tapi saya baca beberapa tulisan yang saldonya di bawah 20 juta tapi approved kok. Atau kalau males pake rekening koran, apply online aja. If I'm not mistaken nggak perlu provide rekening koran.

      Destinasi favorit tentu aja Delhi atau Mumbai. Tapi biasanya lebih mahal tiketnya dibanding Chennai, Kalkuta, atau kota-kota lain yang di daerah selatan. Untuk itinerary, too bad saya nggak bikin pas mau liburan berhubung nggak sempet :(

      Have a nice holiday in India, ya!

      Delete
  12. Hello. Saya mau tanya. Kalo di rekening kita duit nya ga banyak gimana ya? Secara saya masih pelajar dan saya mau ke India mau visit Teman. Kalo ada invitation letter dari sana. Bisa tidak ya? Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Alice,
      Kalau kamu masih pelajar, bisa lampirin rekening orang tua sekalian dengan fotokopi akte lahir dan karte keluarga untuk nunjukin hubungan dengan orang tua. Kalau tujuan kamu liburan, sepertinya invitation letternya harus ditambah rekening koran yang mengundang juga.

      Btw udah coba apply online? Saya kurang tau sih, tapi *mungkin* kalo online mereka nggak minta rekening koran.

      Delete
  13. Halo..
    apakah apply visa india ada pengambilan sidik jari atau foto di kedutaan juga? Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Novi,

      Waktu itu nggak ada sidik jari dan foto kok, cuma nyerahin berkas aja dan bayar.

      Delete
    2. Hi Novi, sorry saya baru baca info tentang visa India lagi ternyata sekarang udah harus foto dan sidik jari di kedutaan.

      Delete
  14. akhirnya nemuin jawaban buat surat undangan dari india..thankss..
    emang sih lebih gampang apply VOA/apply online sepertinya tapi ntah kenapa kepengen yang bentuk sticker ya buat di paspor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Anastasia :D

      Horee tos dulu karena sama-sama pecinta stiker di paspor!

      Delete
  15. Asw. Mas refky, utk surat keterangan mahasiswa (mungkin kl saya surat keterangan bekerja dr instance), apakah perlu dlm bhs inggris, atau bisa dlm bahasa Indonesia?
    Tks sblmny

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam Farah,

      Saya nggak tau pastinya gimana, tapi saya menganjurkan biar aman pake bahasa Inggris aja yang bahasanya universal. Good luck ya!

      Delete
    2. Tks informasinya mas refky.
      Oya kmrn benar2 satu bln sblm keberangkatan sdh bs diurus jg visanya ya? Kemungkinan sy jg tdk bisa mengurus terlalu mepet krn jarak dan waktu.
      Sebtulnya sy sdh menelepon pihak embassy utk kemungkinan mgurus jauh hari 1-1,5 bln sblmnya, tetapi dimaafkan tdk bs, br bisa 1-2 mggu sblmnya.
      Sy ingin mencoba, lucky try, siapa tau bs mgurus jauh hari sblmnya. Wkt mas refky ngurus kmrn tepat 1 bln sblmnya kah? Atau kurang dr itu.

      Tks bny atas informasi dan bantuannya..

      Delete
  16. hi mas refky,

    maaf mau tanya, formulir nya setelah diisi akan dikirim ke email kita atau gimana ya ?
    karena sya belum nemu halaman yang setelah temporary exit ..

    kalau sekarang harus foto dan sidik jari, berarti mereka akan kasih jadwal kedatangan setelah kita ngumpilin form nya ya ?

    terima kasih atas info nya

    ReplyDelete