Sunday, May 10, 2015

Ketinggalan Pesawat ke Eropa


It was back in late January 2014 when I bought this ticket. Ceritanya waktu itu lagi transit di Kuala Lumpur dalam perjalanan menuju Brunei Darussalam. Berhubung udah beli tiket Kuala Lumpur-Sydney, maka saya harus beli tiket Jakarta-Kuala Lumpur. Setelah mempelajari website Lion Air, saya jadi paham kalo mereka publish harga tiket itu 330 hari sebelunya. Dan nggak peduli se-peak apa tanggal yang kamu mau, pokoknya mereka munculin harga paling rendah di 330 hari sebelumnya. Jadi kalo mau tahun baruan di Singapore dan mau dapet tiket murah, beli lah tiket Lion Air sejak awal Februari.

Karena pesawat AirAsia X ke Sydney dijadwalkan terbang menjelang tengah malem, jadi saya bisa pilih Lion Air yang pagi atau sore, atau Malindo Air yang siang hari. No brainer sih kalo disuruh bandingin Lion dan Malindo. I mean, coba liat kursi mereka…
Kursi Lion Air

Kursi Malindo Air

Ditambah fasilitas yang dikasih Malindo (IFE, snack, bagasi), jelas saya pilih Malindo yang dijadwalkan berangkat dari Jakarta jam 13.15 dan tiba di Kuala Lumpur jam 16.20 waktu setempat.

* * *
Fast forward ke awal September 2014. Visa Schengen udah granted, berarti saatnya beli tiket ke Eropa! Setelah meribetkan diri dengan ngulik-ngulik Kayak, Skyscanner, dan Google ITA (pasti yang terakhir kalian jarang denger deh, padahal itu maknyus banget kalo mau cari harga tiket pesawat full-service yang miring), akhirnya pilihan jatuh diantara Etihad yang berangkat dari KL jam 20.10 atau jam 02.30. Karena yang pertama pesawatnya 77W (vs 332) dan bakal nyampe di Amsterdam duluan di jam 11.30 (vs 16.00), saya memutuskan untuk beli yang jam 20.10.

"Cukup lah ya transit 3 jam 50 menit. Sekarang kan udah ada KLIA Ekspress yang cuma 5 menit dari KLIA2 ke KLIA. Dulu aja transit 4 jam 40 menit pas mau ke China bisa kok, padahal jaman dulu belom ada KLIA Ekspress, jadi harus naik bis yang makan waktu sampe 40 menit," pikir saya waktu itu.

Dua minggu sebelum keberangkatan saya udah di rumah. UAS udah selesai. 14 penerbangan dalam 7 reservasi udah beres, 4 visa udah granted, hostel udah dipesen. But I felt something wasn't right. Anehnya, saya gusar banget sama flight Malindo saya. Gimana kalo delay? Apa saya harus beli tiket ke Kuala Lumpur yang nyampe lebih dulu?

Untuk mengatasi kegusaran saya, saya cek history flight Malindo yang bakal saya naikin di flightradar24.com. Masih moderate kok delay-nya, biasanya 15-30 menit aja. Paling lama 1,5 jam delay. Masih keburu lah ya walaupun kayaknya harus lari-lari. Dari web itu juga saya tau pola pesawat yang bakal dipake di rute Jakarta-Kuala Lumpur. Jadi jam 8 (waktu KL) paginya pesawat ini terbang dari KL ke Penang, terus balik lagi ke KL sebelom terbang ke Jakarta. Dengan demikian, sekitar jam setengah 8 pagi saya udah bisa nebak kira-kira flight Jakarta-KL bakal on-time atau delay berapa lama.

Tapi ternyata statistik barusan belom bisa bikin saya tenang dan berenti mikirin kemungkinan delay. Saya cek Kayak dan Skyscanner untuk cek harga tiket dan ternyata waktu itu masih ada Malaysia Airlines yang harganya di bawah Rp 1 juta tapi landing jam 1 pagi, jadi saya harus nunggu di KL selama 19 jam. Saya konsultasi sama Mama, nanya enaknya gimana. Kata Mama kalo emang gusar mending beli aja biar tenang. Bener juga. Tapi saya bilang, kalo ternyata nggak delay berarti sayang dong buang-buang uang karena parno aja. Make sense kan ya?

In the end I decided not to buy a new ticket.

Minggu, 28 Desember 2014. Pagi itu saya kebangun jam 4 pagi dan nggak bisa tidur lagi. Mungkin karena excited banget karena bakal pergi ke Eropa dan lanjut mengunjungi sisa 7 keajaiban dunia yang belum saya datengin.


Jam setengah 8 pagi saya kembali buka flightradar24.com untuk ngecek apakah pesawatnya udah terbang ke Penang. Ternyata belom. Oke, mungkin ada sedikit delay. Saya mandi dan beberes untuk final packing masukin charger dan teman-temannya. Jam setengah 9 saya buka lagi webnya, dan ternyata pesawatnya masih belom muncul juga. Saya keringet dingin. Panik. Saya bilang ke Mama kalo pesawatnya kayaknya bakal delay lama. Ada kemungkinan nggak bakal kekejar buat check-in Etihad. Nggak lucu banget kalo harus beli tiket ke Eropa di hari-H keberangkatan :(

Saya cek semua flight ke Kuala Lumpur yang terbang lebih dulu dari Malindo, tapi di webnya udah sold out semua. Saya mencoba tenang waktu itu, tapi nggak bisa. Akhirnya saya minta ke Ayah dan Mama buat berangkat sekarang aja ke airport. Minta kejelasan ke pihak Malindo Air tentang kemungkinan delay ini. Sekalian minta pihak Etihad buat ngasih saya kelonggaran telat check-in beberapa menit karena pesawat dari Jakarta bakal telat. Atau kalo bisa bahkan cari tiket ke Kuala Lumpur yang terbang pagi atau siang itu.

Saya tiba di Soekarno-Hatta sekitar jam 10.30. Saya kembali cek flightradar dan menemukan kalau pesawat saya sedang di perjalanan menuju Penang. Biasanya jam segitu pesawatnya udah mau ninggalin Penang dan mau sampe di KL, tapi ini malah baru mau ke Penang :( Saya ke counter Lion Air buat tanya ada kursi atau nggak untuk flight jam 11.40, ternyata sold out. Saya ke kantor Etihad, ternyata baru buka jam 12.30. Saya udah panik banget saat itu. Mama dan Ayah coba tenangin dengan bilang "mungkin hari ini pake pesawat lain ke Jakartanya".

Sekitar jam 11.30, saya pamit ke Ayah dan Mama buat masuk ke area check-in berhubung counter Malindo udah buka. Mereka bilang mau nungguin dulu sampe saya masuk imigrasi, jadi abis check-in saya bisa keluar lagi buat pamit yang sebenernya. Di counter check-in, saya coba jelasin ke petugasnya bahwa saya tau pesawat Malindo bakal delay lama dan kemungkinan besar saya bakal ketinggalan pesawat Etihad ke Eropa. Saya kasih liat itinerary Etihad, dan petugasnya bilang "oh ini kan jam 8 malem berangkatnya, keburu kok. Lagian nggak ada berita delay juga Malindo-nya". Saya coba minta supaya bagasi saya dikasih tag priority supaya nanti keluar duluan pas baggage claim. Ternyata nggak bisa. Sebenernya saya juga pengennya nggak bawa bagasi karena ada kemungkinan delay ini. Tapi nggak mungkin bawa travel bag aja karena saya pergi 18 hari dan di Eropa lagi winter. Yaudahlah… Sebelum saya ninggalin counter check-in, saya tanya lagi bakal delay berapa lama pesawatnya. Jawabannya: nggak delay kok Pak pesawatnya.

Udah beres urusan check-in, saya keluar lagi buat pamit sama Ayah dan Mama. Di saat ini, saya nanyain apa yang harus saya lakukan kalo akhirnya ketinggalan pesawat. Mereka nyuruh saya buat beli tiket baru. Saya jelasin kalo tiket baru ke Eropa itu bakal mahal banget dan saya nggak punya uang buat beli. Mereka bilang jangan pikirin uang dulu, pokoknya seneng-seneng aja karena mau liburan. Kemudian saya cium tangan mereka dan bergerak masuk lagi untuk ke imigrasi. Oh ya, saya udah melupakan buat ke kantornya Etihad karena mereka buka 15 menit sebelum jadwal boarding saya.

Singkat cerita, ternyata pesawatnya beneran delay lumayan lama. Sebagai kompensasi, pihak Malindo ngasih snack box berisi roti, kue, dan air mineral. Jam 2 Mama kembali nelpon buat nanya kondisi. Di awal telepon, Mama ngasih kabar kalo pesawat AirAsia hilang kontak saat terbang dari Surabaya ke Singapore. Saya waktu itu lagi kalut karena pesawat masih belom dateng, jadi nggak begitu takut dan mikirin berita itu.

Akhirnya pesawat tiba dari KL sekitar jam 14.30. Penumpang diminta untuk boarding 45 menit kemudian, dan kami menunggu di dalam pesawat. Sekitar jam 15.45 pilot memberikan pengumuman bahwa kami kebagian urutan take-off ke delapan. Oh well… kalo gini caranya sih udah fix nggak bakal kekejar. Kalo take-off jam 4 pun, saya bakal nyampe di KL jam 7. Belom imigrasi, bagasi, dan KLIA Express ke KLIA. Sementara counter check-in Etihad tutup jam 19.10. Saya sempetin sms adek saya waktu itu, untuk ngabarin kalo pesawat masih belom take-off dan kemungkinan besar bakal ketinggalan Etihad.

Pesawat akhirnya take-off sekitar jam 16.15, 3 jam terlambat dari jadwal yang seharusnya. Saya sendiri udah sibuk nutupin muka pake hoodie berhubung lagi banjir air mata. Belom lagi sibuk ngebekep mulut biar sesugukannya nggak kedengeran orang sebelah. Stress banget waktu itu. Saya juga sempet nulis notes di hp yang lembe banget jadi malu kalo sekarang dibaca lagi hahaha :p

Flight kali itu rasanya cepet banget. Kayaknya nggak sampe 1,5 jam terbangnya. Sekitar jam 18.40 waktu Malaysia (lebih cepat 1 jam dibanding Jakarta), pesawat mendarat di KL dan nempel dengan gerbarata jam 18.45. Untuk pertama kalinya saya jadi manusia nyebelin yang berdiri padahal tanda sabuk pengaman belom dimatiin buat ambil travel bag. Begitu pintu dibuka, saya langsung lari secepat mungkin. Untungnya waktu itu pesawat ada di bagian L dari KLIA2, jadi saya lari nggak sejauh kalo dari P atau Q. Kalo nggak ngerti layout KLIA2, ini saya kasih petanya.
Layout KLIA2. Imigrasi itu ada di Main Terminal Building. (source)

Saya lari-lari diliatin orang, tapi bodo amat! 5 menit saya nyampe di imigrasi dan untungnya imigrasi saat itu nggak rame. Jam 18.50 saya keluar imigrasi dan nungguin bagasi. Dang, ternyata belom nyampe bagasinya! (Yaiyalah mana mungkin bagasi keluar 5 menit setelah nyampe…)
First bag in 5 minutes

Saya nunggu sambil gusar banget waktu itu. Berhubung carousel saya deket sama counter tiket KLIA Express, saya tanya ke petugasnya jam berapa kereta terdekat. Katanya jam 18.55 sama 19.15. Hmm… keburu sih nih yang 18.55, asal bagasinya ditinggal… Karena saya bingung banget, jadi saya mutusin buat nelpon orang tua. Kebetulan pulsa masih ada Rp 22.000, jadi kayaknya cukup buat nelpon (turned out that nelepon ke Indonesia biayanya Rp 15.000 per menit). Pertama coba nelpon Mama, tapi nggak diangkat. Kemudian saya telpon rumah, alhamdulillah Ayah yang angkat.
Eky: Ayah, Eky sekarang udah di Kuala Lumpur. Lagi nungguin bagasi nih. Kalo nungguin bagasi bakal ketinggalan pesawat, tapi kalo bagasinya ditinggal kayaknya bisa kekejar pesawatnya.
Ayah: Tapi kamu gimana nanti di sana kalo nggak ada bagasi?
Eky: Mmm, iya sih. Lagi musim dingin juga di sana. Jadi tungguin aja nih bagasinya?
Ayah: Yaudah tungguin aja. Semoga kekejar ya Kak pesawatnya.
Eky: Oke, makasih Yah. Samlikum.
Karena kata Ayah mendingan nunggu bagasi, jadilah saya nunggu bagasi. Saya sempet mikir kayaknya Ayah nyuruh nunggu bagasi karena sayang berhubung koper barunya belom ada setahun sejak dibeli masa mau ditinggal gitu aja, haha. Tapi ternyata kata Adek, Ayah tuh setelah nyuruh nunggu bagasi langsung berubah pikiran dan nyuruh ninggalin aja. Tapi berhubung pulsa saya kurang buat biaya roaming angkat telepon, jadinya Ayah nggak bisa nelepon dan yasudah semua udah jadi bubur.

Sekitar hampir jam 19.00, bagasi pertama mulai keluar. Ternyata itu bagasi penumpang business class. Daaaaang! Coba tadi saya berhasil ngebujuk petugas check-in di Soekarno-Hatta buat nge-tag priority ke bagasi saya, pasti sekarang saya udah jalan menuju stasiun kereta! Sekitar jam 19.05, bagasi penumpang ekonomi belom ada yang keluar. Berhubung kereta berikutnya jam 19.15, saya akhirnya mutusin buat ninggalin bagasi dan lari ke stasiun. Saya mikirnya nanti tinggal mohon-mohon ke petugas check-in buat diizinin berhubung saya nggak bawa bagasi jadi telat dikit mungkin dimaklumin.

Jadilah saya lari-lari di arrival hall ke stasiun kereta. Begitu saya bayar tiket dan nanya kereta selanjutnya kapan, ternyata jam 19.22! Yah kalo gitu mah udah pasti ketinggalan pesawat juga. Masa udah bagasi ditinggal, saya ketinggalan pesawat juga. Akhirnya dengan lesu saya balik lagi ke arrival hall dan bilang ke petugasnya bahwa saya lupa kalo saya bawa bagasi, jadi perlu masuk ke dalem lagi. Petugasnya ngeliat saya ngos-ngosan langsung bilang, "Chill, man. Just need to check your boarding pass and passport."

Begitu masuk lagi, bagasi saya masih belom ada. Ya emang lama bener ya ini. Sekitar jam 19.25 bagasi saya nongol dan saya kembali jalan ke stasiun buat naik kereta yang jam 19.35. Masih pengen ke KLIA, siapa tau pesawatnya delay
Interior KLIA Express

Ini kali pertamanya saya naik KLIA Express. Selama ini dari KL Airport ke downtown selalu naik bis karena kereta harganya mahal, RM 35 (~Rp 120.000) vs bis yang cuma RM 10 (~Rp 35.000). Di dalem kereta saya cuma senyum-senyum aja karena udah pasrah. Pertama kalinya ketinggalan pesawat, ke Eropa pula…

Setelah 3 menit, saya nyampe di KLIA dan langsung naik lift ke lantai keberangkatan yang isinya check-in counter berbagai airlines. Sesampainya di lantai 5 jam 19.45, saya liat papan gede yang isinya jadwal pesawat dan melihat "20.10 ABU DHABI EY418 A FINAL CALL". Maksudnya pesawat EY418 ke Abu Dhabi take-off jam 20.10, check-in counter-nya di row A udah tutup dan sekarang udah final call buat para penumpangnya.

Karena penasaran, saya jalan ke row A dan kira-kira pemandangan inilah yang saya liat waktu itu. Foto ini saya ambil keesokan harinya di sekitar jam yang sama.
Check-in counter Etihad

Hmm… sedih ya tapi nggak tau mau ngapain. Saya sesaat berdiri diem ngeliatin suasana sekitar. Terus sadar kalo kaki pegel banget karena udah lari-larian dari tadi. Kemudian saya tarik koper saya buat duduk di salah satu kursi di sana. Begitu duduk, saya langsung cari wifi buat kabarin orang tua dan adek kalo saya resmi ketinggalan pesawat.

Jujur saat itu saya pengennya beli tiket pulang ke Jakarta aja karena mood liburan juga udah berantakan. Pengennya di rumah aja, sama Mama, sama Ayah, ngobrol-ngobrol tentang banyak hal. Tapi ternyata mereka (orang tua dan adek) tetep kekeh dan nyuruh saya beli tiket baru ke Amsterdam, kalo bisa yang berangkat malem itu juga. Saya bingung karena udah nggak punya uang, tapi kata Mama jangan pikirin uang dulu. Pokoknya harus sampe di Belanda secepetnya dan liburannya nggak boleh batal. Beli tiket pake kartu kredit Ayah dulu aja, nggak usah mikirn gantinya gimana. Kalo perlu nanti Mama yang ganti uangnya. *literally shedding tears right now*

Di ujung WhatsApp, Mama bilang buat ke kantor Etihad aja siapa tau bisa dibantuin. Jadilah saya jalan ke lantai 4 dimana kantor-kantor airlines berada. Setelah nemu kantor Etihad, saya masuk dan ternyata di dalam ada 5 penumpang lainnya yang sama-sama ketinggalan pesawat. 5 orang itu terdiri dari dua orang cowok muda yang ketinggalan pesawat buat ke Dusseldörf karena pesawat Malaysia Airlinesnya dari Bali overbooked dan dialihin ke pesawat berikutnya yang bikin nggak bisa connect ke Etihad. Sementara tiga orang lainnya adalah keluarga dengan bayinya yang ketinggalan pesawat dengan tujuan akhir Abu Dhabi karena pesawat Malaysia Airlinesnya delay lama banget dari Labuan.  Di sana saya ngobrol sama petugas Etihad yang kayaknya merupakan ground staff Malaysia Airlines. Mereka jelasin bahwa tiket saya ini issued dari stock-nya Alitalia. Jadi Etihad ini cuma codeshare aja dari tempat saya beli. Emang sih, saya juga sadar karena flight itinerary saya depannya AZ (kode untuk Alitalia) semua, tapi 2 flight pertama (KL-Abu Dhabi dan Abu Dhabi-Rome) operated by Etihad Airways. Karena itulah petugas Etihad di KL nggak bisa bantu saya. Paling mereka cuma bisa rebook saya, tapi saya harus bayar tiket baru. Kalo mereka berlima itu berhubung Malaysia Airlinesnya kerja sama dengan Etihad, jadi bisa di rebook tanpa perlu bayar lagi, berhubung kesalahan terletak di pihak yang kerja sama dengan Etihad (dalam hal ini Malaysia Airlines).
Flight itinerary

Berhubung saya masih belom mood buat mengeluarkan uang jutaan rupiah demi tiket baru, jadilah saya pinjem komputer mereka buat cari tiket aja. Saya udah berencana buat terbang besok aja, jadi malem ini bisa istirahat dulu dan merefleksikan apa yang terjadi hari ini, haha. Sebenernya saya bisa beli tiket buat terbang dengan Etihad jam 02.30 dan nyampe di Amsterdam jam 15.00 waktu setempat, tapi ya pikiran masih belom tenang jadi mau tidur dulu aja.

Terus setelah selesai pinjem komputernya, saya bilang terima kasih ke petugasnya dan ninggalin kantor Etihad—setelah sebelumnya minta minum dulu, hahaha :p Keluar dari kantor, saya nyempetin ke lantai 5 lagi berhubung malem itu ada 2 flight ke Amsterdam, yakni Malaysia Airlines dan KLM. Saya iseng ke counter KLM buat last minute ticket, ternyata harganya lebih dari RM 3000 (~Rp 10.500.000)! Saya bilang terima kasih dan mutusin buat cari hotel. Saya pegeeellll mau rebahaaan!

Awalnya saya kepikiran buat nginep di hostel di downtown, tapi nggak punya reservasi dan takutnya kalo go show malah nggak dapet kamar karena penuh terus jadi gelandangan. Mau cek di hostelworld tapi wifi KLIA lagi kacrut jadilah saya putusin buat cari hotel di KLIA atau KLIA2. Di KLIA ada Sama-Sama Hotel sementara di KLIA2 ada Tune Hotel. Sebenernya di KLIA2 ada Sama-Sama Express, tapi itu letaknya di airside jadi harus lewat imigrasi dulu. Berhubung saya lagi di KLIA, jadi ngecek ke Sama-Sama dulu. Sama-Sama Hotel ini gedungnya nyambung dengan KLIA, tapi sambungannya jauuuh banget. Kalo udah punya reservasi sih enak, bisa naik semacem golf cart panjang gitu.

Sesampainya di entrance Sama-Sama, saya langsung bergumam, "duh mahal nih kayaknya. Tapi yaudahlah tanya dulu aja siapa tau masuk akal." Saya berjalan ke resepsionis, dan begitu giliran saya resepsionisnya langsung kasih liat kertas sambil bilang, "ini harga 1 malam kita untuk standard room". Saya berusaha tenang liat tulisan "RM 600" (~Rp 2.100.000) buat airport hotel. Saya pun ngeles dengan bilang cuma sendirian jadi nggak perlu kamar yang gede.

Saya akhirnya balik lagi ke KLIA terus naik KLIA Express ke KLIA2 buat ke Tune Hotel. Sesampainya di sana, resepsionisnya bilang kalo per malem harganya RM 450 (~Rp 1.600.000). DOH KENAPA SIH MAHAL-MAHAL BANGET?! Tapi kalo mau lebih murah, bisa reservasi online di komputer yang disediakan di sisi kanan lobby. Okedeh, saya langsung cek online. Ternyata harganya RM 230 per malem. Kamarnya standard, kasurnya double, nggak ada sarapan. Tapi harga udah termasuk AC, wifi, TV, dan toiletries. Mahal juga sih, tapi yaudahlah. Berhubung check-out jam 11, saya sekalian aja beli extra 3 jam seharga RM 45 berhubung rencananya pesawat saya take-off jam 11 malem. Proses check-in cepet dan lancar, nggak lama kemudian saya udah rebahan dan selimutan di kamar buat istirahat berhubung kaki udah pegel banget.
Kamar di Tune Hotel KLIA2

Besoknya saya kebangun jam setengah 5 pagi dan kaki masih pegel dikit. Saya coba connect wifi buat beli tiket di Orbitz.com. Alhamdulillah semua lancar sampe payment. 10 menit kemudian saya coba browsing tapi wifinya kacrut. Untuuuung aja tadi lancar. Nggak kebayang kalo error pas lagi payment. Flight baru saya jadinya non-stop flight ke Amsterdam dengan KLM.
New flight itinerary

Orang kaya juga nggak begini-gini amat kali, mau ke Eropa tapi beli tiketnya di hari yang sama dengan keberangkatan.

Jadi pelajarannya adalah, kalo beli tiket pesawat yang transit-transit dan di itinerary yang terpisah itu pilih yang jadwal transitnya agak lamaan. Nggak apa-apa deh bosen nunggu, daripada akhirnya delay lama dan ketinggalan pesawat lanjutannya. Dengan demikian saya jadi belom nyobain semua ME3 alias Middle East 3 alias Emirates, Qatar, dan Etihad. Seharusnya sih udah semua, tapi karena ketinggalan Etihad jadi harus tertunda. Yaa mungkin lain kali lah, siapa tau bisa sekalian nyobain 787-9 atau A380-nya Etihad yang baru itu. Di-aamiin-in boleh, kok :)) Untuk Malindo sendiri, sebenernya saya awalnya udah bertekad nggak mau naik Malindo lagi. Tapi 2 bulan lalu luluh juga karena promonya murah banget (Rp 210.000 buat KUL-BDO!). Saya beli tiketnya buat seharusnya awal April, tapi akhirnya nggak jadi dipake dan untungnya bisa refund :p

Sebenernya juga saya nggak mau inget-inget ini lagi, karena saat itu saya helpless banget. Waktu nungguin Malindo take-off itu rasanya pengen lompat dari pesawat terus lari aja ke Kuala Lumpur :( Ngebebanin keluarga juga dengan nambahin pikiran mereka karena saya ketinggalan pesawat. Untungnya keluarga saya supportive banget, bukannya disuruh pulang saya malah disuruh beli tiket baru. Tiket barunya sendiri alhamdulillah udah keganti semuanya, jadi udah beres nggak ada utang-utangan lagi hehe.

Jadi kangen Ayah dan Mama, padahal belom seminggu sejak terakhir ketemuan :(

37 comments:

  1. Siang Mas Refky, saya mau tanya bbrp hal yang bikin saya galau :( Saya beli tiket via nusatrip untuk tujuan jakarta-istanbul. Setelah di cek ternyata saya naik 2 pesawat, jakarta-kualalumpur dengan MH724 dan kualalumpur-istanbul dengan MH30. Saya rencana bawa koper yang lumayan besar sehingga harus masuk bagasi. Apa saat tiba di KLIA saya harus ambil koper atau sudah otomatis ditransfer ke MH30? Kalau pesawat dari jakarta telat, apakah saya akan ketinggalan pesawat ke istanbul?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siang juga Mbak Eriani, saya coba jawab ya.
      1. Kemungkinan besarnya koper akan ditag langsung ke Istanbul karena pake maskapai yang sama (Malaysia Airlines) dan 2 flightnya dalam 1 tiket/itinerary. Tapi kalo mau mastiin lagi nanti pas check-in di Soekarno-Hatta ditanya lagi aja ke petugasnya.
      2. Karena flight CGK-KUL dan KUL-IST Mbak dalam 1 reservasi, kemungkinan besarnya lagi kalo pesawat dari Jakarta telat dan menyebabkan ketinggalan pesawat ke Istanbul, pihak Malaysia Airlines akan bertanggung jawab buat cariin Mbak pesawat lain ke Istanbul. Saya sendiri belom ada pengalaman yang sama persis sih, tapi waktu itu saya pernah naik pesawat (Qatar Airways dari IST ke Doha dan KLM dari KL ke Amsterdam) yang telat dan mereka tanggung jawab dengan re-book penumpangnya ke flight selanjutnya yang tersedia. Jadi menurut saya selama flightnya masih 1 reservasi, Mbak nggak perlu takut.

      Have fun Mbak liburannya ke Turki. Kebetulan saya sempet ke beberapa kota di Turki tahun lalu, mungkin bisa baca post saya di sini siapa tau bisa jadi referensi hehe
      http://www.jambukebalik.com/search/label/Turkey
      *malah promosi*

      Delete
  2. Wah, makasih ya udah dijawab pertanyaannya ^^. Karena kesana sendiri, takut nanti bingung mau ngapain kalo sampe missflight dan bagasi ilang #jangansampe. Sekarang jadi tenang hehe.

    Sudah dibaca kok post ttg Turki dan negara2 lainnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walaupun flight delay dan bagasi ilang bisa terjadi, tapi kecil banget kok kemungkinannya, jadi jangan banyak dipikirin. Mending mikirin itinerary aja di Turki mau ke kota apa aja haha.

      Delete
  3. Waah sedih banget baca ini, ketinggalan pesawat ke Eropa sakitnya itu di sinihhh *nunjuk saku celana*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyaa sakit banget dompetnya sampe pantatnya ikutan sakit :(

      Delete
  4. Replies
    1. Hahaha apalagi saya yang waktu itu ngalamin langsung pake acara lari-lari di klia2 :p

      Delete
  5. Seru,,deg2an ,,ada sad endingnya ada happy ending dr pengalaman refky,,oh ya ref, ,ak ada beberapa hal yg mau ditanya,,n sdh add g+ km,,harap dbls,,mkasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha bener banget tuh, seru dan deg-degan apalagi kalo ngerasain langsung. Samroh, saya nggak ngerti cara pake Google Hangout hahaha jadi kalo bisa email biasa aja ke mrefkyk@gmail.com, biar bisa diakses dari hp juga.

      Delete
  6. I admire your courage & great experience!! +60137778685

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi there, thanks for reading the story :D

      Delete
    2. Saya add Refky di fesbuk.. mohon approve nya ya... eraam hafizul

      Delete
  7. Saya kalo baca cerita mas refky suka ketawa sendiri, soal'y dari baca cerita aja saya udah bisa bayangin kejadian itu secara langsung kaya nonton film. Tapi saya juga pernah ketinggalan pesawat Tiger, saat itu saya emanx tudah yakin terlambat, tapi berhubung saya penasaran ttp dateng juga dan emanx telat. Alhasil saya nginep aja d bandara dan booking tiket pake hape. Dan juga sangat beruntung sekali kalo punya kartu kredit, karena bisa booking tiket dimanapun berada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mone,
      Iya nih saya juga ngerasa kalo waktu itu lari-lari di airport berasa di film aja haha. Wah waktu itu telatnya gara-gara apa tuh Mas, dan Tigerair rute mana? Iya untungnya teknologi udah canggih, jadi bisa booking tiket baru. Tapi tetep ajaa uangnya abis :((

      Delete
    2. Saya waktu itu ketinggalan buat balik k Jakarta dari Kuala lumpur pas 2014. Penyebab utama karena saya males banget bangun dan mandi dari hostel karena semaleman begadang. Alhasil tiket di hari yang sama mahal banget ampe sejuta akhir'y saya melakukan kegiatan gak jelas di kuala lumpur dan baru balik lagi k bandara tengah malem buat numpang nginep dan naik Lion besok pagi'y. Sejak saat itu saya mulai memperhitungkan jadwal saya naik pesawat supaya bisa terhindar hal2 semacam itu.

      Delete
    3. Waah sayang banget karena begadang jadi melayang 1 juta buat tiket baru. Ketinggalan pesawat emang pelajaran banget ya dan berdoa terus supaya nggak kejadian lagi.

      Delete
    4. Iya benar mas, pelajaran banget dahh pokok'y. Tapi sebener'y betah banget tinggal lama2 d negara org.
      Oh iya mas Refky kalo berkenan gabung juga dunt d forum.jalan2.com bar bisa cerita dan share ama member d sana. Cerita mas Refky bagus dan sangat menarik euy.

      Delete
    5. Boleh banget tuh. Nanti saya main deh ke forumnya, siapa tau bisa ketemu temen jalan juga :D
      Terima kasih Mas udah baca cerita saya dan tertarik :))

      Delete
  8. Saya nyasar ke sini pas lg nyari info tentang ketinggalan pesawat... ternyataa...saya jadi kebablasan baca tulisan2 yg lainnya disiniii..hehee... assikk banget.. sangat menginspirasi dan sarat muatan informasi...sampe saya bookmark :).
    Makasih ya telah berbagi...& salam kenal ya dek Eky

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Kak Upix, salam kenal juga :)
      Waah terima kasih ya udah baca blog saya sampe nge-bookmark :D Semoga betah dan suka baca tulisan-tulisan saya :))

      Delete
  9. Hi Eky salam kenal lagi ngga sengaja cari info tentang tips berburu tiket murah eh ketemu blog ini, wah seneng deh dapat info-info yang berguna bagiku. Aku juga pernah ketinggalan pesawat di bulan Juli 2015 dengan rute KL- IST - Sarajevo pakai Turkish Airlines dan ini adalah pertama kalinya ke Eropa dan ketinggalan pesawat hua..hua nangis bombay pokoknya. Jadi tahu banget deh apa yang saat itu dirasakan.. tapi semua ada hikmahnya sejak saat itu jika booking tiket diperhitungkan sekali waktu transit untuk connecting flight saya lebih memilih berangkat H-1 memang konsekuensinya harus menginap tapi ngga papalah mending keluar biaya hotel daripada ketinggalan lagi nyesek pokoknya,,maya surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Maya, salam kenal juga yaa :D
      Ahh mirip berarti kejadian kita. Sama-sama ketinggalan di KL dalam rangka menuju Eropa. Yup setuju banget, kalo inget kejadian itu rasanya periiih haha. Tapi yang namanya apes, mau diapain lagi :( Kamu akhirnya gimana setelah ketinggalan pesawat?

      Anyway, kece banget destinasinya Sarajevo! Balkan trip, kah? Kemana ajaa? *jadi excited* Mau baca dong kalo ada blog/tulisannya :)

      Delete
  10. aduh , kok jadi baper gini ya kak, setelah baca ceritanya

    dan berakhir bahagia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha untung ya berakhir bahagia, nggak jadi berakhir dengan pulang ke Jakarta dan nggak liburan sama sekali :')

      Delete
  11. terimakasih ya sharingnya, saya mau ke IST via KUL pakai Qatar jam 2 pagi. Bingung cari tiket murah dari CGK-KUL. Klo pakai Malindo sehari sebelumnya yang jam 1 siang kira2 aman saja ya (meski delay 3 jam kayak mas Refky)?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Agus,
      Sepertinya aman kok yang Malindo jam 1. Saran saya kalo pesawat dari KL jam 2 dini hari gitu, ambil pesawat dari Jakarta ke KL yang berangkat sebelum jam 18.00 WIB.

      Delete
    2. Makasih infonya Refky..saya jadi deg-degan juga. Naik Qatar jam 2 pagi, saya udah booked air asia dari Surabaya ke KL flight jam 2 siang..aman ya :)

      Delete
    3. Halo Ita,
      Sama-sama ya, senang bisa membantu :) Kalo Surabaya-KL jam 2 sementara KL-Doha jam 2 pagi bukan aman lagi namanya, tapi bisa kering nunggunya hahaha :))

      Delete
  12. seru ceritanya, saya punya pengalaman juga 2011. hampir ketinggalan pesawat. tapi baru hampir,hehehe...
    owh ya mas boleh tanya. kira2 kalau beli tiket dengan route Kuala-Cairo- Jakarta itu bermasalah ga ya? ( soalnya airport dep sama arr nya beda?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Cecep,
      Jangan sampe ketinggalan beneran yaaa sakit dompetnya langsung kempes haha.
      Nggak masalah kok, saya kemarin lancar aja pake tiket multi-city gitu.

      Delete
  13. Wah, sedih banget ya..
    Jadi itu akhirnya bayar berapa bro buat tiket baru?

    Salam gajah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bayar mahaaal :(( nggak mau diinget biar nggak sakit kepala lagi..

      Delete
  14. Halo Eky! Saya lagi gugling2 cari tahu apa Malindo Air sering telat juga kayak Lion Air, terus jadi masuk ke tulisan ini. Soalnya, saya juga sudah booking Malindo Air ke KL, jamnya samaaa persis dengan Eky. Lalu mau lanjut naik Turkish Airline yang jam 22.10 ke Amsterdam. Baca tulisan ini, jadi takut ketinggalan pesawat juga :( Kemungkinan delaynya tinggi berarti dunk ya? Jadi takut gak kekejar, apa perlu ganti flight berangkat ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Naila,

      Kalo berangkatnya 22.10 kayaknya aman sih, waktu itu saya delay 3 jam landingnya jam 19.00. Kalo kamu (amit-amit) delay 3 jam juga, tetep masih keburu kok. Kalo emang mau peace of mind, better beli yang pagi aja sekalian jalan-jalan sebentar di KL :D

      Delete
  15. Hallo eky, ikutan nanya yaa..
    1. Kalo beli tiketnya jkt - kul, kul- amsterdam beda maskapai, kita harus keluar imigrasi malaysia dulu atau bisa lanjut nunggu d bandara aja buat ke amsterdam nya?
    2. Visa buat ke amsterdamnya kalo berangkat dari malaysia sama atau ada visa lain?
    3. Kalau pulangnya paris-jakarta, itu masalah gak ya? Soalnya masuknya dari amsterdam, keluar dari paris. Rencana dari amsterdam ke parisnya naik kereta.
    4. Makasiiih yaa sebelumnyaa ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Agustina, saya bantu jawab ya.
      1. Harus keluar imigrasi dulu, check-in dan drop bagasi, lalu masuk imigrasi lagi. Jadi harus cukup ya waktu transitnya.
      2. Sama aja kok, butuh visa Schengen aja.
      3. Nope, nggak akan masalah. Bahkan dari 4x pengalaman saya, petugas di exit immigration gak ngecek visa saya.
      4. Sama-sama, have tons of fun in Europe!

      Delete