Saturday, September 28, 2013

Annyeonghaseyo South Korea!: Ngurus Visa Korea yang (Katanya) Gampang

malem-malem gini nontonin Miss World mayan seger jugasih. cuma sayang sebagai tuan rumah, Indonesia kandas di Top 10, nggak masuk Top 6. anyway, lucu banget baca tweet orang yang bilang contestant Miss World dipakein baju adat Indonesia udah kaya patung istana boneka.

now after over 3 weeks, it's time to continue the story about my latest journey. tonight i will tell you my experience applying South Korea visa. this post, like the last one, will be quite long because it will be filled with curcol. maklumin aje yee.

kata orang-orang, visa Korea itu gampang dapetnya, asal syaratnya lengkap. kenapa gue akhirnya mutusin buat ngurus sendiri dan nggak lewat travel agent? karena adek gue mau ngurus juga. ngurus langsung di kedutaan biayanya 294.000, dan kalo di travel agent kisaran 350.000-400.000. nah, kan lumayan tuh selisihnya. terus ngurus di travel agent banyak pritilan tambahan yang lumayan bikin speechless, seperti: surat izin orang tua yang harus ayah dan ibu, dua-duanya di atas materai. dan yang agak wtf: fotokopi surat nikah. dengan begitu jadilah makin fix buat ngurus sendiri.

waktu itu ngurus pas lagi musim semester pendek, dan alhamdulillah hari Selasa kosong jadwal kuliahnya. jadi gue pulang Senin siang dan ke Bandung lagi abis ngurus visa. dari webnya disini, mari kita copy-paste persyaratannya dan mari kita bahas bagaimana gue mempersiapkannya

- Paspor Asli dan Fotokopi Paspor (halaman identitas beserta visa/cap negara-negara yang telah dikunjungi)
sepertinya ini sangat mudah ya, kalo belom punya paspor bisa dateng ke kantor imigrasi. paspor kosong katanya nggak masalah, karena ada yang paspornya masih bersih tapi tetep dapet visanya.
- Formulir Aplikasi Visa (dengan satu lembar foto yang ditempel pada kolom foto)

ini bisa di download di websitenya langsung, dan diisi sendiri. ngisinya gampang kok, nggak macem-macem. fotonya waktu itu pake background warna putih, dan ditempel di formulirnya.
- Kartu Keluarga atau Dokumen yang dapat membuktikan hubungan kekeluargaan

ini juga gampang lah ya tinggal fotokopi aja
- Surat Keterangan Kerja dan Fotokopi SIUP Tempat Bekerja- Jika tidak bekerja tidak perlu menyertakan

karena yang pergi gue dan adek gue, jadi kita nggak ngasih ini. walaupun ceritanya disponsorin ayah sih, tapi tetep nggak ngelampirin.
- Surat Keterangan Mahasiswa/Pelajar, bagi yang masih bersekolah

sama seperti yang buat visa Taiwan, tinggal ke TU masing-masing sekolahnya buat minta surat. waktu itu gue ada kejadian cukup lucu sih antara gue dan mbak TU. jadi kan gue udah 2 kali minta surat keterangan gitu sebelomnya. pertama minta buat Myanmar, terus minggu depannya minta buat Taiwan, terus 10-12 hari kemudian minta buat Korea. pas minta buat Korea, si mbak udah mulai bosen kali ya terus akhirnya bilang "waduh kamu jalan-jalan terus nih" ehe ehe
- Fotokopi Bukti Keuangan, pilih salah satu:    * Surat Pajak Tahunan (SPT PPH-21) yang dikeluarkan oleh Dirjen Pajak RI    * Surat Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) yang dikeluarkan oleh Dirjen Pajak RI    * Rekening koran tabungan 3 bulan terakhir dan surat referensi bank     * Surat keterangan dan copy kartu membership golf    * Surat keterangan dan copy kartu membership hotel bintang 5    * Surat keterangan pemegang program jamsostek    * Slip gaji atau bukti tunjangan pensiun
ini sebenernya milih 1 aja sesuai perintahnya, tapi gue parno jadinya ngasih fotokopi slip gaji, rekening koran tabungan gue, rekening koran tabungan adek gue, rekening koran tabungan ayah, sama surat referensi bank buat tabungan ayah. terus gue kasih fotokopi credit card bokap, beserta tagihannya 3 bulan kebelakang, dan fotokopi PBB juga. seribet itu karena parno. kenapa parno?



jadi gue belom beli tiket kesananya. tiket berangkatnya doang. tiket pulangnya alhamdulillah dapet promo dari Busan ke Kuala Lumpur dengan harga murah, jadi langsung beli aja. tiket Jakarta-Seoul dan Kuala Lumpur-Jakarta buat adek gue belom dibeli. karena takut ditolak, jadilah kasih dokumen yang agak berlebih. jadinya gue lampirin tiket Busan-Kuala Lumpur doang dan gue kasih booking hostel juga serta itinerary ngasal (tapi masuk akal) yang seadanya.

oke, setelah semua dokumen lengkap, maka siap sudah datang ke kedutaan!

gue sampe di Jakarta hari Senin malem, dan ngurusin beberapa dokumen yang butuh diprint. malem-malem gitu, akhirnya gue sama bokap ke Snapy Gandaria, yang god knows when i went there the last time. sejak lulus dari Labsky jadi jarang main ke Gandaria dan sekitarnya. lama kesana bikin gue lupa kalo Snapy itu keterlaluan mahalnya. ngeprint item-putih harganya 500 per lembar, dan itu belom termasuk harga kertasnya yang 200 per lembar. bangkrut dah, mana disuruh bayar sendiri sama ayah.

besok paginya, kita bertiga jalan ke kedutaan yang terletak di deket Plaza Indonesia (infonya sekarang kedutaan udah pindah ke Gatot Subroto). nggak deket sih, orang gedungnya nempel sama Plaza Indonesia. kenapa rempong amat ampe bertiga? adek gue ikut karena nggak tau bisa diwakilin apa nggak ngasih berkasnya. terus mama juga ikut berhubung 3-in-1. jadilah gue nyetir dengan special request buat mama duduk manis di kursi belakang demi ketentraman bersama. karena kalo mama duduk disebelah, suara yang kaya orang kepedesannya itu sangat ganggu "HHHHSSSSS", bikin gak fokus. berhubung ada yang kelupaan, jadi kita jalan jam 7 lewat dikit karena mau ke Snapy Senayan dulu. dengan harapan bisa nyampe di kedutaan jam 9 kurang. katanya kalo hari Selasa bakalan rame sama travel agent yang kalo bawa paspor bisa segepok.

setelah mampir Snapy, akhirnya sampe juga di kedutaan dan kemudian masuklah ke Plaza Indonesia. setelah nanya satpam, akhirnya diarahin ke gedung perkantorannya gitu dan disuruh ke meja. disana dimintain identitasnya kaya KTP atau kartu pelajar buat dituker sama pass-card. pass-card itu nanti ditemplokin ke semacem gate, kurang lebih kaya ngetap kartu kaya mau naik MRT/MTR/Subway/Metro lah. karena canggih, pas di lift kita nggak usah mencet lantai berapa karena langsung otomatis kepencet pas ngetap kartunya. setelah sampai di lantai 30 dan cari petunjuk jalan, akhirnya sampe juga dan alhamdulillah masih sepi dan gue dapet nomer urut 2.

jam 9 teng, mulai dibuka loketnya dan 3 menit kemudian nomer gue dipanggil. ternyata cukup 1 orang aja yang ngasih berkasnya, terus kelengkapannya diperiksa sama masnya. dia diem aje kaya patung kagak ngomong apa-apa. semua berkas gue diambil, nggak ada yang dibalikin. dan alhamdulillah juga nggak diminta tiket Jakarta-Seoul. padahal udah rencana kalo diminta, gue bakal booking tiket on the spot biar gaya (salah). kagak sampe 10 menit, dia ngambil kuitansi dan kita disuruh bayar. waktu itu 1 orangnya disuruh bayar 294.000 (sekarang infonya udah 300.000 harga visa single entry). bayar pake duit sendiri nih, nggak dikasih duit sama ayah/mama (sesugukan). di kuitansinya ada tanggal ngambilnya. disuruh nunggu 3 hari kerja. kalo ngasih Selasa, berarti ngambilnya hari Senin. hiyak selamat deg-degan. cuma kalo baca blog orang, selalu tepat waktu sih pengambilan paspornya. jadi positive thinking ajadeh.

selesai urusan, langsung cabut ke Senayan City buat makan dan kemudian naik travel jam 12.30 ke Bandung. melas bener ye, sampe Jakarta jam 9pm, sampe rumah jam 11pm, ninggalin rumah jam 7am, dan ninggalin Jakarta jam 1230pm. kagak ada 24 jam, nyapek-nyapekin dan buang ongkos travel doang. untung direimburse sama emak.

Rabu, Kamis, Jumat, Sabtu, Minggu yang berlalu lebih santai dibanding waktu nungguin Taiwan. pas udah Senin, udah excited banget buat nelpon ke kedutaan biar bisa diambilin sama ayah paspornya (bisa diwakilin kok pengambilannya, asal kuitansinya dibawa). cuma langsung lemes dan sedih dan broken-hearted pas dibilangin kalo visanya belom jadi. langsung gusar juga seharian, sampe besoknya hari Selasa. nyoba nelpon lagi dan ternyata masih belom jadi. saat itu udah lumayan pesimis dan berdoanya udah ngaco "yaAllah, kalopun ditolak, mohon paspornya cepet dibalikin. jangan kelamaan digantung gini.". emak juga nelpon karena dia bingung kenapa nggak jadi-jadi visanya. and at last i see the light (nyanyi), hari Rabu akhirnya dapet berita bagus kalo visanya udah jadi dan langsung nyuruh ayah ambil visanya hari itu. wihiiiiw, alhamdulillah! malemnya langsung alay iMessage adek minta fotoin visanya. and here it is!

males ngeblock datanya

8 comments:

  1. maaf, bukan mau sirik ato gimana nih, cuma saya pribadi kurang sreg dengan konsep menyamakan 'tabungan dari uang yang dikasih orang tua ke kita' dengan 'uang kita sendiri' karena menurut saya, kita baru bisa bilang uang itu milik kita kalo emang kita sendiri yg usaha earning it.
    thx

    ReplyDelete
  2. Halo

    Wah, sebenernya ini juga self-proclaim yang saya pikirin terus.

    Tapi maksud dari saya dengan ini adalah saya nggak perlu ngerepotin orang tua lagi untuk ngeluarin uang ke saya, karena uang yang saya pake buat jalan-jalan adalah hasil menyisihkan uang jajan itu (yang notabene memang sudah dijatahkan untuk saya). Mereka juga senang dan bangga karena selama ini saya jalan-jalan tapi nggak pernah minta uang lagi ke mereka.

    Saya ada pemasukan sendiri yang bukan dari orang tua juga, kok. Karena kalo mengandalkan uang orang tua saja jelas nggak bakal cukup. Nggak begitu banyak sih nominalnya, tapi cukuplah buat ngebantu. Karena orang tua saya juga ngelarang banget kalo saya cari kerja sampingan, berhubung saya masih kuliah. Semoga saja saya bisa cepat menghasilkan uang sendiri agar self-proclaim "uang sendiri" ini benar adanya yaa hehe.

    Anyway, terima kasih banyak masukannya. Sangat berguna buat saya karena akhirnya ada juga yang point it out dan menyadarkan saya.
    Terima kasih juga sudah mampir dan ninggalin comment.

    ReplyDelete
  3. Seru2 ceritanya kang, sampe saya pin nih di browser.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Hassan,
      Waah terima kasih banyak udah baca blog saya dan suka sampe dipin di browser :'') Semoga betah ya baca cerita saya :D

      Delete
  4. Kalo menurut saya org2 bilang itu gak bener, justru korea banyak bbanget yang d tolak. Masih trauma sampe sekarang kalo apply visa korea, mending ke jepang yang lebih aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas pernah apply visa Korea dan ditolak? Alesannya kenapa, Mas?
      Kayaknya sekarang jadi lebih ketat dan rumit karena petinggi kedubes di Indonesia udah ganti berbarengan dengan lokasi kedutaan yang balik ke Gatot Subroto. Waktu itu saya masih di Thamrin dan emang sebenernya lancar, cuma mungkin karena rame jadi ketunda 2 hari pengambilannya.
      Tapi bener sih berdasarkan pengalaman Jepang lebih lancar dan mudah pengurusan visanya.

      Delete
    2. Iya saya pernah apply visa korea baru2 ini sich mas tepat'y pas awal tahun ini. Visa Tolak dengan alasan yang gak jelas kata'y saya cuma sendirian dari baru pertama kali k seoul. wtf. alesan yang gak masuk akal sama sekali. Padahal selama ini saya ke luar negeri sendiri truz.Cerita lengkap saya http://jalan2.com/forum/topic/15906-asam-manis-membuat-visa-korea-jepang/
      Alhasil saya cari tau lewat salah satu blog http://rancupid.blogspot.co.id/2014/04/masuk-korea-selatan-tanpa-visa.html
      Saya apply visa jepang dan berhasil masuk korea dengan visa jepang.
      alhamdulillah setelah berdebat selama 2 jam saat check in saya bisa dibolehkan naik pesawat.

      Delete
    3. Lah alesan macem apa itu?! Perasaan banyak yag apply sendiri dan pertama kali ke Korea tapi tetep granted visanya. Iyaa itu yang masuk Korea dengan visa Jepang udah banyak yang pake sekarang. Walaupun suka tergantung petugas imigrasinya, ada yang ribet karena nggak paham tapi ada yang lancar banget. Nanti saya baca ceritanya Mas, sekalian jalan-jalan di forumnya :)

      Delete