Wednesday, January 1, 2020

Rumah Kebanjiran di Tahun Baru

Well, what an interesting way to start the new year...

Kebanjiran!

Seperti biasanya, saya nggak merayakan tahun baru. Baru pulang business trip ditambah emang males aja bawaannya jadi saya habiskan malam tahun baru dengan main laptop lalu ketiduran. Kebangun sekitar jam setengah 5 dan Ayah bilang kalau air di luar rumah udah tinggi dan kayaknya harus beberes. Sejak hari Selasa sore memang udah hujan sih, namun saya nggak nyangka kalo curahnya tinggi sekali dan menyebabkan air naik dengan cepat.

Air mulai meninggi namun belum masuk teras

Sekitar jam 5 Ayah dan Mama kembali meminta saya untuk mulai pindahin barang berhubung kamar saya paling rendah di rumah (lebih rendah dari ruang tengah). Saya iseng liat ke luar rumah dan wow air udah masuk ke teras, garasi, sementara hujan masih deras banget! Baru deh mulai berasa paniknya dan pindahin barang-barang ke luar kamar.

Pindahan

Pindahan

Semua barang di bawah (lemari paling bawah, rak paling bawah, kabel-kabel) langsung dipindahin ke lantai 2. Setelah dipindahin, air makin meninggi dan perlahan masuk ke kamar. Berhubung kayaknya ada celah di dinding, jadi air masuk duluan ke kamar saya. Sedih banget ngeliatnya berasa liat Titanic bocor :(( Sementara itu beberapa menit kemudian air terus meninggi dan akhirnya masuk ke ruang tengah, dapur, kamar mandi, kamar adik saya, dan ruang tamu. Ketika hampir masuk kamar orang tua, hujan mereda dan air mulai surut. Alhamdulillah!

Sekitar jam 9.30 hujan mulai reda, air mulai surut, dan mulai lah beberes dilakukan. Dimulai dari yang mudah dulu seperti dapur, ruang tamu, dan ruang tengah. Kamar saya nggak disentuh sama sekali karena udah jadi kolam...

Kolam

Kolam

Pukul 11 ketika air di luar rumah udah surut baru deh mulai menguras air di kamar saya. Ada kali satu jam lebih sampai lantainya rada kering. Capek bener.

Sekarang lantai sudah kering namun lemari dan rak-rak masih pada basah, jadi banyak barang yang masih belum dibalikin ke posisi awalnya. Bahkan kasur aja kayaknya nggak akan dimasukin malam ini. Hadeh ngerepotin banget. Semoga nggak lagi-lagi deh nih banjir sampai masuk rumah gini, aamiin.

Sebenarnya ini bukan kali pertama saya mengalami banjir. Bersekolah di SMA Negeri 8 Jakarta yang sangat terkenal dengan banjirnya dan kosan saya terletak di sekitarnya membuat saya pernah merasakan hal serupa. Bahkan kala itu jauh lebih buruk karena air mulai masuk kosan tengah malam, saya harus beberes barang sendirian, dan tidur sambil duduk bareng penghuni kosan lain di lantai atas karena lantai bawah tergenang air sebetis. Pagi-pagi jadi pengungsi karena air dikhawatirkan akan naik terus. Sekolah pun diliburkan hari ini dan harus mengungsi ke gedung lain selama dua hari.

Banjir di Bukit Duri tahun 2018

Banjir di Bukit Duri tahun 2018

Cerita lengkapnya bisa dibaca di post ini dan ini. Pernah juga kebanjiran tengah malem tapi pagi-paginya surut jadi kebagian repotnya doang karena sekolah berjalan normal.

Namun untuk kebanjiran di rumah ini baru sekarang kejadian lagi setelah terakhir di tahun 2008 yang akhirnya Ayah dan Mama memutuskan untuk meninggikan rumah. Sekarang udah tinggi masih aja kebanjiran. Masa mesti bikin rumah panggung?!

Kalo diliat sisi positifnya, karena kebanjiran tadi sekeluarga jadi ngumpul bareng sambil bebersih. Biasanya saya paling mager karena bisa hampir sepanjang weekend di kasur aja. Tapi semoga nggak lagi-lagi deh pokoknya, sekali aja yang beginian. Masih ada cara lain yang tidak menguras banyak tenaga untuk family bonding :))

6 comments: