Wednesday, October 23, 2019

Rabu, 23 Oktober 2019

Wah udah lama ternyata nggak nulis blog tentang kejadian di suatu hari. Tadi jadinya ngecek-ngecek tulisan lama yang wow menarik sekali hidupku jaman dulu semuanya diceritain kayak nggak ada beban haha. Terakhir nulis di tahun 2011, kemudian ada cerita kejadian dalam satu hari penuh di tahun 2009 seperti ini ini ini dan ini.

Tadi lagi bengong di jalan terus kepikiran untuk bikin cerita tentang hari ini berhubung menarik dan bikin mikir. Semoga suatu saat nanti saya bisa baca lagi tulisan ini dan senyum-senyum sendiri :)) Here goes.

Hari ini saya lagi berada di Bangkok, Thailand, karena ada urusan kerjaan. Saya berangkat hari Minggu (20 Oktober) dan balik ke Jakarta hari Kamis (24 Oktober). Entah kenapa lupa banget kalo hari ini (Rabu, 23 Oktober) merupakan hari libur. Jadi pas hari Senin set meeting, ada yang nyamperin dan bilang "Can we reschedule the meeting? Wednesday is public holiday". Ups! Kemaren sempet kepikiran mau day trip ke Myanmar tapi nggak jadi karena alhamdulillah masih waras untuk nggak hambur-hamburin uang dan udah janjian juga buat pergi bareng sama Ojan ke sana. Jadilah hari ini seharian di hotel aja menikmati kasur sambil ndusel.

Bangkok!

Berhubung di Indonesia masih hari kerja normal, jadi ya masih balesin orang untuk discuss juga. Selain itu ada meeting lewat Google Hangout dan baru kelar sekitar jam 2 siang. Kelar call, laper banget dan langsung beberes buat cari makan. Biasanya kalo makan di food court deket hotel. Makanannya murah (50-80 Baht), rasanya udah cocok, dan tempatnya bersih juga. Tadi entah kenapa nggak kepikiran dan maunya ke mall aja, bosen kali ya?

Untungnya dari hotel ada shuttle ke stasiun BTS terdekat biar nggak capek jalan kaki haha. Begitu nyampe stasiun BTS, liat McDonald dan jadi bingung mending beli makan di McDonald yang harganya 100 Baht atau tetap ke mall berhubung udah kepengen juga. Ngebayanginnya bisa duduk di restoran sambil bengong-bengong aja ngeliatin situasi. Saya diem sekitar 10 menit mikirin mau makan di mana sambil buka-buka peta. Walaupun sempet mikir kalo ke mall akhirnya akan beli KFC atau McDonald juga, tapi akhirnya mutusin untuk tetap ke mall. Nggak masalah deh sekalian window shopping juga liat-liat Uniqlo siapa tau ada diskonan :))

Berhubung lupa bawa dompet koin, jadi saya ke loket untuk nukerin uang kertas ke koin berhubung mesin self-service ticket-nya cuma bisa terima koin. "Change to coin please," kata saya. Petugasnya bilang "Do you have ticket?", saya mikir ya nggak punya lah makanya ini mau beli tiket dengan nukerin koin dulu. Dia dua kali menanyakan apakah saya punya tiket atau nggak sampai akhirnya saya ngeh kalo saya bisa langsung beli tiket di situ gak usah pake nuker koin dulu!!! Hahaha otaknya lagi somplak. Begitu dapet tiket langsung senyum-senyum memikirkan kebodohan barusan.

Setibanya di Siam Paragon, saya langsung ke lantai dasar yang banyak banget restoran. Liat-liat mulai dari food court yang menunya sama kayak food court dekat hotel tapi harganya lebih mahal makanya nggak ikhlas ngeluarin uang (plis deh, Ky...), fast food, serta restoran beraneka jenis makanan lainnya. Nggak ada yang cocok. Berhubung lagi di mall, sekalian beliin titipan adek deh. Kemudian balik lagi ke lantai dasar dan akhirnya membeli makan siang untuk dibawa pulang.

Di jalan pulang, saya mikir sambil senyum-senyum. Ngapain jauh-jauh ke mall, jalan kaki lebih jauh, buang uang lebih buat naik BTS, kalo akhirnya yang dibeli KFC juga?

KFC

* * *

Beberapa hari terakhir saya lagi berpikir banget tentang suatu hal dan kejadian tadi rasanya pas banget menggambarkan hal tersebut.

Masalah utamanya adalah: saya mau makan apa? Ada dua pilihan.
  • Pertama adalah makanan yang saya biasa makan dan udah cocok dari sisi harga serta rasa (harga harus disebut pertama karena prioritasnya tinggi :p) yakni food court deket hotel dan McDonald 
  • Kedua adalah mau coba cari tempat makan di mall yang saya belum tau sepenuhnya apa yang mau dimakan. Saya tau akan ada pilihan yang familiar di sana seperti food court dan KFC, tapi nggak tau secara konkret apa yang mau dibeli nantinya
Ketika saya akhirnya memutuskan untuk pergi ke mall, saya overwhelmed dengan pilihannya dan berakhir membandingkan dengan pilihan pertama tadi. Akhirnya saya pilih KFC karena kepengen (udah lama nggak makan KFC btw), namun kalo dipikir-pikir banyak resource terbuang karena harus keluarin tenaga buat jalan, waktu terbuang, serta harga yang nggak lebih murah. Jadi buat apa pergi ke mall?

Untungnya tadi bisa melakukan hall lain di mall, yakni beli titipan adek. Sehingga perjalanan lebih ada faedahnya kalo saya melihat sisi positifnya. Tapi apakah mau selalu melihat sisi positif setelah melakukan sesuatu hanya untuk orang lain? Kapan memikirkan diri sendirinya?

Pergi ke mall tentunya diperlukan untuk menghindari monotonnya hidup, tapi apa saya butuh itu? Mungkin saya suka dan nyaman dengan kemonotonan ini?

Masih banyak elemen yang harus dicari tau, diperhatikan, ditanyakan, dan dijawab sebelum akhirnya bisa mengakhiri pikiran dan kebingungan ini. Semoga baik makan di food court deket hotel, McDonald, food court mall, atau KFC, saya akan percaya dan yakin dengan pilihan tersebut dan yang paling penting, kenyang dan puas.

* * *

Aduh kenapa jadi berat gini tulisannya haha. Sekarang mari pikirkan mau makan malam di mana.

No comments:

Post a Comment