Saturday, October 12, 2013

Nonton 4DX 3D di Blitzmegaplex!

mau ngepost kaya dulu-dulu aaah: ngapain aja hari ini. gapenting sih tapi kangen aje nulis gapenting kaya gini, gini, gini, atau gini.

alkisah berhubung long weekend, gue balik ke rumah setelah terakhir di rumah ya pas liburan semester kemaren. seperti biasa, naik DayTrans dari Dipati Ukur ke Senayan City. info aja, sekarang DayTrans jadi shuttle Bandung-Jakarta termahal. Rp 100.000 without any improvements. waiting room di DU masih gembel, AC travel yang cuma dingin kalo malem, nggak ada gorden di beberapa armada, nggak ada colokan kaya CitiTrans. dan udah nggak ada 10% off kalo ngasih fotokopi KTM. kalo DayTrans tutup rute ke Senayan City, hampir pasti gue bakal ambil X-Trans ke Blok M dengan harga spesial cuma Rp 80.000. ehya, harga brownies kukus Amanda yang original juga naik. dulu 24.000, naik jadi 26.000, kemaren jadi 29.000. kampret emang giliran beli banyak malah naik harganya. ini kenapa panjang ya alkisahnya. let's cut to the chase.

karena udah di rumah, maka liburan ini target gue adalah: nonton Gravity! setelah liat rating rottentomatoes yang 97% solid, makin pengen nonton. baca-baca review di internet juga bilang film ini all about graphics, technologies, and effects. ceritanya malah biasa aja katanya. jadilah dengan itu, resmi menetapkan target: nonton Gravity di 4DX 3D blitzmegaplex! sekalian nyobain 4DX gituu. IMAX kan udah pernah, sekarang penasaran sama 4DX. harga 4DX sendiri kalo weekdays udah bikin keram perut, apalagi kalo nonton pas weekend. Rp 150.000 bro! mamam dah tuh uang makan 3 hari melayang. cuma demi sekali seumur hidup nyobain 4DX, hajar bleh!

setelah ngecek jadwal, ternyata filmnya tayang jam 11.30. karena mau ngurus tiket Lion Air dulu, akhirnya gue jalan jam 9 kurang. kelar ngurus tiket jam 10 kurang, langsung cabut ke Grand Indonesia. sampe GI langsung naik ke Blitzmegaplex melalui eskalator panjang (norak). ternyata kalo mau nonton 4DX ada line-nya tersendiri. biar ekskulsif gitu kali yaa (kampung). cuma di depan gue ada 2 cewek yang blitzcard-nya bermasalah. jadi line khusus itu bukannya bikin cepet malah jadi lama. regular line udah 4-5 orang dilayanin, ini masiiih aja ngurusin blitzcard. setelah mereka kelar, giliran gue. pilih seat, confirm, terus bayar. sedih mayan sih nonton film 90 menit doang tapi tiketnya Rp 150.000... bahkan lebih mahal dari Premiere-nya XXI yang sampe hari ini belom kesampean :( eh ya, petugas blitz tadi pada pake masker semua berhubung lagi promosi film Korea berjudul Flu. emosi sih pas ngelayanin jadi kaya kumur-kumur gitu ngomongnya. rasanya pengen gue tarik maskernya terus gue lepas biar nyaho mulutnya. setdah sadis amat gue.
sekali-kali seumur hidup nonton mahalan

selesai masalah tiket, mulut rasanya kering banget. pengen beli soft drink di blitzcafe cuma kan sayang nanti di 4DX bisa tumpah kalo kursinya goyang-goyang. SOK BANGET! apa alesan sebenernya nggak beli minum di blitzcafe? muke gileeee gue udah bayar tiket mahal naujubilah masa harus beli minum belasan ribu?? otak gue masih berfungsi ya alhamdulillah, jadi gue langsung tanya petugas bebersih GI dimana letak Food Hall. ternyata ada di LG, dan pergilah gue kesana. disana, gue beli minum yang paling menyehatkan, baik untuk tubuh dan dompet. air mineral. disana adanya minum yang 600mL merk Nestle sama Ades. Nestle Rp 2.500, Ades Rp 2.300. sakit pelitnya, mata gue masih jelalatan nyari yang 330mL cuma capek nggak nemu. akhirnya beli aja yang Nestle. keterlaluan banget ya pelitnya.
dompet selamat

keluar dari Food Hall, gue tenggak minumnya dan langsung tinggal setengah saking ausnya. sebenernya mayan lucu sih jalan di tengah kaum yang pada nenteng Starbucks atau minuman mahal lainnya, gue malah nenteng air mineral. so, imagine how ecstatic I was when I saw this 
samaan kita om! abis beli tiket 4DX 3D juga ya om?

abis beli minum, langsung naik ke Blitz lagi buat nunggu. karena takut nanti di Blitz minumnya nggak boleh masuk, maka gue tenggak abis sebotol. iye se-nggak mau rugi itu. studio 4DX itu khusus gitu, di studio 5. jadi semua film yang 4DX tayangnya disitu.

jam 11.25 gue dateng ke stuidonya dan dikasih kacamata 3D. kacamata 3D blitz sama XXI beda. kalo XXI kotak-kotak kaku gitu, kalo Blitz lebih stylish. hanjir kesannya gue norak banget ye ngejelasin beginian. tapi ini bukan pertama kalinya kok nonton 3D di Blitz :( baru ngasih tau sekarang aja. maafin ya... terus masuk dan pengen foto kursinya cuma malu karena udah ada orang-orang (kampungnya muncul). kemudian duduklah gue dan gue menyadari: gue doang yang nontonnya sendirian. gue doang. bener-bener gue doang. kenapa berlebih ginisih penekanannya. tapi emaaaang. depan gue emak-anak, sampingnya couple. samping kiri gue couple Korea. belakang gue cowok bedua. sebelahnya couple. terus ada juga gerombolan bapak-bapak Korea berlima. pokoknya gue doang yang sebelahnya bangku kosong. pacar, anyone? (semurah ini)

pas filmnya mau mulai, tiba-tiba seseorang mas-mas Blitz muncul di tengah sambil memegang microphone. dan dia menjelaskan tentang teknologi 4D. kasian unnie sama oppa sebelah gue nggak ngerti karena the announcement was only spoken in Indonesian. kemudian ada mini video gitu tentang contoh penggunaan semua elemen yang ada di 4DX ini. jadi kaya scene seorang pangeran melawan monster gitu. muncul lah teknologinya, mulai dari kursi geter, kursi goyang, sama kursi muter. untung aja nggak pake acara kursi terbang. terus ada juga angin dari blower di kiri dan kanan yang semriwing banget, ada flashing light juga dari lampu di deket blower. selain itu ada angin dari kiri kanan kursi bagian atas. jadi kalo anginnya nyembur, kenanya kuping dan suara angin yang berhembus suka bikin kaget. dan yang paling kampret: semprotan air. ceritanya ada badai gitu terus badainya menerjang dan mendekati layar kemudian karena 3D jadi ada efek keluar dari layar dan kemudian. PRET! kesemprot dah. (nggak pret jugasih bunyinya).

setelah sedikit basah, akhirnya film dimulai. nonton aja ya sendiri filmnya. filmnya sendiri bagus banget grafisnya. bahkan kata astronot beneran, itu real banget keliatannya. no wonder sih ratingnya sebombastis itu (as of now, 97% di rottentomatoes dan 8.7 di IMDb). ngomong-ngomong, sepanjang film gue nggak ngerasa ada air yang muncrat. emang wajar sih karena emang nggak ada adegan yang pas. masa lagi kena debris tiba-tiba muncrat air, kan nggak nyambung. kirain pas Stone nangis dan air matanya berlinang, bakal muncrat. tapi nggak. terus pas di akhir (nggak dispoilerin deh nih..) kirain muncrat, eh nggak. tapi absennya muncratan air digantikan oleh: asep dan bau. pas scene kebakaran (spoiler dikit ya..), muncul asep yang banyak sampe bener-bener berasep studionya. terus muncul bau juga. mungkin maksudnya bau gosong, tapi gue malah nyiumnya bau aromatherapy. tapi keren banget deh efeknya. dibikin senatural mungkin gerakannya. jadi getaran/gerakan yang dirasakan emang kaya yang dirasin pemain filmnya. misalnya pas lagi masang baut di pesawat pake alat gitu, kan geter tuh dinding pesawatnya, nah kursinya juga geter. pas ada tubrukan juga geter-geter. pas melayang juga naik-turun kursinya. keren deh. gue sendiri merekomendasikan kalian buat coba 4DX. seru! agak sedih sih karena bayar mahal tapi filmnya cuma 90 menit, tapi daripada panjang tapi ceritanya dikembangin gakjelas, 90 menit emang pass!

ini teknologi yang dengan noraknya gue foto
 ini kursinya. di bawah kursinya ada pijakan kaki berasa wahana di dufan

 itu yang mancurin air

itu blower sama lampunya

kemudian gue turun ke LG dan beli Gong-Cha. jadi Gong-Cha ini adalah tempat jualan bubble tea. waktu di Taipei gue nggak sempet nyobain dengan alesan yang sangat tahik (nanti aja tungguin ceritanya. sailah gaya bener). gue bingung pesen yang mana. karena takut udah mahal dan nggak ada rasanya kaya di Chatime/Calais, akhirnya dengan kampungnya nanya ke mbaknya "mbak milk tea yang manis yang mana ya?" "oh ini semuanya manis kok mas". sialan nih gara-gara Milk Tea with Bubble-nya Calais yang rasanya 11-12 sama rasa aer kobokan (sok pernah nyobain), gue jadi keliatan kampungan di depan mbak Gong-Cha -_- akhirnya beli yang Earl Grey, dan ternyata enak buangeet! manis dan enak deh kaya rasa milk tea (yaiyalah) harganya Rp 18.000 yang medium, tambah topping Rp 3.000. terus langsung dikasih kartu yang sekalian buat ngumpulin stempel gitu. beda sama Chatime yang kalo mau kartunya harus beli juga. cih banyak gaya lu! mending kalo rasanya enak. ini udah nggak enak, jualan bubble tea tapi bubblenya sering nggak ready stock. tutup aje sekalian woy!

kelar beli Gong-Cha langsung cabut dan bayar parkir yang bikin istighfar mahalnya. cuma nonton aja harus bayar Rp 16.000. dikit lagi bisa buat beli bubble tea woy. medit tetep jalan walaupun sebenernya bayar parkir pake uang yang ngegeletak di mobil. kemudian karena gue penasaran sama hypenya H&M yang baru opening di Gandaria City, makanya gue kesana. berhubung hari ini udah 1 minggu sejak grand opening, tidak ada salahnya kan kalo gue berharap disana bakal sepi? ternyata tidak. cari parkir aja susahnya kebangetan dan ngantri kasirnya amit-amit. harganya sendiri lumayan sih buat beberapa item. tapi ranselnya jelek banget. bagus sih, tapi masih kesel karena nemu tas yang mirip tapi disitu harganya 300 ribu padahal di Seoul cuma 150ribu. tambah kesel karena nggak beli tasnya pas di Seoul. moral of the story: penyesalan selalu datang belakangan.

pulangnya nggak makan dulu karena mama masakin rendang. akhirnya pas sampe rumah langsung ngebabon makan 10 rendang. anyway, tadi gue baca 4 post yang gue hyperlink di atas. dan 4 post tersebut punya kesamaan: menceritakan duka-duka gue kalo abis keluyuran, dimana harus empet-empetan di tengah, diri di pintu bis demi bisa pulang, atau cerita lainnya. tapi alhamdulillah sekarang udah nggak gitu lagi ya... hazeeek tengil bet dah!

11 comments:

  1. 10 rendang banget nih? doyan apa laper??? anw itu ada salah ketik mestinya beli gong cha bukan chatime (sepenting ini)

    ReplyDelete
  2. hohoo terima kasih! lo gatau aja gue pernah ngabisin rendang 1 wajan sendirian pas rumah kosong saking nggak ada kerjaan (dan laper).

    ReplyDelete
  3. hahaha lucuk ceritanyaa, tapi emang ada kepuasan batin sendiri kalo berhasil hura2 dan berhemat dalam satu waktu :))

    ReplyDelete
  4. hehe iyanih mumpung filmnya worth juga buat ditonton di 4DX karena isinya banyak efek/

    anyway, terima kasih sudah mampir :)

    ReplyDelete
  5. Lucu banget sih cara nyeritainnya, sampe senyum2 sendiri bacanya.. Akakakak... Thanks yow, tips nonton 4D nya..! Besok mau nih cabut nonton! :D

    ReplyDelete
  6. Really glad that you like it :) have fun nontonnya! Captain America kah? lumayan tuh filmnya lebih dari 2 jam jadi kayaknya lebih worth it haha

    ReplyDelete
  7. mantap ni orkay yang membumi, sering jjl ke LN tapi masi suka makan rendang sama beli air mineral. salut gan. mampir ke sini http://goo.gl/cYllZN just share

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Marcellus, hehehe aamiin deh dibilang orang kaya :))

      Delete
  8. Nonton di D kedeketan ga tuh ya.. Pulang pake pegel" ga? 😜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Visca,
      Nggak kedeketan kook. Karena di Blitzmegaplex Grand Indonesia ini kursi A itu paling atas, kalo kalo D yaa pas lah malah nontonnya agak lurus gaperlu nunduk atau dongak. Kalo di Blitzmegaplex Paris van Java Bandung tuh baru A nya start dari bawah.

      Nonton 4DX harus bener milih tempatnya. Sayang udah bayar mahal masa keluar bioskop kepalanya pegel :p hahaha

      Delete
  9. Indofilm adalah Situs Nonton Film Bioskop Online Terbaru Subtitle Indonesia Terlengkap dan Download Streaming Online Gratis. Layarkaca21

    ReplyDelete