Friday, November 23, 2018

Nekat Mendaki di Montenegro Saat Hujan

Halo dari Montenegro!

Saya tertarik banget dengan kota Kotor di negara Montenegro. Kalo orang biasanya day trip dari Dubrovnik, saya sengaja nginep 2 malam di sini supaya bisa eksplor kotanya seharian ditambah mengunjungi kota di dekatnya yang nggak kalah indah: Perast, Budva, dan Sveti Stefan.

Bay of Kotor, Montenegro

Sayangnya dari saya tiba semalam selalu hujan sampai pagi ini. Perast, Budva, dan Sveti Stefan langsung dicoret dan saya menimbang untuk di hostel aja seharian buat istirahat. Pegel juga 4 hari di Mostar dan Dubrovnik jalan kaki belasan kilometer per hari, belom lagi naik turun tangganya. Tapi kalo dipikir kok sayang udah di sini tapi gak ngelihat Kotor dari atas yang cantik itu. Akhirnya dengan sedikit nekat (dan bodoh) saya mutusin untuk hujan-hujanan naik bukit.

Jalur pendakian

Tinggi Kotor Fortress “cuma” 260 meter, lebih rendah dari bukit yang saya naikin di Lake Bled tahun lalu. Tapi ampun dah hiking trail-nya zig-zag semua. Udah gitu saya sendirian aja sepanjang jalan plus angin kenceng sampe beberapa kali diem nggak berani jalan dulu.

Jalur pendakian

Rute pendakian: berangkat dari hostel garis item, naik lewat garis merah atas, turun lewat garis merah bawah, balik ke hostel garis biru

Pas sampe di atas langsung terbayar karena view-nya yang bagus. Nggak secantik foto yang saya liat karena sekarang banyak ketutupan kabut, udah gitu nggak berani ngeluarin kamera karena nggak weather resistant. Jadi harus puas dengan foto pake handphone.

Pemandangan Bay of Kotor

Pemandangan saat pendakian


Sampe di penginapan langsung sibuk ngeringin sepatu karena basah kuyup dan nggak bawa ganti. Begitu udah agak mendingan saya liat bukit yang tadi saya naikin dan sekarang udah penuh kabut. Wow saya nggak sadar sama sekali dengan kemungkinan kabut tebal ini. Untung aja saya nggak telat jadi selama perjalanan naik dan turun masih bisa liat jalan dengan jelas.

Menghabiskan sisa hari itu dengan ngeringin sepatu

Saya suka heran sama diri sendiri kalo liburan. Gede banget nyalinya, mana jadi kuat seketika. Kalo di Jakarta mah naik tangga 3 lantai aja langsung gemeter paha dan dengkulnya.

Btw cuaca cepet banget berubah di Kotor. Abis ujan deras banget ditambah angin kencang, hujan bisa reda ditambah ada cahaya matahari. Tapi nggak lama kemudian langsung hujan deras lagi. Berhubung sepatu masih perlu dikeringin, jadi saya memutuskan untuk leyeh-leyeh aja di ruang tamu hostel sambil ngeliatin perubahan cuaca yang cepet banget ini.

Kotor yang mendung

p.s.: akhirnya baru di-publish tulisannya 2 hari kemudian karena kelupaan udah sempet nulis :))

10 comments:

  1. Mantap Ky!! Kotor ini masuk dalam bucket list-ku nih. Sayangnya belum nemu tiket dan tanggal yang pas untuk ke Dubrovniknya!! :D Dua malam di Kotor kalau cuma ke sekitaran Kotornya kelamaan nggak Ky? :D Ato jangan-jangan malah one day trip aja kayak yang populer itu udah cukup?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dua malam pas kalo mau explore Budva dan Perast juga, tapi kalo Kotor aja satu malam cukup kok.

      Delete
  2. Cantik sekali pemandangannya ���� enggak sia-sia mendaki sambil hujan-hujanan. Dapat pengalaman baru juga. Hehehe.

    Anyway, salam kenal ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Sintia, salam kenal juga!

      Yess terbayar capeknya mendaki sambil ujan. Untuung aja nggak masuk angin esok harinya haha.

      Delete
  3. bang gue tiap hari buka blog lo, nunggu cerita lo yang baru. dan akhirnya muncul juga, wkwkwk

    ReplyDelete
  4. Emang deh, misterius, saya pun juga kayak mas nya, kalo pas lagi jalan2 tiba2 semua rintangan bisa dijalanin. Sehari2 ga pernah olahraga, tapi pas jalan2 tiba2 kuat mendaki gunung lewati lembah. Pas balik ke kenyataan, baru deh kerasa pegel kakinya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Butuh recovery dari pegel dan jetlag ya setelah tersadar kembali ke realita :))

      Delete
  5. Nice story, sayang waktu saya ke dubrovnik gak explore ke montenegro dan kotor, krn harus ke belgrade, serbia. Anyway salam kenal Mas Refky

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Ela, salam kenal juga ya!

      Next time berarti ke Montenegro :D Wah aku malah nggak sempet ke Belgrade kemarin.

      Delete