Thursday, November 16, 2017

Exploring the Beauty of Central Europe

Walaupun sudah bertekad untuk tidak jalan-jalan lagi di tahun 2017 setelah menyelesaikan liburan dengan rute yang absurd (well, siapa coba yang dari Jakarta ke Athens tapi transitnya di Sydney dan Doha?!), ternyata saya hanyalah manusia biasa yang lemah akan godaan cuti bersama. Yes, liburan kali ini bukan karena tiket murah, melainkan lebih karena cuti bersama dalam rangka merayakan Idul Fitri. Tahun ini cuti bersama totalnya 5 hari kerja, sehingga setelah ditambah libur Idul Fitri sendiri (2 hari) dan weekend, total waktu libur yang ada adalah sepanjang 10 hari, dimulai dari tanggal 23 Juni (Jumat) sampai 2 Juli (Minggu).

Setelah sudah dapat waktu liburan, berikutnya adalah menentukan destinasi. Ini nggak terlalu susah karena saya masih pengen banget ke Eropa Tengah setelah membatalkan liburan ke sini di tahun 2015 karena harus masuk kerja. Rute-nya pun kurang lebih mirip dengan plan sebelumnya, yakni Praha – Vienna – Bratislava – Budapest. Kenapa? Karena destinasi ini terkenal dengan keindahan kotanya dan landmark-nya, pas banget dengan kesukaan saya. Visa Schengen juga udah nggak perlu urus lagi karena masih berlaku sampe 2021. Ahiy!

Hallstatt, Austria
Hallstatt, Austria

Menyadari bahwa periode tersebut merupakan peak season, saya nggak berharap banyak dengan tiket murah. Kalau nggak ada yang murah, ya udah nggak jadi liburan. Namun untungnya setelah utak-atik mesin pencarian dengan mode multi-city, saya menemukan tiket dengan rute Jakarta – Amsterdam dan Budapest – Jakarta seharga Rp10.2 juta dengan Qatar Airways. Masih 2x lebih mahal dari tiket promo Qatar Airways biasanya, tapi masih make sense, again, mengingat saya pergi di periode libur Lebaran.

ITINERARY

Karena saya tidak mau kehilangan waktu merayakan Idul Fitri bersama keluarga, saya pilih keberangkatan tanggal 26 Juni dini hari walaupun harganya sedikit lebih mahal dibanding berangkat tanggal 23 Juni. Agak gambling sih berhubung keluarga saya waktu solat Ied-nya mengikuti ketetapan pemerintah. Jadi tanggal 24 Juni saya deg-degan nonton sidang Isbat untuk menentukan kapan jatuhnya Hari Raya Idul Fitri. Alhamdulillah ternyata Idul Fitri dirayakan tanggal 25 Juni. At that point kedua orang tua saya belum tau loh kalau 2 hari lagi anaknya bakal jalan-jalan ke Eropa :p

Btw plan awal saya yakni Praha – Vienna – Bratislava – Budapest jadi mengembang karena tergoda dengan kecantikan kota kecil dan desa di sana. Here goes the itinerary!

Day 1: Jakarta – Amsterdam – Eindhoven – Praha
Di saat sekeluarga lagi pada makan ketupat setelah pulang solat Ied, saya malah ngambil koper. Ayah sama Mama heran banget litanya. Setelah saya bilang kalo saya mau berangkat ke Eropa nanti malam, mereka malah “Yah kenapa nggak bilang-bilang kan kita mau ikut”. Lah, ini udah pada ketularan penyakit pengen jalan-jalan terus apa gimana?! Anyway, saya dianterin sekeluarga ke bandara untuk memulai perjalanan ke Amsterdam.


Berhubung tiket murah ke Praha cuma ada dari Eindhoven, begitu landing di Amsterdam Schiphol airport saya langsung naik kereta ke Eindhoven. Jalan-jalan sebentar di city center, lalu lanjut ke Eindhoven Airport untuk terbang ke Praha.

Rotterdam City Center
Rotterdam City Center

Landing di Praha udah jam 8 malam, tapi berhubung summer jadi matahari baru tenggelam.

Vlatva River Waterfront, Prague, Czech Republic
Vlatva River Waterfront, Prague, Czech Republic

Day 2: Praha
Hari ini seharian penuh di Praha, mengunjungi Prague Castle, Charles Bridge, Dancing House, Old Town, Letna Park, dan sekitarnya.

Church Interior, Prague Castle
Church Interior, Prague Castle

Prague Old Town
Prague Old Town

View from Charles Bridge Tower
View from Charles Bridge Tower

Day 3: Praha – Cesky Krumlov – Hallstatt
Pagi-pagi naik bis selama 3 jam dari Praha ke Cesky Krumlov, kota kecil di selatan Ceko yang terkenal dengan view-nya. Saya menghabiskan sekitar 4 jam keliling Cesky Krumlov.

Cesky Krumlov View
Cesky Krumlov View

Another Cesky Krumlov View

Kemudian kembali duduk manis selama 3.5 jam di dalam shuttle bus menuju Hallstatt, desa yang sangat terkenal akan view-nya.

Day 4: Hallstatt – Bled
Berhubung cuma punya waktu sebentar di Hallstatt, pagi hari saya langsung naik kereta dari hostel di Bad Goisern. Bad Goisern ini sekitar 15 menit dari Hallstatt. Berhubung harga hotel di Hallstatt nggak ada yang manusiawi (mulai dari Rp1.5 juta per malam), saya memutuskan untuk cari hostel di luar Hallstatt. Hallstatt nggak begitu luas (well at least dari yang saya explore). Saya menghabiskan sekitar 2 jam di Hallstatt, mostly karena nunggu hujan reda juga.

Houses in Hallstatt
Houses in Hallstatt

Siangnya saya berangkat dari Hallstatt ke Bled, another city with breathtaking view. Perjalanan menggunakan kereta api selama 6 jam. Tiba di Bled disambut hujan deres tiada henti, sehingga cuma bisa jalan-jalan di pusat kota dan ke pinggiran Lake Bled aja.

Day 5: Bled (+ Vintgar Gorge) – Bratislava
Hari ini cuacanya ceraah! Jadi abis bangun tidur langsung bergegas buat mendaki Ojstrica dengan ketinggian 600 meter (capek banget sumpah). Saking capeknya, saya menghabiskan 1.5 jam di atas untuk leyeh-leyeh ngumpulin tenaga untuk ke puncak lainnya (Mala Osojnica, 680 meter). Sayangnya begitu mau ke Mala Osojnica petunjuk arahnya nggak gitu jelas dan saya takut jadi pulang deh.

View of Lake Bled from Ojstrica
View of Lake Bled from Ojstrica

Siangnya saya ke Vintgar Gorge yang merupakan bagian dari Triglav National Park setelah dapet rekomendasi dari resepsionis hostel. Ternyata nggak kalah keren!

Vintgar Gorge, Slovenia
Vintgar Gorge, Slovenia

Jam 3 sore saya bergegas ke stasiun kereta untuk melakukan perjalanan panjang selama hampir 7 jam ke Bratislava dengan transit sebentar di Vienna. Saya tiba di Bratislava jam 11 malem, langsung ke hostel deket stasiun kereta dan tidur.

Day 6: Bratislava – Budapest, Hungaria
Saya hanya mengalokasikan waktu setengah hari di Bratislava karena sejujurnya nggak tau ada apa.. Jadilah memaksimalkan waktu yang ada dengan mengunjungi Bratislava Castle dan Old Town. Too bad juga cuaca mendung dan hujan deras menjelang siang.

UFO Bridge, Bratislava
UFO Bridge, Bratislava

Man at Work Statue at Bratislava Old Town
Man at Work Statue at Bratislava Old Town

Siang harinya saya naik bis selama 3 jam dari Bratislava ke kota terakhir di liburan kali ini, Budapest. Well, let me tell you that 24 hours in Budapest is not enough, moreover if you want to photograph this city. Terlalu banyak spot yang bagus :(( Tapi saya muat-muatin sebisanya. Berhubung saya baru sempet menyusun detail perjalanan di Budapest saat di dalam bis, jadi baru tau Budapest se-oke ini. Alhasil begitu sampe hostel, saya langsung ke Buda Castle. Ternyata di sana ada yang lagi nikahan loh, sweet banget! Terus lanjut ke Citadella untuk menikmati senja. Setelah puas nungguin blue hour, balik lagi ke Buda Castle buat dapet night view.

Sunset view from Citadella, Budapest
Sunset view from Citadella, Budapest

Pest side view from Buda Castle
Night view of Pest side from Buda Castle

Day 7: Budapest – Jakarta
Pagi hari saya ke Fisherman’s Bastion, lanjut ke Parliament House, terus ke Heroes Square, dan terakhir ke St. Stephen’s Basilica.

Fisherman's Bastion
Fisherman's Bastion

Heroes Square
Heroes Square

Outside St. Stephen's Basilica
Outside St. Stephen's Basilica

Inside St. Stephen's Basilica
Inside St. Stephen's Basilica

Sekitar jam 3 saya ke airport untuk kembali ke Jakarta. Sedih sih karena masih kurang puas di Budapest, tapi nggak bisa sedih lama-lama karena ternyata dapet operational upgrade ke business class :))

Qatar Airways A320 Business Class Seat
Qatar Airways A320 Business Class Seat

Happy face! (berhubung duduk paling depan dan privacy-nya a bit lacking, jadi malu kalo angkat-angkat kamera buat selfie :p)

TOTAL PENGELUARAN

Belakangan saya nggak pernah kasih tau biaya liburan berhubung rute-nya yang nggak make sense sehingga harganya jadi mahal karena tiket pesawat yang dibeli juga banyak. Tapi untuk liburan ini saya mau kasih tau deh berhubung rutenya nggak aneh-aneh dan doable. Summary-nya adalah sebagai berikut:

Category Total (IDR) Share
Intercity Transportation 13,218,400 73%
Accommodation 1,643,040 9%
Local Transporation 1,061,050 6%
Entrance Fee 308,950 2%
Meal 1,632,475 9%
Others 249,600 1%
Grand Total 18,113,515

As you can see, intercity transportation gede banget share-nya sampe 73%. Kalau zoom-in ke tiket pesawat doang yang Rp10 juta, share dari total pengeluaran udah lebih dari 50% sendiri. Hal ini dikarenakan living cost di negara-negara yang saya kunjungin lebih rendah dibanding Eropa Barat.

Bagi yang tertarik dengan rute perjalanan ini, saya sudah siapin PDF version berisi detail pengeluaran yang bisa di download di sini supaya lebih enak liatnya. Kalau mau rute yang similar dengan ini, durasi liburan saya adalah yang paling minimal. Jangan ada yang dikurangin lagi karena jadi nggak bisa nikmatin sama sekali. Kalo cuti saya unlimited, saya bakal nambah 1 hari di Prague, 2 hari di Budapest (murah banget!), 2 hari di Austria (buat Innsbruck/ Salzburg), dan 1 hari di Slovenia buat ke Lake Bohinj. Whoops, banyak amat nambahnya :p

Land route Central Europe Trip

Overall, saya seneng banget dengan liburan ini karena bisa membuka mata bahwa desa atau kota kecil itu cantik-cantik banget. Jadi pengen explore tempat-tempat cantik lainnya deeh. Udah gitu di liburan ini saya dapet banyak foto bagus #selfclaim :)) Double deh happy-nya :D

10 comments:

  1. Sy baru mau ksana akhir thn ini (salzburg 1N, vienna 2N, bratislava 1N, prague 3N), budapest lanjut feb nanti. Smg ckp wktnya krn dr baca blog ini, jd mikir jgn2 sy slh perkirakan wktnya krn sy blm buat itinerary sm sekali...

    Budget makan nya kok murah sekali? Knp g dtls skalian tempat makan yg enak & ramah kantong? ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nggak ke Salzburg dan Vienna, tapi Bratislava 1N dan Prague 3N should be enough sih.

      Yes, budget makan murah berhubung aku bukan foodie jadi makannya se-nemunya aja dan nggak neko-neko :)) Ada di PDF btw kalau mau cek detailnya http://bit.ly/central-eu-itinerary

      Delete
  2. Mau tanya tips and trick bisa dapet opsional upgrade qatarnya ke bisnis gimana ka?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kamu jadi elite membernya Qatar Airways (Platinum/ Gold/ Silver), kemungkinan upgrade-nya lebih besar dibanding yang bukan member.

      Delete
  3. Wah, udah lama gak baca blog Ka Refky. Ternyata ada bacaan baru. Jadi tahu deh Eropa Tengah sama menariknya sama dengan negara negara di bagian Eropa lainnya. Bukan self-proclaim sih kak, foto-fotonya asli kok keren banget! Jadi penasaran ngambil fotonya pake jongkok-jongkok di tengah jalan ala photographer biasanya gak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Welcome back, Riska! Hopefully you don't miss much karena lately lagi jarang juga nulisnya :p

      Waah thanks kalau dirasa fotonya bagus-bagus. Foto di atas nggak ada yang jongkok di tengah jalan kok haha. Tapi pernah sih 1x di Budapest ke tengah jalan gantian dengan beberapa fotografer demi foto light trail :))

      Delete
  4. Pengen banget explore Eropa Tengah dan Timur. Kemarin Eropa Timur baru sempet main ke Lithuania doang karena kebetulan ngunjungin temen :( Eropa Tengah baru sempet ke Prague dan Vienna doang.
    Fotonya bagus-bagus banget Kak. Bikin pengen cepet nabung biar cus bisa jalan-jalan..

    ReplyDelete
  5. catatan perjalanan yang sempurna karena dilengkapi total pengeluaran. Business class upgrade aduh beruntungnya...

    ReplyDelete