Monday, September 3, 2018

Menghabiskan Akhir Pekan di Paris Demi Liburan (Super) Singkat Bersama Keluarga

Saat menemukan tiket PP ke Eropa dengan Qatar Airways seharga Rp5 jutaan, Ayah dan adik saya langsung semangat banget beli berhubung memang mereka sudah ada rencana untuk jalan-jalan ke Inggris (United Kingdom). Melihat keseruan mereka berdua, saya godain Mama untuk sekalian ikut mumpung tiketnya lagi murah. Idealnya saya ikutan pergi juga supaya bisa liburan sekeluarga, tapi sayang waktunya nggak pas buat saya berhubung adik saya cuma bisa pergi di bulan Januari sementara saya nggak bisa meninggalkan kerjaan di kantor di masa tersebut.


Berhubung udah di deket Eropa dari UK, Ayah mau sekalian ke beberapa negara Eropa. Mama yang awalnya kurang semangat dengan destinasi UK langsung seneng pas dikasih wacana jalan-jalan ke Paris dan Amsterdam. Dipilihlah jarak tanggal keberangkatan dan kepulangan selama 2 minggu, 1 minggu di UK dan 1 minggu di Eropa. Harga udah ketemu, tapi Ayah dan Mama bilang mau solat Maghrib dulu biar afdol. Udah saya takut-takutin kalo ditinggal solat harganya naik lagi kayak tiket business class waktu itu, tapi mereka berprinsip “kalo rejeki nggak kemana”. Jadilah saat mereka solat, Eja (adik saya) dan saya membuat perkiraan kasar biaya liburan selama 2 hari tersebut.

Selesai solat, Mama nyamperin kami dan bilang “Mama di Inggris ngapain ya? Apa sih yang bisa diliat di sana? Nggak begitu menarik ya kayaknya”. Emang sih, salah satu agenda Ayah dan Eja ke UK adalah untuk mengunjungi beberapa stadion bola di sana bahkan berniat menonton pertandingan Premier League secara langsung. Lah Mama saya ngapain ngikut doang, mana visa UK dan tiket nonton bolanya mahal. Kemudian terjadilah percakapan berikut antara Mama dengan saya.
“Ka, Mama ikutan yang Eropa aja deh”
“Emang berani naik pesawatnya sendirian?”
“Kamu ikut aja makanya, seminggu doang emang nggak bisa cuti?”
“Gabisaa. Mama sendiri aja udah, nanti Eky temenin ke bandara. Gampang kok selanjutnya, tinggal ikutin petunjuk aja pas masuk pesawat, transit, sama pas nyampe. Nanti di Paris udah ditungguin Ayah sama Eja”
“YaAllah tega bener kamu sama Mama, nanti kalo Mama bingung terus ilang gimana?”
“Yaudah kalo gitu ikutan ke UK aja dari awal”
“Kagak demen Mama, gatau ngeliat apaan di sana. Nanti pas Ayah sama Eja nonton bola Mama ngapain bengong doang. Yaudah kamu anterin Mama aja ke Paris, terus pulang lagi”
“Yakaleeee”
“Mama bayarin deh tiketnya”
“Beneran???”
“Separo separo dah”
Wah mayan juga Rp3 juta udah bisa dapet tiket PP ke Eropa, pikir saya waktu itu. Kemudian pas dipikirin lebih lanjut emang kasian juga sih Mama kalo ikut ke UK, biaya yang dikeluarkan lebih banyak padahal dia nggak pengen-pengen banget ke sana.
“Gimana Kak, mau nggak?”
“Boleh deh. Eky cari tiketnya dulu ya”
“Oke deh, nggak enak juga pergi lama-lama nanti cuciannya banyak benerr”
Liburan pun mikirinnya cucian baju… :”)

Akhirnya dibeli lah tiket malam itu. Ayah dan Eja berangkat duluan untuk berlibur di UK selama 1 minggu, kemudian Mama dan saya nyusul untuk ketemuan di Paris.

Eh, kebiasaan deh prolognya panjang bener :p

Hari 0
Pesawat kami dijadwalkan terbang dari Jakarta menuju Doha hari Jumat jam 23.30. Berhubung saya ngantor, enaknya kan langsung ketemuan di bandara ya. Saya dari kantor, Mama dari rumah. Tapi Mama takut naik taksi sendirian katanya, jadilah saya pulang dulu ke rumah dan berangkat bareng Mama.

Qatar Airways B787 Economy Class
Hari 1
Sebelum berangkat, saya pesen transit service dari Al-Maha supaya ketika transit saya dijemput petugas untuk membantu proses transit supaya lebih cepat. Sebagai Gold member, service ini saya dapatkan secara cuma-cuma. Harga normalnya sekitar Rp1,2 juta. Ketika tiba di bandara Doha, sudah ada petugas yang memegang papan bertuliskan nama saya. Mama bingung anaknya jadi kayak orang penting turun pesawat ada yang nyambut :)) Transit berjalan dengan lancar, security check pun masih sepi ternyata. Jadi sebenernya nggak perlu-perlu amat ini transit service. Buat gegayaan aja :p Kami diantarkan ke Business Class Lounge (bukan Al-Mourjan).

Papan nama

Setelah mandi dan sarapan, kami menuju gate untuk penerbangan ke Paris. Sebenernya petugas yang sama bisa escort dari lounge ke gate, tapi berhubung jadi nggak leluasa pas tadi di drop saya bilang ke petugasnya bahwa kami bisa ke gate sendiri.

Pesawat dari Doha ke Paris menggunakan Airbus A380. Saya sengaja pilih pesawat ini supaya Mama bisa nyobain pesawat 2 lantai. Sebagai Gold member, saya bisa pilih tempat duduk di bagian atas pesawat. Kabin ekonomi di atas ini lebih eksklusif karena hanya beberapa baris saja dan konfigurasinya kursi per barisnya 2-4-2, sementara kalo di bagian bawah konfigurasinya 3-4-3.

Qatar Airways A380

Sekitar 7 jam kemudian pesawat mendarat di Paris CDG terminal 1 dan kami bertemu dengan Ayah dan Eja yang sudah mendarat terlebih dahulu dari London naik British Airways.

Bertemu!

Untuk menuju kota kami memilih naik Uber. Sempet khawatir bakal ditolak sama Uber yang biasa (4-seater) karena kami bawa 2 koper 24” dan 2 koper 20”, tapi ternyata muat di bagasi mobilnya. Kalo rame-rame gini enakan naik Uber karena lebih praktis, harganya pun lebih murah. Waktu itu kami bayar 50 EUR untuk ke hotel di kawasan Eiffel Tower. Naik kereta RER/Metro tiket per orang-nya minimal 10 EUR, itu juga mesti nyambung-nyambung dan naik-turun tangga di stasiun.

Setelah perjalanan sekitar 40 menit, pukul 15.00 waktu Paris kami tiba di Aparthotel Adagio Paris Centre Tour Eiffel. Saya sengaja pilih hotel ini karena merupakan apartment + hotel (serviced apartment?) yang bisa ditempati 4 orang. Sebenernya one-bedroom sih, jadi 2 Ayah sama Mama di kamar sementara Eja sama saya di sofa bed. Penginapan juga mesti yang bisa masak karena Ayah rewel kalo nggak makan nasi. Bonusnya dari penginapan ini adalah… view-nya!

Aparthotel Adagio Paris Centre Tour Eiffel - One-bedroom

Aparthotel Adagio Paris Centre Tour Eiffel - The View!

Yess bisa liat Eiffel Tower dari ruang TV dan kamar!

Satu jam setelah tiba dan leyeh-leyeh sebentar, kami langsung menuju Trocadero untuk foto-foto dengan latar belakang Eiffel Tower. Saya merekomendasikan Trocadero sebagai tempat foto yang oke kalau kamu mau foto dengan background Eiffel Tower.

Pasang tripod lalu… foto keluarga!


Terakhir foto keluarga di luar negeri tuh pas umroh di tahun 2012. Udah lama banget nggak liburan ke luar negeri komplit berempat :(

Umroh 2012

Lalu lanjut foto-foto sambil jalan mendekat ke Eiffel Tower.




Berhubung sedang musim dingin, jadi malam cepat datangnya. Sekitar jam setengah 6 langit sudah mulai gelap dan kami bergegas pulang.

Karena waktu berangkat rasanya sebentar banget naik Uber tapi bayarnya 9 EUR, pas pulang kami coba jalan kaki. Emang deket sih sekitar 1,5 kilometer gitu, tapi karena bareng Ayah dan Mama jadi kasian aja kalo harus banyak jalan kaki. Mana ujan pula waktu itu, tapi gapapa deh jadi rada rada romantis sepayung berdua. Keliatannya sih romatis tapi kalo ada video, itu rada grasak-grusuk karena Mama kebagian payungnya sedikit doang haha.

Setibanya di hotel Mama masak nasi untuk makan malam. Lauknya dendeng kering, abon, sama pop mie :)) Walaupun lauknya sederhana, tapi semua seneng banget karena bisa liburan lagi. Bonus pemandangan Eiffel Tower jadi tambah manis :D

Eiffel Tower at night

Saya capek banget hari itu. Setelah penerbangan dari Jakarta ke Paris selama 18 jam, saya udah harus terbang balik lagi ke Jakarta keesokan paginya karena harus ngantor di hari Senin. Jadi nggak kerasa saat lagi ngumpul di ruang tengah, saya ketiduran di sofa bed.

Hari 2
Jam 3 pagi alarm di handphone saya bunyi menandakan sudah harus siap-siap karena jam 4 udah pesen Uber ke Gare du Nord untuk naik kereta pertama ke Paris Charles de Gaulle airport berhubung flight saya jam 7 pagi. Kali ini nggak naik Uber langsung ke airport karena mahal kalo sendirian :p

Cathay Pacific Lounge at Paris CDG Airport

Karena ada issue yang mungkin akan saya ceritakan secara terpisah, tiket pesawat saya berhubah rutenya dari Paris – London – Kuala Lumpur – Jakarta menjadi Paris – London – Colombo – Jakarta. Kedatangan di Jakarta pun akhirnya mundur dari jam 10 pagi jadi setengah 3 sore. Akhirnya work from home juga karena percuma kalo dateng ke kantor cuma sebentar banget di sana terus pulang lagi. Tau gitu izin sekalian aja sehari biar bisa lebih lama liburan sekeluarganya :((

Tapi nasi sudah jadi bubur, ya dinikmati saja buburnya. Karena perubahan ini, saya jadi lebih lama transit di London dan akhirnya bisa mencoba lounge keren di sana punya Cathay Pacific dan Qantas.

Qantas Lounge at London LHR Airport

Bonus lain adalah menambah airlines baru, yakni SriLankan Airlines. Hore!

SriLankan Airlines A330 Economy Class

Walaupun capek banget karena dalam kurang dari 3 hari terbang dari Jakarta ke Paris lalu balik lagi ke Jakarta, tapi seneng banget karena akhirnya bisa liburan ke luar negeri lagi komplit berempat. Semoga liburan berikutnya bisa lebih lama ya. Aamiin!

10 comments:

  1. Mantap banget Ky ini weekend trip-nya. Aku juga ada pemikiran serupa nanti kalo pas ada tiket promo dari sini, hahahahaha :P .

    Dari CDG ada alternatif lain Ky, naik Le Bus Direct (bus gitu modelnya). Dari pengalamanku (tapi di rute transit CDG-ORY) lebih nyaman daripada RER B-nya sih. Next time ke Paris mau nyobain yang rute ke kotanya. Tapi ya kalau berempat plus banyak bagasi gitu memang mendingan Uber lah ya, beda nggak banyak plus sudah diantar langsung sampe tujuan juga :D .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Uber jadi pilihan utama kalo minimal 3 orang.

      Thanks infonya, Ko! Next time kalo sendirian ke Paris bakal cari tau tentang Le Bus Direct. Males naik RER karena pas pertama naik itu, nyasar karena petunjuk di stasiunnya kurang jelas :(

      Delete
  2. si Mama kocak banget deh, mikirin cucian banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya heran juga bukannya mikirin gimana anaknya ditinggal sendirian dalam 2 minggu malah mikirin cucian..

      Delete
  3. liburan bersama keluarga memang sangat menyenangkan

    ReplyDelete
  4. Halo Refky. Mau tanya, kok setiap pakai fitur multi-city di websitenya Qatar Airways saya selalu gagal ya? Selalu muncul "No fare can be found for the flights and/or cabins you selected. Please search again and select another cabin and/or different flights" setelah saya memilih daftar flight-nya. Mungkin Refky tahu? Thank you.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Inbar,

      Yes aku juga ngerasain hal yang sama. Qatar kayaknya udah mulai restrict rute-rute yang bisa dibuat multi-city. Ada yang hasilnya kayak kamu, ada yang hasilnya jadi mahal banget. Beda sama dulu deh pokoknya. Kalo boleh tau, kamu cari rute apa? Mungkin aku bisa bantu coba juga.

      Delete
  5. Hi,

    Setelah promo qatar Jan 2018, belum ada lagi ya promo selanjutnya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,

      Aku baruu aja publish curhatan isinya tiket Qatar yang sekarang udah nggak murah :( But worry not, I'll share cheap fares when they're available.

      Delete