Monday, February 10, 2014

The Great Wall of China

The Great Wall of China

disclaimer: terima kasih sebanyak-banyaknya buat orang yang membuat dan berkontribusi dalam terciptanya website http://www.travelchinaguide.com karena 90% info buat perjalanan ke China – tepatnya Beijing dan Shanghai – ini didapatkan darisana dengan sangat mudahnya. kalo di artikelnya nggak ada info yang dicari, bisa nanya di bagian FAQ di bawahnya. buat yang mau traveling ke China, silakan langsung dicek webnya.

* * *

oke, sekarang mau cerita gimana langkah-langkah penorehan sejarah menginjakan kaki di bangunan – agak nggak pas kayaknya disebut bangunan, tapi males mikir kata lain – yang sangat tersohor dan bersejarah ini. The Great Wall! tembok yang terbentang sejauh 8000 km dari China barat atas (??) hingga ke tengah ini masuk ke salah satu 7 keajaiban dunia – baik yang lama maupun yang baru. karena ini masuk bucket list gue, jadi excited banget buat kesini.

buat menginjakan kaki di Great Wall, orang-orang lebih milih dari Beijing karena jaraknya yang deket. kurang tau dari kota lain bisa apa nggak, yang jelas dari Shanghai nggak bisa ke Great Wall. bisa sih, tapi harus ke Beijing dulu. iye ky, iye. dari Beijing, ada beberapa pilihan lokasi Great Wall. ada Badaling yang paling deket sama Beijing, Mutianyu, dan satu lagi yang paling jauh namanya lupa (how credible this blog is). karena paling deket dan paling gampang akses public transportationnya, Badaling menjadi pilihan utama turis-turis yang mau ke Great Wall. turis yang mau suasana lebih sepi biar bisa puas foto tanpa ada gangguan orang lewat di backgroundnya biasanya memilih Mutianyu. yang satunya lagi kayaknya kejauhan, jadinya mungkin orang males kesana.

awalnya gue yang idealis ini bertekad mau ke Mutianyu dan mau ambil day-tour. biayanya kalo nggak salah 200 Yuan udah termasuk transport PP, tiket masuk, sama makan siang. terus setelah dipikir, mahal juga ya 200 Yuan (pelitnya mulai muncul). kemudian setelah baca-baca blog orang, katanya bisa naik kendaraan umum disambung dengan taxi buat kesana dengan sedikit lebih hemat. karena gue solo dan sangat males nawar-nawar taxi, jadilah gue mencoret Mutianyu dan fokus ke Badaling. oh ya, kalo pas summer ada bis langsung dari Beijing ke Mutianyu, jadi nggak perlu nawar taksi. cocok buat orang pelit solo traveler.

setelah memutuskan buat ke Badaling section, gue cari tau cara buat kesana. setelah baca-baca travelchinaguide, katanya bisa naik bis dan kereta. petunjuknya juga cukup jelas disana, ada petunjuk how to get there, biaya, dan durasi, bahkan ada tempat drop-offnya. kemudian setelah baca blog-blog orang, akhirnya gue mutusin buat naik kereta.

karena waktu di Beijing yang cuma 2 hari, gue mutusin buat ke Great Wall di hari pertama gue tiba di Beijing. jadilah dengan mata kriyep-kriyep abis tidur di airport dan badan yang masih gemeteran karena baru adaptasi sama cuaca musim dingin, gue berjalan menuju Great Wall. eh maksudnya berjalan ke stasiun kereta buat ke Great Wall. gila aje jalan kaki ke Great Wall.

sekitar jam 7.30 pagi setelah nitip tas di hostel, gue naik subway dari hostel ke Xizhimen station. tambahan: buat iOS user, jangan lupa install aplikasi Beijing Subway yang bisa didapatkan dengan gratis di App Store. super helpful! nggak perlu ngeluarin map subway, tinggal tap origin dan tap destinasi, terus muncul rute tercepatnya. masalah harga, subway di Beijing ini harganya 2 Yuan (sekitar 4.000 Rupiah) sekali jalan. jauh deket sama aja! ajegileeee demen banget deh gue kalo murah meriah gini. nyampe di Xizhimen station, nanti ada petunjuknya buat ke Beijing North Railway Station. ikutin aja. cuma sesampainya di petunjuk terakhir, jangan masuk ke ruangan dulu ya karena belom punya tiket. lagian juga bukan dari situ naik keretanya. jadi setelah sampe petunjuk terakhir dan nemu ruangan, naik tangga dulu. setelah naik tangga, baru deh cari loketnya disana. ada bahasa inggrisnya kok, jadi lumayan gampang. karena udah beli Beijing Smart Card, jadinya gue nggak perlu ke loket dan langsung masuk ke gedungnya buat nge-tap kartunya. cari aja orang-orang ngantri dan disekitarnya ada papan "S Train". harga tiketnya one-way 6 Yuan. kalo beli pake kartu, awalnya ke tap cuma 5 Yuan. jangan seneng dulu kaya gue yang udah kegirangan kirain dapet diskon kalo pake kartu. karena nanti pas turun kereta bakal ngetap lagi dan dipotong 1 Yuan.

setelah ngetap kartu, bakal ada security check. oh ya, di Beijing ini di setiap mau masuk stasiun subway ada security check. di semua stasiun. gila keamanannya ketat banget berarti ya. kalo bawa ransel, harus masukin ke x-ray. kalo kantong belanja gausah dimasukin x-ray. kelar x-ray, masuk ke stasiunnya dan cari antriannya. ada tulisannya kok kalo antrian S train. jadwal kereta Beijing-Badaling bisa dicari di travelchinaguide itu. buat gambaran, gue berangkat dari subway Dongsi jam ~7.30 am masih kebagian kereta S205 yang berangkat jam 8.34am.
waiting room. di sebelah kiri itu antriannya.

beberapa menit sebelom jam 8.34 itu, pintu bakal dibuka dan boleh ke peron. yaudah gue jalan ikutin depan gue aja. pas udah masuk kawasan peron, orang-orang pada lari! karena kaget, gue ikutan lari. pas lari gue baru ngeh ternyata kereta ini unreserved, jadi siapa cepat dia duduk. karena ogah berdiri di perjalanan selama 1 jam lebih dikit, gue ikutan lari dan masuk gerbong yang agak jauh. abis itu duduk dan nenangin nafas dulu. pas udah rada tenang, kemudian gue sadar kalo gerbong ini lebih bagus dari gerbong-gerbong awal. jadi gerbong awal tuh seatnya 3-2, terus gerbong tengah ada gerbong makan, dan gerbong gue seatnya 2-2. waduh jangan jangan ini gerbong bisnis yang bayarnya lebih mahal?! karena parno, gue nyari petugas dan ngasih tau kalo gue beli tiket pake smart card. terus nanya boleh duduk di gerbong ini nggak. tentunya tidak dengan bahasa inggris, apalagi bahasa cina. pake bahasa universal: bahasa tubuh. keluarin smart card, keluarin kertas yang ada tulisan S205, dan nunjuk-nunjuk gerbong gue. terus dia ngangguk aja. yaudah gue anggep boleh duduk disini. kalo diusir tinggal salahin petugas yang gue tanya (sok berani padahal inget mukanya aja kagak). agak parno sih, takut ditanyain tiket terus diusir. tapi ternyata nggak ada pengecekan tiket. keretanya sendiri nggak penuh-penuh amat, pfft tau gitu ngapain tadi gue lari-lari!
Run, People, Run! Run for Your Seat!

ini keretanya, caem ya.

ini interior gerbong yang seat 2-2. lebih bagus dari 3-2 dan (sepertinya) lebih empuk kursinya

setelah sekitar 1 jam 15 menit, kereta bakal sampe di stasiun Badaling. setelah turun kereta mau keluar stasiun, yang bayar pake smart card disuruh ngetap kartu dan yang beli di loket disuruh kasih liat tiketnya. jadi jangan dibuang/ditinggal di kereta ya tiketnya. udah sampe di Badaling. terus gimana ke Great Wall-nya? jalan kakiiii jawabannyaaa. jalan lumayan jauh dan bikin shivering karena anginnya kenceng bener. gue jalan ngikutin orang depan gue yang keliatannya turis, berhubung gangerti arah gimana-gimana. tapi intinya tinggal lurus ikutin jalan besar aja kok. buat yang mau ke Great Wall naik cable car, nanti pas jalan perhatiin sebelah kanan karena stationnya ada disana. gue niatnya mau naik cable car, cuma batal karena masih semangat jalan. di jalan juga ada KFC dan Subway. bukan Beijing Subway, tapi Subway yang nggak ada di indonesia ituloh (dua-duanya juga nggak ada di Indonesia! *digetok*). maksudnya Subway yang jualan sandwich dan keluarganya.
semangat semangaaattt! udah keliatan tuh gatenya!

nggak kerasa kurang lebih 1.5 km gue jalan dalam 15-20 menit. clingak-clinguk, nyari loket, bayar 45 Yuan, dapet deh tiketnya, terus masuk dan akhirnya menginjakkan kaki di Great Wall!
yuhuuu. here i come, Great Wall!

gue girang dan semangat banget pas di Great Wall. gue jalan ambil rute yang ke selatan (apa utara ya? pokoknya masuk belok kanan). dan jalaaaan aja karena masih semangat. nggak kerasa udah 3 pos gue lewatin. pas mulai ke pos ke 4 udah mulai kedinginan dan pegel. jalannya juga udah mulai ada yang curam. terus gue lupa gue berhasil ke pos ke 5 atau nggak. mana glove gue pake acara ilang segala, mungkin karena angin yang sangat nggak nyantai. udah suhu sekitar minus 5, ada angin kenceng banget berhubung ini agaak tinggi posisinya. mati dah tangan beku sebelah. gue mencukupkan jalan dan kemudian balik ke pintu masuk. karena nanggung dan mumpung masih disini, akhirnya gue sekarang ke yang arah berlawanan – kalo tadi ke kanan, sekarang ke kiri. tapi cuma 1 pos terus nyerah dan mutusin buat pulang.
masih sepi
ngomong-ngomong, alhamdulillah banget langit disana biru dengan sedikit awan. jaraaaang banget dapet cuaca secerah ini pas jalan-jalan. sekian curcol selingan.

pohon di sampingnya kalo winter pada meranggas. kalo buka google images, pas summer pada ijo dan pas autumn warnanya kuning-orange.

dari tembok cina

saran aja, kalo mau ke Great Wall mending pagi aja karena belom begitu rame. pas gue mau pulang, buanyak bener rombongan baru pada dateng. makin susah kalo mau foto tanpa digangguin orang. oh ya, disini kayaknya ada tour guide yang standby deh. abis gue minta tolong fotoin sama cewek yang di bajunya ada pin gitu. jadi gue anggep dia tour guide yang siap membantu turis kapan saja (sotoy). gue minta tolong fotoin sama dia 2x. pas mau minta hpnya, dia malah ngasih gesture gaya foto yang excited. terus gue nurut aja dan akhirnya foto dengan beberapa gaya arahannya dia.
silau banget… (mata ky, mata. melek kali.)

mulai ramai

dari sisi yang satunya lagi (kalo nggak salah)

ini ada stasiun toboggan. jadi buat keluar dari Great Wall bisa naik ini. semacem kereta luncur gitudeh. tinggal lepas rem/tarik rem. gue awalnya pengen banget naik ini, cuma karena nggak tau bakal berakhir dimana dan takut nyasal, jadi mengurungkan niat. kalo baca di internet sih katanya seru.

selesai di Great Wall jam 11an. 1 jam adalah waktu yang lama buat orang kaya gue yang bosenan dan gak betah lama-lama. tapi, mandangin Great Wall yang puanjaaaaaang banget itu rasanya bahagia dan seneng aja. akhirnya bucket list bisa dicoret! woohooo. kemudian gue keluar dan kembali jalan kaki ke stasiun Badaling buat ngejar kereta ke Beijing yang menurut travelchinaguide bakal ada jam 11.50. 
 masasih cuma 1 kilo lebih dikit ke stasiun?? perasaan lebih dah

mari kita pulang

pas nyampe stasiun, kok sepiii. ternyata karena hari itu weekday, jadi kereta jam 11.50 nggak ada dan baru ada lagi jam… 13.40. info ini nggak ada di travelchinaguide. kesel dikit sih jatohnya jadi buang waktu. supir taksi udah heboh nawarin ke Beijing, kisaran 200-300 Yuan. cuma gue diemin aja pura-pura nggak ngerti. gile aje naik kereta 6 Yuan, disuruh naik taksi 300 Yuan. mana sendiri, gabisa dibagi-bagi. tapi kalo bisa dibagi juga paling mentok per-orangnya 60 yuan karena maksimal isinya 5 orang. pfftt sama aja mahal. jadilah gue bengong selama hampir 2 jam. untungnya mama masukin kacang asin Rahayu dari Bali waktu itu, jadi bisa nyemil kacang. cuma sedihnya disaat gue makan kacang, orang-orang pada makan cup noodle. gue cuma bisa ngeliatin karena nggak tau dimana ngambil air panas buat nyeduhnya. hufftt
tiket keretanya yang versi kertas beli di loket

bengong 2 jam berlalu, akhirnya kereta dateng dan lagi-lagi semua orang berlari. karena nggak mau kalah, gue ikutan lari dan nyari gerbong yang 2-2. alhamdulillah dapet dan emang nggak perlu lari sebenernya, karena nggak penuh juga keretanya. heran gue sama orang sana, demen banget lari.

waktu menunjukkan hampir jam 3 saat gue nyampe di Beijing North Station. perjalanan di Beijing masih berlanjut!
tumben nggak pada lari????!! *emosi*

No comments:

Post a Comment