Wednesday, March 9, 2016

Pengalaman Transit di Dubai International Airport (DXB)

Perjalanan saya dari Cairo ke Mumbai menggunakan Emirates mengharuskan saya untuk transit di Dubai International Airport (IATA code: DXB) yang merupakan hub atau markas Emirates. Sebagai salah satu maskapai dengan rute dan fleet yang banyak, tentunya kapasitas bandara Dubai harus menyesuaikan. Bandara ini memiliki 3 terminal, yang masing-masingnya memiliki beberapa concourse. Emirates menggunakan terminal 2 dan 3, sementara terminal 1 digunakan oleh semua maskapai selain Emirates.
Welcome to Dubai!

Nuansa sibuk bandara ini sudah terasa bahkan sebelum saya mendarat. Pesawat saya harus masuk holding pattern selama beberapa menit untuk menunggu giliran landing. Padahal waktu itu sudah lewat tengah malam loh!

Begitu mendarat, langsung berasa banget kalo bandara ini merupakan markasnya Emirates. Emirates… Emirates… Emirates planes are everywhere… Untungnya flight saya kebagian aerobridge, jadi nggak perlu naik bis untuk ke terminal. Saya selalu seneng kalo kebagian aerobridge, entah kenapa *kampungan*
Emirates are everywhere!

Saya termasuk orang yang terakhir keluar pesawat. Ngapain buru-bur, kan saya juga transitnya 20 jam. Saya jalan ikutin petunjuk untuk transit sambil cari-cari information desk. Ngapain sih nyari information desk? Buat ngambil voucher makan gratisan! Hahaha. Jadi khusus penumpang Emirates yang transit di Dubai lebih dari 4 jam, kalian berhak mendapatkan 1 voucher makan. Lumayan banget kan?
Tempat meminta voucher makan

Untuk claim voucher ini, kalian cukup setor boarding pass flight berikutnya. Berhubung saya males ambil boarding pass, jadi saya kasih HP aja yang ngeliatin flight berikutnya. Nggak masalah tuh. Karena selanjutnya petugas akan print ulang boarding pass dan ngecap kalo voucher makan udah diambil.
"Meal Voucher Issued"

Sebagai orang oportunis dan pelit, sebenernya saya pengen coba kalo kasih boarding pass lama saya ke petugas lain apa bisa dikasih voucher makan lagi. Lumayan kan dapet 2 buat sarapan sama makan malem?! Tapi berhubung saya masih tau diri jadi nggak saya lakuin. Malu juga sih kalo begitu claim untuk kedua kalinya terus petugasnya bilang “loh di sini keterangannya kamu udah claim voucher makan”.
Alhamdulillah bisa makan gratisan :')

FYI, sekarang Emirates sudah punya 3-5 daily flights dari Jakarta, Singapore, dan Kuala Lumpur. Jadi biasanya sistem mereka akan secara otomatis memilihkan penerbangan lanjutan yang waktu transitnya paling singkat. Waktu itu saya sengaja pilih yang transit lama supaya bisa sekalian jalan-jalan di Dubai. Kalo ternyata waktu transit kalian cuma sebentar, yang harus dilakukan begitu keluar pesawat adalah mencari petunjuk “TRANSIT”. Selanjutnya kalian akan menjalani security check. Kalau udah, kalian bisa ke gate penerbangan selanjutnya untuk menunggu boarding.

Setelah dapet voucher makan, saya jalan untuk mencari tempat duduk supaya bisa istirahat. Karena paginya berencana untuk keliling Dubai, saya sempet bingung mau tidur di airside (sebelum imigrasi) atau landside (setelah imigrasi). Iye sedih banget maapin nggak hotel sebagai pilihan tidurnya ☹ Akhirnya saya mutusin untuk di airside aja karena takutnya di landside nggak ada tempat tidur terus malah diusir keluar bandara sama petugasnya.

Di sepanjang perjalanan mencari kursi kosong, saya ngeliat buanyak banget toko di kanan dan kiri. Masih belum puas juga, di tengah juga berderet stall jualan mulai dari duty free, gadget, kosmetik, money changer, dan sebagainya. Udah jam 1 pagi loh!

Walaupun kursi di bandara ini bertebaran dimana-mana, tapi karena rame jadi tetep aja penuh. Setelah cari ke tempat yang agak jauh dari gate-gate akhirnya saya nemu kursi. Alhamdulillah! Oh ya, bandara ini sadar kali ya penumpangnya banyak yang transit lama jadi ada 2 macam kursi: kursi biasa dan kursi yang ada tempat buat kakinya (gatau istilahnya apa..) Saya sendiri pilih yang jenis kedua supaya tidurnya lebih nyaman. Walaupun nyaman, kekurangannya adalah nggak ada colokan di deketnya. Untungnya di pesawat tadi hp dan powerbank udah di-charge full muahahaha untung nggak konslet pesawatnya *amit-amit*
Kursi yang bisa digunakan untuk tidur dengan nyaman (walaupun tipis bener)

Udah duduk, udah selonjoran, saatnya cari wifi untuk ngabarin keluarga. Bandara ini menyediakan fasilitas wifi gratis. Sayangnya, gratisnya cuma 30 menit pertama. Selanjutnya kalo mau pake wifi harus bayar USD 4.95 per jam.
Halaman complimentary wifi

Untungnya, saya sempet baca tips untuk mengakali complimentary wifi 30 menit. Dengan cara ini kalian bisa pake wifi selama transit di bandara Dubai tanpa batasan waktu. Siapa tau 30 menit nggak cukup untuk mengabari keluarga kan ya. Begini tahapannya:
  1. Awalnya kalian pake aja seperti biasanya wifinya (pilih network, buka browser, tap “Get Online Now!”).
  2. Setelah 30 menit koneksi pasti akan terputus
  3. Matikan wifi
  4. Selanjutnya buka browser, lalu nyalakan PRIVATE BROWSING
  5. Nyalain wifinya, terus browser kalian akan nge-load halaman login seperti di tahap 1
  6. Tap “Get Online Now!”
  7. Voila! Wifi akan kembali berjalan untuk 30 menit selanjutnya.
Terima kasih untuk orang yang share info ini!

Beberapa jam kemudian saya bangun dari tidur. Niatnya mau bangun jam 5 untuk makan buffet, tapi apa daya ternyata saya bablas dan baru bangun jam 6 lewat. Berhubung ini mau cerita tentang transit di Dubai, jadi cerita setelah ini di skip dulu. Mari fast forward ke sore hari dimana saya kembali ke bandara setelah setengah hari jalan-jalan di Dubai.

Setelah kembali di airside bandara Dubai, saya ada beberapa hal yang harus saya lakukan: tuker voucher makan dan tuker sisa uang Dirham. Untuk tuker uang, di bandara ini ada beberapa money changer. Sebagai orang irit, tentu aja saya ngebandingin semuanya dulu (bener-bener ya…). Ternyata ketiganya punya rate yang mirip. Saya nukerin sisa dirham ke rupee buat pegangan di India (yang akhirnya abis juga di-“rampas” supir tuk-tuk di Mumbai… sial!). Berhubung waktu itu saya nuker dikit banget – kayaknya nggak sampe Rp100.000 deh kalo di rupiah-in – saya pake nanya dulu ke petugasnya “saya nuker dirham dikit banget nih, boleh kan?” dan untungnya boleh. Oh ya, nuker uang di sini nggak ada commission fee, jadi buat orang perhitungan nggak perlu panik ya.

Kelar urusan nuker uang, berikutnya saya harus claim makanan gratisan. Berikut adalah pilihan restoran yang menerima voucher makan Emirates, lengkap dengan jenis makanan, pilihan makanan yang tersedia, serta lokasi restoran.
Daftar restaurant/tempat makan di bandara Dubai yang menerima meal voucher Emirates

Seperti bisa diliat, pilihannya beragam banget mulai dari fast food, Mediterranean, Japanese, French, dan yang paling menggoda tentu saja: buffet! Sepengen-pengennya saya pilih buffet, tapi beberapa jam lalu saya baru makan siang dan masih kenyang. Belum lagi nanti di pesawat dapet makanan berat. Akhirnya saya mencari restaurant yang makanannya bisa dibungkus, lumayan buat cemilan pas di India (segitu perhitungannya…).

Pilihan jatuh ke Burger King. Begitu di kasir, tinggal kasih vouchernya nanti dia akan memberikan banyak pertanyaan dan pilihan: burger atau salad? Burger-nya/salad-nya apa? Dessertnya mau apa? Minumnya mau apa? Waktu itu saya pilih blackpepper burger, kentang goreng, apple pie, dan minumnya air mineral. Kenapa air mineral? Ya benar buat bekal di India (lagi-lagi perhitungannya…). Kalo soft drink kan harus diabisin saat itu juga, jadi air mineral aja deh. Saya penasaran banget sama buffet di The Mezzanine, tapi saying belum bisa nyobain waktu itu. Maybe next time lah ya kalo transit di Dubai.
Burger King: burger, fries, apple pie, dan mineral water

Beberapa fasilitas lain di bandara Dubai:
  • Kamar mandi yang banyak dan tersebar dimana-mana. Sayang waktu itu nggak begitu bersih kayak di Changi (standar yang terlalu tinggi).
  • Tempat solat tentu saja ada, tapi kalo nggak salah di airside terminal 3 nggak begitu banyak. Saya sendiri waktu itu solatnya di landside.
  • Shower alias tempat mandi. Kalo baca di internet katanya sih ada, tapi terbatas. Saya sendiri nggak sempet ngecek waktu itu.
  • Buat yang nggak sempet nuker Dirham dan nggak mau gambling dengan rate money changer yang nggak jelas, di concourse terdapat ATM yang bisa digunakan untuk ambil uang. Lumayan bisa jajan selama transit
  • Seperti yang saya bilang di awal, masing-masing terminal di DXB ini punya beberapa concourse. Terminal 3 sendiri punya 3 concourse: A, B, dan C. Untuk pindah antar concourse, kalian bisa naik kereta (gratis!)
    Tempat menunggu kereta antar-concourse
  • Lounge. Kalo kalian naik business class atau first class-nya Emirates, kalian dapet akses ke lounge-nya. Letaknya ada di lantai 2 (1 lantai di atas gate area). Bukan cuma 1 atau 2 ruangan, tapi lounge-nya itu se-lantai 2. Jadi kebayang kan segede apa lounge-nya. Apalah saya naiknya ekonomi doang, jadi cuma bisa liatin eskalatornya aja… Kalo penasaran gimana isinya, mungkin bisa baca blognya si Ben ini (akrab bener).
All in all, Dubai Airport is a decent airport. Gede sih, tapi rame banget juga. Complimentary wifi juga cuma 30 menit. Nilai plus transit di sini adalah dapet voucher makan, itu juga kalo waktu transitnya yang lebih dari 4 jam. Btw Dubai Airport ini punya acara khusus di National Geographic loh, judulnya Ultimate Airport Dubai. Saya beberapa kali nonton yang episode transit dan pembuatan landasan baru. Keren banget kalo kalian tertarik dengan dunia aviasi!
Lobby (?) Dubai International Airport

Apakah kalian pernah transit di Dubai International Airport? Feel free to share your own experience – whether it’s a good one or not so good one! Atau mungkin bisa share info-info menarik, seperti gimana caranya masuk lounge padahal penumpang ekonomi dan nggak punya status Emirates Skywards? (Ngarep…)

55 comments:

  1. Aku pernah transit di Dubai tapi sayang nggak nyampe 4 jam, cuma transit dua jam, jadi nggak dapet voucher, bahkan nggak tau kalo ada free meal voucher. :")

    Dibanding Changi emang airportnya nggak secanggih sana, dan yang nyebelin, WiFinya waktu itu (tahun 2015 awal) rada lelet dan cuma gratis di 30 menit pertama. Belum tau caranya akalin complimentary WiFi yang cuma 30 menit itu. :"
    Makasih infonya, ya!

    Dibanding airportnya Doha, enakan transit mana, ya? Tahun ini mau pergi ke luar, tapi pilihannya naik Emirates apa Qatar, harga tiketnya juga beda tipis, jadi penasaran enakan transit di mana. Thank you!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Annisa!

      Haha kalo bisa cepet dan nggak ada purpose lain emang mending jangan lama-lama sih transit :)) Setujuu, Changi is way better than Dubai in terms of amenities and convenience. Yay next time kalo transit di Dubai coba dipraktekin ya trik wifinya, semoga masih bisa diakalin :P

      Hmm that's a toughie. Kemarin di bandara Doha yang baru cuma sebentar, jadi nggak tau preference saya akan valid atau nggak. Tapi I have to say that Doha is better than Dubai. Airportnya masih baru, klimis-klimis dan megah gitu kesannya. Wifinya juga gampang connect dan unlimited. Dan nggak serame Dubai sih, jadi lebih nyaman aja. Nyari kursi buat duduk juga gampang. But, I don't think you can go wrong given the options. Have a nice holiday!

      Delete
    2. Hi Annisa & Refki!!

      mau nanya dunk... transit di dubai 2 jam untuk lanjut penerbangan ke birmingham cukup ga? takutnya telat. mohon infonya.. terimakasih

      Delete
    3. Halo Edwin,

      Sama-sama naik Emirates dan ada di 1 tiket kah? Kalo iya, transit 1 jam pun nggak akan masalah karena jika kalo (amit-amit) pesawat dari Jakarta delay, mereka akan tanggung jawab untuk anter kamu ke Birmingham.

      Delete
  2. Kak Refky. Informasinya sangat berguna. Terima kasih. Saya beberapa minggu lalu transit di Dubai dan struggling dengan WiFi 30 menit itu hahaha. Ternyata bisa unlimited use ya duh gak tau ttg itu sebelumnya. Thanks banget informasinya Kak! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Fan!
      Ahh too bad saya juga baru nulis infonya sekarang, padahal transitnya tahun lalu. Next time kalo transit di Dubai lagi cobain ya! Haha. Btw kamu ke Dubai? Perasaan terakhir nanya-nanya tentang Jepang. Canggih ya pergi teruss :))

      Delete
  3. Ih, aku dulu kok nggak tahu kalau transit >4 jam dapat voucher makan? Padahal dulu terbang SIN-DXB-AMS dan sengaja pilih yang kedua flight-nya pake A380 sehingga transitnya 7 jam lebih, ahahahaha.... . (Yang waktu transitnya singkat, SIN-DXBnya pake B77W). Wifinya DXB memang payah banget. Aku ingat dulu susah banget nyambungnya. Setelah nyambung pun agak pelan koneksinya, hehehe...

    Ah, tapi untuk transit masih jauh enakan DXB daripada AUH sih menurutku :P . Tapi AUH sedang bangun terminal baru kayaknya, jadi perbandinganku kemarin mungkin kurang adil, hehehe :) .

    Hihi, dulu akhirnya aku memutuskan buat nunggu di lounge-nya ketika transit 7 jam itu. Lumayan sih, aku pilih yang paket 4 jam tetapi aku tawar dan akhirnya dikasih 4 jam 50 menit, hahahaha :P .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaah sayang banget. Tapi kayaknya emang di web Emirates juga minim info ini. Barusan googling nggak nemu. Dapet infonya emang dari forum-forum semacem TripAdvisor gitusih.

      Wah ada prepaid lounge? Atau jangan-jangan malah business class lounge-nya Emirates yang 1 lantai itu?? Akkk kok jadi gantian saya yang gatau :(( Bayar berapa Ko buat 4 jam?

      Delete
    2. Iya, ada lounge yang kita bisa masuk dengan cara bayar biasa, hehehe. Kalau nggak salah nama lounge-nya Marhaba Lounge. Sepertinya sih nggak sama seperti business class lounge-nya EK. Lounge-nya ada di lantai 2 atau lantai 3 gitu (maksudnya di atasnya area boarding :D ). Lumayan sih di dalamnya ada banyak sofa yang lumayan pewe kalau transit lama. Lumayan enak buat tiduran, hehehe. Aku nggak ingat pastinya dulu bayar berapa, tetapi kalau nggak salah sih sekitar $50 untuk 4 jam.

      Delete
    3. Wah lumayan banget tuh $50 bisa dapet sofa yang nyaman, meal, unlimited wifi. Ada free shower nggak di lounge-nya? *banyak mau*
      Makin berumur kayaknya harus ngecek harga paid lounge nih kalo transit lama, badan bisa remuk kalo tidurnya di kursi besi.. :))

      Delete
  4. Ki ki mau tanya, kalau transitnya 4 jam 5 menit dapet makan ga? haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Esther!
      In theory sih dapet, Therr. If I were you, gue bakal print e-ticket yang ada tulisan "transit: 4 hours 5 minutes". Awalnya dateng ke meja claim voucher kasih boarding pass. Kalo dia nolak, baru kasih liat print out e-ticket tadi. Ayo dicoba Ther and let me know how it goes :))

      Delete
  5. Wahhh ... jadi rajin ngeblog nih skrg! Ditunggu transit di Dubainya yaaa ...

    Krn blm pernah transit di Dubai, kayaknya seumur2 transit di tempat lain blm pernah dpt voucher makan haha! Itu balik lagi sih ya ke airlinenya apa Lulz ... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rajin gimanaaa, sekarang malah sebulan 1 post doang *malu*

      Hihi iya kayaknya jarang juga sih airlines yang kalo transit ngasih meal voucher. Sejauh ini baru tau Emirates dan Singapore Airlines aja. Tapi yang voucher belanja SQ juga bakal berakhir Maret 2016 ini promonya *sad*

      Delete
  6. Uwuwuw pengalaman transit yang keren :D di Dubai ._. aku transit pertama kalinya dan dulu cuma di balikpapan (apaan) wkwkwk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eeh saya malah belum pernah ke Balikpapan dan pengen banget liat bandara barunya yang kece ituu

      Delete
  7. keren gan, jadi pengen kesana ni, pengen liat juga bangun tertinggi di dunia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo udah ke Dubai emang Burj Khalifa yang merupakan gedung tertinggi dunia wajib untuk dikunjungin sih :))

      Delete
  8. Help me donk.
    July will be my first transit di dubai nih. Dan kali ini pun first time bawa baby tanpa si daddy nya yg beliau emang dah duluan ke madrid n yess kami menyusuull. Yeaayy (heboh sendiri. Harap maklum dah nahan kangen ampir setaun...hehhe)

    Aq penasaran... Ada kid's playground ga d dubai airport?????????? N letak.persisnya di terminal manakah???? Aq blom dapet referensi bwt info yg satu ini.
    Pliiss pliiisss tell me. Tx. ������������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,
      Maaf saya kurnag tau ada atau nggak nya kids playground. Waktu itu sempet muter sih nggak ngeliat, tapi karena emang nggak nyari spesifik jadi nggak tau.

      Delete
  9. Hi Refky, baru tau ttg meal voucher hehehe. Infonya bermanfaat :)
    2 taon lalu aku musti naek bis ke pesawatnya. Dan naek tangga sambil nenteng tas lebih dari 10 kg ke cabin :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,
      Wah seneng kalo bisa bantu. Ayo claim meal vouchernyaa. Kayaknya banyak yang nggak tau deh soalnya counter penukarannya waktu itu sepii banget. Saya mau minta double tapi malu :P
      Kenapa koper kabinnya nggak dimasukin aja ke bagasii? Kan jatahnya Emirates 30kg.

      Delete
  10. kalau untuk di airport dubai sendiri, kira2 harga makanannya sekitar berapa dirham ya? maklum mertua mau ke belanda tapi transit di dubai dulu..dan dia sendirian berangkatnyaa..kira2 siapin uang berapa dirham untuk beli makan di airportnya? thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,
      Aduh maaf sepertinya aku nggak bisa jawab pertanyaan ini karena nggak jajan selama di bandara Dubai. Makan pun dapet dari voucher makan yang dikasih Emirates.

      Delete
    2. Untuk info aja, saya di Dubai makan KFC sepaket (2 ayam + kentang + minum) harganya sekitar 25 dirham. Mungkin untuk fastfood (McD, Burger King) akan segitu juga kisarannya. Hope this helps ya!

      Delete
  11. Waaah lumayan nih dapet makan :D Kebetulan juli nanti saya transit di dubai. Pengen ke burj khalifa nya. Cuma nyampe sana jam 10an malem dan take off besok harinya jam 9an pagi. Kira2 kesono brp lama ya? Terus kita butuh visa transit ga ya ka?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Margaretha,

      Kalo transitnya jam segitu kurang recommended sih karena kemana-mana harus naik taksi dan mahal. Kecuali kalo pengen banget, silakan aja :)) Dari airport ke Burj Khalifa kayaknya kurang dari 1 jam. Kalo mau ke Burj Khalifa, butuh visa tourist. Kalo transit aja (nggak keluar bandara) nggak perlu visa kok.

      Delete
  12. Cara beli tiket pesawat yg multi city gimana ya mas macam Singapura-paris trus pulangnya Amsterdam-Jakarta. Gk nemu2 saya caranya. Mohon bantuannya mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,
      Kamu bisa langsung ke webnya Emirates aja. Di samping one-way, round-trip, bakal ada multicity.

      Delete
  13. Kalo transit 11 jam di Dubai trus mau keluar jalan jalan kaya kamu gimana caranya ya? Langsung keluar aja gitu bebas masuk lagi kaya check in bandara biasa?
    Gaperlu visa transit kan?
    Mohon bantuannya soalnya akhir juli ini aku begitu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Ken,

      Kalo mau jalan-jalan kayak saya, kamu harus urus visa tourist. Jika naik Emirates kamu bisa arrange visanya online lewat manage my booking, atau dateng ke VFS Global di Kuningan City Jakarta.

      Delete
  14. Refky, itinerary dan biaya pas city tour d dubai gmn? Thanks anyway

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Andi,

      Minta emailnya ya supaya bisa dikirimin :D

      Delete
  15. Mas Refky sy rencana mau ke casablanca dan transit di abu dhabi. Contact sy yaaa rizkadarmans88@gmail.com mau tanya2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Rizka,

      Kalo ada yang mau ditanya bisa langsung kirim email aja ke saya. Alamatnya ada di sebelah kanan atas blog ini. Btw seru banget mau ke Casablanca!

      Delete
  16. Hi..klo transit lama di abu dhabi ada cerita ga?
    Sy mau ke moscow msh bingung naik etihad atau emirates..mau jg dong dikirimin jln2 ke dubai kemana aja.
    Tengkyu
    dtratnasari@yahoo.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Diana,

      Sent ya itinerary Dubai-nya. Sayangnya saya belum pernah transit/jalan-jalan di Abu Dhabi jadi nggak bisa share cerita, sorry..

      Delete
  17. Saya pernah tahu di dubai itu ada free city tour. Lalu apakau kita WNI bisa ikut free tour? Apakah perlu apply visa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Dwi,

      Setau saya dulu memang mereka punya offer free city tour untuk yang transit lama, tapi sekarang ini sepertinya sudah nggak ada lagi. Mereka bisa arrange tour ketika transit, tapi ada biaya yang harus dibayar. Yang ada free city tour dan free visa itu ketika transit di Doha dengan maskapai Qatar Airways.

      Delete
  18. Lumayan buat pengetahuan jamaah umroh kami..
    salam....
    www.safahajiumroh.com

    ReplyDelete
  19. Thanks untuk Share nya bro.

    Akhir September 2016 ini saya ada transit di bubai.

    Bro, mau tanya prihal shower. Apakah disana ada fasilitas untuk mandi?

    Thanks before untuk info nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Yosef, really sorry baru sempet bales sekarang.

      Waktu itu saya sempet nyari dan nggak nemu sih, jadi kalo mau shower harus access lounge dulu. Kalo dari pengalaman kamu pas transit kemarin gimana — ada shower nggak dan berapa biayanya?

      Delete
  20. Hi Refky,

    It's very useful Info's! Thanks
    Besok udah mau berangkat, kebetulan brosing2 nemu blog km...
    Sy transit 4 jam 50 menit berati perlu di grab ituh voucher mamam yah hehe...(kok emirates ga sounding yah hemm)
    Wifi gratisan akan di praktekan :D
    Thanks Ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Rieska,

      Really glad that you find my post useful!
      Info dari temen yang baru naik Emirates, sekarang mereka udah langsung kasih voucher makan pas check-in kalo transit kamu >4 jam. Jadi nggak perlu cari-cari mejanya lagi. Confirm doong, bener nggak sekarang gitu? Hehe.

      Have a safe journey ya!

      Delete
  21. Ka mau tanya.
    Kalau transit 6 jam. Kalau aku mau keluar airport apakah perlu visa.?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Eggy,

      Kalau kamu pegang paspor Indonesia, berarti perlu visa kalo mau keluar airport.

      Delete
  22. Halo saya Lidwina Purba
    Sy hendak ke paris by emirates transit di dubai,sy blm pernah transit di dubai tolong dong beritahu sy langkah apa yg sy hes jalani mulai sy turun dari pesawat sampe sy menuju gate keberangkatan ke paris,sy transit di dubai 3 jam sy membawa org tua unur 80 thn thanks di tunggu y inormasinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Lidwina,
      Begitu turun pesawat kamu tinggal cari papan petunjuk transit yang akan mengarahkan kamu ke security check. Selesai security check, langsung cari papan pengumuman flight untuk tau flight Dubai-Paris kamu berangkat dari gate berapa. kalo udah tau gate mana-nya, tinggal ikutin lagi petunjuk ke gate-nya. Sangat jelas kok petunjuknya.

      Oh dan nggak usah takut nyasar pas menuju security check, karena pengalaman saya minimal 70% penumpang yang turun di Dubai itu cuma buat transit kok. Jadi ikutin kebanyakan orang aja. Good luck and have a pleasant journey ya!

      Delete
  23. hai ka, aku mau tanya, kalo mata uang yang berlaku di dubai apa aja sii? :D
    ima

    ReplyDelete
  24. Mas Muhamad Refky Kamajaya, saya baru ak flight kembali ke jakarta December nanti.

    Setahu saya ada namanya DUBAI CONNECT, adalah program dari Emirates untuk kalian yang transit lebih dari 8 jam dan kurang dari 24 jam.
    *Syarat dan ketentuan: http://www.emirates.com/english/plan_book/essential_information/dubai-connect/terms-and-conditions.aspx

    Kalian akan mendapatkan:
    *Hotel gratis
    *Vaoucher makan
    *Free 24 Dubai Visa by Emirates

    caranya adalah kalian musti login ke website Emirates kemudian pilih menu MANAGE BOOKING.
    nanti akan muncul tuh opsi DUBAI CONNECT kalau kalian memenuhi syarat dan ketentuan.

    Sekian informasinya semoga berguna.

    ReplyDelete
  25. Saya rencana transit dubai tanggal 8 desember 2016 selama 14 jam, namun tiket saya kode booking kedatangan dan keberangkatan berbeda, sehingga gak bisa diproses waktu ngisi form pengajuan visa via emirates, adakah yg punya solusinya? Trims bisa japri ke agussant1085@gmail.com

    ReplyDelete
  26. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete