Sunday, December 6, 2015

Quick Jaunt to Pisa


Saya melangkah keluar Pisa Centrale dengan ditemani ransel di pundak. Koper dan travel bag saya titipkan di stasiun supaya nggak ribet saat jalan kaki. Berbekal CityMaps2Go Pro di handphone, saya berjalan menuju Field of Miracle (atau dalam bahasa Italia disebut Piazza dei Miracoli, formerly known as Piazza del Duomo). Sebenernya untuk menuju Field of Miracle kalian bisa naik bis. Biayanya 2 Euro sekali jalan. Tapi karena jaraknya yang cuma 1.5 km-an, banyak yang menyarankan jalan kaki aja supaya bisa lebih menikmati suasana kota Pisa.
Pisa Centrale Train Station

Kota Pisa saat itu sepi banget. Mungkin karena hari Minggu, ditambah masih belum jam 10 pagi pula. Jadi belum banyak kendaraan lalu lalang. Penduduk sekitar juga nggak banyak yang beraktivitas di sekitar stasiun.
Traffic in Pisa

Dua hari yang lalu di Paris saya disambut dengan langit yang biru. Sayangnya langit tersebut tidak ikut bersama saya ke Pisa. Jika melihat ke langit, isinya awan semua dan terkesan mendung. Tapi asal nggak hujan, nggak masalah deh buat saya.
Menyebrangi sungai menuju Menara Pisa

Nggak lama setelah jalan dari Pisa Centrale, saya nemu petunjuk arah ke Field of Miracle. Sebagai orang yang adventurous, tentu aja saya malah ngambil arah yang berlainan dengan yang diberikan. Nggak deng, ini karena saya sempet baca ada baiknya pulang dan pergi lewat jalan yang berbeda supaya bisa melihat kota Pisa. Alhasil perginya saya mau coba lewat jalan lain sementara nanti pas pulang baru lewat jalan normal aja.
Petunjuk jalan menuju Torre Pendente (Leaning Tower), dimana akhirnya saya memutuskan belok kiri di sini

Bau-bau nyasar mulai kecium tiba-tiba di lorong gini

Jalan yang saya pilih waktu itu lebih sepi lagi. Sepanjang jalan saya cuma papasan dengan beberapa orang aja -- kayaknya nggak sampe 5 orang. Hari Minggu + pagi + berawan + winter menyebabkan penduduk lokal lebih memilih meringkel di bawah selimut berarti ya… hmm.
Sepiii

Setelah 20 menit berjalan dari Pisa Centrale, saya mulai menemukan sedikit keramaian. Mulai keliatan yang jualan souvenir, yang lagi nyiapin restoran, dan sebagainya. Kemudian saya melangkah ke sebuah gerbang, dan ternyata saya udah sampe di Field of Miracle. Leaning Tower of Pisa sudah di depan mata saya! Usut punya usut, ternyata saya masuk lewat gerbang samping.
Yay My Fourth 7 Wonders of the World: Leaning Tower of Pisa!

Panorama di Field of Miracle yang meletot

Berbeda dengan di sepanjang jalan, di Field of Miracle ini rame dengan turis. Kebanyakan dari mereka merupakan bagian dari travel group yang jalan bergerombol. Udah pada sibuk dengan kameranya masing-masing. Selain pose normal, tentu aja banyak juga yang pose klise.
Ngapaen c,,?

Gimana dengan saya? Berhubung sendirian dan nggak bawa tripod, saya celingak-celinguk nyari permukaan datar yang tinggi buat naro kamera supaya bisa pasang timer tapi nggak nemu. Alhasil harus minta tolong ke orang buat ngambilin foto. As usual...

Tidak lupa mengajak keluarga untuk foto besama di Pisa :')

Leaning Tower of Pisa (Italian: Torre Pendente di Pisa, Indonesian: Menara Pisa, Menara Miring(?)) yang tinginya sekitar 56 meter ini mulai miring saat dilakukan konstruksi. Hal ini disebabkan karena tanah tempat menara ini berpijak terlalu lembek sehingga nggak mampu menahan beban menara ini. Sekarang, menara ini miring 4 derajat dari sisi tegaknya.

Selain Leaning Tower of Pisa, di Field of Miracle ini ada 2 bangunan lain, yakni Pisa Cathedral dan Pisa Baptistry. I'm not a history buff, jadi saya nggak begitu penasaran dengan keduanya. Tujuan utama saya cuma Leaning Tower of Pisa, jadi keduanya sampingan aja. Saya muterin ketiga bangunan ini sambil potret sana-sini.
Pisa Cathedral

Pisa Baptistry

Ketika udah mulai bosen, saya ngecek jam dan ternyata baru jam 10.15! Lah belom ada 30 menit di sini tapi saya udah bosen aja. Tau gitu saya beli tiket kereta Pisa ke Roma yang lebih cepet dari jam 14.00 aja! Daripada bengong nggak jelas di stasiun, saya mutusin untuk muter-muter lagi. Siapa tau sambil saya nunggu langitnya bakal menjadi cerah dan biru.

Eh ya, Leaning Tower of Pisa ini ternyata bisa dinaikin ke lantai atas. Untuk naik, kalian perlu bayar 15 Euro. Saya nggak tertarik sama sekali, jadi cuma ngeliatin penjelasan Leaning Tower of Pisa aja.
Looking up!

Jam 11.15 kaki saya mulai berulah dan jadi pegel. Daripada ngegelosor di pinggir jalan kayak homeless, saya mutusin buat masuk ke salah satu kafe. Laper juga soalnya pagi ini baru makan 1 ayam KFC pas nunggu pesawat dari Paris ke Pisa. Menu yang ditawarkan kafe ini tentu Italia banget. Minumannya mulai dari gelato sampai cappuccino, makanannya tentu saja pizza dan pasta. Saya beli Pizza Margherita dan tidak pesen minum, soalnya masih punya minum di tas :))
Seperti biasa, keburu kegigit dulu baru inget mesti difoto :))

Untung ada meja kosong deket jendela yang menghadap Leaning Tower, jadi saya duduk di sebelah sana. Buat buang-buang waktu, saya makan pizza-nya pelan-pelan banget supaya nggak disuruh keluar kalo makanannya udah abis.
View dari cafe yang terletak persis di seberang Menara Pisa

Walaupun 1000% failed, tapi paham lah ya ini konsepnya: Eating Pizza in Pisa

Selesai makan, ternyata langit masih berawan juga. Oleh karena itu, saya mutusin buat balik ke Pisa Centrale aja.
Udah ditungguin lama masih tetep berawan total :(

Field of Miracle makin siang makin rame. Jadi kalo kalian mau dapet foto tanpa banyak "pengotor"-nya, mending dateng pagian. Untuk pulang ini ini saya keluar dari gerbang utama karena niatnya mau jalan lewat jalur yang "normal". Dengan sok-nya saya nggak buka CityMaps2Go dan ternyata saya malah salah jalan dan lewat jalan yang paling jauh. Jalur saya waktu itu kayak semacem outer road-nya jalan dari Field of Miracle ke Pisa Centrale gitu.

Tapi gapapa lah dengan jalan yang muter ini saya jadi bisa liatin suasana Kota Pisa. Walaupun tentunya kaki menjerit pegel.
Tetep sepi

40 menit kemudian saya tiba di Pisa Centrale. Ambil koper dan travel bag yang dititipin, lalu duduk manis menunggu kereta Frecciabianca ke Roma Termini.

Bottom line
Kalo cepet bosen, mending jalan lama-lama menyisihkan waktu di Pisa. Dari 4 jam waktu yang saya alokasikan di Pisa, sepertinya saya kelebihan 3 jam. Tapi demi melihat salah satu 7 Wonders of The World ya harus dibela-belain deh. Saran saya daripada lama-lama di Pisa mending main ke Florence/Firenze yang nggak begitu jauh dari Pisa, yakni sekitar 1 jam naik kereta dan biayanya sekitar 8 Euro aja.
Florence/Firenze (source)

Gimana dengan Leaning Tower of Pisa? Ya begitu doang lah. Dibanding 6 landmark 7 Wonders yang lain, ini yang paling "standar". Tapi tetep aja saya girang pas liat Menara Miring ini. Kota Pisa sendiri menurut saya lovely karena tenang dan udara yang sejuk. Sayang waktu itu cuacanya kurang bersahabat.
Field of Miracle/Piazza dei Miracoli/Piazza del Duomo: Pisa Baptistry, Pisa Cathedral, and Leaning Tower of Pisa!

Apakah kalian mau mengunjungi Leaning Tower of Pisa? Atau malah ada yang udah dateng ke sini? Kalo udah, hayoo ngaku waktu itu pose fotonya se-cheesy apa. Hahaha!

32 comments:

  1. Ternyata menaranya lumayan juga ya miringnya. Padahal saya kira 4 derajat itu tidak besar, tapi setelah lihat gambarnya lumayan miring mah itu namanya :hehe. Agak khawatir juga nanti kalau rubuh ya kudu piye itu...
    Dan tumben saya melihat bangunan-bangunan di sekitarnya. Gayanya mirip-mirip!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo bahas rubuh, waktu itu kayaknya saya pernah baca artikel yang prediksi tahun berapa Menara Pisa akan rubuh lengkap dengan perhitungannya. Ayo dateng sebelum rubuh beneran :))

      Yep, kalo dilihat emang material untuk bikin 3 bangunan di Field of Miracle itu sama semua. Mungkin waktu itu adonan-nya masih nyisa abis bikin Menara Pisa, jadi sekalian aja dibikin 2 bangunan di sekitarnya :))))

      Delete
  2. dih, bapak ngidernya banyak banget yah waktu ke eropah

    btw, itu pizza kok kaya tempe goreng sih penampakannya, hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha mumpung lagi di sana, Pak! Jarak antar tempat kan deket banget tuh dan pake 1 visa bisa masuk ke banyak negara :P

      Tempe pake saos tomat yakk :))

      Delete
    2. iyak betul !!

      hei, i have a challenge for you, check out my blog !

      Delete
  3. Hehehe, lihat foto stasiun kereta Pisanya jadi teringat hari ketika aku dan teman-teman travelling kesana dimana seharian itu kami sial terus dengan yang namanya transportasi :P .

    Dulu aku juga nggak naik ke atas menaranya karena mahal (buat dompet mahasiswa waktu itu :P )! Dan memang Pisa begitu aja sih, yang menarik hanya pelataran Menara Pisa dan sekitarnya aja, hehehe :) .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh sial kenapa, tuh?

      Setujuu! Makanya saya menyarankan untuk nggak lama-lama di Pisa. Kalo emang waktunya lebih, mending main ke Florence karena banyak orang bilang di sana jauh lebih menarik.

      Delete
  4. Aku pengen banget ke Eropa, semoga tahun-tahun mendatang bisa jalan-jalan ke Italia hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin! When there's a will, there's a way loooh *penganut kuat aliran ini haha*
      Saya bantu doa semua tahun depan bisa ke Italiaa!

      Delete
  5. Replies
    1. Ayoookk, tapi boleh dong bayarin dikit kalo obatnya laris :))

      Delete
  6. wah seru bgt sih rata2 cerita travelling nya, ada line atau sesuatu gitu buat nanya2 hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Albar,
      Terima kasih juga yaa udah mau baca tulisan saya :D Kalau mau tanya-tanya silakan kirim email aja ke mrefkyk@gmail.com, saya coba bantu jawab kalo emang tau. Ditunggu emailnya yaa. Mau liburan kemana nih emang? *kepo* :P

      Delete
  7. refky perjalanmu bikin mmupeng terus dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aakk kenapa mupeng? Jalan-jalan kamu juga suka bikin mupeng karena saya nggak berani wisata alam di Indonesia gitu..

      Delete
  8. Someday, suatu hari nanti aku pasti mampir ke sana makan mie ayam, eh pasta :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin!
      Akk emang enakan mie ayam dibanding pasta, murah dan ngenyangin pula! *bawa gerobak mie ayam kalo ke Eropa lagi*

      Delete
  9. Wuih udah 7 Wonders yang ke empat ya? Kapan ya diriku bisa begitu juga. Satupun aja belum nih :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yepp ini yang ke-empat yang saya kunjungin :)
      Saya doain semoga bisa kunjungin seenggaknya 1 dalam waktu dekat yaa!
      Main ke Borobudur aja biar telurnya pecah (walaupun sekarang Borobudur udah nggak masuk di list yang baru *sad*)

      Delete
  10. Barusan nemu nih jakarta-amrik under USD 1000 udah gitu kelasnya bisnis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Joseph!
      Aaaakkkk kamu ini dateng-dateng kenapa kasih info racun?? Saya jadi ikutan nyari dan beneran nemu business class PP $1050an, padahal economy clas PP harganya $1150 (heran). Uhhh uring-uringan jadinya pengen beli :( Kamu beli nggak?

      Delete
    2. airlinenya apaan? *ikutan kepo

      Delete
    3. Saya sih nemunya campur Airberlin dan Etihad, Bijoo. Mau beli yaa? Akhhh enaknya terbang jauh sambil selonjoran lurusss

      Delete
    4. Kagak, nanya doang hahhaahha..
      Belon ada niatan ke sana, yg penting udah pernah naik air berlin 2 kali tapi kelas ekonomi, lumayanlah *menghibur diri

      Delete
    5. USD 1100 dri CGK doang bisa ke BOS/JFK/ORD/EWR taun lalu ke LAX/SFO bisa under USD 1000 departure dri CGK

      Delete
    6. Nyari tiketnya dimana?

      Delete
    7. @Bijo: Masa sih nanya doaaang *kedipin*

      @Joseph Liem: Wah beneran tuh business class harganya segitu? CX ya pesawatnya? Saya nggak nemu yang CX dengan harga segitu :( Boleh share nyari-nya bulan apa untuk terbang bulan apa?

      @Anonymous: saya carinya di Kayak.com

      Delete
  11. Meskipun pakai bahasa Italia,tapi petunjuk ke menara Pisa tetap dilengkapi gambar jadi mudah ya untuk wisatawan asing :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, mereka sadar kotanya banyak didatengin turis sepertinya jadi dibuat petunjuk yang memudahkan orang yang nggak bisa bahasa Italia :D

      Delete
  12. Hai refky ... senang baca blogmu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo,

      Wah semoga bisa bermanfaat ya tulisan saya. Happy reading! :)

      Delete