Tuesday, November 17, 2015

Langit Biru Musim Dingin di Kota Paris

"Please align my body here on this line and The Eiffel on this line," kata orang tersebut sambil menunjuk grid layar handphone-nya sebelum meminta tolong saya untuk memotret dirinya.

"Lah, lo paham sama teori komposisi fotografi yang 1/3 tapi kenapa pas fotoin gue hasilnya memble bener?!" gumam saya dalam hati.

* * *

Gitu deh nasib liburan sendirian: kalo mau minta tolong fotoin orang mesti terima gimanapun hasilnya. Saya yang nggak enakan juga sungkan kalo minta tolong foto ulang. Hufth.. Tapi saya nggak bisa sedih lama-lama karena masih girang dengan cuaca saat itu.
Jalan-Jalan di Paris - Eiffel Tower from Champ de Mars
Tour Eiffel or Eiffel Tower or Menara Eiffel — you name it!

Paris hari itu cerah dengan langit biru. Seneng banget rasanya! Saya termasuk orang yang sering apes dengan cuaca saat liburan. Berhubung cuma bisa pergi pas libur kuliah, jadi ketemunya kalo nggak summer ya winter. Summer kalo beruntung sih bisa dapet cuaca cerah banget kayak di Tokyo (tapi panasnya minta ampun). Tapi sekalinya apes, bisa dapet hujan nonstop kayak saat saya terjebak musim typhoon di Taipei.
Kota Taipei saat hujan deres banget dilihat dari Starbucks Taipei 101

Winter juga nggak ada bedanya sih. Dari ngerasain winter di China, Belanda, dan Jerman, saya belom pernah ngerasain langit biru. Sebagai orang yang suka banget langit biru, saya jadi sering sedih kalo liat foto liburan karena langitnya penuh dengan awan :( Makanya begitu sampe di Paris dan mendapatkan kenyataan bahwa langitnya biru, saya langsung rombak itinerary dan menjadikan Eiffel Tower tujuan pertama saya. Harus. Dapet. Foto. Eiffel. Dengan. Langit. Biru!

Berhubung waktu check-in di hostel saya (Happy Go Lucky Hostel) itu jam 15.00 dan saya nyampe jam 12 siang, koper saya titipin biar bisa langsung sightseeing. Dengan tiket terusan (namanya Paris Mobilis Day Ticket) yang saya beli di Orly Airport, saya bisa naik Metro dan RER di Paris sepuasnya (asal masih di dalam area 1-3). Ditambah karena hari itu merupakan public holiday, tiket terusan saya dapet diskon 50% jadi cuma perlu bayar 3.85 Euro. Hore!
Jalan-Jalan di Paris - Paris Mobilis Day Ticket Zone 1-3
Paris Mobilis Day Ticket Zone 1-3

Dari hostel saya naik Metro menuju Trocadéro. Trocadéro merupakan salah satu tempat dimana kalian bisa ambil foto dengan latar belakang Eiffel dengan bagus. Jadi nggak heran dengan ramenya turis sewaktu saya nyampe di sana. Untungnya badan saya kecil jadi bisa nyempil dan dempet ke tembok supaya bisa dapet foto Eiffel yang nggak kehalangan orang.
Jalan-Jalan di Paris - Eiffel Tower Panorama from Trocadero
Suasana di Trocadéro

Walaupun udah minta tolong fotoin ke beberapa orang, tapi nggak ada yang memuaskan hasilnya. Jadi nggak bisa dijadiin profile picture deh. Akhirnya saya selfie. Yaudah maap deh selfie pake SLR, abis terpaksa…
Jalan-Jalan di Paris - Trocadero 2 Eiffel Tower Selfie
UUS (Ujung-Ujungnya Selfie...)

Puas di Trocadéro, saya jalan mendekat ke Eiffel Tower.
Jalan-Jalan di Paris - Eiffel Tower Merry Go Round

Jalan di tamannya
Jalan-Jalan di Paris - Jardin du Trocadero

Lalu ke jembatan menyebrangi sungai Seine
Jalan-Jalan di Paris - Seine River Cruise
Salah satu dermaga operator Seine River Cruise di deket Eiffel Tower. Harganya sekitar 10-15 Euro kalo nggak salah.

Dan akhirnya sampe di bawah Eiffel Tower!
Jalan-Jalan di Paris - Underneath Eiffel Tower Queue

Saya nggak ada niatan buat naik ke Eiffel Tower karena mahal. Hahaha gaksih, sebenernya masih masuk budget harganya yang sekitar 15 Euro itu. Tapi pertimbangan saya akhirnya nggak naik adalah:

1. Antriannya itu loh… Winter aja udah panjang banget, apalagi summer yang katanya lebih panjang. Saking panjangnya, saya baca di TripAdvisor katanya ada jasa untuk ngantriin loh! Kalo emang mau naik ke atas, kalian harusss dateng lebih awal.
Jalan-Jalan di Paris - Christmast Eve Undernewath Eiffel Tower
Sisa-sisa natal di bawah Eiffel Tower

2. Kalo melihat kota Paris dari ketinggian, kenapa naik Eiffel Tower? Kan kalo naik Eiffel Tower malah nggak keliatan betapa menjulangnya Eiffel itu di antara bangunan Paris yang pendek-pendek. Saran saya kalo kalian mau melihat Paris dari ketinggian dan dipermanis dengan Eiffel, mending naik di Tour Montparnasse. Biayanya mirip dengan naik Eiffel Tower, 15 Euro, tapi hasil pemandangannya lebih bagus!
View from Tour Montparnasse (source)

3. Saya udah pesen tiket masuk sekitar Rp500.000 untuk melihat pemandangan sebuah kota dari gedung tertinggi di dunia, jadi buat apa buang uang lagi :p

Setelah liat antrian yang puanjang, saya melanjutkan perjalanan ke Champ de Mars. Ini masih sekomplek dengan Eiffel Tower, jadi jalan lurus aja. Sewaktu di Champ de Mars, tiba-tiba saya didatengin cowok muda yang nyodorin gelang. Eh eh ada apa ini?!

Untungnya saya udah baca berbagai macam scam yang ada di Paris: gelang persahabatan, minta donasi, nonton sulap, dan masih ada beberapa lagi. Karena males ngrusin, saya langsung bilang "no English!" dan langsung jalan menjauh dari orang itu. Jadi kalian kalo di Paris harus hati-hati ya supaya terhindar dari berbagai macam scam.

Saya jalan luruus aja sampe ujung Champ de Mars yang bersebrangan dengan École Militaire. Karena udah puas ngeliatin Eiffel dan misi utama hari ini udah sukses dilaksanakan, saya linglung selanjutnya mau ke mana. Oleh karena itu saya sok-sok-an jadi petualang yang jalan mengikuti kemana angin berhembus banyak orang jalan. Dan seperti sudah diduga, berakhir dengan nyasar.
Jalan-Jalan di Paris - Eiffel Tower Panorama from Champ de Mars
Eiffel Tower from Champ de Mars

Saat nyasar, saya baru inget kalo hari ini tanggal 1 Januari dan seperti yang udah pernah baca, bakal ada parade di sepanjang Champs-Élysées dan berakhir di Place de la Concorde. Oke berarti tujuan selanjutnya ke sana! Jadilah saya cari stasiun Metro terdekat dan naik Metro ke stasiun Concorde.

Ternyata Place de la Concorde ini merupakan lokasi ferris wheel di Paris. Selain itu ada obelisk juga, mirip lah kayak Hippodrome yang di Istanbul.
Jalan-Jalan di Paris - Place de la Concorde
Place de la Concorde

Dari Place de la Concorde ini udah kedengeran riuhnya parade sore itu. Jadi saya mendekat ke jalan yang jadi rute parade. Banyak banget ternyata pesertanya! Kalo saya perhatiin, mereka ini ada yang komunitas, ada yang keluarga juga.
Jalan-Jalan di Paris - New Year Parade Festival 1 January-3
Contoh kendaraan yang dipake pas parade

Jalan-Jalan di Paris - New Year Parade Festival 1 January-2
Ada juga yang jalan kaki. Niat ya pake kostum segala!

Karena lagi public holiday juga, di kanan-kiri Champs-Élysées rame dengan stall-stall yang jual makanan, souvenir, sampe ada mini ferris wheel.
Jalan-Jalan di Paris - New Year Eve Festival 1 January
Di pinggiran jalan banyak food stall dan mainan

Jalan-Jalan di Paris - New Year Eve Festival 1 January-4
Peserta Parade Tahun Baru di Champs-Élysées

Sambil liatin parade, saya cek peta untuk liat di sekitar sini ada apa aja. Ternyata ada Grand Palais! Entah kenapa saya masukin ini ke list tempat yang mesti saya liat dan foto dari luar datengin.
Jalan-Jalan di Paris - Grand (or Petite) Palais Facade
Snap and go!

Setelah nggak jelas di Grand Palais dan gedung di seberangnya (yang barusan saya tau namanya Petite Palais—so much for creativity!), saya melanjutkan perjalanan ke Arc de Triomphe.

Di jalan menuju Arc de Triomphe ini kaki saya mulai nyerah karena udah jalan jauh banget. Mana belom makan dan belom tidur dengan proper. Duh, rasanya pengen balik ke hostel tapi kok ya sayang udah di sini. Jadilah dibawa lanjut jalan kaki. Sambil ngeliat gedung di sepanjang jalan yang bagus-bagus ditambah udara yang adem (dingin sih sebenernya, tapi kan pake longjohn dan coat jadi tetep nyaman), capeknya berasa hilang. Well, this is bullshit. Gimana coba capeknya ilang?! Emang gedung bisa mijit?! Hahaha tapi bener kok, nggak secape itu tapi kalo sambil liatin suasana sekitar. Btw waktu itu kenapa semua orang pada berpasangan ya? Entah yang muda, yang tua, atau yang berkeluarga. *peluk ransel sendiri*

Oh ya, dalam rangka parade tahun baru ini sepanjang jalan Champs-Élysées ditutup untuk kendaraan pada jam tertentu. Jadi waktu itu Champs-Élysées rame dengan buanyak banget orang. Saat lagi jalan dan melihat Arc de Triomphe dari kejauhan, saya kok kepengen foto dengan latar itu. Tapi minta tolong siapa?! Dengan randomnya, saya menjatuhkan pilihan ke ibu yang lagi gandeng anaknya. Agak bego sih kalo dipikir, kenapa minta tolong ke ibu yang bawa anak coba. Kalo ibunya fotoin saya, yang jagain anaknya siapa?! Alhasil baru 1x jepret anaknya udah ngerengek. Ibunya emang baik banget, karena jepretan pertama itu menurut dia kurang bagus, akhirnya dia nyuruh anaknya diem sebentar dan fotoin saya lagi. Ahh terima kasih banyak, Bu! Semoga panjang umur, sukses, dan sehat selalu ya Ibu dan anaknya itu. Aamiin!
Jalan-Jalan di Paris - Champs-Élysées-2
Jalan di Champs-Élysées yang penuh orang

Jalan-Jalan di Paris - Champs-Élysées-2

Setibanya di Arc de Triomphe, saya celingukan lagi buat cari orang yang bisa dimintain foto. Pilihan jatuh ke mas muda yang lagi main hp. Pas lagi ngasih kamera, dia tiba-tiba ngomong pake bahasa Indonesia yang agak asing. Ternyata orang Malaysia! Ngobrol sebentar dan dia akhirnya mau fotoin saya. Dia bilang kagum sama saya kok masih kecil berani ke Eropa sendirian (saya udah 20 tahun, Mas… badan aja yang kecil kayak anak SMP).

Kalo difotoin orang, pasti saya gaya saya cuma diem berdiri tegak. Yang beda paling cuma senyum mingkem atau keliatan gigi. Emang dasarnya pemalu banget sih, jadi pas difotoin orang nggak berani gaya aneh-aneh. Cuma mas yang fotoin saya ini inisiatif sendiri. "Berdiri aja? Gaya lain dong!" Karena saya linglung, dia terus nyeletuk "Gimana kalo lompat?" Saya cuma mengiyakan dan akhirnya lompat. Di foto awal dia masih nggak bisa capture lompatnya, jadi saya diminta lompat beberapa kali lagi. Akhirnya dapet juga foto yang menurut mas-nya bagus. Malu juga di pinggir jalan lompat-lompat (siapa juga yang merhatiin…).
Jalan-Jalan di Paris - Jump in Front of Arc de Triomphe
Hiyaaa!

Setelah foto-foto, nggak kerasa langit udah menggelap. Berhubung winter, matahari di Paris udah mulai tenggelam sekitar jam 17.30. Kalo summer kan jam 9 malem juga masih terang. Karena kaki udah nggak bisa diajak kompromi, saya kembali menyusuri Champs-Élysées yang tambah rame dengan orang dan lalu lintas yang kembali dibuka untuk mobil untuk mencari stasiun Metro dan ke hostel buat istirahat sebentar sebelumnya keluyuran menikmati kota Paris di malam hari.
Jalan-Jalan di Paris - Sunset at Champs-Élysées
Senja di Champs-Élysées

35 comments:

  1. Btw waktu itu kenapa semua orang pada berpasangan ya? Entah yang muda, yang tua, atau yang berkeluarga. *peluk ransel sendiri*

    Hahaha gw kok ngakak ya pas baca ini..

    Emang kalo lagi traveling enaknya itu sama pasangan kali yak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh mungkiin. Tapi kalo nungguin pasangan dulu kapan travelingnya :( Hahaha :))

      Delete
  2. Hahaha, quote yang pertama memang nyebelin banget!!

    Ah, Champ Elysses di tanggal 1 Januari seru juga sepertinya ya. Dulu aku kesana di dekat-dekat itu juga waktunya, di sekitar Natal di akhir Desember. Food stall dan mainannya sudah ada tetapi nggak ada paradenya dan jalannya tidak ditutup :P .

    Dari atas Arc de Triomphe pemandangannya juga lumayan lho. Menara Eiffel terlihat juga dari situ :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Punya pengalaman yang sama ya, Ko? :P

      Iya ada beberapa spot liat Eiffel yang bagus selain Montparnasse, yakni Arc de Triomphe. Tapi naik Arc de Triomphe katanya bayar ya? Kalo mau gratisan liat Eiffel dari kejauhan katanya dari Galeries Lafayette *sukanya gratisan* :))

      Delete
  3. gila, bapak kaya yah jalan-jalan molo

    bayarin saya dong pak #ehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aamiin deh kalo dibilang kaya :D

      Delete
    2. rejeki bro kalo terlahir di keluarga kaya :D semoga aja anak-anak kita bisa merasakan kekayaan dari kita :3

      Delete
  4. Replies
    1. Samaa! Pengen ikutan Seine Cruise-nya tapi nggak punya alokasi waktu :( Tapi nggak masalah deh, jadi punya alesan buat balik lagi :))

      Delete
  5. Kayanya seru yaaa jalan-jalan di sekitar eiffle. Pernah ada pengalaman dicopet selama disana ngga? Dari blog yg aku baca kynya banyak bgt copet disekitar eiffle..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya nggak ngalamin kejadian buruk selama di Eiffel dan Paris secara keseluruhan. Asal bisa jaga barang dengan baik sih rasanya nggak bakal dicopet. Pokoknya kalo ada scam jauh-jauhin aja yaa.

      Delete
  6. Keren dah :) kapan ane bisa ke sono XD beli kuota aja gk jajan1 bulan :D

    Lanjutkan Tripnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. When there's a will, there's a way looh. Percaya deh. Saya doain semoga cepet bisa ke Paris yaa :)

      Delete
  7. di sekitar Natal di akhir Desember. Food stall dan mainannya sudah ada tetapi nggak ada paradenya dan jalannya tidak ditutup :P .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh too bad saya ke Eropa di super-late December, jadi vibe christmas-nya tinggal remah-remah aja haha. Padahal pengen banget ngerasain banyak christmas market di berbagai kota.

      Btw kalo sepanjang akhir Desember Champs-Élysées di tutup jalannya, bisa ngamuk masyarakat Paris :))

      Delete
  8. halo mau tanya waktu kesana temperatur berapa ya? dan nyaman gak untuk jalan-jalan keliling negara-negara di eropanya? hehe maklum orang indonesia belum tau rasanya musim dingin (walaupun udah pake winter coat dan baju berlapis-lapis :p). takutnya pas kesana malah kedinginan jd diem di hotel doang :(
    dan kira-kira kalo pertengahan bulan november belum sedingin desember kali ya?....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Betari,
      Saya nggak ngecek exact-nya sih, tapi 2 hari sebelumnya di Berlin 1 derajat. Paris juga rasanya di bawah 5 derajat deh. Tetep nyaman kokk. Sebagai orang tropis saya malah suka jalan pas winter karena adeemm :)) Kuncinya adalah pake long john yang fit sama tubuh kamu, jangan lupa winter coat. Kalo masih kurang coba pake scarf dan sarung tangan juga. Saya kayak gitu dan ngerasanya kayak jalan di Bandung pas malem-malem aja. And yes, pertengahan November in theory masih belum dingin kok.

      Delete
  9. hi refky.. kalo di paris tempat2 yg wajib dikunjungi lainnya apa lagi? dan transport gimana? thx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Franky,
      Yang wajib dikunjungi masing-masing orang bakal beda-beda sih. Tapi untuk first timer, selain yang di atas mungkin bisa tambahin Louvre dan Notre Dame yang menjadi icon Paris.
      Untuk transportasi, kalo kamu akan mobile bisa beli day pass yang harganya sekitar 7 Euro bisa naik metro sepuasnya selama 1 hari.

      Delete
  10. Halo..nanya nya lwt sini aja deh tau ni email by phone nya lg error gak bs replay hikkss ...oya mas sy rencana awl okt.n dr KL Ams return..firstime ke eropa jd kebayang mengelandangnya diriku kesana.rencana sm ibu sih..n low budget nih cm pgn nyenengin ortu :) .info dong kira2 nyampe di amstd kt bakal ky org ilang gitu gak sih klu cari2 penginapan yg spr murah scra cari hotel nya dadakan setelah sampai lokasi aja.atau begitu sampe amstrd nya kt akan dgn mudahnya ktemu org2 ind disana mas????*msh bingung stelah sampe di amsterdam kekota apa dulu untk kt singgahi cari htl yg gak trlalu jauh dr sarana publik!*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Nadina,
      Eropa itu tourist-friendly banget kok, jadi petunjuknya banyak dalam bahasa Inggris dan jelas bahkan untuk first timer. Kalo nyasar, tinggal cari information desk yang selalu ada di stasiun/bandara.
      Saran saya biar nggak linglung banget begitu nyampe, kamu udah pesen hotel dari sini aja. Jadi begitu nyampe airport di Amsterdam, naik kereta ke Centraal, selanjutnya tinggal ikutin petunjuk yang dikasih hotel.
      Btw seru banget jalan-jalan sama Mama! Jadi pengen ajak Mama jalan-jalan ke Eropa.. :')

      Delete
  11. Mas eky kyaknya cocok nih jd guide ayoo dong mas rencanain bln okt ini...sumpah tkutnya disna kayak org linglung #kebayang kemana2 nya bingung scra bw orang tua yg fisiknya gak bs diajak jln cepet n ribet hehehhe#

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah disuruh jadi guide! Boleh eh, asal dibiayain dan mau ngomong ke manager saya buat cuti :))
      Saran dari saya, kalo jalan sama orang tua itu kita jangan bruu-buru. Nanti kalo orang tuanya kecapean, pasti kamu jadi ikutan sedih dan bersalah. Take your time aja dan enjoy suasana di sana. Believe me deh, saya 2x kayak gitu terus jadi merasa bersalah :(

      Delete
  12. Kapan kesana lagi mas, kabari saya dong klo kesana lagi, pengen ikut saya heheheehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Angga,
      Waah kapan ya? Kalo dibayarin boleh deh kapan aja perginya hahaha *dikeplak* Kemarin udah sih sekali, jadi mau ke tempat yang lain duluu :D

      Delete
  13. Suka banget foto-fotonya :D pemandangan landmark-landmark kota Paris plus langit birunya keren!

    ReplyDelete
  14. wahh kereen dah tuh langitt nyaa , pingin kesanaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga bisa jalan-jalan ke Paris ya :D

      Delete
  15. Bang, itu yang ada tag HIYYAAA.. hoho..
    sama kaya yang di kediri simpang lima ta? sama-sama belum kesana (paris dan kediri) ahhahahahaha

    ReplyDelete