Monday, December 26, 2016

Liburan ke Jordan: Jerash dan Amman

Liburan saya di Jordan hanya berlangsung 4 hari, dari tanggal 10-13 September. Pengennya sih extend lagi 1 hari supaya bisa ke Wadi Rum, tapi apa daya flight ke/dari Longyearbyen nggak setiap hari ada jadi mau nggak mau harus puas dengan 4 hari tersebut.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Jerash Ruins
Jerash

Hari 1: Sabtu, 10 September 2016

Setelah menempuh perjalanan sekitar 2 jam terbang dari Jakarta ke Kuala Lumpur, ditambah drama lari-lari karena connecting time yang singkat banget berhubung flight ke KL-nya delay 1 jam dan problem pas check-in di Royal Jordanian karena katanya kartu kredit saya bermasalah, lanjut terbang 9 jam ke Amman, akhirnya saya tiba di Jordan/Yordania!

Suasana bandara pagi itu lengang banget kareng masih sekitar jam 5 pagi. Oleh karena itu saya jalan santai aja ke imigrasi. Bagi pemegang paspor Indonesia, untuk masuk Jordan kalian harus punya visa yang untungnya bisa didapat on arrival jadi nggak perlu ribet. Setibanya di bagian imigrasi, tinggal cari counter yang bertuliskan visa on arrival dan bayar visa senilai 40 JOD (~Rp760.000) untuk single entry yang valid selama 2 bulan. Jika butuh double entry yang valid selama 3 bulan, harganya 60 JOD dan kalau butuh yang multiple entry 6 bulan, harganya 120 JOD. Bayarnya harus cash, jadi baiknya disiapkan uangnya. Kalau nggak ada, di area imigrasi ada 2 ATM dan money changer.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Quaeen Alia International Airport Baggage Hall
Queen Alia International Airport, Amman - Baggage Claim

Saya sendiri berhubung sudah punya Jordan Pass jadi nggak perlu beli visa lagi. Cukup kasih paspor dan print out Jordan Pass ke petugas, saya udah dapet cap imigrasi dan selanjutnya berjalan ke pengambilan bagasi. Jordan Pass ini worth banget loh. Dengan harga mulai dari 70 JOD, kamu sudah bisa dapet single entry visa (senilai 40 JOD), tiket masuk Petra 1 hari (senilai 50 JOD), dan banyak tiket masuk objek wisata di Jordan (misalnya Jerash yang senilai 10 JOD). No brainer banget kan kalo nggak beli ini. Buat beli, tinggal ke websitenya dan pilih yang sesuai sama itinerary kamu. Ada 3 pilihan, yakni Jordan Wanderer, Jordan Explorer, dan Jordan Expert. Beda ketiganya cuma jumlah hari di Petra, yang masing-masing 1, 2, dan 3 hari. Saya sendiri pilih Jordan Explorer karena Petra ini gede banget dan pengen explore lebih di 2 hari. Oh ya, untuk eligible terhadap free visa on arrival, kamu harus tinggal di Jordan minimal 4 hari 3 malam. Kalau kurang, pas keluar imigrasi akan ditagih 40 JOD.

Saya bawa US Dollar ke Jordan, berhubung susah nuker Jordanian Dinar di Jakarta. Sesampainya di airport, saya cek beberapa money changer terus heran kenapa rate-nya sama semua. Ternyata begitu googling "best rate to exchange USD to JOD", katanya di Jordan emang punya sistem flat rate untuk exchange dari USD. Waktu saya dateng 1 USD itu nilainya 0.71 JOD. Berhubung nuker di money changer ada komisi sekitar 6 JOD, saya jadinya ambil lewat ATM aja. Perhitungan banget ya :))

Queen Alia International Airport yang merupakan bandara utama di Amman terletak sekitar 40 km dari downtown Amman. Untuk menuju kota, ada 2 cara yang bisa dipilih yakni taksi atau bis umum. Kalau pilih taksi harganya sekitar 25 JOD dan saya sarankan untuk pesen dari hotel/hostel tempat kamu nginep supaya lebih enak karena harga udah sepakat di depan dibanding harus nyari-nyari taksi di bandara. Berhubung saya sendiri jadi nggak ada temen share cost dan tiba di pagi hari, saya memberanikan diri untuk naik bis. Beda dengan pas di Rio de Janeiro yang saya nyampe jam 9 malem mana bawa koper gede, saya takut dan akhirnya merogoh 100 Brazilian Real (~IDR 400.000) untuk taksi ke hotel.

Cari bus stop-nya gampang kok karena ada penandanya di luar arrival hall. Biayanya 2.70 JOD dan bayar cash. Bis nya mulai ada jam 6.30 pagi sampai 12 malem (source). Bisnya nggak nunggu penuh baru jalan kok, jadi kalo udah 6.30 dia akan jalan. Di dalem bis saya sempet diajak ngobrol sama beberapa ibu-ibu berseragam petugas imigrasi, bilang saya berani sendirian jalan-jalan gini dan nanya mau kemana aja.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Airport Bus
Airport Bus

Berdasarkan hasil baca di internet, kalau mau ke downtown baiknya turun di 7th circle. Sebelum berangkat saya bilang ke supirnya mau ke downtown deket Roman Amphitheater jadi minta tolong dibilangin kalo udah di 7th circle. Begitu sampe 7th circle (saya tau karena sambil buka offline map) sekitar 40 menit kemudian, saya turun dan langsung disamperin beberapa supir taksi. Pas saya mau ambil koper di bagasi, supirnya kayak bilang masuk lagi jangan turun di sini. Tapi ngomongnya berguam gitu (mungkin bahasa Arab) dan nandanya tinggi, jadi saya takut.

Begitu masuk lagi, saya disuruh duduk di depan. Karena takut, jadi saya ikutin aja. Ternyata dia lumayan bisa bahasa Inggris, jadi sedikit ngobrol buat nanya saya nginep dimana. Setelah bilang kalo saya nginep di Jordan Tower Hostel, dia bilang akan kasih tau dimana saya harus turun dan naik taksi dari situ. sekalian aja saya nanya harganya berapa taksinya berhubung saya gatau sama sekali. Dia bilang nggak lebih dari 1.5 JOD. Nggak lama kemudian dia memberhentikan mobil dan ambilin bagasi saya.

Saya nyamperin taksi yang ada nggak jauh dari sana. Awalnya supirnya bingung, tapi akhirnya mau juga setelah dia nelpon seseorang. Oh, dan harganya 3 JOD. Awalnya dia minta 5 JOD tapi saya nego 3 JOD, gak tega kalo langsung sebut 1.5 JOD… Tapi rese-nya adalah saya nggak diturunin di depan hostel, dan saya nurut aja… haha :)) Heran sama diri sendiri kenapa gak protes, tapi yaudahlah. Jadi saya buka offline map dan ikutin jalan aja. Untung nggak gitu jauh jalannya.

Saya tiba di hostel sekitar jam 9 pagi. Kabar baiknya saya udah bisa check-in dan masuk kamar, padahal waktu check-in nya jam 12 siang. Saya nginep di Jordan Tower Hostel yang lokasinya deket sama Roman Amphitheater. Ambil mixed dorm yang harganya 10 JOD per malem, include handuk dan sarapan loh! Setelah mandi dan beberes, saya mutusin untuk pergi ke Jerash.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Jordan Tower Hostel 12 Mixed Dorm
Jordan Tower Hostel 12 Bed Mixed Dorm

Jerash terletak di utara kota Amman, sekitar 45 menit perjalanan dari north bus terminal (atau biasa disebut Tabalbour). Untuk menuju north bus terminal, saya naik taksi seharga 3 JOD. Saya bilang ke supir taksinya mau ke Jerash. Awalnya dia nawarin tapi saya bilang maunya naik bis aja supaya murah :)) Begitu di terminal, dia berhenti di bagian tengah terminal dan nunjukin bagian bis yang ke Jerash. Bukan bis kali ya, semacem minibus gitu.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Tabalbour North Bus Terminal
Tabalbour - North Bus Terminal, Amman

Minibus di Jordan akan nunggu penuh dulu sebelum jalan. Untungnya begitu saya masuk cuma ada 2 kursi kosong, jadi gak gitu lama nunggunya. Untuk ke Jerash, biayanya 1 JOD. Nanti akan turun di seberang-nya Jerash dan jalan aja menuju pintu masuknya.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Inside Minibus to Jerash
Minibus to Jerash

Harga tiket masuk Jerash adalah 10 JOD, tapi kalo kamu punya Jordan Pass nggak perlu bayar lagi. Waktu itu saya berdiri di belakang 5 turis lain dan mereka semua nggak ada yang pakai Jordan Pass. Wow!
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - South Gate
South Gate Jerash

Jerash sendiri merupakan salah satu peninggalan bangsa Romawi. Dulu namanya Gerasa, dan jadi lokasi penting untuk perdagangan. Terima kasih Wikitravel karena sudah mengingatkan saya tentang Jerash ini berhubung udah lupa :)) Yang saya inget banget cuma satu: PANASSSSSS TERIK! Walaupun demikian, saya tetep muterin Jerash sekitar 2 jam, mulai dari Hadrianus Arch sampai North Gate. Ngeliatin beberapa tempat kayak Hippodrome (yang suka ada show di jam-jam tertentu), Amphitheater, Artemis Temple, Oval Forum, dan jalan dengan pilar di kanan dan kiri. Kasih foto aja ya.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Hippodrome
Hippodrome

Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Jerash Oval Forum
Oval Forum from above

Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Jerash Oval Forum
Oval Forum panorama

Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - North Gate Columns
Menuju North Gate

Waktu ke sini saya ingetnya sama Ephesus di Turki yang saya kunjungin tahun 2015. Luas areanya kurang lebih sama, tapi Jerash jauuuuuh lebih sepi. What does this mean? More self photo with timer without awkward stares! :))
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Temple of Artemis
Artemis Temple

Puas di Jerash, saya balik ke Amman naik minibus lagi. Nunggunya sekitar 15 menit di halte yang lokasinya di seberang tempat turun minibus pas berangkat. Setelah 45 menit perjalanan, saya sampai di Tabalbour. Mungkin karena kepanasan banget terus suhu di dalem minibus yang dingin karena AC-nya kenceng banget bikin saya sedikit keliyengan pas turun. Oleh karena itu saya mau ke hostel aja buat istirahat. Karena supir taksinya nggak tau Jordan Tower Hostel, saya bilang anter ke Roman Amphitheater aja siapa tau nanti lewat hostel saya. Ternyata nggak lewat dan saya beneran diturunin di deket Roman Amphitheater :)) Karena udah nanggung, yaudahlah jalan-jalan sekalian di situ.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Downtown Amman
Daerah sekitar Roman Theater

Oh ya, btw kalo kamu naik taksi di Amman bisa aja digabung sama orang lain loh. Saya 2x ngalamin kayak gini. Jadi mereka suka naikin orang di tengah jalan kalo ternyata searah dengan kamu. Tapi biayanya nggak di split ya :( Supir saya ini baik btw. Jadi dia berhenti di tengah jalan untuk beli minum, terus nawarin saya mau beli minum apa enggak. Berhubung saya lagi keliyengan, jadi saya minta air putih aja. Dibeliin loh dan pas saya tanya bayar berapa, dia bilang nggak usah. Terima kasih, Bapak!

Biaya masuk Roman Theater adalah 2 JOD, tapi kalo punya Jordan Pass gak perlu bayar lagi. Saya nggak lama di sini, cuma muter dan naik ke atas terus balik lagi. Lucu sih sebenernya karena amphitheaternya cukup gede dan letaknya yang di tengah kota banget. Sebelumnya liat amphitheater di Pamukkale, Turki tapi itu kan emang area bersejarah gitu.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Roman Theater
Roman Amphitheater

Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Roman Theater
Roman Amphitheater

Abis dari Roman Theater saya jalan kaki ke hostel sekitar 5 menit. Karena udah laper banget, jadinya pesen makan siang di sana. Menunya roasted chicken with fries yang harganya 5.45 JOD. Porsinya lumayan gede, tapi bumbunya belum meresap ke dalem ayam. Jadi yang berasa luarnya doang sementara dalemnya hambar.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Lunch Roasted Chicken
Lunch

Udah kenyang dan dalam kondisi capek, saya langsung ke kamar. Ternyata udah ada 2 orang di sana, jadinya ngobrol dulu. Namanya Mitch dari Australia dan Clemmons dari Jerman. Mitch ini lagi liburan 3 bulan, awalnya di Eropa lanjut Maroko, Mesir, dan Israel. Sementara Clemmons lagi liburan aja ke Israel dan Jordan. Yep, mereka dua-duanya sama-sama baru nyampe dari Israel. Jadi saya dengerin cerita mereka aja. Pengen rasanya sekalian ke Israel dan Palestina berhubung udah deket banget. Tapi sebegai pemegang paspor Indonesia kan susah untuk masuk sana, mulai dari visa dan land tour-nya. Yah, mungkin lain kali bisa main ke sana. Selesai ngobrol, mereka berdua jalan ke Roman Theater dan saya tidur sebentar.

Agak sorean saya mandi lagi dan kemudian memutuskan untuk ke Amman Citadel. Setelah cek Google Mpas, ternyata jaraknya hanya sekitar 1.5 km dari hostel. Jadi saya mutusin untuk jalan. Begitu jalan ternyata jalannya nanjak terus jadi capek banget. Langsung gerah lagi padahal baru mandi. Sesampainya di Amman Citadel, ternyata udah tutup… Aneh banget padahal di google bilang tutup jam 6 sore, tapi waktu itu baru jam 5.30 masa udah tutup. Akhirnya cuma foto-foto di luar aja dan memandagi kota Amman dari ketinggian.
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Amman Citadel
Amman Citadel entrance

Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Amman Downtown 2
Amman downtown from above

Pulangnya saya memutuskan untuk naik taksi, daripada gempor jalan kaki mulu. Bayar 3 JOD padahal deket banget, gak sampe 10 menit. Tapi ya itu juga udah nawar dari 5 JOD. Yasudahlah. Sampe hostel udah lelah jiwa raga banget akhirnya tidur sampe pagi :))

ITINERARY AND EXPENSE JORDAN DAY 1
Liburan ke Jordan (Jerash dan Amman) - Itinerary & Expenses

13 comments:

  1. Saya bacanya sambil manggut-manggut, sedikit lagi bawa catatan. Ini benar-benar aplikatif kalau seandainya mau jalan-jalan ke Yordania. Doh, Petra! Mendengar Petra saya malah ingatnya novel kriminal, hehe.
    Pengaruh Romawinya kerasa banget ya di sana, Mas, dengan bangunan-bangunan berpilar tinggi, amfiteater, juga bangunan-bangunan religi yang melihat kerangkanya saja bikin napas berhenti. Tapi di atas semua itu, birunya itu loh nggak nahan banget (cuma memang itu berarti terik sih, hehe).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah seneng kalo tulisan saya bisa jadi "bekal" kalo kamu mau ke Jordan nanti :D

      Yep, bener di sana banyak peninggalan Romawi, mirip kayak di Turki. Dan iya banget langit super biru tanpa awan secuil pun selama saya di sana. Tapi ya itu jadinya panas membara bikin gosong haha.

      Delete
  2. Foto-fotonya bagus-bagus amaaat! Malah keinget film-film Yunani ya kalau lihat pemandangan kayak gini. Tapi di Jordan ini aman-aman aja kan? Mengingat deket. xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh terima kasih, Chika!

      Aman bangettt, orang di sana ramah-ramah. Saya juga awalnya ngeri-ngeri tapi ternyata nggak ketemu masalah kok :D

      Delete
  3. Sipp Ky!

    Nanti kalau ke Jordan memang sebaiknya beli Jordan Pass itu ya. Worth it banget kayaknya!!

    Jordan selain Petra ternyata nampak menarik juga ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan kelupaan Ko beli Jordan Pass-nya. Sama pentingnya kayak bawa paspor kalo ke Jordan *lebay* :))

      Yupp, makanya aku bela-belain 4 hari di sana supaya puas, tapi itu juga masih kurang karena belum sempet ke Wadi Rum :(

      Delete
  4. Sorry bgt agak gak mudeng sama rute dari amman ke petra/wadi rum.. mohon penjelasannya.. makasihh banyakk truly inspiring

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Ahmad,

      Dari Amman ke Petra kemarin aku naik bis Jett harga 10 JOD yang berangkat dari kawasan Abdali.

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Bayu,

      Ini pakai Fujifilm XM-1 dengan lensa Fujinon XF 35mm f/1.4

      Delete