Sunday, April 3, 2016

Liburan dengan Misi Penting

"Kak nanti Mama transfer ya buat beli *sebut nama barang*"

Kalimat itulah yang hampir selalu terucap dari mulut Mama beberapa hari sebelum saya pergi liburan dan sukses bikin saya keliyengan. Kalimat ini juga yang terkadang bikin saya harus menyesuaikan itinerary di kota tujuan supaya bisa fokus menyelesaikan misi. Berhubung surga masih di bawah telapak kaki Ibu, saya cuma bisa manggut-manggut aja. Lagian lumayan kalo uangnya nyisa buat tambahan uang jajan di sana. Barang titipan yang paling sering adalah tas dan dompet sih. Sempet minta sepatu tapi langsung saya tolak karena bingung gimana bawa dusnya di travel bag. Titipannya bukan yang mewah kok, pokoknya nggak ada tokonya di Champs-Élysées deh. Saya nggak mau dititipin begituan karena males kalo direcokin petugas custom bandara Soekarno-Hatta yang terkenal usil.
Temple Street, Hong Kong 
(terserah kameranya deh mau fokus kemana..)

Pengalaman pertama saya mendapatkan misi ini adalah saat liburan ke Bangkok bareng adek saya 3 tahun lalu. Setiap malem selama 4 hari saya selalu ke mall berdua adek untuk hunting titipan. Pertama datengin Siam Paragon dan tetangganya yakni Siam Discovery, berikutnya ke Central World dan sempet ditegor pramuniaga toko karena adek saya dengan asiknya foto-foto tas di etalase supaya bisa dikirim ke Mama. Malem terakhir Terminal 21 baru akhirnya dapet. Itu juga main ambil aja yang mirip dengan spesifikasi yang diminta. Susah banget dapetin yang sama persis dengan request Mama!
Terminal 21, Bangkok

Berikutnya saya dapet misi serupa saat liburan sendirian ke Singapore dan Hong Kong di tahun yang sama. Waktu itu udah capek dan ngantuk banget abis muter pake acara nyasar di Marina Bay Sands dan Gardens by the Bay, begitu abis mandi di hostel pengennya tidur aja tapi bela-belain naik MRT ke Raffles Plaza. Begitu sampe, tokonya udah pada tutup…

Di tahun yang sama pula saya dan adek saya kembali mendapatkan misi serupa saat liburan ke Seoul. Berkaca dari pengalaman di Bangkok yang bikin kita harus tour ke mall-mall setiap malem, begitu di Seoul kita udah membulatkan tekad "tidak boleh jalan-jalan sebelum dapet titipan Mama". Sebelum berangkat kita juga udah duduk bareng Mama sambil browsing-browsing di internet mau yang modelnya gimana, lengkap dengan pilihan kedua dan ketiga kalo pilihan pertama susah dicari. Walaupun demikian, tetep aja kita tawaf ngelilingin Myeongdong dan masuk-masuk ke gang yang nggak tau tembusnya dimana.

Bukan cuma pas liburan saya aja Mama nitip. Liburan adek ke Singapore juga sempet dititipin, begitu juga pas dia ke Eropa dan ke Jepang bareng Ayah. Pokoknya kalo ke kota yang dia tau tempatnya, bakal nitip. Nggak nitipnya pas saya ke Filipina dan Brunei aja. Kalo saya tanya buat apa nitip tas banyak-banyak, jawabannya "Kan Mama belum tentu bisa ke sana, jadi nitip sama anaknya. Sekalian jadi penanda kamu sama adek pernah jalan-jalan kemana aja". Jleb! Jadi sedih dan merasa bersalah begitu denger jawabannya kaan :( Ini juga yang menjadi salah satu alesan saya ajak Mama ke Hong Kong waktu itu — supaya bisa belanja sampe puas dan milih sendiri. Tapi begitu di sana malah belanjanya baju buat Ayah, adek, sama saya doang…
Mama dan tas hasil misi di Beijing

By the way, Ayah juga suka kasih misi. Nggak sesering Mama sih, tapi kadang suka lebih ribet nyarinya. Apa coba yang dititip? Sepatu pantofel! Kalo Ayah tau saya atau adek liburan bawa koper, dia akan nitip pantofel karena dusnya bisa masuk ke koper. Misi pertama dateng saat liburan ke Seoul. Iya, waktu itu tawaf keliling Myeongdong-nya sekalian nyari tas buat mama dan sepatu buat Ayah. Sama dengan Mama, sebelum berangkat saya suruh Ayah lihat koleksi sepatu pantofel di sini supaya tau model apa yang dimau. Milihnya ribeeet banget, dan ujungnya juga nggak dapet karena model yang dipengenin nggak ketemu. Karena nggak enak sama Ayah kalo pulang dengan tangan hampa (ditambah waktu itu uang jajan pas liburan disponsorin Ayah), akhirnya kita beliin belt aja. Gapapa lah seenggaknya ada kenang-kenangan kan.
Berharap bisa menyelesaikan dua misi di Myeongdong Shopping Street, Seoul

Gagal dengan misi pertama, misi kedua diberikan ke adek saya saat dia liburan ke Eropa. Lagi-lagi browsing dulu model dan warna yang dipengenin. Karena terlalu spesifik maunya ini itu, adek saya nggak nemu pantofel yang dipengenin dan akhirnya dibeliin belt lagi… Jadi koleksinya belt padahal pengennya pantofel :(

Kalo sama adek, kita udah sama-sama saling mengerti. Kenapa saling mengerti? Karena sama-sama nggak ngasih uang pas nitip… hahahaha *girang banget*. Tapi sebagai kakak yang baik, saya suka beliin polo shirt atau kemeja yang diskonan. Lumayan lah buat kenang-kenangan. Tapi kemarin saya jadi nggak enak sama dia karena begitu pulang liburan saya dikasih sneakers. Huuu merasa bersalah karena kalo liburan saya beliin dia yang simple, tapi dia beliin saya sneakers :( Liburan berikutnya gue beliin yang lebih bermakna ya, Ja!
Berburu polo shirt diskonan di Uniqlo Ginza, Tokyo

Gimana dengan temen? Ya.. anggep angin lalu aja lah *dikeplakin*

Gimana kalo kalian? Apakah sering dapet misi penting juga berupa titipan barang dari keluarga?Atau malah dapet titipannya dari temen terus pasang biaya tambahan 20% dari harga barang? Hahaha beberapa kali liat beginian di FJB terus jadi kepikiran pengen ikutan. Sayang saya orangnya nggak tegaan kalo minta extra fee gitu :(

10 comments:

  1. salam kenal!

    saya baru bgt nemu blog ini, dan sumpah menginspirasi bgt buat nyusun itinerary liburan wkwkwk.
    luar biyazah yaa msh muda udah keliling dunia *iri*

    yaah smg saya bisa keliling dunia jg sama kaya situ. tetep ngeblog aka ceritain tmpt2 liburaaan yaaa~ siapa tau saya bs kesana kemari di kemudian hari hahahaha *jika cuti memadai* AAMIIN

    hwaiting~!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Aramintaa, salam kenal juga ya :D
      Aah terima kasih sudah menyempatkan untuk baca dan ternyata suka dengan tulisan sayaa :) Aamiin, ayoo ditabung cutinya (dan uangnya) supaya bisa liburan yang lamaaa biar puas haha.

      Delete
  2. haha, misi dari keluarga emang lbh penting ya haha! eh tp kl aku yg nitip, jd misi penting juga ga?? *terus dikeplak* :D :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penting juga dong! Penting untuk dicatet tapi nggak dikerjain :)) *lari*

      Delete
  3. Hehehe, untungnya aku nggak pernah dititipin gitu :P .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pura-pura nggak denger aja ya kalo dititipin :D

      Delete
  4. kalau liburan pasti selalu ada misi

    ReplyDelete