Saturday, May 23, 2015

Luntang-Lantung di Kuala Lumpur International Airport


Melanjutkan post yang ini.

Setelah selesai beli tiket baru di Orbitz, saya mutusin buat beli pulsa supaya bisa nelpon Mama. Kebetulan waktu itu saya iseng WhatsApp Mama ternyata langsung dibales, padahal waktu itu masih jam setengah 4 pagi di rumah. Beli pulsa Rp 50.000, ternyata cuma cukup buat telepon selama 3 menit. Nggak apa-apalah, lumayan yang penting bisa denger suara Mama. Berhubung saya ini mommy's boy, jadilah setelah nelpon melembe sebentar sebelom akhirnya mutusin buat ngelanjutin tidur supaya kaki nggak pegel lagi.

Sekitar jam 7 saya bangun dan abis itu nggak bisa tidur lagi. Berhubung semalem nggak kepikiran sama sekali buat makan, saya bangun dengan kondisi kelaperan banget. Tanpa mandi dulu, saya mutusin buat jalan ke tempat makan favorit saya di KLIA2. Baru tiga kali sih ke sini, tapi karena harganya yang murah dan makanannya yang enak ditambah teh tariknya yang dewa, saya langsung jadikan restoran ini sebagai favorit saya. Nama restorannya NZ Curry House. Letaknya di lantai dasar KLIA2 deket terminal bis. Turun aja pokoknya ke lantai dasar, nanti pasti keliatan kok NZ ini karena ukurannya yang gede.
NZ Curry House KLIA2 Exterior

NZ Curry House KLIA2 Interior

NZ Curry House KLIA2 Breakfast Menu

Pagi itu saya mutusin buat makan kwetiau goreng dan minumnya tentu saja teh tarik. Kalo pagi saya pesen teh tarik panas, sementara kalo siang, sore, atau malem saya pesennya yang iced.
Nggak foto sarapan kemaren, jadi pake foto late lunch pas balik dari Jepang aja

Setelah makan saya kembali bengong meratapi nasib yang kayaknya apes bener karena liburan tapi udah diawali dengan ketinggalan pesawat. Ke Eropa pula... Rasanya mood liburan saya udah tinggal dikit banget saat itu—sesedikit teh tarik yang sengaja saya sisain buat difoto ini.
Sisa teh tarik

Selesai makan, saya jalan-jalan nggak jelas di Gateway KLIA. Gateway KLIA ini merupakan mall yang ada di dalem KLIA2. Tapi rasanya malah KLIA2 ini jadi semacem halaman belakangnya Gateway KLIA karena ukuran mall-nya yang gede bener. Sekarang juga udah banyak toko yang buka di Gateway ini, baik clothing maupun food and beverages. Setelah bosen di Gateway, saya jalan ke departure hall KLIA2. Ngapain? Gatau juga, nggak jelas aja pokoknya pengen jalan.
Departure area KLIA2

Setelah bosen lagi, saya berniat ke terasnya KLIA2 buat ngeliatin pesawat. Tapi saya mengurungkan niat karena waktu itu ujan dan di terasnya nggak ada peneduh. Jadi balik ke hotel aja deh.
Double Room Tune Hotel KLIA2

Di hotel, saya mandi dulu kemudian melanjutkan males-malesan. Mumpung udah beli extra check-out time, jadi saya memaksimalkan waktu yang ada buat di kamar aja sampe jam 2 siang. Belakangan saya kepikiran kenapa nggak jalan ke downtown aja. Lagian saya pengen ke Batu Caves karena belom pernah ke sana. Tapi waktu itu nggak kepikiran sama sekali, mungkin karena mood liburan yang masih belom ada. Jadilah saya males-malesan aja di kamar sampe jam 2. Lagian juga di luar lagi ujan deres. Kebetulan hari itu Malaysia bagian barat lagi ujan terus-terusan sampe ada airport (di Kota Bahru, kalo nggak salah) yang kebanjiran dan harus tutup operasi.
Hujan deras di sekitar KLIA

Ketika waktu mulai mendekati pukul 2 siang, saya mulai beberes karena udah mau check-out. Kelar check-out, saya mutusin buat main komputer yang ada di lobby. Gratis kok, kalo bayar mending saya ngeluyur ke airport aja.

Ketika lagi main komputer sambil kedinginan karena ujan yang makin deres, tiba-tiba ada sms masuk ke hp saya.
Dear SpiceJet customer (PNR-QC39YN): Your flight SG 613/SG 83 dated 12-Jan-15 from Delhi-Kolkata-Bangkok has been cancelled due to operational reasons. We regret the inconvenience caused. Please call +919871803333 / +919654003333 to be re-booked on an alternate flight.
JEGER!!! Berasa kesamber petir di dalem ruangan. Baru aja kemaren saya ketinggalan pesawat, pagi ini baru beli tiket untuk ke Eropa malem ini, dan sekarang saya dapet kabar kalo pesawat saya dari Delhi ke Bangkok dicancel?!?! Liburan macem apa ini?! Kenapa jadi penuh masalah padahal masih di negara transit?!

Abis baca sms itu, saya langsung buka websitenya SpiceJet untuk ngecek reservasi saya. Setelah masukin kode booking, ternyata flight saya beneran cancelled. Lebih tepatnya salah satu flight saya. Saya pesen tiket dari Delhi ke Bangkok dengan transit di Kolkata. Ternyata flight yang cancelled adalah flight dari Delhi ke Kolkata, sementara flight Kolkata ke Bangkok masih on schedule. Saya langsung email, ngetweet, dan message Facebook ke costumer service mereka supaya bisa dibantu.

Setelah mendapati fakta tersebut, saya ngecek jadwal flight yang ada dari Delhi ke Kolkata di tanggal yang saya pesan. Ternyata flight hari itu yang awalnya ada di pagi, siang, sore, dan malem tinggal flight pagi aja—tiga flight sisanya cancelled. Emang katanya SpiceJet ini lagi di dalam masalah finansial, dan kebetulan saya yang jadi korban flight cancellation.

Kemudian saya cek email dan ternyata ada balesan auto generated email dari customer servicenya SpiceJet yang isinya menyarankan buat self-rebook. Di Twitter dan Facebook sendiri belom ada respon. Saya cek mention Twitternya ternyata emang lagi rame sama orang yang protes dan minta tolong buat rebook.
Auto-Generated Email Response

Karena lagi bisa cancel flight seenak udel, SpiceJet sampe nyediain fasilitas self-rebook buat penumpangnya yang kena cancel. Seperti cancellation pada umumnya, penumpang dikasih pilihan buat reschedule atau full refund. Bagi saya full refund bukan pilihan sama sekali, karena kalo saya milih itu berarti harus beli tiket baru yang mahalnya bukan main. Nggak lagi-lagi deh acara beli tiket baru. Masih trauma.

Jadilah saya mengikuti tahapan yang udah dikasih tau buat self-rebook. Setelah milih flight yang cancelled, saya milih tanggal buat ganti flight. Selesai saya milih, malah error!
"There is no availability for the selected date. Please check for another date."

Saya coba ganti-ganti tanggal, ternyata tetep dapet error yang sama. Panik dong?! 3 dari 4 flight ditanggal itu cancelled. Kalo semua orang maunya rebook ke flight yang cuma 1 itu dan saya telat rebook, bisa-bisa saya nggak terbang hari itu! Terbang sehari lebih dulu mengakibatkan berkurangnya waktu di Delhi, sementara rebook sehari setelahnya menyebabkan saya harus beli tiket Kolkata-Bangkok yang baru. Jadi saya harus berjuang supaya bisa rebook ke flight pagi itu. Tapi setelah berkali-kali coba coba sendiri, saya tetep dapet error yang sama.

Nggak mau nyerah gitu aja, saya ngetweet ke accountnya SpiceJet lagi, message facebooknya lagi, dan kirim email ke customer servicenya lagi. Karena stress, saya coba WhatsApp adek saya siapa tau dia punya ide lain. Tapi sayangnya dia nggak punya masukan. Melainkan dia cuma nyuruh saya tenang dan jangan panik, serta jangan bilang ke Mama karena kasian kalo Mama ikut kepikiran.
(GIF) Saran adek saya, kalo mengutip kalimatnya Sue dari TV Series Veep

Sekitar jam 3 saya udah bosen main komputer dan nyerah karena self-rebook nggak berhasil. Akhirnya mutusin buat ke KLIA aja buat nunggu check-in. Jadi dari hotel saya jalan ke KLIA2 terus naik KLIA Express ke KLIA. Sesampainya di sana saya langsung cek kabar dari SpiceJet. Nothing.

Berhubung flight saya jam 23.49, jadi check-in baru buka jam 9 malem. Buat buang waktu, saya melakukan kegiatan ini yang diulang-ulang: ngecekin web SpiceJet, coba self-rebook, muter-muter lantai 5, ngeliatin orang check-in, ngeliatin restoran, ke anjungan buat liat pesawat, nungguin di musholla, dan ulang terus sampe jam 7. Sekitar jam 7, saya jalan ke Food Garden di lantai 2 buat makan malem. Food Garden ini semacem pujasera, jadi di dalemnya banyak kios makanan dan harganya lebih murah daripada tempat makan yang ada di departure area.
Sisa makan malem

Sekitar jam 8 saya coba-coba lagi dan ternyata self-rebook udah bisa! Dalam semenit saya udah berhasil dapet flight yang saya pengen. Fyuh, udah nggak perlu gusar lagi deh. Setelah berhasil, saya cek Facebook, Twitter, dan email lagi dan ternyata mereka udah coba telepon saya tapi nggak nyambung.
Akhirnya berhasil!

Kenyang makan, udah tenang karena berhasil rebook flight, akhirnya saya nunggu sampe jam setengah 9 baru kemudian jalan ke lantai 5 lagi buat check-in. Dengan demikian berakhirlah kisah luntang-lantung saya di KLIA. Setelah saya dapet exit stamp dari imigrasi Malaysia, saya sadar bahwa kunjungan ke Kuala Lumpur ini merupakan kunjungan terlama saya, yakni 29 jam dari pesawat mendarat hingga pesawat take-off. Dan saya menghabiskan waktu terlama saya di Malaysia dengan muter-muter nggak jelas di KLIA, KLIA2, dan sekitarnya!

Jadi di perjalanan terseru saya sejauh ini belom apa-apa udah ketinggalan pesawat, beli tiket ke Eropa di hari-H terbang, dan flight cancellation. Bakal ada apa lagi ke depannya? Stay tuned!

p.s.: 2 hari kemudian flightnya direschedule lagi, mundur 1 jam 45 menit dari jadwal awal. D'oh! Kapok ah naik SpiceJet!

2 comments:

  1. Sorry tp siapa suruh mau nya beli tiket murah dr penerbangan abal2 ga jelas. Abis byk waktu. Stress jadwal. Ga jelas nasib. Uang keluar lbh byk lg. Ck ck.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak abal-abal kok penerbangannya, emang lagi apes aja waktu itu. Even delays happen to 5-star airlines looh hehe.

      Delete