Friday, August 29, 2014

Eja's Solo Travel: Macau & Hongkong (1)

Seperti yang sudah sedikit gue sebut di post sebelum ini, adek gue sudah tiga kali ke luar negeri dengan mandiri. Setelah umrah dan jalan-jalan ke Bangkok sama gue, dia ngajak temennya buat liburan ke Singapore berdua. Setelah itu dia mulai keracunan jalan-jalan. Dengan dalih "refreshing setelah UN", dia berangkat ke Singapore bulan April kemaren—kali ini sendirian. Disana dia sepertinya seneng banget jalan-jalan sendirian, dan semuanya berjalan lancar. Walaupun dengan bodohnya dia beli Burger King tapi mesennya yang bacon. Nggak ngerti dia kalo bacon itu babi.
Solo traveling Eja pertama ke Singapore

Setelah beberapa kali menerima ucapan maaf dari layar komputer karena belum diterima di perguruan tinggi pilihannya, akhirnya dia mendapatkan ucapan selamat dari ITS. Dia langsung seneng banget! Kemudian lagi-lagi dia berdalih "refreshing setelah serangkaian tes masuk", dan akhirnya memutuskan untuk liburan sendiri ke Hong Kong dan Macau. Uangnya pake uang sendiri! Gue juga kaget sih awalnya, tapi dia bilang kalo dia udah nabung buat Eropa Januari 2015 yang sebelumnya sudah direncanakan namun harus tertunda karena jadwal liburan kita yang nggak sama. Lagian juga kita sama-sama nggak enak ke Ayah kalo harus bayarin tiket, sementara bayar uang masuk kuliah aja udah mahal. Yaudah jadi adek gue memutuskan untuk menggunakan uangnya tersebut buat liburan ke Hong Kong dan Macau.

Long story short, dia udah di kosan nih. Tapi karena baru banget, jadi TV juga belom dibeliin sama emak bapak. Tambah lagi kenyataan kalo internet kosannya belom jalan. Jadilah gue iseng-iseng bilang ke dia buat ceritain liburannya kemaren, lumayan kan daripada bengong. Tak disangka tak dinyana, ternyata ceritanya lumayan panjang! Hahaha.

Karena sayang kalo gue baca sendiri, jadi gue post disini aja yaa siapa tau bermanfaat infonya. Sekalian buat memotivasi kalian juga, masa kalah sih sama adek gue yang umurnya belom 18 tahun tapi udah jalan-jalan sendirian, dengan uangnya sendiri pula!

Okay, here goes.

Eh, bentar deh. Mau manas-manasin dulu.
Tadi pagi nemu ini masaaa
WHAAAAT?!

GYAAAAHHH!!! PENGEN GAK??? SINGAPORE-PARIS PP SGD365 (~Rp 3.500.000)
Tapi udah gabisa dibeli sekarang :( Sedih gak? Gue juga nggak kedapetan sih, tambah sedih deh :(

Okay, now here goes.

Liburan kali ini bener-bener gak ada persiapan nya sama sekali, tiket pesawat dan penginapan pun di beli dari H-7 keberangkatan. Dengan rincian:
1. Tiket pesawat CGK – KL Lufthansa 500.000
2. Tiket pesawat KL – Macau AirAsia 670.000
3. Tiket ferry Macau – HK  Turbojet 300.000
4. Tiket pesawat HK – KL AirAsia 1.550.000
5. Tiket pesawat KL – CGK LionAir 800.000
Harga diatas semuanya dibuletin ya, makasih buat kakak yang udah survey sana-sini buat beliin tiket.

Sebelum berangkat tanggal 1 Agustus, karena deket-deket lebaran, kami sekeluarga pulang kampung dulu ke Banyumas, Jawa Tengah. Tanggal 30 nganterin kakak dulu ke stasiun Purwokerto karena dia tanggal 31 sudah memulai tripnya ke Jepang. Sementara itu, gua, Mamah, dan Ayah pulang tanggal 31 siang karena flight gua ke KL itu tanggal 1 sore. Sampe rumah jam 4.30 pagi dan jam 16.00 langsung pergi ke bandara Soekarno Hatta. Sampai dibandara pun jam 16.30, tapi nyari parkir di Terminal 2 itu susah banget, mungkin kita butuh waktu setengah jam lebih untuk mendapatkan parkir.

Day 1: Jumat, 1 Agustus 2014

Setelah turun dari mobil kita menyempatkan diri dulu untuk makan dan menukarkan uang ringgit dan hong kong dollar. Dengan budget 500ribu, 300ribu untuk HKD dan 200ribu untuk MYR. Pertama nukerin MYR dulu dengan kurs jual 4000, tinggi banget ya tapi mau gimana lagi beli aja. HKD nya kata mas-mas nya cuman ada pecahan 500 which means I need 875.000 rupiahs. Setelah itu jalan-jalan lagi dan ada money changer lagi, dan nanya lagi, tapi katanya sama cuman ada pecahan 500 HKD. Berunding sama mamah, akhirnya narik duit dari ATM deh dan akhirnya nuker. Sekitar jam 18.15 gua izin pamit dulu dan dadah-dadah sama mamah ayah, setelah itu langsung check-in. Abis check-in langsung ke imigrasi dan solat maghrib di jama taqdim sama isya. Ke gate D2 lalu flight sekitar jam 19.30.
Boarding Pass Lufthansa LH783 CGK-KUL

Sampai di KL sekitar jam 22.05 waktu sana. Jujur gua disini bingung banget, secara ini gua baru pertama kali nya landing di KL sendirian, gaktau terminal berapa dan harus ke terminal 2 karena flight selanjutnya dari sana. Terus gua jalan aja ngikutin papan yang nunjukin arah imigrasi, tapi lama-lama kok gua ikutin kayak buntu ya… Eh ternyata harus naik kereta! Nah ada fikiran juga “apa ini kereta yang dibilangin kakak ya kalo mau ke klia2 dr klia naik kereta?” Tapi ternyata kereta ini adalah kereta menuju imigrasi klia. Terus gua ke imigrasi dan keluar, karna gaada baggage jadi bisa langsung.

(Adek gue landing di KLIA karena naik Lufthansa, sementara pesawat lanjutannya bakal dari klia2 karena naik AirAsia)

Disaat ketemu orang, gua nanya ini terminal berapa. Ternyata ini terminal 1. Karena udah malem sekitar  jam 11 lewat dikit, gua takut nanti akses ke klia2 udah tutup. Jadi gua nanya petugas disana gimana cara ke klia2. Katanya naik bus aja. Terus akhirnya gue naik bus deh, dalem hati “mana kereta yg kata kakak harganya 2 ringgit??”. Nah pas naik bus, gua tanya harganya berapa. Kata mas-masnya 1 ringgit, dan gua ngasih duit gua satu-satu nya yang cuman 50 ringgit. Terus dia kaget dan katanya “kembalian nya gausah ya”. Buset dalam hati gua, lumayan ngeri juga sih pas moment2 ini, tapi gua tetap tenang aja. Pas jalan gua tanya “where is my change sir?” eh dia malah jawabin ‘kau naik bus yang bagus aja lah’ tapi bus udah jalan. Yaudah gua tetep tenang aja, pas sampe klia2, gua mau turun gua tanya lagi mana kembalian gua, dan akhirnya dia kasih deh.

Sampe di klia2 kaget banget, gedungnya bagus dan liat papan board departure banyak banget keberangkatannya. Beda banget sama LCCT yang dulu. Setelah itu gua nyempetin nyari tempat makan yang di recommend in sama kakak, tapi kok kayaknya mahal ya tempatnya. Berhubung tempatnya deket McD, jadi ya gua makan malem di McD aja. Abis makan gue nyari tempat nge-charge, tapi udah penuh semua. Akhirnya tiduran aja di karpet-karpet. Banyak banget orang yang tiduran juga.

Day 2: Sabtu, 2 Agustus 2014

Flight ke macau jam 6.35, dan 3 jam sebelumnya gua udah check in dan berjalan ke gate yang dituju, tapi pas lagi dijalan nemu tempat nge-charge jadi nge-charge dulu deh haha. Setelah nge-charge, jalan sedikit terus nemu musholla. Karena gabut ya solat tahajud dulu deh, abis itu ngelanjutin jalan lagi ke gate nya. Ternyata jauhh banget. Klia2 itu besar banget, gua baru tau. Pantes kakak bilang "kalo cuman beberapa jam rentan di klia2 soalnya gede banget". Nah pas udah digate, boarding jam 6.05 dan subuh jam 5.51, jadi gua solat dulu deh, sempet deg-degan juga takut ditinggal, tapi ternyata pas udah selesai solat gatenya pun belum dibuka. Jam 6.30 lebih pesawatnya take off, dan diperjalanan cuman tidur..

Sampe di Macau jam 10an lebih, dan pas turun panas banget… Masuk lewat imigrasi, eh gadikasih cap cuman dikasih kertas kecil gitu. Sialan! Padahal gua mau banget banyak cap di passport biar kayak kakak haha. Setelah lewat imigrasi nyari shuttle bus ke Venetian, langsung naik dan bus nya enak. Ternyata bus yang gua tumpangi ini ada WiFi nya. Sialan baru tau pas akhir-akhir. Sampe di Venetian langsung masuk dan kaget banget, dalemnya indahhh.. mewah bangett. Langsung foto-foto sana sini dan gak lupa buat beli tempelan kulkas venetian, harganya mahal 55 MOP. Ternyata disini HKD : MOP itu 1:1 jadi bisa pake HKD. Tanpa lama mikir, beli aja deh sekali-sekali mahal gakpapa. Disini ada kendalanya juga, kayaknya orang lokal kurang bisa bahasa inggris. Pernah kejadian gua minta tolong fotoin eh malah dia ngibrit haha.
Di dalam The Venetian, Macau

Udah foto-foto dan puas, gua melanjutkan ke Macau Ferry Terminal buat naro koper, males juga jalan-jalan bawa-bawa koper yang lumayan berat ditambah cuaca Macau yang sangat panas. Buat kesana gue naik shuttle bus lagi gratis. Sampe disana ternyata tempat kopernya full! Shit… akhirnya gua ke McD dulu buat makan siang sebentar sambil berdoa supaya tempat kopernya ada yang kosong. Pas balik lagi ternyata masih full. Yaa mau gakmau harus geret koper kemana mana deh. Tujuan di Macau sebenernya cuman 3, The Venetian, Senado Square, dan Ruins of St. Paul's. Udah itu aja.

Dari Macau Ferry Terminal gue naik shuttle-nya Grand Lisboa. Nyampe di Grand Lisboa gue masuk dulu buat lihat-lihat. Disini juga gak kalah megah sama Venetian, tapi sayang gua belom 21 tahun dan gaboleh masuk ke casinonya haha. Dari Grand Lisboa kata kakak jalan aja ke Senado Square. Sambil liat aplikasi City Maps 2Go gua berjalan aja, sekitar 15-20 menit mungkin sampe disana. Sampe disana pun basah kuyup karna gerah banget dan teriknya bukan main. Disana foto-foto dan seperti biasa deh: minta tolong fotoin haha.

Dari Senado Square ngelanjutin jalan ke Ruins of St. Paul's. Udah jelas kok disini petunjuk arah kalo mau kesana. Soalnya udah ada plang-plang nya gitu yang nunjukin arahnya kemana. Jalan juga sekitar 10-15 menit dan akhirnya sampe. Setelah itu gua jalan aja ke atas dan beli lagi magnet kulkas seharga 15 HKD. Murah juga ya, itu juga nawar dulu si hehehe. Terus ke atas, gatau nama tempat nya apa. Cuman bisa liat lah sedikit keindahan dari Macau.
Ruins of St. Paul's, Macau

Setelah duduk beberapa menit dan minum, dan gaada tujuan lagi, akhir nya memutuskan untuk nunggu aja di Macau Ferry Terminal. Kalo gaksalah ini masih jam 15.00 dan ferry gua itu jam 21.00. Shit lama banget, tapi ya mau gimana lagi. Akhirnya jam 21.00 pun tiba. Gua naik ferry dan ternyata…. Gua belom punya seat number. Karena takut, gua ngibrit lagi ke terminalnya sambil ngangkat-ngangkat koper. Disini gua lumayan takut. Takut gak bisa ke HK karena ketinggalan ferry. Gua juga udah capek banget karena Macau hari ini teriknya bukan main. Tapi akhirnya gua dapet nomer kursinya dan ngibrit lagi deh ke kapalnya. Hm ternyata kapalnya lumayan gede juga, tempat kaki nya pun lebih luas daripada AirAsia! Hahaha.

Saat sampe di Hong Kong terminal, di imigrasi ternyata gakdikasih cap juga! Yaampun padahal berharap banget, ternyata sama aja cuman dikasih selembaran kecil gitu. Pas keluar langsung nanya cara ke Causeway Bay gimana. Kata petugasnya naik MTR. Nah disini duit tinggal 445 HKD dan check in hotel masih kurang, karena butuh 568 HKD. Nyoba narik ke ATM di Sheung Wan stasiun, tapi gabisa-bisa! Sialan gua udah takut banget disini. Pikiran udah kemana mana. Bahkan sampe sempet mikir buat minta tolong kakak beliin tiket pulang direct ke Jakarta. Tapi Alhamdulillah untuk ke 6/7 kali nya gitu gue bisa ngambil 1000HKD. Kayaknya awalnya gakbisa narik karena gua maunya narik 1500 HKD. Mungkin nggak bisa karena segitu kebanyakan? Entahlah..

Setelah narik duit gua beli Octopus Card seharga 150HKD. Dengan rincian 50HKD deposit dan 100HKD itu nominal yang ada di kartunya. Sampe di Causeway Bay stasiun, gua langsung mau ke hostel karna capek banget. Ngikutin direction yang dikasih di web, tapi kok ga ketemu-ketemu ya… Terus nyari lewat aplikasi juga jauh masa dari letak gua berada. Akhirnya gua nanya orang lokal, tapi pada gatau. Ada 1 orang yang baik banget. Pas gua nanya dan kayaknya dia lihat gua kegerahan, terus dia ambilin tissue terlebih dahulu buat gue. Lalu nyari lewat gps nya dia, tapi tetep gak ketemu. Di akhir perjumpaan dia nanya gua punya nomer telfon apa enggak. Terus gua bilang gaada karena gua tourist. Akhirnya gua bilang makasih aja sama dia. Nah lama kelamaan akhirnya ketemu juga! Ternyata lokasinya diapit sama 2 toko yang disebutin di direction.

Akhirnya check in dan masuk kamarnya, woah ternyata panas banget! Sedih banget disini, AC nya masa ga bagus dan ternyata gaada wifi di kamar! Kalo mau wifi-an harus keluar kamar, zz parah banget gak recommend. Lama kelamaan acnya dingin sih, tapi wifi tetap menjadi masalah. Karena udah malem, jadi gua tidur deh.

9 comments:

  1. AHHAHHAHAHHAHAHAHAH adeknya sama aja ya kayak kakaknya kalo ceritanya banyak petenteng2nya :""D KY KOK EJA LEBIH LAKI DIBANDING LO SIH (((minta ditabok gak))). Btw bisa kali dek bikin blog sendiri gausah numpang??? #ngeselingak Apa sekarang jambukebalik buka kolom kontributor?? :"D

    p.s: btw sekilas info tdnya mau pake html strike tp ga dibolehin sama blogspot?? kesel???

    ReplyDelete
  2. Iya makanya gue juga kaget tiba-tiba dikirimin email isinya 5 docs file—dari day 1 sampe 5. Sayang kalo dibaca sendiri, jadi gue share disini deeeh. Kayaknya dia tau deh gue punya blog, makanya dia bilang "post aja kak, siapa tau ada yang baca". Apalah kak blog ini masih bagai butiran debu masa udah pake kontributor segala :')

    ans p.s: Kayaknya cuma bisa blod italic doang dah yang standard. Iye banget sih kak sok html, mentang-mentang dulu bikin layout blog sendiri (dan gue pernah dibikinin juga layoutnya)

    ReplyDelete
  3. Kelupaan lagi bahas yang lebih laki. Iya nih kayaknya hasrat berolahraga gue disedot semua sama dia, makanya gue males olahraga jadi kurang laki deh :(( (banyak alesan). Tapi sporty banget sih dia kayaknya semua olahraga di-iya-in. Naksir berondong nih sekarang???????

    ReplyDelete
  4. adeknya guanteng :"))

    ReplyDelete
  5. Siapa dulu kakaknya. Gak beda jauh kan?!

    ReplyDelete
  6. Artikel tentang Macau nya bagus. Ikutan lomba blog "Why Macau" yuk. Re - publish aja artikel ini. Hadiahnya jalan-jalan ke Macau dan iPhone 5c GRATIS!
    Yuk ikutan lomba blog 'Why Macau' di sini http://bit.ly/WhyMacau
    Submit sebelum 30 September 2014!

    ReplyDelete
  7. Halo Christine,

    Wah ada lomba blog lagi nih :)) Terima kasih banyak Mbak atas infonya! Kalau ada waktu akan saya coba :D

    Terima kasih juga sudah mampir di blog saya :)

    ReplyDelete
  8. halo,

    mau tanya, itu Singapore -paris pp dapet harga murah liatnya pake aplikasi apa ya? hehe
    Thank you..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,
      Screenshot SG-Paris PP itu waktu Malaysia Airlines error system-nya, jadi banyak rute yang harganya salah tapi sempet bisa dibeli.

      Delete