Monday, June 30, 2014

Merhaba Türkiye : Day 2 - Göreme

Introduction (part 2)
Day 0 - Departure and Layover in Kuala Lumpur
Day 1 - Rush in Doha and Turkey Journey Begins
Naik Hot Air Balloon di Cappadocia, Turkey!
Day 2 - Göreme
Day 3 - Pamukkale
Day 3&4 - Selçuk & Izmir
Day 4&5 - Istanbul

Haloo gimana puasanya? Alhamdulillah ya lebaran 28 hari lagi. Semoga lancar terus puasanyaa! Sekarang mari dilanjutkan lagi cerita tentang Turkinya.

Sabtu, 24 Mei 2014
Dari jam 4 hingga jam 9 hari ini merupakan kegiatan naik balon udara yang sudah diceritakan disini. Hari ini juga merupakan hari wisuda SMA adek gue. Sayang sekali Ayah nggak bisa nemenin ke wisuda, jadi adek cuma berangkat sama Mama.

Setelah balik dari balon, kita balik kamar untuk mandi kemudian sarapan. Sarapannya di tempat yang sama dengan tadi pagi, sehingga menunya juga sama. Tapi karena tadi pagi baru sempet makan dikit, jadi sekarang saatnya nyobain semua makanan disini. Gaya awalnya sih gitu, tapi abis makan kue sepotong-dua potong juga langsung kekenyangan. Oh ya, disini gue cinta mati banget sama mesin yang bikin hot beveragesnya! Ada hot chocolate, hot milk chocolate, hot cappuccino, hot latte, dan banyak macem lainnya. Tinggal pencet aja deh pokoknya. Dan rasanya lebih enak daripada mesinnya 7-11.
Sarapan ronde 1
Selesai breakfast jam 10, dan balik lagi ke kamar buat goler-goler karena check-out jam 12. Rencana hari ini: gatau mau ngapain. Main attractionnya Göreme ya naik hot air balloon itu. Sebenernya ada juga sih kaya ke Göreme Open Air Museum, tapi karena viewnya sama aja kaya view dari balon, jadi kita nggak kesana. Kalo mau eksplor Göreme lebih dalam, bisa ikutan tour. Tour disini sama aja macemnya walaupun agentnya beda-beda. Ada red, green, dan blue (?) tour. Tapi tour yang paling murahnya aja udah 40 Euro (~Rp 650.000) per orang, dan tempatnya juga udah keliatan dari balon tapi emang bisa dilihat lebih dekat sih. Ayah sih ayo-ayo aja kalo mau tour, tapi guenya yang gak tega kalo ngeluarin uang buat hal yang nggak terlalu gimanaaa gitu (bingung sendiri bahasanya). Mending buat tempat wisata lain—atau sukur-sukur buat gue aja sini.


Pas lagi nunggu jam 12, kamar di ketok dan ternyata dikasih buah sama room servicenya!
Free buah-buahan
Wah hotel yang tergolong murah gini servicenya bagus banget ya ternyata.

Jam 11an kita packing dan kemudian check-out. Ayah yang nggak mau rugi bawa pulang buah-buahannya, siapa tau bisa buat makan di jalan. Kita ke resepsionis, dan titip bagasi sampe nanti malem—free of charge. Setelah itu dimulailah menjadi manusia liburan yang tidak punya juntrungan.

Tujuan pertama kita adalah jalan dulu ke otogar (terminal) beli tiket bis buat nanti malem perjalanan ke Pamukkale. Otogarnya terletak di downtownnya, tenang aja disitu ada tulisannya kok. Sesampainya di otogar, banyak counter tiket yang jual tiket bis antarkota. Jadi sepertinya nggak perlu takut keabisan tiket, kecuali kalo musim liburan.
Suasana otogar Göreme
Kota Göreme
Sebenernya gue udah minta tolong pesenin tiket sama orang hotel dan emang udah ada juga reservasinya, tapi pas masuk ke counter bis Metro Turizm malah dibikinin reservasi baru. Yaudahlah yang kemaren juga belom bayar. Harga tiket bis Göreme-Pamukkale adalah 50 lira (~Rp 290.000) per orang. Sebenernya bisnya tujuan Denizli sih, tapi kata mas-nya nanti di Denizli bakal ada shuttle/dolmus yang bakal nganter ke Pamukkale tanpa perlu bayar lagi. Bisnya bakal berangkat dari Göreme jam 19.20. Berarti masih ada 7 jam sebelom bisa berangkat. Ngapain lagi ya…
Setelah dapet tiket, kita muter-muter aja liat-liat downtown Göreme yang banyak toko-tokonya. Alhamdulillah cuaca cerah dengan langit sangat biru.
Suasana Kota Göreme
Kotanya sendiri sepiii bener. Tokonya emang banyak, tapi yang lalu lalang di kotanya nggak begitu banyak. Mungkin turisnya lagi pada ikutan tour kali ya?
Sepi
Di suatu pojokan jalan gue liat ada yang jualan turkish ice cream. Langsung minta beliin ke Ayah—udah kaya bocah aja ye hihi. Gue tau turkish ice cream pertama kali dari Running Man pas filming di Pattaya. Disitu gue liat penjualnya mempermainkan pembelinya dengan narik-narik es krimnya dari tangan pembeli. Langsung dong kepengen nyobain langsung. Tapi di Pattaya gue nggak berniat mencarinya. Di Seoul—tepatnya Itaewon—sebenernya nemu banyak yang jual turkish ice cream, tapi waktu itu gak kepengen beli. Sampe akhirnya gue beli juga di kampung halamannya.
Turkish ice cream!
Seperti biasa, kalo mau beli bakal dikasih cone-nya dulu dan disuruh pegang. Kemudian dia bakal ngambil eskrimnya dengan gagang yang besar dan ditaro di cone yang kita pegang. Tapi ditarik lagi sama dia, dan conenya juga ikutan ditarik. Hal tersebut berulang berkali-kali. Terus mata kita bakal naik turun ngikutin kemana eskrim itu berayun dimainin tukangnya. Selain itu gue juga dicemongin eskrim sama tukangnya. Jadi abis dia ambil eskrim, gerak-geriknya sih mau ditaro di cone, tapi ujungnya malah dicolekin ke bibir gue. It was fun! Es krimnya sendiri sih nggak beda jauh lah sama eskrim pada umumnya. Kata orang sih eskrim ini lebih kenyal, tapi gue nggak ngerasain kenyelnya. Abis jajan eskrim, kita jalan kaki dan akhirnya duduk di sebuah taman kecil yang adem karena di bawah pohon.
Serius amat, Yah
Adem banget yaaa
Setelah duduk-duduk, kita ke masjid karena sudah adzan. Nah baru nih muncul yang namanya pengalaman baru kalo jalan-jalan ke negara orang. Jadi, orang sini wudhunya duduk gitu, nggak ada yang berdiri. Terus abis wudhu mereka pada pake kaos kaki dan sepatu buat ke masjidnya. Berbeda dengan Indonesia yang tempat wudhu ada di area masjid, disini tempat wudhunya di pelataran. Kalo orang Indonesia kan abis wudhu ada jalan khususnya yang bersih, nah disini tuh nggak ada jadi orang-orang pada pake sepatu lengkap dengan kaos kakinya padahal masih basah abis wudhu. Ada juga sih yang nungguin kakinya kering, tapi kebanyakan langsung pake kaos kaki. Nggak lembab apa ya? Oh ya, sebenernya ada bakiak jugasih, tapi tetep aja nggak ada yang make. Terus mereka juga solat pake kaos kaki. Kayaknya cuma 1-2 orang deh yang nggak pake kaos kaki. Bahkan ada yang ke masjidnya pake sendal tapi bawa kaos kaki. Kenapa ya?

Gerakan solatnya juga sedikit berbeda dengan kebiasaan di Indonesia. Gerakan ruku’ dan i’tidal orang sana nggak pake mengangkat tangan. Gue dan Ayah jadi dua-duanya orang yang mengangkat tangan dan gue sendiri jadi sedikit awkward sih hahaha ketauan deh gak khusyuk solatnya. Selain itu tahiyyat akhir mereka sama dengan posisi tahiyyat awal. Pas salam juga barengan sama imam dengan kepala yang diayun, nggak patah-patah gerakannya. Waktu di Al-Azhar dulu kan gue dikasih taunya baru boleh salam pas imam udah salam kedua. Segitu aja sih kayaknya kebiasaan solat mereka yang sedikit berbeda dengan di Indonesia.
Jalanan di kota Göreme
Setelah solat, kita mencari tempat buat makan. Berhubung Ayah cukup picky dalam hal makanan, jadilah gue nyariin yang bisa dimakan sama Ayah. Picky-nya Ayah itu adalah nggak bisa makan ayam negeri. Nggak bisa ya—lebih tepatnya sih gamau, bukan alergi. Iye bingung masa gabisa makan ayam negeri tapi bisa makan ayam kampung! Di rumah dia pernah ditipu Mama, jadi Mama masak ayam negeri tapi ditaro aja di meja makan. Ternyata Ayah nggak bisa bedain dan tetep aja dimakan juga. Pas udah kelar makan, Mama ngetawain Ayah yang tetep lahap makan ayam negeri. Selain itu juga Ayah pengen makan nasi. Jadi kita mendatangi beberapa restoran dulu, cari yang rame, dan liat menunya.
Cappadocia Pide House
Akhirnya kita settle di Cappadocia Pide House. Disini kita mesen menu yang pake nasi, Ayah lauknya grilled meatball dan gue menunya grilled lamb. Sambil menunggu makanan dateng, kita dikasih sekeranjang roti keras tapi masih edible sih. Jadilah kita gadoin roti itu. Terus makanannya dateng dan jengjeeeng cukup besar ya ternyata porsinya—yaiyalah orang harganya mayan mahal. Sama pelayannya juga dikasih cutlery tanpa sendok, padahal di menu ada nasinya. Karena males minta, jadilah kita berdua menggunakan yang ada saja, yakni garpu dan piso. Setelah makan, kita gadoin lagi rotinya karena porsi segambreng juga masih belom bikin kenyang. Saat lagi gadoin roti, gue melihat cara makan meja sebelah yang ternyata adalah daging/lauk ditaro ke roti lalu dimakan. Jadi roti bukan buat digadoin. Yaudahlah maklum orang Indonesia, belom kenyang kalo belom makan nasi. Ngomong-ngomong nasi yang dikasih juga cuma seiprit jadi nggak berasa. Tapi dagingnya banyak dan gede-gede, sih. Sayurnya juga segambreng—setengah piring isinya sayur!, yang berwarna-warni terdiri dari kol ungu, selada, dan wortel. Sayang gue nggak foto makanannya jadi gabisa kasih liat.

Nggak lama setelah selesai makan, ternyata ujan turun dengan cukup deras. Jadi kita nungguin redaan dikit dulu, lumayan buat buang-buang waktu daripada jadi manusia tanpa arah sampe jam 7. Kurang lebih 30 menit, akhirnya ujan mereda dan kita memutuskan buat jalan-jalan lagi. Sekarang bener-bener jalan tanpa arah yang nggak tau mau kemana. Sampe sempet diikutin anjing yang guede bener tapi untungnya baik. Tapi tetep aja karena takut dia berubah pikiran dan suatu saat menggigit, gue dan Ayah balik badan. Dia nggak ngikutin lagi tapi pas gue menjauh dia terus ngeliatin. Tanpa terasa air mata menetes di pipiku *salah*

Karena kedinginan, kita berteduh di halte dulu dan ternyata tetep kedinginan. Kemudian pindah ke bangku taman pinggir jalan. Tapi yang namanya bangku pinggir jalan tentu saja terbuka dan tetep kena angin yang kenceng banget. Setelah bertahan beberapa saat, akhirnya kita nggak kuat dan mutusin buat bengong di lobby hotel aja—padahal waktu itu masih jam setengah 5.
Suasana Göreme
Di hotel bisa wifian dan akhirnya FaceTime sama orang rumah! Oh how I love technology. Pas wifian, Mama cerita kejadian hari itu yang merupakan drama keluarga besar yang sangat lucu. Gue sama Ayah ketawa-tawa aja deh, untung cuma ada kita berdua di lobby jadi nggak diliatin orang.
Terima kasih, FaceTime!
Setelah puas wifian dan udahan bengongnya, ternyata jam sudah menunjukkan pukul 6.30, sehingga kita harus pergi ke otogar. Karena awalnya mikir bakal jalan kaki, jadi udah mengalokasikan waktu 20-25 menit buat jalan kaki dan biar nggak nunggu lama di otogar. Lalu kita ke resepsionis buat ngambil tas dan resepsionisnya bilang “my friend will drive you there” PRET. Pengen bilang “eh ntaran ajadeh kalo mau dianterin” tapi rasanya nggak enak, jadi terpaksa tetep jalan.
Free transfer from hotel to otogar
Udah gitu jalannya ngebut pula, alhasil nggak sampe 5 menit udah sampe di otogar dan bengong deh sampe jam 7.20. Nungguin bisnya dateng, Ayah tidur—seperti biasa. Bis nya telat 10 menit dan semua penumpang dipersilahkan naik.
Bis menuju Denizli
Bisnya sendiri canggih karena di depan tiap kursi ada TV kecil, di bawah TV nya juga ada colokan usb buat ngecharge. Selain itu ada wifi di dalem bis. Sayang wifinya nggak bisa jalan waktu itu. Tapi no big deal sih karena gue 80% tidur di sepanjang perjalanan karena udah capek banget. Kalo kata orang-orang bahkan ada free flow minum dan ada snack, tapi gue nggak ditawarin sama sekali. Mungkin ditawarin tapi gue lagi tidur kali, ya?

Perjalanan di turki hari kedua berakhir di bis dalam perjalanan dari Göreme ke Pamukkale via Denizli yang dijadwalkan memakan waktu 11 jam.

Expense hari kedua:

8 comments:

  1. Kalo gak salah ingat, di Turki emang aliran islamnya Hanafi, beda dengan Indonesia yang kebanyakan Shafi. Jadi tata cara sholatnya sedikit beda.
    Aku juga pertama sholat di sana kagok. Mereka shalat sunnahnya 4 rakaat bo! :))

    Kok gak ke Goreme Open Air? Padahal lukisan2 dalam guanya bagus2 lho.
    Btw kemarin sempat minta diupload ulang gambar2 di blogku ya? (yg ttg urus visa UAE via Emirates)
    Udah ku-upload ulang. Maaf ya lama baru kebaca komennya.
    Semoga urusan visa UAEmu udah beres. Makasi udah ngasi tahu kalo gambar di blogku gak mundul.
    Salam kenal

    ReplyDelete
  2. Wah saya malah baru tau kalo mereka aliran Hanafi.
    Jadi lebih paham kenapa ada perbedaan tata cara sholatnya

    Terima kasih Mbak sudah mampir ke blog saya :D

    ReplyDelete
  3. June 2015 mba ke turkey n try to find some blogs about trip in this medditeranian country ini. Dapet blogmu yg lucu hahahaa...jdnya bawaannya ketawa baca dikantor anyway thank you yo dek refky....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Naura,
      Asiknya mau liburan ke Turkiii! Hehehe terima kasih Mbak udah baca blog ini dan terhibur. Saya ikut seneng kalo bisa ngebantu/menghibur yang baca blog :D

      Delete
  4. Sipph nih itin & info trip Turkey nya mirip dari Istanbul lebih pilih ke Cappadocia dulu. Prepare for solo trip to turkey next year. Udah woro-woro di milis backpacker dan forum jalan2 lainnya belum ada kandidat yang nekad booking ticket flight :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yay! Semoga bisa berguna yaa. Saya nulis lengkap cerita perjalanan saya ke Turki tahun lalu. Mungkin bisa dibaca-baca di sini. Kalo nggak ada berangkat sendiri aja gapapa kook, Turki enak juga buat jalan sendirian :D

      Delete
  5. hi, terima kasih ya udah share trip-nya. lengkap dan menyenangkan bacanya :)
    kebetulan saya dan keluarga mau ke turki dengan rute yg mirip, jadi saya banyak ambil referensi dari sini.
    pertanyaan (agak) norak nih...bus malam ke denizli ada toiletnya ga? :D
    thanks!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Vtree,
      Seneng kalo tulisannya bisa membantu :D
      Hmm waktu itu bis saya (Metro) nggak ada sih, tapi berhenti di rest area gitu kok.
      Have fun ya liburan di Turki-nya!

      Delete