Monday, October 14, 2013

Annyeonghaseyo South Korea!: "Robbed" Again

annyeong haseyo!

buat hari kedua ini, sudah direncanakan kalo kita bakal ke Nami Island. karena mau ke Nami Island, jadi sekalian aja ke Petite France juga. kenapa mau ke Petite France? karena ada di Running Man. udah gitu doang alesannya. dari blog-blog orang Indonesia yang gue baca dan ke Petite France, 80% alesan mereka kesana juga karena pernah jadi tempat filmingnya Running Man. nah, Nami dan Petite ini berdekatan. tapi lumayan jauh dari Seoul. mereka ini ada di daerah Gyeonggi. ada beberapa cara buat kesana, yang affordable sih naik bis atau kereta. bis sendiri ada yang langsung dari Seoul kesana, tapi sehari cuma sekali keberangkatannya. dan katanya harus reservasi dulu. kalo sepi sih bisa langsung naik aja. tapi karena gue males reservasi dan pengennya naik kereta aja, jadilah gue naik kereta. naik keretanya sendiri pun lumayan lama ya, ada kali hampir 2 jam dari Hongdae buat sampe Gapyeong Station.

kita berangkat pagi-pagian sekitar jam 8, dan menikmati perjalanan yang lumayan banyak transitnya. dengan T-Money dan aplikasi Subway di iPhone, jadilah kita berasa lebih aman. kuncinya cuma 1: ikutin petunjuk di aplikasi Subway dengan bener. gue ngikutin dengan baik dan akhirnya selamat sentosa sampe di Gapyeong Station, dan jamnya bener bener pas sesuai kaya di aplikasi. ohya, keretanya sendiri beda-beda. dari Hongdae sampe ke... lupa (belegug). pokoknya awalnya naik keretanya macem subway gitu, di bawah tanah. terus interchange di suatu stasiun dan keretanya di atas tanah gitu, yang jalan di atas tiang (pusing jelasinnya). nah nanti ganti lagi, baru naik kereta yang nempel di tanah. ribet ya? kalo kereta yang di atas tiang itu, kaya kereta yang jalan abis dari Stasiun Gambir. kebayang? kalo yang nempel di tanah kaya kereta biasa, yang KRL Jakarta-Bogor atau kereta Jakarta-Surabaya. kalo yang bawah tanah yang kaya di Singapore gitulah. pokoknya ikutin ajadeh segala petunjuknya si aplikasi Subway itu. dijamin nyampe 100% asal jangan ngeyel aja, disuruh turun dimana, lo turun di tempat yang beda.
nungguin kereta yang nempel di tanah

Gapyeong Station

ngomong-ngomong, mau liat seberapa complicatednya subway dan kereta-nya Seoul? ini diaaa
Singapore dan Hong Kong kalah jauh sama ini, tapi ini belom ada apa-apanya dibanding Tokyo. doain bisa ke Tokyo ya tahun depan!!

setibanya di Gapyeong Station, kita ngetap T-Money pas mau keluar dan... TIDIT TIDIT. bunyi aje itu mesinnyaaa. untung ada mas-mas stasiunnya jadi langsung dibukain gerbangnya. gue juga gatau kenapa itu gerbangnya bunyi padahal saldonya masih banyak. mas-masnya ngomong dalam bahasa korea yang cuma gue bales dengan thank you lalu gue langsung keluar gedung. buat transportasi menuju Nami Island, ada beberapa pilihan seperti taksi atau shuttle bus. karena kita rencananya mau ngiterin daerah itu sampe sore, jadilah kita beli day-pass shuttle bus seharga 5.000 won per orang. bisnya sendiri ada jadwalnya, jadi diitung-itung juga ya biar nggak lama nunggunya. ini ada jadwalnya, dapet dari blog mbak ini. izin share ya mbak :)
jadwal shuttle bus

karena waktu itu gue sudah memperhitungkan, 5 menit kemudian dateng bisnya. beli tiket ke ahjumma yang merangkap sebagai tour guide, lalu duduklah kita. bisnya sendiri enak dan adem. kemudian tibalah kita di Nami Island, dan berjalanlah kita ke ticketing counter. 1 orang harganya 8.000 won, udah termasuk biaya ferry round-trip sama admission fee Nami Island.
gaya bener pake istilah "VISA"

kelar beli tiket, jalan lagi dan kemudian kita naik ferry untuk menyebrangi danau. 10 menit nyebrang, akhirnya nyampe juga di Nami Island!
ferry ke Nami Island

pintu masuk Nami Island

waktu itu bulan Agustus lagi summer, jadi Nami Island nggak beda jauh sama Kebun Raya Bogor. pohon ijo yang berbaris dengan rapi. cuma bedanya, Kebun Raya Bogor sepi, Nami Island rame sama turis, baik lokal maupun mancanegara.
barisan pohon yang biasa 

barisan pohon yang biasa 


merlion mungil

Welcome to Naminara Republic! mayan bingung sih ini maksudnya banyak bahasa gini gimana. mau mengartikan "welcome" dalam berbagai bahasa? bahasa Indonesia sih bener jadi Selamat Datang. tapi pas Malaysia kenapa jadi Apa Kabar dan pas Singapore jadi Terima Kasih?

gue sebagai orang yang nggak ngerti sama apa spesialnya Nami Island cuma jalan aja ngikutin orang-orang. terus seneng pas nemu barisan pohon yang caem.
barisan pohon yang lebih caem 

kenapa caem? karena lebih teratur dan suasananya lebih adem kalo dibanding barisan pohon yang lain. terus lebih cakep juga kalo poto-poto disana. selain itu kita juga foto di patung yang terkenal di Nami Island, yakni patung Winter Sonata. gue sendiri nggak pernah nonton film Winter Sonata. cuma katanya banyak orang yang ke Nami Island karena Winter Sonata ini.
Winter Sonata statue

selain itu ada juga patung lainnya seperti ini
"ayo sini nak mimi cucu duluuu... HAEHAHEHAHEAHA" mungkin ini yang ada dipikiran si emak kalo ngeliat dari ekspresinya

selesai muter-muter, jadilah kita merasa kelelahan dan kelaperan. udah bosen juga ngeliatin pohon-pohon. sebenernya bisa aja sepedaan disana dengan sewa tricycle. cuma pegel ye kayaknya. panas terik juga, jadi tambah males. jadi setelah 1.5 jam muter disana, jadilah kita memutuskan untuk pulang dan kembali naik ferry menyebrangi danau. anywaay, gue sendiri sangat menyarankan kalian untuk mengunjungi Nami Island ini pada saat autumn (bulan September-November), karena the view is magnificent, breathtaking, mesmerizing, amazing, astonishing, hiyak pokoknya sebut ajalah semua adjective. yuk mari kita lihat bagaimana keadaan Nami saat autumn.



gimana? caem banget kan fotonya? gue juga pengennya ke Seoul pas autumn. cuma gimana coba masa bolos? gabakal dibolehin sama emak bapak. mungkiiin di lain waktu bisa ke Seoul pas autumn yaaa aamiin! daan, bukan cuma Nami Island aja yang kondisinya caem banget pas autumn. se-kota Seoul juga caem karena semua daun sudah menguning/mengorange/memerah. silakan googling sendiri karena kalo gue yang googling sendiri bisa-bisa geregetan pengen kesana November besok (mimpiiiiii).

setelah turun dari ferry, kita langsung cari tempat makan karena udah laper banget. setelah muter sebentar, akhirnya kita menjatuhkan pilihan ke restoran di luar parkiran yang di kacanya ditempel foto-foto artis yang makan disitu. setdah soktau bener ya gue tau mereka artis darimana. ya abis kalo di Jakarta kan begituuu. mana ada foto orang biasa makan disitu terus ditempel. jadi dengan anggepan tempat tersebut sudah terkenal, jadilah kita masuk kesana. lalu duduk dan melihat sekeliling. nggak ada turis. semua orang Korea. oookaaayy, terus kita minta menu dan dikasihlah ini.
hmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm

setelah tertegun melihat menu, kita langsung panggil pelayannya dan langsung membentuk angka 2 dengan jari, dengan maksud minta nasi 2 dan minta lauk yang sekiranya cukup untuk berdua. setelah cukup lama menanti, datanglah makanannya. cuma dikasih lauk sebesar 1 nampan doang ternyata. jadilah kita pesen nasi juga sebanyak 2 buah. sama pelayannya, langsung dituang itu lauk yang isinya 70% sayur dan 30% ayam mentah dan bumbunya. disuruh ngaduk sendiri sama dia. cuma karena muka kita berdua bengong, akhirnya diadukin dulu sama pelayannya.
kayaknya ini namanya Chicken Galbi

nungguin diadukin sama unnie pelayan

selain lauk yang 1 nampan itu, ada juga side dish seperti berikut. gue nggak tau itu apaan side dishnya, dan nggak ada niat buat makan side dishnya juga. side dishnya sendiri wujudnya kaya yang suka ada di Running Man (daritadi Running Man mulu, abis cuma nonton itu yang berbau Korea).
side dish 1

side dish 2


abis diadukin mbaknya, kita nyoba ngaduk sendiri juga cuma rada ribet ya. akhirnya dateng lagi pelayannya dan kembali mengaduk. setelah dirasa teraduk rata, dia pergi. cuma setelah dia pergi, kita masih colek colek ayamnya dan kayaknya masih belom mateng. jadinya nungguin lagi. setdah lama bener pokoknya itu nungguin ayamnya mateng. ayam matengnya makin lama karena ternyata setelah diselidiki, pas pelayannya terakhir kesini dan selesai ngaduk, dia matiin kompornya. ilah dah pelit banget. karena setelah gue coba nyalain dan nggak bisa, dan gue nggak mau bikin restoran ini kebakaran karena gue sotoy mau nyalain kompor, jadilah gue tunggu bentaran lagi. 

"fotoin gue lagi ngaduk dong"

mahal dan biasa aja

karena sepertinya sudah tidak ada perubahan lagi di ayamnya, jadilah gue makan. dan ternyata emang 10% mentah ayamnya. jadilah gue telen langsung kagak pake dikunyah. dan itu pedes mayan bumbunya. jadi makan gue: masukin ayam  telen tanpa kunyah  ambil selembar kol  ambil nasi  minum segelas. begitu terus sampe akhirnya bapak meja sebelah ngajarin sesuatu...

pertama, dia ngajarin cara makan ala Korea. jadi dari side dish, ambil daun hijau sehelai. terus dari penggorengan ambil ayam dan kol. terus taro nasi juga. terus kalo udah, digulung daunnya, dan dimakan. gue ngeliatin dia kayaknya enak aja gitukan, secara di Running Man (lagi-lagi Running Man) mereka juga sering makan pake daon ijo itu. jadilah gue ikutin. ambil daon, ambil ayam dan kol, terus ada adegan tangan melepuh kepanasan dulu karena ayam dan kol-nya panas bener. terus ambil nasi, gulung daon, dan hap! masukin ke mulut. gigitan pertama: HUWEEEEKKKK INI DAON APAAN SIH DIKIRA GUE KAMBING APA MAKAN BEGINIAN!!! cuma gue stay calm aja di depan bapak yang tadi. gue kunyah 3 gigitan, terus langsung telen. pas si bapak udah nggak ngeliatin gue, langsung minum segelas buat ngilangin rasa daonnya yang aneh. jadi daonnya sendiri bentuknya mirip kaya daon bunga bougenville cuma lebih lebaran dan sedikit ada bulu-bulu halusnya. dan rasanya pait. nggak enak deh pokoknya. tapi anehnya gue ngeliatin si bapak makan pake daon itu anteng-anteng aja. 

namun ternyata setelah diajarin makan ala Korea tidak cukup bikin gue kapok dan berenti ngikutin ajarannya di bapak. kenapa? karena kemudian dia bilang kalo pedes makanan ini biasa aja. jadi jangan kebanyakan minum. kalo kepedesan, ada baiknya minum cairan yang ada di gambar side dish 2 di atas, yang bening itu. jadilah gue nurut aja dan ngambil sendok lalu minum cairan itu. pas masukin ke mulut... HOOOOOWEEEEEKKKK INI RACUN MODEL APAAN????? gue curiga itu sebenernya aer kobokan pelanggan sebelomnya karena warnanya nggak bening tapi butek. herannya si bapak masih minum cairan itu, bahkan diabisin! adek gue sendiri pas liat muka gue ngerinyet pas minum itu langsung penasaran pengen nyobain. cuma udah gue bisikin "jangan dicobain! jangan! kaya racun rasanya!", dia tetep ngeyel nyobain dan akhirnya ngerinyet juga mukanya. abis itu langsung minum yang banyak biar ngilangin rasa cairan tadi yang amit-amit rasanya. ngebayangin rasanya aja bisa bikin merinding, apalagi kalo disuruh nyobain.. makasih. ngomong-ngomong, minuman di restoran Korea itu free flow yaa. jadinya waktu itu kita minta 2 botol air mineral dingin, sekalian buat ngisi botol yang dibawa sendiri karena udah abis isinya (nggak tau malu).

ngomong-ngomong (lagi), tissue di restoran ini lucu bener dah. sorry sebelomnya nggak ada foto atau video karena gue waktu itu sangat takjub. jadi dikasih kaya buntelan kecil gitu, dan awalnya kita nggak ngerti itu apa dan buat apa. cuma pas kita minta sesuatu buat cuci tangan, sama mbaknya diajarin cara make buntelan itu. jadi ambil mangkok kecil, terus kasih air. terus taro buntelan itu di air. terus dengan sangat ajaibnya nanti buntelan itu bakal ngembang dan tadaaaa jadilah tisu basah! bukan tisu basah sih, tapi tisu yang basah. tapi tetep ajeee, keren! baru sekali gue ketemu begituan. awalnya pengen minta 1 lagi buat divideoin, cuma urat malu gue belom putus jadi niat tersebut diurungkan.

selesai makan, saatnya minta bill. gue tanya sama bapak yang tadi gimana caranya bayar. terus dia bilang, kasih aja kertas yang isinya hangul semua itu ke pelayan. nanti disuruh ke kasir dan bayar deh. cuma pas gue kasih liat kalo kertas hangul gue kosong tidak ada coretan sama sekali, dia ketawa dan nyuruh gue langsung ke kasir aja. di kasir, gue bayar dan ternyata makan segitu abis... 22.000 won. iya, 22.000 won dikali 10, sekitar Rp 220.000. MAHAL BANGET WUOOOOYYY!!! MENDING ENAK!!! udah makan nggak pake dikunyah, mahal banget pula! nyesel deh jadinya mau sok-sok makan makanan Korea. jadi ternyata pesenan gue itu diinterpretasikan sebagai 2 menu ayam yang satunya 10.000 won, dan 1 nasi harganya 1.000 won. jadi totalnya 22.000 won. gue keluar dari restoran langsung gontai mikirin uang yang barusan melayang abis makan makanan nggak jelas. sedih. for the second time, we got robbed again. sama banget kondisinya kaya pas di Pattaya bulan Januari lalu. jalan berdua sama adek, makan siang di hari kedua, sok-sok nggak makan fast food chain restaurant, dan berakhir dengan harga yang menjulang tinggi. ini adek gue bawa sial apa gimana? gakdeng canda hihi. emang kayaknya gue nggak ditakdirkan buat nyobain local cuisine. kapok deh udah nyobain juga, udah nggak enak, mahal pula. cih!

dari restoran, berhubung panas banget dan sedang dalam masa berkabung, akhirnya kita batal ke Petite France karena adek gue berpendapat itu nggak jelas tempat apaan dan nggak ada gunanya juga kesana ngapain. apalagi admission feenya yang lumayan juga, lupa per orang 3.000 apa 8.000 won gitu ya (jauh bener selisihnya). kemudian kita nunggu bis balik ke Gapyeong Station. nunggunya di seberang tempat kita diturunin pas dari Gapyeong. dan nunggunya lamaaa, ada kali hampir 1 jam sebelom bisnya dateng. makanya, kaya yang tadi gue bilang di awal, diperhitungkan juga ya waktunya dengan detail kalo mau kesini. terus kalo tau cuma ke Nami doang gini jadi nyesel kan, aturan naik taksi aja. bisa lebih murah jatohnya, dan nunggunya nggak lama.

setelah dateng, kita naik dan 5 menit kemudian sampe di Gapyeong Station. alhamdulillah pas masuk nggak pake acara tidit tidit bunyi lagi gatenya. 1.5 jam kemudian, kita sampe lagi di hostel dan istirahat sebelom nanti jalan-jalan lagi. udah panjang ya kayaknya, sampe sini dulu aja deh.

No comments:

Post a Comment