Saturday, June 15, 2013

Unpleasant Experience at GraPARI Dago, Bandung

ngebet banget pengen ngepost ini.

alkisah tadi dari UNPAD Dipati Ukur setelah menyelesaikan sesuatu (doain lulus ya!), Niwa meminta bantuan gue untuk ke GraPARI Dago yang 24 jam. buat yang nggak tau, GraPARI itu adalah semacam service center-nya Telkomsel. iya nggaksih? bodo ah salah juga. jadi iPad Mini-nya Niwa ada masalah gitu (btw akhirnya gue pegang-pegang iPad Mini lebih dari 5 menit!!), dimana masalahnya adalah internetnya nggak mau jalan padahal sebelomnya ada paket internet yang volume based. dan pas abis masa berlakunya pada tanggal 9 Juni, dia udah isi pulsa 100.000 pada tanggal 9 Juni dan berharap si paket tersebut melakukan perpanjangan secara otomatis. yasudahlah jadi daripada bengong di kosan, gue menemani dia.

jam setengah 5 kurang, kita sampe sana dan langsung dipanggil nomer antriannya. gue awalnya duduk di kursi tunggu gitu, cuma penasaran ah, akhirnya tarik kursi dan duduk di sebelah Niwa. kita bertemu dengan Mbak G (nama perlu disebut gaksih? nanti kalo dia nuntut gue gimana? serem juga yeee jadi sensor aja dah). kebetulan gue sejujurnya lupa namanya siapa, karena di bajunya name-platenya bertuliskan TRAINEE. dan namanya ada di meja sehingga gue kurang sering memperhatikan.

mulailah Niwa menjelaskan duduk perkaranya begini begini dan seterusnya, intinya seperti yang sudah gue jelaskan di awal post ini. terus dia terlihat bingung (DUH SEBENERNYA GUE LUPA GIMANA ALUR CERITANYA NIH SAMA SI MBAK MBAK INI KARENA NGOMONGNYA MUTEEERRRRRR MULU DAN KEBETULAN ADA ORANG LAINNYA YANG LEBIH SERU BUAT DICERITAIN). skip skip ajadeh sama si mbak ini. pokoknya she managed to check the balance of Niwa's number and she showed us the 0 balance. lha terus kaget dong Niwa, orang internetnya kagak jalan sama sekali dan pulsanya dari 103.000 tiba-tiba hilang semua jadi nol bulet. diagnosis pertama dia adalah kalo paket volume based nggak bisa perpanjang otomatis, harus unlimited biar bisa perpanjang otomatis. busetdah tega bener sama yang make volume based. dengan demikian, dari tanggal 10-15 pulsanya abis karena kesedot pulsa internet dengan harga normal, kemudian kita tanya-tanya masalah rincian dan dia membukakan history penggunaan nomernya Niwa.

disitu tertera penggunaan dari tanggal 1 sampai 10 Juni 2013. awalnya mbaknya bilang "ya jadi ini rinciannya, setiap hari ini penggunaannya dan jadilah ini" LHAAA ngomong apasih mbak? dan dia nunjuk-nunjuk yang dia sebut pengeluaran di kolom "BALANCE" yang mana artinya adalah pulsa yang tersisa. di kolom Balance itu, dari tanggal 1-9 besarnya selalu 3000 dan pada tanggal 10 jadi 103.000. dan mbak-mbaknya bilang 103.000 itu adalah jumlahnya. langsunglah gue nanya "mbak, balance tuh artinya pulsa, lho. jadi bener dong. temen saya pulsanya selama pake paket tetep sebesar 3000 dari tanggal 1 sampai 9 karena itu masih menggunakan paket. pas tanggal 10 jadi 103.000 karena dia isi pulsa pada tanggal 9 sebesar 100.000" terus dia puyeng. terus kita nanya, bisa nggak liat tanggal 11-15, karena dari tabel tadi nggak menjelaskan kemana pulsa sebanyak 103.000 itu hilang. terus dia pergi. terus kita nunggu lama. gue lupa sama mbak-mbak trainee ini kejadiannya apa, karena dia sangat bertele-tele dan jadi bingung kalo dengerin dia karena dia terus mengulang apa yang udah pernah dia omongin. pokoknya dia sempet 2-3 kali bolak-balik cari bantuan dan kita ditinggal lamaaaa.

terus skip yah ke bagian serunya.

pas kita ditinggalin yang kedua (apa ketiga ya?) kalinya, pas dia balik, dia membawa seorang pria yang di name-platenya bukan TRAINEE tapi sudah namanya dia. wuih bakal dijelasin sama yang lebih ngerti nih. lalu dia mulai membuka mulutnya dan mulai menjelaskan dan.... loh loh LOH KENAPA NYOLOT???? nadanya naik dan terdengar merendahkan kita berdua. dia juga orangnya ngeyel banget kaya gakmau dikritik/ditanya sama kita. gue sebagai orang yang ngerti-ngerti dikit, mulai agak nyolot+sarkasin balik dong, terus dia jelasin apadah tau, mulai dari nanya apa itu internet, beda internet dengan data, alalalalala bodo dah. ini pulsa temen gue 103.000 kenapa raib???? gue sejujurnya lupa detil lengkapnya gimana, tapi ada beberapa perkataan mas-masnya yang wtf banget.

Mas-mas: kalo pake yang volume based, pulsanya jelas sangat bisa kepotong. tapi kalo pake yang unlimited, nggak bisa kepotong.
Eky: mas itu telkomsel aja ya yang begitu? iPhone saya pake Indosat nggak pernah kepotong.
M: mas pake IM3 apa Mentari?
E: IM3
M: oh kalo IM3 nggak, yang kepotong kalo pake Mentari.

WTF. gue nyesel sebenernya jawab IM3. coba gue jawab Mentari, terus kalo dia ngomong "oh kalo Mentari nggak, yang kepotong kalo pake IM3", gue bilang "eits saya pake IM3 deng mas dan nggak pernah kepotong" dan mungkin he will be dumbfounded. sayang sekali guys gue baru menyadari hal itu pas keluar dan sangat menyesal karena tidak melakukannya.

M: kalo pake yang unlimited dapet kuota 1.2GB dengan kecepatan 7.2Mbps
E: setelah melewati kuota itu, speednya jadi berapa ya?
M: 16 kilobit per sekon.
E: (MIAPE LOOOOOO??) kilo BIT mas? berarti 2 kilo BYTES kan?
M: iya, buat buka google aja butuh 1 menit. itu juga kalo sinyalnya bagus. kalo sinyalnya jelek bisa 0 kbps.
E: (stunned) mas, itu berarti lebih lambat dari telkomnet instant dong?
M: saya sih nggak ngurusin kalo itu, kita beda.

iyasih gak ngurusin, tapikan kalian sama sama telkom :''( ya gatau lah. but aside from the relation between telkomnet and telkomsel, i'm still stunned by how he made the product that he supposed to praise a lot become a truly rubbish. bisa bisanya dia malah nakutin penggunanya. mana mau orang sebulan dikasih jatah 1.2GB dan kalo lewat itu speednya jadi 2kBps??? mending registrasi paket baru kaleee. padahal harga internet yang unlimited lebih mahal dari yang volume based.

terus gue lupa masnya ngejelasin apa dan kita ngomong apa, pokoknya dia kemudian bilang "nah itu pinter" WTF JADI SELAMA INI LO NGANGGEP KITA APAAN?

terus ada keadaan dimana abis dia jelasin, gue dan niwa ngobrol, dan si mbak G tadi ngomong ke masnya dan masnya bilang "tanya aja langsung". terus gue ngeh kan, ini mas-mas sarkas apa gimana. makanya terus gue ngomong

E: ya, ada apa ya mbak?
Mbak G: (muka sedikit shock) kenapa mas?
E: nggak, tadi mbak ngomong apa ke masnya, itu masnya bilang tanya aja langsung. ada yang mau ditanyain?
G: (canggung) mau nanyain jadi mau aktifin paket apa nggak, mas.

pfffttt ke-gap yeee?

terus yaudah kita pulang jam 6.15an. gile aje 2 jam sendirin ngurusin beginian. jujur ini pengalaman pertama gue berhadapan dengan costumer service sebuah telco company. selama ini gue pake Indosat nggak pernah ada masalah. ada sih, cuma itu karena sim cardnya ternyata rusak dan langsung ganti baru. gue ke XL buat ngurus simcard ke Hong Kong kemaren juga lancar lancar aja. nah iniiii pengalaman pertama dan langsung bikin emosi membara. jujur setelah ini kayaknya gue nggakbakal pake telkomsel, nggaktau sih kedepannya gimana, cuma kecuali mendesak banget, males dah pake telkomsel kalo harus ketemu mas-mas kaya gitu. sorry banget nih buat mas-mas atau mbak-mbak yang kerja di GraPARI lainnya yang terpaksa digeneralisasikan karena pengalaman tadi.

DAAAN, heran sama GraPARI deh. ini kan buat costumernya ya, masa wifi kagak dikasih! dikasih sih, cuma kan butuh registrasi gitu ke *363# dan sebagainya. cuma kan niwa pake iPad dan iPadnya pake nanosim dan kita nggak ada yang punya iPhone 5 buat registrasi. terus disaat kaya gini, masasih nggak ada toleransi buat pelanggan? kasih kek wifinya. padahal mas-masnya pake iPhone 5 loh. masa sih nggak inisiatif, nanosim niwa taro di sim tray-nya, dan registrasi wifi dulu, terus keluarin lagi. jadinya gue harus pake personal hotspot biar niwa bisa ngasih liat masalah lainnya. suer ribet dan banyak banget ini masalahnya telkomsel. tapi baik sih seenggaknya dikasih permen. ini standar sih sebenernya, tapi bagus deh daripada gak ada sama sekali. tapi karena lama, permennya hampir gue abisin. dari full jadi tinggal dikit.

anywaaaaayyy, karena penasaran, gue mencari nama si mas-mas tadi pas lagi makan malem. dengan bantuan google dan dengan keyword (nama masnya)+grapari dago, ketemulah twitter dia. dan.... AIIIHHHH DIA NGETWEET!!!!!!
males ah sensor-sensor. lagian twitternya nggak di protect juga, nanti kalo disensor foto dan namanya terus ada yang ngesearch accountnya dengan keyword isi twitternya juga ketemu. jadi, maaf sebesar-besarnya ya mas. kebetulan kita dalam posisi sama-sama ngomongin di belakang dan sama-sama #nomention (eaaa) nih, jadi impas ya? udah mau puasa lho mas... udah lah ya...

btw mas, mau difollow apa dimention nih?

ngomong-ngomong, gue sebenernya ngerti sih kenapa pulsanya udah ilang. dan udah jelasin juga ke niwa pas keluar, dan dia ngerti. cuma gue gak jelasin hal ini pas di mas-masnya karena pengen tau gimana dia ngejelasin masalah ini. ehhhh gitu ternyata cara dia nyelesainnya. jadi gini. posisinya adalah paket Niwa berakhir pada tanggal 9. jamnya nggaktau jam berapa, jadi diambil kemungkinan kuota habis pada tanggal 9 jam 12 malem. LHO BINGUNG BENERAN. ini gue ngeblog sambil mikir dan literally menumpahkan yang ada di pikiran gue.

awalnya gue mikirnya: kuota habis tanggal 9 pukul 00.00 dan niwa isi pulsa pada tanggal 9 siang. dan karena belom diperpanjang, jadilah pulsanya kesedot. dengan pulsa 100.000 dan tarif internet normal telkomsel yang kata masnya sebesar Rp 2.5/kB itu, niwa cuma punya jatah sekitar 40MB sampai pulsanya kesedot habis. yailah it doesn't take days for an iDevice to gobble up 40MB usage of data. no wonder pulsanya abis. cuma ya bingung deh gimana ceritanya. analisis gue sih demikian.

jadi gimana solusinya? GraPARI sendiri cuma ngelaporin doang ke Telkomsel dan katanya bakal dikasih kabar mengenai detil raibnya pulsa tersebut dalam 3 hari mendatang. i rolled my eyes when i heard that. udah pasti kagak jelas. makanya gue suruh niwa ngasih nomer iPadnya aja biar sekalian kagak bisa ditelepon. cuma dia sepertinya masih penasaran dan bilang "lah kasih nomer lo aja ky, ini kan iPad mana bisa ditelepon" hufffttt niwaaa. jadilah gue tulis nomer hp gue 0856xxxxxx8. iye nomer akhirnya gue ganti biar salah sambung. rasain. dan abis gue jelasin analisis gue ke niwa, gue kasih tau kalo gue ngasih nomer yang salah. terus dia mengerti, alhamdulillah.

emangsih pengalaman orang beda-beda kalo udah berhubungan sama costumer service. but i've had enough experience with Telkomsel and i hope that i won't be having any relationship with them in the future.

8 comments:

  1. Ekyyyyyy gue pembaca setia blog lo loh tapi baru komen. Sekitar waktu gue SMP, nyokap gue pernah punya masalah yang sama, dan karena kartunya pascabayar pas tagihannya dateng hampir 3juta aja gitu, kuda lumping. Padahal normalnya tagihan nyokap gue cuma sekitar 500rb lah pol2an. Itu cuma gara2 nyobain internet bentaran padahal, ga sampe seminggu -__- Dan sama, pelayanannya emmmm gitudeh, nyolot2an berjam2 ahahah. Sekedar share aja, nyokap beralih ke Indosat akhirnya dan hepi2 aja sampe sekarang :D -> gue harusnya dibayar nih buat kalimat terakhir

    ReplyDelete
  2. ini wian sma 8 kan??? kok blog baruuu? yang maydaymaydays kenapaa? nangkring di blogroll gue dengan last update 2 years ago hahahaha

    iyak niwa tadinya disaranin pake Halo, pasca bayarnya telkomsel, atas nama bokap/nyokapnya. cuma gue langsung bacot nanti tagihannya bisa meledak. terus masnya bete wkwkwk sukur.

    niwa udah fix bakal pindah juga kok ke xl/indosat. anywaayy, makasih wi sudah menjadi pembaca setia yang akhirnya membuka suara :''')

    ReplyDelete
  3. waduh mahal bener ya tarif internet yg biasa O.O semoga kejadian yang sama tidak terulang di tempat lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa gan ada harga ada kualitas biasa nyaa

      Delete
    2. yaa iya gann pastilah gituu, klu misal kualtias jelek harga mahal berarti ente kena tipuu

      Delete
    3. graparii sinyal paling bagusss

      Delete